Siri Novel MAKNA PADA RASA #Teaser#02

Assalamualaikum wbr…

Post kali ni teristimewa buat yang merindui Nuqman dan Puteri…

Moga sabar menunggu ya!

#Tunggudengandoa# wink!wink!

Suara riuh-rendah dari arah lif mengalih perhatian Puteri. Dia tersandar semula di tempat duduk, menunggu orang-orang yang baru keluar dari lif itu bergerak ke kenderaan masing-masing sebelum dia memandu keretanya keluar dari ruang parkir. Tiba-tiba matanya tertancap ke arah seorang lelaki yang segak bersongkok terpacak berdiri di tepi jalan seolah-olah sedang menunggu seseorang datang menjemputnya. Bersongkok?! Sebaik sahaja lelaki itu memandang ke arah kereta Puteri, wajahnya kelihatan lebih jelas. Dan lelaki itu… Nuqman!! Itu Nuqman!!

Kemudian dia ternampak ada seorang wanita yang tinggi lampai, berjubah dan bertudung labuh serta menutup sebahagian dari mukanya berdiri dekat dengan Nuqman dan bercakap-cakap dengannya. Mereka kelihatan gelisah, asyik memandang ke sekeliling. Bibir Puteri ternganga, terkaku memandang. Dengan perempuan lain pula??! Nuqman sudah melampau!! Pagi tadi dengan aku, petang dengan gadis lain, malam dengan perempuan lain pula??! Hati Puteri menjerit-jerit macam orang hilang akal. Dia tidak dapat menahan diri lagi lalu membuka pintu keretanya. Nuqman mesti diajar!

Bunyi tayar berdecit dan enjin kereta yang sedang memecut laju bergema di ruang parkir itu menyentak Puteri membuatkan dia tidak jadi melangkah. Sebuah kereta dipandu laju melewati keretanya dan berhenti agak mengejut di hadapan Nuqman dan wanita tadi. Nuqman membuka pintu tempat duduk belakang dan wanita itu masuk tergesa-gesa. Belum sempat Puteri hendak melangkah, sekali lagi bunyi tayar berdecit dan sebuah kereta meluru datang lalu berhenti mengejut lebih kurang dua meter dari tempat Puteri berdiri. Serentak itu, pemandu dan dua orang lagi keluar dari dari kereta. Pergerakan mereka terlalu pantas tanpa suara dan…

“Go! Go!” Suara Nuqman menjerit dan kereta yang menjemputnya tadi dipecut pergi tanpa Nuqman. Saat itu juga, Nuqman yang tidak bersedia sudah dikilas tangannya ke belakang dan di hadapannya, seorang lelaki lagi mengacukan pistol tepat di dahinya. Puteri yang terlalu terperanjat, menjerit sekuat-kuat hatinya dan serentak itu terdengar suara riuh-rendah, mungkin dari arah pintu lif yang baru terbuka. Lelaki yang memegang pistol tadi dengan yang seorang lagi berlari semula ke kereta tetapi yang memegang Nuqman cuba menolaknya ke jalan raya. Nuqman mengambil kesempatan itu untuk melawan dan mempertahankan diri. Puteri pula bertindak melemparkan telefon bimbit ditangannya ke dalam kereta melalui pintu belakang yang terbuka sebelum kereta itu bergerak ke depan.

Tiba-tiba terdengar bunyi satu das tembakan dilepaskan dari kereta yang sedang bergerak itu sebelum dipecut pergi. Sekali lagi Puteri menjerit sekuat hati sampai terpejam matanya. Tubuhnya menggigil ketakutan. Perlahan-lahan dia membuka mata dan melihat Nuqman dan lelaki tadi rebah di jalan. Saat itu, nafasnya seakan terhenti. Nuqman!! Namun kakinya menjadi terlalu lembut, tidak mampu lagi hendak bergerak.

 

Advertisements

KENAPA BUKAN AKU?

Saya cuma menulis dengan rasa hati, tanpa ilmu tanpa guru. Lalu saya kongsikan di sini, siapa tahu… di sini saya mendapat ilmu dan mendapat guru. Sesungguhnya bukankah jalan kehidupan ini adalah guru yang paling baik untuk kita? Moga bermanfaat…

KENAPA BUKAN AKU?
Juea Abdullah

“Zack tak mahu, Umi!”

“Ini arahan Atuk, Yim! Dah cukuplah Umi dengan Abah kena marah sebab hantar Ayim pergi States. Jomlah kita balik jumpa Atuk. Kita mengalah, Yim. Abah dengan Kak Long dah ambik cuti tu…,” berdenyut kepala Masyitah memujuk anak lelaki tunggalnya untuk pulang ke kampung mengadap ayahnya demi mendekatkan semula jurang perselisihan. Entah apa yang menguasai pemikiran Zarim sehingga keras sangat keputusannya, tidak mahu balik ke kampung.

Ayim! Ayim! Susahnya Umi hendak menukar nama panggilannya. Sudahlah nama macam budak-budak, dirinya yang sudah matang sekarang pun hendak diperbudakkan juga!

“Dia satu-satunya cucu lelaki aku, kamu hantar pulak dia ke Amerika! Apa nak jadi dengan keluarga kamu ni? Kalau rosak anak kamu nanti, kamu ingat mudah nak dibetulkan semula?!” Habis satu kampung tahu Tok Karim Mejar bersara itu menyinga kerana cucunya dihantar ke negara orang putih.

Sepuluh tahun lebih tidak cukup menguji kesabaran Masyitah dan Abdullah, suaminya. Keadaan lebih parah bila Zarim berkahwin dengan ‘orang putih’. Parah bertukar kronik bila dia hanya pulang membawa seorang anak kecil hasil dari perkahwinannya yang kini khabarnya sedang terumbang-ambing.

“Daddy…!” Sepasang tangan putih mulus melingkar di lehernya. Sentuhan ajaib gadis kecil itu sentiasa mengubati hati Zarim walau dalam situasi apa pun.

“I’ve packed my bag. When can we go…? Can I bring my little frogie…?” Terkelip-kelip bulu mata lentik Sal Sabila yang kini berubah posisi, melentok manja dalam pelukan ayahnya. Zarim hanya menciumnya bertalu-talu, tidak menjawab.

“We are going soon, Bella. Atuk and Mak Long will come back from work soon. We’ll go with them. Come, bring your bag to the car now, we have to get ready…,” Masyitah bijak mengambil kesempatan. Dia tahu, Zarim kalah dengan anaknya. Jadi, Sal Sabila adalah satu-satunya ‘umpan’ untuk menundukkan ego lelaki muda itu.

Kampung Lawin di daerah Grik, utara Perak dijejaki setelah begitu lama ditinggalkan. Memang berat bagi Zarim menjejaki semula tempat tumpah darahnya yang terpencil itu. Apalah yang dibanggakan dengan kampung yang jauh dari pembangunan, penuh lalang dan nyamuk. Entah apa yang membuatkan Tok Karim sampai sanggup hidup matinya di situ!

Zarim berkeras mahu pulang dengan Ducati Monster 696 yang baru dibeli sebaik saja tiba ke tanahair. Malas mahu bersesak-sesak dalam kereta bersama Umi dan Abah serta Kak Long. Dia terpaksa ikut pulang kerana mengalah dengan kemahuan puteri kecil yang menguasai jiwa dan raganya saat ini, Sal Sabila. Lagipun sengaja dia mahu melihat wajah-wajah jakun teman-teman sepermainannya dulu. Berani potong jari, di antara mereka, tidak ada yang pernah menunggang motor sepertinya apatah lagi memilikinya.
Masyitah dan Abdullah duduk rapat di tikar mengkuang yang cantik dianyam dengan corak geometri pelbagai warna, mengadap wajah Tok Karim yang mencuka. Wajahnya hanya manis bila dia memandang atau bercakap dengan Sal Sabila. Mujurlah!

Opah Ngah Lijah berjalan masuk dari arah dapur diikuti seorang gadis hitam manis, bertudung dan berbaju kurung yang menatang sebuah dulang minuman. Senyuman tidak lekang dari bibirnya kerana gembira menyambut kepulangan anak menantu dan cicit barunya.

“Dahlia?! Dah besar sekarang, hampir tak kenal! Dah jadi anak dara dah…!” Opah Ngah Lijah tergelak. Dahlia, anak saudara arwah isteri abangnya tunduk menyalami Masyitah dan Zarra selepas meletakkan dulang minuman di meja makan ala Jepun di hadapan mereka. Sopan memikat.

“Apa khabar Makcik, Pakcik dan Kak Long?”

“Alhamdulillah. Dahlia masih belajar lagi ke?”

“Dah habis, Makcik. Baru mula kerja bulan lepas. Jemput minum Makcik, Pakcik, Kak Long…” Teh yang dituang ke dalam cawan dan diletakkan di hadapan para tetamu.

“Terima kasih, Dahlia,” baru terdengar suara Abdullah yang mendiamkan diri sejak tadi. Dahlia tersenyum mengangguk.

“Minumlah sama, Dahlia…” Pelawa Zarra pula. Mereka saling berbalas senyum. Kemudian, dia memberanikan diri menyuakan secawan teh di hadapan Tok Karim.

“Mana si Zarim ni, tak muncul-muncul?!” Nasib baik tidak tumpah secawan teh yang disuakan. Sergahan Tok Karim tidak begitu kuat tetapi cukup menggetarkan semua hati-hati orang di ruang tamu itu. Masyitah, Abdullah dan Zarra saling berpandangan, cemas. Kalau tidak buat kecoh, bukan si Zarim namanya!

Bunyi deruman motosikal berkuasa besar tiba-tiba memecah keheningan suasana. Zarim! Pandangan mata Tok Karim mencerun ke arah pintu, membuatkan Masyitah dan Zarra mahu mengecilkan diri atau menghilang saja dari ruang tamu itu. Derap tapak kaki semakin jelas dari serambi. Semua mata mengarah ke pintu. Zarim melangkah masuk dengan penuh gaya, lengkap dengan pakaian keselamatan atau riding gear, jaket kulit dan tidak ketinggalan bandana yang melilit kepala serta kaca mata hitam playboynya. Macam orang yang sedang tersesat pun ada!

“Assalamualaikum,” sapa Zarim sambil menyangkut kaca matanya di baju. Salamnya dijawab tanpa suara. Zarim duduk melutut mengadap Tok Zarim yang memperkemaskan sila. Tangan yang dihulur mujur bersambut. Namun Tok Karim tidak memandang.

“Daddy!” Sal Sabila melompat dari riba Tok Karim ke dalam pelukan ayahnya.

“Miss you! Miss you, baby…!” Kucupan rama-rama singgah ke seluruh wajah comel itu yang ketawa kegelian.
Wajah Tok Karim semakin kelat dan tegang. Tangan Opah Ngah Lijah pula dicium. Luruh airmata dari tubir mata tua itu yang amat merindui cucunya. Dahi Opah dikucup lama. Percikan memori hari-hari bersama Opah ketika dia masih kecil memenuhi kotak fikirannya. Jauh di sudut hati, Zarim juga rindu, teramat rindu. Namun entah kenapa, sukar untuk dia akui.

Dahlia menuang teh ke dalam cawan yang kosong lalu dihulurkan kepada tetamu yang baru tiba. Pandangan mata mereka bersabung dan cepat-cepat Dahlia tunduk mengalah. Macam tidak pernah tengok perempuan! Kasanova! Hatinya merungut, jengkel.

Tiba-tiba Tok Karim bingkas bangun meninggalkan mereka menuju ke serambi. Ternganga semuanya. Kemudian saling berpandangan, tidak mengerti.

“Kenapa dengan Tok, Opah?” Zarim terpinga-pinga. Apa yang tidak kena? Opah Ngah Lijah tersenyum makin lebar.

“Dia rindu sangatlah tu!”

“Rindu?!!” Kening dan kelopak mata Zarim sama terangkat.

“Umi?!” Dia memohon pencerahan. Wajah kelat Umi dan Abah menggusarkan hatinya.

“Pergilah… tanya khabar Tok…!” Masyitah menggesa. Hati dilanda bimbang. Zarim mengeluh. Lambat-lambat dia bangun menjejaki langkah Tok Karim ke serambi. Tok Karim tidak ada. Macam halimunan pula. Puas Zarim berpusing keliling rumah sampai ke belakang dapur. Akhirnya dia ternampak Tok Karim di kandang lembu yang tidak jauh dari rumah itu.

“Banyak lagi lembu Tok…,” tegur Zarim, cuba mengambil hati. Tertelan-telan airliur menahan tujahan bau di hidungnya. Ahh! Leceh!

“Pergi balik!” Zarim tercengang lama.

“Daripada kau buat kepala aku sakit, mata aku sakit, telinga aku sakit, hati aku sakit, lebih baik kau balik!!”

“Ta-tapi… Umi kata Tok suruh Ayim balik…” Tergagap-gagap suara lelaki Zarim sampai tersebut nama sendiri yang amat dia benci. Ayim?!!

“Aku memang suruh cucu aku balik. Tapi cucu aku orang Melayu. Orang Islam. Kalau dah rupa pun bukan cucu aku, maknanya bukan cucu akulah!!” Parah! Siapa berani menentang Tok Karim?! Menonong Zarim kembali ke rumah dan mendongak ke tingkap di ruang tamu.

“Umi! Zack nak balik!” Kelam-kabut semua yang ada di atas menuju ke dua tingkap yang ada di ruang tamu, menjengah ke bawah. “Kenapa pulak ni Ayim?! Kan baru sampai?!”

Masyitah panik. Lengan suaminya dipaut. Bala sudah mula tiba. Ayim! Ayim! Rasa hendak pecah kepala Zarim mendengarnya. Di hadapan anak dara orang pula! Aduh, malunya! Dia tidak betah untuk berdiri di situ lagi. Pucuk dicita, ulam mendatang. Laju kakinya melangkah ke arah Ducati Monster yang setia menanti.

“Ayim…!” Suara Opah menghentikan langkah jantannya. Ayim lagi!

“Ayim cucu Opah, kan?” Alahai… ini yang lemah dibuatnya!

Malam itu terasa begitu panjang. Sudahlah nyamuk asyik menyanyi. Panas usah dicakap. Hairan sungguh, Tok Karim bukan tidak berduit. Apa salahnya pasang alat penghawa dingin sebiji dua di rumah besar ini. Dalam berkeluh-kesah, Zarim terkejut juga dengan perubahan di kampung ini. Terutama kehidupan Tok Karim dengan Opah Ngah Lijah yang jauh lebih senang dari dulu. Mungkin bantuan dari anak-anak yang sudah berjaya dalam kerjaya. Yang menghairankannya, kenapa Tok Karim masih bersusah payah membela lembu sekandang dan ayam sereban. Masih bercucuk tanam di kebun yang agak luas di bahagian belakang rumah sana.

Jemu sendirian, Zarim keluar dari bilik. Hidangan yang dihantar tidak bersentuh. Dia hilang selera, sebab itu dia menolak untuk makan malam bersama. Tersentuh juga hati kecilnya dengan sikap Tok Karim. Sampai hati halau cucu sendiri! Melayu dan Islamnya di hati. Tidak patut Tok Karim berburuk sangka dengan cucu sendiri!

Suasana dalam rumah sunyi sepi. Tidak mungkin semuanya sudah lena beradu?! Malam masih terlalu muda. Ahh! Kalau tidak kerana Sal Sabila, malam ini dia sudah beraksi di trek bersama Ducati kesayangannya. Entah kenapa, sejak balik ke tanahair, dia semakin runsing. Sangkanya, berat bebanan masalah rumahtangganya akan jadi ringan bila berjauhan tetapi sebaliknya semakin menyesakkan kepala dan jiwanya. Suara gelak tawa anak kecil mengejutkannya yang baru melangkah ke bangku kayu di halaman rumah. Benar seperti yang dijangka, dia ternampa kelibat Sal Sabila berjalan dengan lampu suluh di reban ayam!

“Bella!” Pantas dia berlari ke belakang rumah lalu mendukung Sal Sabila ke dalam pelukannya. Sementara matanya melingas ke sekeliling. Macammana Sal Sabila boleh keluar rumah malam-malam begini?

“Daddy?! Put me down! Put me down!” Sepasang kaki kecil itu menerawang mahu berpijak ke bumi. “Why are you here? In the dark…?!”

“I have the torchlight. See!” Lampu suluh dihalakan ke muka ayahnya.

“Eeee… you look like a ghost!” Tetapi dia ketawa!

“Syyhh… keep quiet, baby…!” Bulu roma Zarim pula berdiri. Tiba-tiba satu lembaga putih muncul di depannya.

“Oh my God!!” Zarim terperanjat sungguh. Kakinya laju mengundur ke belakang dan…

“Goshh!!” Dia terlentang ke tanah bersama Sal Sabila yang ketawa mengekek kerana seronok menghempap tubuh ayahnya.

“MasyaAllah! Awak okey ke? Bella, get up!” Tubuh kecil itu diraih dari dadanya. Zarim terpinga-pinga memandang anak dara hitam manis di ruang tamu petang tadi.
Dahlia mendongak ke langit menahan rasa bosan dengan bebelan Zarim yang tidak puas hati dengan tindakannya membawa anak dara kenitnya berjalan malam. Sudah berapa kali dia tegaskan yang kawasan kampung itu selamat tetapi lelaki itu bagaikan histeria, risaukan anaknya. Macamlah dia seorang saja yang ada anak!

“Don’t scold kakak Lia, daddy… I wanted to see the chicken coop. And see how the chickens sleep. And the cows too…” Kakak Lia?!

“The cows??!” Lima puluh meter ke belakang sana?! Matanya membulat ke arah Dahlia yang tersengih mengangkat bahu. Sengih itu hilang bila Zarim merangkul Sal Sabila yang duduk diribanya dan gadis kenit itu dibawa naik ke atas rumah tanpa sepatah kata.

“How did you communicate with her?” Soal Zarim kehairanan. Rambut Sal Sabila di bantal dielus lembut. Terkejut dengan kemesraaan Sal Sabila dengan Dahlia, Zarim jadi pelik kerana Sal Sabila belum faham bahasa Melayu. Hanya beberapa patah perkataan sahaja yang dia tahu termasuklah nama-nama panggilan yang sempat diajar oleh Umi, Abah dan Kak Long.

“Why daddy? She talks…!” Sal Sabila tertawa gelihati, seolah-olah hairan dengan pertanyaan ayahnya.
Akhirnya demi memenangi hati Tok Karim dan memenuhi kehendak Sal Sabila yang teruja untuk meneroka kampung itu bersama Kakak Lianya, Zarim memaksa diri untuk tinggal lebih lama dan melepaskan Umi, Abah dan Kak Long kembali ke Kuala Lumpur.

“Atok, Ayim betul-betul mintak maaf sebab tak balik sini, ziarah Atok. Bukan salah Umi dan Abah, Tok. Ayim ke sana sebab kehendak Ayim sendiri. Lepas habis belajar, Ayim dapat tawaran kerja. Apa salahnya Ayim kerja, nak timba pengalaman je. Lepas tu, memang Ayim niat nak balik…” Ayim pun Ayimlah! Zarim terpaksa mengenepikan macam-macam perkara kerana mahu memulihkan semula hubungan yang retak disebabkan oleh dirinya.

Seperti semalam, Tok Karim terus membisu sambil menghirup kopi. Mereka bersarapan, makan tengahari dan malam bersama tetapi dalam perang dingin. Zarim sudah mati akal hendak memujuk. Berulang kali dia meminta maaf dan menjelaskan perkara yang sebenar. Kenapa susah sangat Tok Karim hendak memaafkannya?

“Kenapa Tok benci sangat dengan Amerika tu? Bukan ke Rasulullah pun suruh umatnya belajar sampai ke negara China?” Ha! Tok Karim pasti kalah dengan hujah yang satu ini! Kesabarannya sudah semakin tipis.
Dia letih mengadap ego seorang Melayu seperti Tok Karim.

“Betul! Hasilnya, ramai orang China peluk Islam kerana taqwa para Sahabat. Kamu? Balik sebagai orang Amerika?! Siapa kata Atok benci?! Itu kan bumi Tuhan? Orang Amerika tu makhluk Tuhan. Tapi apa maknanya kalau ke Amerika, kamu makin jauh dari Tuhan?” Aduh! Senjata makan tuan. Lebih parah dan berbisa seluruh badan.

“Bukan belajar di negara orang tu salah! Dahlia tu baru balik dari England. Atok yang hantar dia!” Zarim terkebil-kebil. Anak dara kampung yang naif, tidak berfesyen dan tutup sana, tutup sini itu ke England?! Tok Karim sudah bangun meninggalkannya.

Ketika mengadap juadah makan tengahari, Zarim mencuba lagi. “Ayim kejar cita-cita, Tok. Bukan senang nak jadi pakar bedah. Kalau tak ada jati diri, Ayim dah lama gagal…”

“Ya! Jati diri orang akal. Kuat fizikal, kuat mental. Atok bukan bodoh! Hitler tu pun kuat jati dirinya. Matlamat tercapai tapi kemanusiaan hancur. Kita orang Islam. Jati diri bagi orang Islam tak sama. Jati tu maksudnya murni. Diri tu bukan hanya fizikal atau mental. Tapi hati atau jiwa manusia. Kita bukan cuma benda macam kayu jati. Teguh, tak lapuk, tak dapat dimakan anai-anai atau bubuk. Kita ni manusia. Jati diri orang Islam tu teguh jiwanya. Kalau teguh jiwanya, dah tentu lasak fizikalnya, cerdik pemikirannya. Bandingkan apa yang Atok cakap ni dengan diri kamu.” Lama Zarim termenung setelah ditinggalkan sendirian. Juadah tidak sempat dijamah. Tazkirah yang dihidangkan Tok Karim sudah terlalu berat untuk dihadamkan.

Apa yang tak kena dengan kemanusiaan aku? Jauh sangatlah aku dengan Hitler. Jiwa aku? Hati aku? Eh… aku masih Islam. Isteri aku pun dah peluk Islam. Cuma aku kena ikut cara hidupnya. Dia tak biasa dengan cara hidup Melayu. Terlalu ortodoks, katanya. Salahkah aku? Akal Zarim bertungkus-lumur mencerna kata-kata Tok Karim. Atau membela diri, sebenarnya?

Bosan dengan persoalan-persoalan yang asyik menujah ke arah dirinya, Zarim keluar menuju ke tebing sungai di hujung kampung. Kalau dulu, di situlah dia bersama kawan-kawan bermain pelampung, sorok batu dan terjun tiruk dari tebing ke lubuk dalam. Sedih dengan nasib anak Melayu, tidak ramai yang berpeluang berlumba renang di kolam renang yang luas, terjun di kolam terjun atau mengharung jeram dengan rakit angin yang lebih memberikan kepuasan.

Derai tawa anak dara menyentak lamunan Zarim. Pantas kakinya melangkah mencari suara itu. Bella dan Dahlia! Duduk berjuntai kaki yang mencecah air di pangkin kayu yang dibina di tebing sungai di bawah pokok riang, mereka berbual mesra disulami gelak tawa. Akrab sungguh! Zarim rasa semakin lama semakin tersisih dari Sal Sabila kerana anak dara itu.

Teringin hendak mendengar anak dara kampung berbahasa Inggeris, Zarim merapati mereka perlahan-lahan dan berselindung di sebalik batang pokok sebesar pemeluk itu. Dahlia sedang bercerita bagaimana dia belajar berenang dengan kawan-kawannya di sungai itu. Orang yang boleh berenang di arus sungai pasti boleh berenang di mana saja kerana cabaran berenang di arus deras lebih hebat dari di kolam renang. Apalagi, merengeklah si gadis kenit itu mahu segera diajar berenang di sungai. Fasih sungguh dia!

Zarim memerhati dan mendengar penuh minat sambil mencari apa yang hebat sangat pada anak dara kampung yang baru balik dari England itu. Apakah jati dirinya jati diri seorang Islam seperti yang disyarahkan Tok Karim berbanding dengan dirinya yang dikatakan jati diri orang akal? Yang Zarim nampak, dia kekal dengan imej Melayu kampungnya. Itu saja.

Namun persoalan itu hilang entah ke mana bila Zarim menatap wajah polos itu dari sisi. Tulang pipinya tinggi, hidungnya agak mancung dan bibirnya tipis dan lebar. Walaupun berbaju kurung kain kapas dan bertudung labuh sampai ke pinggang, bentuk badan gadis itu tetap boleh dibaca. Eh… sekejap! Dagu Helle Berry tu! Ya… anak dara hitam manis itu kalau dapat sedikit sentuhannya, pasti jadi Helle Berry yang menggoda!

Entah bila atau bagaimana Zarim mula obses dengan kecantikan sehingga sanggup menukar haluan dari cita-cita asalnya mahu menjadi pakar bedah kepada pakar bedah kosmetik dan rekonstruktif, dia sendiri tidak pasti. Selain dari gemar menghayati kecantikan hasil kerja tangannya, aliran tunai yang berlipat kali ganda juga antara sebab dia memilih bidang itu. Sebab itulah dia memilih untuk memulakan kerjayanya di New York.

Tawaran seorang senior yang sudah membuka klinik di Kuala Lumpur menerjah benaknya. Sepatutnya dia sudah beraksi di klinik itu minggu lepas. Percikan air ke muka mengejutkannya. Sal Sabila sedang cuba membaling batu sejauh yang mungkin. Pasti bertambah susah untuk dia membawanya pulang! Tapi kalau bersama kakak Lianya, mungkin…

“Tak kerja hari ni?”

“Hah?! Err… tak! Cuti dua minggu kan…” Ya. Lupa yang dia seorang guru bahasa Inggeris yang disayangi di daerah ini. Itu yang diberitahu Opah semalam.

“Daddy! Daddy!!” Sal Sabila melompat-lompat melihat ayahnya datang merapat. Sekejap saja ayahnya sudah dilupakan kerana banyak sungguh batu yang hendak dilontarkan dan teruja hendak melihat percikan air yang besar-besar.

“Jom ke KL…”

“Isyhh… nak buat apa?!”

“Nak tak saya ubah awak jadi Helle Berry?!” Pakar bedah mula tunjuk belang.

“Berry ke, cherry ke… saya tak minat!” Batu-batu sungai yang dikutip dilonggokkan di pangkin kayu. Kain baju kurungnya sudah basah ke paras lutut. Sedikit pun tidak disingsingkan.

“Saya buat percuma. Hadiah. Awak jadi first patient saya di Malaysia…” Anak mata Dahlia berputar ke langit. Hebat sangatlah kalau begitu?!

“Awak gila ke? Apa yang Allah bagi pada saya ni, anugerah. Kalau awak dah ubah saya, cantik macammana sekali pun, dah tak ada maknanya. Ciptaan Allah pada saya, hubungkan hati saya pada Dia. Jangan awak nak rosakkan hubungan saya dengan Dia…! Jom Bella, kakak dah sejuk.” Tangan anak kecil itu diraih. Terpinga-pinga dia dibuatnya, tidak memahami apa yang dituturkan Dahlia. Namun ayahnya yang terkedu di situ dilambai juga.

Malam-malam Zarim diajak ke surau. Dia akur dalam paksa-rela. Atok sudah mula berlembut dan mula memperkenalkannya kepada orang-orang kampung yang datang ke surau terutama kepada Hanafi, anak jati kampung Lawin yang baru pulang dari Mesir. Tidak pasti Tok Karim mahu dia mencontohi anak muda itu atau membanding-bandingkan mereka. Antara jati diri orang akal dan orang agama? Zarim malas mahu memikirkannya lagi.

Hanafi dijemput ke rumah hampir setiap pagi untuk bersarapan bersama. Banyak juga perkara yang menjadi topik perbualan mereka. Dalam diam, Zarim merasa tercabar. Hanafi bukan saja warak tetapi berpengetahuan luas dalam ilmu dunia dan Akhirat. Patutlah dilayan istimewa seolah-olah dialah cucu Tok Karim! Hidangan pula semakin hari semakin istimewa sehingga hati Zarim berdetik cemburu. Si hitam manis itu sedang memikat? Dia atau Hanafi?

Petang itu, riuh-rendah rumah Tok Karim kerana ramai wanita di kampung datang memasak pelbagai juadah untuk kenduri doa selamat yang akan diadakan di surau selepas maghrib nanti. Tok Karim mahu meraikan kepulangan cucunya dan juga Hanafi yang dianggap sebagai anak jati kampung itu yang menjadi contoh. Lagipun, Zarim sudah bersiap untuk pulang ke Kuala Lumpur pada keesokan harinya bersama atau tanpa ‘Dahlia Berry’. Umi, Abah dan Kak Long juga datang awal pagi tadi sempena majlis doa selamat yang telah dirancang lebih awal.

Kereta proton sedan itu sendat dengan periuk-periuk besar berisi gulai daging umbut pisang, pajeri terung, acar nanas dan kuih-muih serta buah-buahan. Semua berkumpul di hadapan rumah kerana tugas memasak sudah selesai. Tinggal bersiap untuk ke surau sebelum Maghrib.

“Ha, Ayim… kamu ikut naik kereta ke surau dulu. Nanti Tok datang dengan Opah kamu, bawak Dahlia dengan Bella sekali.” Keringat di dahi diseka dengan belakang lengan, Zarim mengeluh dalam diam. Sehari saja lagi, semua ini akan berakhir. Dia memaksa diri, masuk ke dalam kereta buruk itu. Adik kandung Umi, Pak Su sudah siap memegang stering.

“Eh, Tok, biar saya je yang ke surau dulu. Kesian Ayim, dah penat sangat dia mengangkat periuk-periuk tu. Lagipun, boleh saya siapkan tempat menghidang sekali nanti, Tok…” Wajah Tok Karim berubah kelat. Niatnya mahu mendidik cucunya agar lasak berperanan tergendala. Tetapi permintaan Hanafi ada logiknya. Dia mengangguk. Hanafi menepuk bahu Zarim, tersenyum mengerti lalu mengambil alih tempat duduk itu.

“Abang!” Kedua-duanya menoleh. Dahlia datang menyerahkan sebuah beg kertas.

“Jubah baru untuk abang…” Mereka berbalas senyum. Hanya sesaat dua tetapi cukup bermakna. Kereta itu bergerak perlahan dan semua yang ada mula bersurai.

‘Allah!!” Tiba-tiba seseorang menjerit dan bunyi dentuman yang kuat mengejutkan semua. Masing-masing berlari ke jalan besar. Kereta Proton tadi remuk dilanggar sebuah lori yang hilang kawalan yang tiba-tiba muncul dari arah depan. Tok Karim terlebih dulu tiba lalu membuka pintu. Hanafi tersandar di tempat duduk, diam tidak bergerak. Darah merah mengalir dari dahinya yang luka. Lehernya disentuh. Tok Karim meraup muka anak muda itu lalu tunduk menahan sebak. “Innalillah hiwa inna ilai hiroji’un…”

“Ayah?!” Abdullah memegang bahu mertuanya. Ramai orang mengerumuni, menanti.

“Maha Suci Allah, Dia ambil hamba-Nya yang sudah bersiap untuk-Nya…,” tutur Tok Karim penuh redha.

“Allah hu Akbar! Dahlia!!”

“Ayim, kenapa ni?!”

Seorang lelaki terduduk melutut ke bumi. Dan seorang gadis rebah tidak sedarkan diri.

Sebulan berlalu. Dahlia semakin pulih. Seperti hari-hari semalam, dia membaca al Quran demi untuk mendapatkan kembali kekuatannya yang hilang. Dan seperti biasa juga, suaranya tersekat-sekat kerana sebak dan akhirnya terhenti kerana airmata yang tidak berhenti mengalir.

“Dahlia, redhalah sayang…” Pujuk Opah tanpa jemu.

“Dahlia redha, Opah. Memang abang Hanafi lebih layak bersama Kekasihnya. Cuma Dahlia rasa kehilangan sangat. Berdosa ke kalau rasa sedih, rasa kehilangan, Opah?”

‘Bahkan Baginda Rasulullah pun bersedih bila isteri dengan bapa saudara Baginda meninggal dunia. Tapi Rasulullah tak berlama-lama dalam kesedihan. Dahlia ingat ayat At-Taubah, kan? Janganlah kamu bersedih, sesungguhnya Allah bersama kita…, ingat tak?” Al Quran dipeluk sekuat hati. Memang ubatnya di situ.

“Ingat, Opah…” Airmatanya diseka lagi dek jari-jemari tua itu.

“Macammana dengan lamaran Zarim? Dahlia terima…?” Gadis itu terpaku.

“Opah, maafkan Dahlia. Bukan bermaksud tak nak taat dengan Tok, dengan Opah… tapi Dahlia dah banyak kali kehilangan. Dulu ibu ayah. Lepas tu Mak Ngah…, abang Hanafi…!” Airmatanya tidak terbendung lagi. Wajah tunang tersayang memeluk jubah baru hadiah darinya terlayar di ruang mata. Segalanya tidak kesampaian kerana Kekasih yang Maha Agung sudah menjemputnya pulang. Bukankah Dia Pencatur yang Maha Tahu?

“Mungkin Dahlia terlalu mengharap kasih manusia. Mungkin Dahlia tak rasa cukup dengan Allah. Sebab tu, Allah yang Maha Mengetahui, Dia ambil seorang demi seorang dari Dahlia. Allah mahu Dahlia rasa cukup dengan Dia. Kalau ada sesiapa tempat menumpang kasih pun, Dahlia tak boleh membelakangkan kasih sayang Allah yang lebih hebat dari kasih sayang seluruh manusia. Kan, Opah…?” Sepasang mata tua itu kalah akhirnya, basah juga dengan airmata.

“Dahlia redha, Opah. Dahlia nak sediakan hati Dahlia sepenuhnya kepada Allah. Macam abang Hanafi… dia sanggup serahkan hidup matinya kepada Allah. Dia korbankan jiwa mudanya kerana dakwah. Dahlia tahu, hidup Dahlia akan tenang, bahagia dunia dan Akhirat kalau Dahlia dapat redha Allah… Macam abang Hanafi yang sentiasa tenang hidupnya. Jadi buat masa ni, Dahlia minta sedikit masa… nak baiki diri, nak kuatkan jiwa Dahlia… boleh, kan Opah?” Mana mungkin permintaan semurni itu ditolak oleh sesiapa pun. Mereka saling berdakapan, bertangisan. Dan lelaki yang mendengar dari luar bilik mula menjauh, menahan sebak yang teramat.

Kenapa bukan aku? Persoalan itulah yang cuba diungkai sejak sebulan yang lalu. Mujurlah Tok Karim tidak berenggang dengannya yang hampir tenggelam dengan rasa bersalah. ‘Dia ambil hamba-Nya yang sudah bersiap untuk-Nya.’ Kata-kata itu bagaikan gerudi membongkar segala yang ada di dalam dirinya. Tok Karimlah yang membimbingnya untuk faham. Betapa Agungnya kasih sayang Allah, memberinya peluang untuk hidup sekali lagi. Untuk menyempurnakan tugasnya sebagai hamba-Nya. Hanya lima minit, nyawanya digantikan dengan Hanafi yang qanaah dan tawadhuk. Hanya dalam lima minit, takdirnya diubah Tuhan yang Maha Baik. Lalu apakah bayarannya atas peluang kedua itu?

Seluruh jiwa dan raganya kini hanya untuk Allah. Dia merangkak dan bertatih mengenal diri melalui rasa hati, mencari Tuhan dalam dirinya. Berkat kesabaran dan pimpinan Tok Karim, Zarim bermuhasabah. Dan betapa peritnya dia menghitung dosa dan kerosakan yang telah dia lakukan. Benar sekali kata Tok Karim, dia hanya seperti sebatang kayu yang sudah dimakan anai-anai, lahirnya masih kuat tetapi hakikatnya rapuh tidak berguna lagi. Lebih parah apabila dia hanyalah manusia yang rosak lagi merosakkan. Ya Tuhan!

“Saya nak minta jasa baik Dahlia… tolong jaga amanah Allah pada saya, sementara saya pergi… mungkin sekejap, mungkin lama. Ada tanggungjawab yang perlu saya lunaskan. Saya juga perlu mencari ilmu untuk mengenal diri.” Dia mengadap anak dara si hitam manis itu yang tenang memeluk Sal Sabila. Sejak peristiwa itu, Sal Sabila tidak berenggang dengannya. Setia menyapu airmatanya setiap kali dia teresak menangis. Bila gadis kenit itu ikut menangis, Dahlia sedaya upaya berhenti menangis dan membuat jenaka agar dia ketawa semula. Itulah antara sebab Zarim sanggup berpisah dengan Bella buat pertama kalinya. Dahlia mengangguk tanpa memandang.

“Ada lagi satu permintaan saya… tolong didik dia, bina jati dirinya. Seperti Dahlia. Jati diri orang yang beragama. Supaya ke mana pun dia pergi nanti, dia akan mengubah suasana. Bukan suasana yang mengubahnya. Saya harap Dahlia tak keberatan… didiklah dia sepertimana Dahlia dididik…”
Dahlia mengangguk lagi. Masih tidak mahu memandang.

“Satu lagi… tolong maafkan saya sebelum saya pergi…” Suara yang meruntun itu memaksa Dahlia mendongak.
Perlahan dia menggeleng. “Bukan salah awak…”

“Saya selalu tertanya-tanya… kenapa bukan saya?” Dahlia tertunduk memandang lantai kerana tidak mampu memandang.

“Sebab Tuhan itu Maha Adil. Awak juga hamba-Nya, kan? Kasih sayang Allah pada Hamba-Nya melimpah-ruah. Terpulanglah kepada kita bagaimana mengambilnya. Yang terbaik ialah kita berusaha membalas kasih sayang-Nya…” Zarim mengangguk. Wajah polos itu ditatap selama mungkin.

‘Daddy…! Come back to us soon…” Ada kematangan dalam suara kecil itu. Sal Sabila berlari ke dalam
pelukannya.

“I will, Bella. InsyaAllah.” Kemaafan Dahlia membuat dia semakin yakin. Pelukan sakti anaknya membuatkan dia semakin bersemangat. Terima kasih Tuhan! Kini dia tekad untuk melangkah, membawa dirinya kepada Sang Kekasih yang Maha Agung.

ps: I hope this story touches your heart as it did mine. Part of the story is true and remain in my heart as a very deep reminder. Sesungguhnya beruntunglah bagi sesiapa yang diberi peluang kedua kerana ia pasti lebih bermakna. Wallahualam.

Siri Novel TUHAN JAGA KAMU Bab 1

Salam ceria! Lamanya tak update blog ni. sibuk sesibuk sibuknya. tapi semangat terus membara untuk berkongsi sebuah cerita baru. So, dalam kekalutan, lahir juga ‘TUHAN JAGA KAMU’ bab satu. Kalau suka cerita ni, sila ‘like’ ya… semangat untuk teruskan. Bagi sesiapa yang merindui Puteri dan Nuqman, insyaAllah Juea akan upoad teaser-teaser yang dapat mengubat kerinduan itu… hehe…

Moga terhibur dengan cerita ini…

TJK Bab 1

“Bestnya air terjun ni!!” Pekik Saidah Basyirah dengan suara yang terketar-ketar. Gigi dan dagunya berkertak, badannya juga menggigil dek kerana kesejukan selepas berendam lama di air terjun. Deru air yang jatuh dari ketinggian hampir tujuh meter itu sangat kuat sehingga menyukarkan mereka untuk berbual melainkan menjerit sekuat-kuat hati. Tetapi Saidah Basyirah yang biasa dipanggil Basy suka teramat suka. Terasa segala tekanan di dalam dadanya terlepas bila dia boleh menjerit sekuat-kuat hati begitu.

“Tt-tapi kenapa tak ada orang yang datang sini, Etai? Sianda?”

“Takut! Jauh sini!” Sianda juga terketar-ketar sambil menjeling marah ke arah adiknya, Etai yang belum cukup umur, baru berusia tiga belas tahun. Kalau tidak kerana mulut luas Etai, pasti doktor muda itu tidak akan mendesak mereka membawanya mudik ke hulu ke kaki gunung yang sudah terkenal dengan tempat sumpahan ini. Sianda, gadis Dusun yang baru berusia tujuh belas tahun, sangat manis dan sopan memikat tetapi selalu berubah menjadi singa betina bila berdepan dengan adiknya yang nakal itu.

“Muli Etaiii!” Jerit Sianda mengajak Etai balik. Etai yang sekejap timbul dan sekejap tenggelam di dalam lubuk yang dalam betul-betul di bawah air terjun itu tidak mempedulikannya. Begitulah Etai kalau bertemu sungai, seperti mahu bertukar menjadi ikan! Dia tidak jemu-jemu berenang berputar-putar di dasar sungai. Mata Sianda dijegilkan luas-luas melihat kedegilan adiknya. Kemudian merawang ke atas, bimbang pula jika suaranya didengari oleh pemilik tempat misteri itu.

Bahu Sianda ditepuk. Basy mengajaknya ke pokok besar di tepi sungai untuk bersalin pakaian. Kain batik dan pakaian kering dikeluarkan dari beg galasnya. Begitu juga Sianda yang membawa pakaian kering dalam kain sarung yang dibunjut dan digalas dibahu. Selesai menyalin pakaian, mereka kembali ke tepi sungai untuk mengajak Etai pulang.

Basy melambai tangan ke arah Etai. Kalau dengan kakaknya, memang susah Etai hendak mendengar kata. Tetapi kalau Basy yang bercakap, dia senang saja menurut. Memang dia sayang sangat dengan Basy sejak kali pertama mereka bertemu hujung tahun lalu. Laju saja Etai berenang ke arah Basy sambil tersengih-sengih.

“Jom kita balik. Dah lewat ni. Nanti abang Basyar marah.” Pinta Basy sambil menunjukkan matahari yang sudah tegak di atas kepala. Laju Etai mengangguk. Mereka mengutip bekas makanan yang sudah kosong dan barang-barang peribadi lalu diisi ke dalam beg galas. Basy menyarung semula kasut but separas betis lalu mula melangkah pulang bersama Etai yang lebih selesa tidak berkasut.

“Nanti! Kalau mau cepat, ada jalan singkat. Jalan darat.”

Sepasang mata Sianda mencerun. Entah oleh dipercayai atau tidak dengan adiknya yang teramat nakal itu. Memang seluruh hutan belantara ini bagaikan taman mainan baginya. Etai terkenal sebagai tanak gansaw di kampung mereka yang bermaksud anak yang suka merayau.

“Eh! Elok sangatlah tu. Letih sangat dah nak lalu kat jeram tadi tu. Jom Etai, tunjukkan jalan!” Lega Basy mendengarnya. Dia perlu ke surau sebelum waktu zohor. Kalau tidak, dia pasti akan disoal-siasat oleh abangnya, Basyaruddin, si jurutera itu.

Etai mula menukar arah. Mereka mendaki tebing yang agak curam. Mujur akar kayu yang besar-besar berjuntai dari tanah tebing memudahkan mereka memanjat ke atas. Dalam soal memanjat, memang Basy angkat tangan dua belah! Anak-anak orang Dusun ini lebih cekap pergerakan mereka bila bersama alam. Terkial-kial dia ketinggalan ke belakang. Tinggi dan curam sungguh tebing itu. Terasa menyesal pula meminta Etai menggunakan jalan pintas.

Hampir sepuluh minit barulah Basy dapat menjejakkan kaki ke tanah yang agak rata dalam keadaa tercungap-cungap. Etai sudah tersengih-sengih sementara Sianda pula asyik memandang keliling dengan wajah cemas.

“Etaii!! Ni tempatnya, kan?!! Mulau-nu?! Ayo kita turun! Inda selamat sini!!” Sianda tiba-tiba menjerit-jerit ke arah Etai dan mencengkam kuat lengannya sehingga menyeringai budak itu dibuatnya.

“Kenapa Sianda? Eh… nanti dulu…!” Etai yang sudah ditolak semula ke tebing oleh kakaknya menoleh. Langkah Sianda juga terhenti.

“Cepat turun doktor! Bahaya sini!!” Jerit Sianda, semakin cemas. Basy yang terpinga-pinga semakin kehairanan. Dia menoleh ke belakang dan melemparkan pandangan sejauh mungkin.

“Tak…! Tak ada apa di sini… cuma macam kawasan pertanian. Etai, arah mana yang kita boleh ikut?” Basy meninjau ke arah kawasan terbuka yang di kelilingi hutan dengan penuh dengan pokok-pokok yang tinggi menjulang. Siapa pula yang bertani di kaki gunung ini? Pantas teropongnya dikeluarkan dari beg sandang.

“Doktorrr!!” Sianda semakin kuat menjerit.

“Syyhhh…” Basy menoleh ke belakang dengan jari telunjuk di bibirnya. Dia kembali meninjau ke kawasan itu dengan teropong. Macam kenal pokok-pokok menghijau itu…

“Kamu tunggu sini. Jangan ke mana-mana…!” Basy memberi amaran lalu berlari sambil tertunduk-tunduk di celah-celah tumbuhan renek di hadapannya meninggalkan Sianda dan Etai terlopong dengan tindakannya. Tidak sampai sepuluh meter, dia tiba ke kawasan yang sudah diterangkan dan kelihatan dijaga rapi.

Pantas dia melutut di tepi pokok yang sudah melebih satu meter tinggi yang subur menghijau itu. Laju tangannya memetik setangkai daunnya. Setangkai pecah lima hingga tujuh daun…! Cannabis sativa! Ganja!

Sepasang mata Basyirah membulat. MasyaAllah!! Serentak itu hati dan anggota badannya bergetar hebat. Ladang ganja!

Derap kaki tiba-tiba kedengaran dan berhenti dekat di belakangnya. Seluruh tubuh Basyirah terais!

‘Sumandak!! Nu maan nu?!!” Basyirah ternganga. Bahasa Dusun! Dia tidak begitu faham. Tetapi sergahan berapi itu bagaikan amaran awal baginya. Mindanya ligat berfikir. Dan saat itu… dia cuma tahu satu perkara. Lariiiiiiiiii!!!!!

Basyirah berlari seperti tidak jejak ke bumi. Betul seperti kata pepatah! Dari kawasan lapang itu, Basyirah menukar arah ke kawasan hutan renek. Tetapi tidak ke arah Sianda dan Etai kerana lelaki itu datang dari arah mereka. Dia berlari dan berlari, menyelinap di celah-celah pokok-pokok, tanpa arah tanpa haluan. Dia tidak mahu menoleh ke belakang. Dia tidak mahu memikirkan tentang siapa lelaki yang datang menyergahnya tadi. Dia hanya mahu lari sejauh yang mungkin! Tidak jauh dari situ, dia nampak pokok-pokok besar menjulang tinggi. Hutan!

Etai!! Sianda!! Sungai!! Mindanya ligat mencari jalan. Basyirah terus berlari ke kawasan hutan itu. Pasti tidak susah mencari sungai di dalam hutan. Sungai itu akan membawanya pulang!

Bunyi enjin kenderaan tiba-tiba menyentuh gegendang telinganya. Kaki Basyirah terhenti dari berlari. Dia yang sudah lelah tercungap-cungap memang perlu mengambil nafas sekejap. Matanya liar mencari arah. Dia mendongak ke atas, pokok-pokok yang menjulang tinggi kelihatan semakin hampir. Kemudian deruan enjin itu tiba-tiba hilang. Langsung Basyirah berlari lagi sekuat hati untuk masuk ke dalam hutan itu secepat yang mungkin.

Tiba-tiba seperti ada seseorang berdiri terpacak di hadapannya. Basyirah tidak sempat berhenti dan… tubuh sasa itu tidak berganjak sedikit pun bila dirempuhnya! Serentak itu, tangan Basyirah disambar dan dikilas kuat ke belakang tetapi gadis itu meronta dan menerajang sekuat hati untuk melepaskan diri. Sayang, genggaman tangan lelaki itu terlalu kuat mencengkam sampai terasa pergelangan tangannya bagaikan hendak patah. Mujur jaket yang dipakai itu agak tebal, jika tidak pasti kulitnya merah kebiruan! Dek kerana dia terlalu kuat melawan, sebelah tangannya pula dikilas ke belakang. Hanya dengan sebelah tangan, lelaki itu memegang kedua pergelangan tangan Basyirah dan dengan secepat kilat, sebelah tangan lagi membuka bandana yang melilit di kepalanya lalu diikat kedua tangan gadis itu. Basyirah tidak akan menyerah begitu mudah. Kakinya menongkah diri sekuat hati untuk melarikan diri tetapi disadung lelaki itu dan akhirnya dia tersembam jatuh ke tanah. Mujur banyak timbunan daun yang luruh, kalau tidak mukanya pula mungkin pecah!

Basyirah menyeringai kesakitan. Belum sempat dia mengalihkan badan, terasa lengannya dicengkam dan tubuhnya diangkat sehingga dia berdiri. Serentak itu, belakangnya ditolak ke depan, memaksa dia melangkah. Tetapi Basyirah yang terhoyong-hayang melangkah mengambil kesempatan itu untuk membuka langkah seribu! Namun baru mula berlari, tubuhnya sudah terhayun ke belakang dan serentak itu juga dia tersangkut di atas bahu lelaki itu! Senak perutnya hanya Tuhan saja yang tahu! Ini badang Malaysia ke apa?!

“Lepas!!! Lepas!!! Saya bukan orang sini! Lepaskan!! Etaiiiiiii…!!!” Basyirah menjerit sekuat-kuat hatinya. Dan jeritan itu bagaikan bergema ke seluruh alam. Tetapi tidak mengubah apa-apa. Lelaki itu melangkah tanpa terganggu sedikit pun!

Tubuhnya dicampakkan ke tempat duduk di dalam sebuah kereta pacuan empat roda. Kepala Basyirah terhentak ke dinding pintu kereta. Ternganga dia menahan sakit. Namun saat itu juga dia bertindak menerajang perut lelaki itu membuatkannya jadi berang lalu bertindak melompat masuk dan duduk di atas kedua kaki Basyirah yang dapat dipegangnya. Basyirah membeliakkan mata seperti tidak percaya. Lelaki itu terus memecut kereta membelah hutan tebal itu.

ps: Haa… macammana? Jangan lupa ‘like’ kalau suka… and pls comment to help me make it better.

nak share sikit kenapa tetiba ada cerita orang dusun ni ya… Juea pernah ke KK beberpa tahun dulu and I really fell in love dgn budi pekerti orang dusun esp… gadis-gadis Dusun. Terharu dengan kekuatan jiwa mereka dalam menempuh kesukaran dalam hidup dan itu tidak membuatkan mereka menjadi kasar dan keras sebaliknya kelembutan dan keramahan mereka tetap terserlah. Perjuangan mereka untuk kekal bersaudara dan bersatu-padu sangat baik untuk dicontohi. Jika ada pembaca dari orang Dusun, saya mohon tunjuk ajar ya. Bantu saya untuk kemas kini sebarang fakta dan kekhilafan. bagi yang ada pengalaman bersama orang Dusun, please share. Jom kita kenali saudara kita seMalaysia…