MAKNA PADA RASA Teaser #03

cover Ilham1

Ciptalah kenangan terindah bersamanya, Puteri. Sebelum dia menjadi milik orang lain… Hatinya berbisik sayu. Puteri tertunduk menahan sebak. Jemarinya tiba-tiba diraih Nuqman, dielus lembut. Seakan-akan dia tahu! Mereka melangkah beriringan masuk ke dalam rumah.

“Rumah ni cantik sangat, Ika. Ibu dan adik-adik saya asyik memuji. Saya pun suka. Tapi macam yang saya jangkakan, rumah ni lebih berseri bila Ika ada di dalamnya…” Selamba Nuqman memeluk pinggangnya dari belakang sebaik sahaja mereka berdiri di tengah-tengah ruang tamu untuk menikmati hasil kerja Puteri dengan teman-temannya. Puteri yang terkejut tertunduk mengulum senyum. Siapa yang tidak bahagia dipeluk insan tersayang? Walaupun malu bukan kepalang tetapi dia merelakan. Haruman tubuh Nuqman amat mengasyikkan sampai Puteri rasa tenggelam…

“Ika suka tak berada dalam rumah ni?” Soal Nuqman di tepi telinga, menyentak dirinya sebelum lemas!

“Err… suka!” Dia menghela nafas gelabah dengan senyuman meleret. Jantung sudah semakin kuat berpalu. Tangan Nuqman makin erat melingkari pinggangnya. Ya Tuhan!

“Ni baru ruang tamu, tau! Belum syurga kecil kita lagi… jom?” Terpejam mata Puteri mendengarnya. Syurga kecil? Maksudnya… oh! No! No! No! Cepat matanya terbuka luas.

“Err… awak… lusa awak nak balik dah, kan? Apa kata kalau saya masakkan untuk awak tengahari ni? Awak tak nak rasa masakan saya?” Otak pintarnya pantas bekerja.

“Betul ni? Anak manja Tan Sri Hasyim pandai masak? Wah! Terujanya saya nak rasa… arrghh!” Senak perut Nuqman disiku Puteri. Rasakan! Mengejek ya? Puteri langsung menyinsing lengan, melemparkan beg tangannya ke sofa lalu menuju ke dapur. Nuqman tergelak-gelak sambil menahan sakit lalu terduduk di sofa. Ganasnya isteri!

Sampai di peti sejuk, Puteri cemas sekejap. Apa yang ada agaknya? Boleh ke aku masak kalau bahan tak cukup? Err… menu dalam kepala dah lah limited! Aduhai… nak selamatkan diri punya fasal, akhirnya dia juga yang terjerat.

Dalam ruang sejuk beku ada ayam separuh. Lega! Ada kentang segera yang sudah siap dipotong. Ayam goreng? Nasiblah! Janji kenyang. Puteri menyiasat peti sejuk itu sampai ke bawah. Ada brokoli, lobak merah, cili padi, sedikit rempah ratus, mentega dan jem. Kira jadilah ni! Hati Puteri berbisik sendiri. Pantas tangannya mengeluarkan bahan-bahan yang diperlukan ke sinki. Dia harus menyibukkan diri sebelum Nuqman datang menggoda lagi!

“Apa yang boleh saya bantu?” Kan dia datang lagi! Puteri menjeling sekilas. Nuqman mengeluarkan papan pemotong dan pisau dari laci kabinet dapur.

“Awak! Jangan sibuk, boleh tak?”

“Amboi!”

“Saya tak reti nak masak dengan orang. Selalu saya masak sorang-sorang. Kelam-kabut saya nanti.”

“Alaa… macam tu pulak! Selalunya isteri suka suami bantu di dapur. Eh, bukan Ika ada pembantu rumah ke?”

“Kat rumah tu kan ramai lelaki yang dominan? Macam-macam diaorang demand. Saya kesian kat Cik Nor. Dia tak pandai sangat masak yang bukan-bukan. Kalau masakan kampung, memang Cik Nor pakar. Masa ada ibu dulu, ibu selalu masakkan masakan kegemaran kami macam seafood, western, macam-macamlah. Bila ibu tak ada, terpaksalah saya masuk dapur nak masak untuk selera diaorang yang macam-macam tu. Kalau tak, abah asyik bawak kami makan kat luar je. Sedangkan ibu tak galakkan kami makan di luar.” Bila kerap menyebut ibu, Puteri jadi sebak. Jarang dia bercerita tentang ibu kepada sesiapa. Kerana tidak mudah untuk dia berkongsi kenangan bersama ibu tanpa diruntun perasaan kehilangan.

Nada suara Puteri yang semakin berubah membuatkan Nuqman tersedar. Kehilangan ibu masih terasa. Betapa gadis manja itu sebenarnya sudah menggalas tugas yang berat mengganti ibu di dalam keluarga itu walaupun dialah yang paling muda. Rasa kagum dan terharu datang menyapa. Malah sifat prihatin Puteri terhadap sesama manusia sangat terserlah saat dia sanggup menyerahkan semua wang yang dia miliki kepada pelarian Syria di daerah Al Fateh ketika mereka ke sana dulu.

Puteri tidak sedar dirinya ditenung lama. Air yang bertakung di dalam kolam matanya melimpah. Cepat-cepat dia mengesat dengan belakang tangan, kemudian laju dia mencapai papan pemotong yang dikeluarkan Nuqman untuk memotong brokoli yang sudah dibilas.

“Ika tahu tak, dalam tak sedar, Ika ada sifat keibuan yang tinggi. Bertuah anak-anak saya nanti…” Kata-kata Nuqman singgah di pendengarannya membuatkan tangannya terhenti dari memotong brokoli. Nuqman sudah berlalu ke peti sejuk. Anak-anak saya nanti? Tak, Nuqman! Anak-anak awak nanti bukan lahir dari rahim saya. Dalam sebak hati Puteri berbisik. Pedih sungguh dengan kenyataan itu. Namun ditelan juga walaupun payah. Dia yakin, Najjah pasti lebih layak. Dia bukan saja punya sifat keibuan, bijak malah solehah. Amat jauh lebih layak berbanding dirinya.

“Okey, Ika masak. Saya buatkan air. Apa yang ada ni? Kita ada ribena, oren dan laici. Hmm… memanglah…!” Nuqman mengomel sendirian. Puteri hanya mendengar di hujung telinga. Perasaan sedih cuba dibuang jauh-jauh. Brokoli yang sudah siap dipotong diletakkan ketepi. Ayam yang masih beku dikeluarkan dari plastik dan dimasukkan ke dalam besen untuk direndam terlebih dahulu. Air paip dibuka perlahan.

“Ika suka ribena?”

“Suka!”

“Hmm… dah agak dah! Sama je, kanak-kanak ribena jugak!”

“Eh! Awak mengumpat saya ya?”

“Mana ada! Saya cakap yang betul je. Ika tahu tak, Ika dengan Najjah banyak persamaan. Sama-sama manja, macam kanak-kanak ribena!”

“Memanglah! Dah kami sep…” Puteri menekup mulut dengan lengan.
Nuqman yang baru menutup peti sejuk terdiam sekejap. “Ika dah kenal dengan Najjah ke sebelum ni?”

“Eh! Tak de lah. Saya kenal masa di kampung tu lah. Maksud saya, kami kan masih belajar lagi. Tapi tak bermakna kami belum matang, ya! Awak cakap elok-elok sikit!”

“Hmm… tak taulah saya kalau Ika dan Najjah duduk serumah. Mesti pening saya dibuatnya!”

“Amboi! Sedapnya mulut!” Laju tangan Puteri mencubit pinggang Nuqman yang sedang membuka pintu kabinet yang melekat tinggi di dinding di sebelahnya. Geram!

“Adoi! Apa ni!”

“Padan muka! Sedap mengata orang!”

“Betullah apa yang saya kata, kan?”

“Saya bukan budak-budak lagi lah!”

“Ye ke? Saya pegang pun dah takut!”

“Siapa kata saya takut?”

“Betul awak tak takut?” Muka Nuqman sudah tersembul dalam jarak tiga inci dari mukanya.

‘Mestilah saya tak takut!” Geram punya fasal, tak sedar mukanya didekatkan lagi satu inci sambil mata bundarnya semakin dijegilkan.

Kemudian keduanya terdiam. Terkaku. Pandangan yang saling menikam menjadi kendur. Nafas mereka berlaga. Getar di hati terserlah di mata. Pandangan Nuqman jatuh ke hidung Puteri, kemudian turun lagi ke bibir yang terbuka.

“Then, let me touch you…” Kata-kata itu hilang dan diganti dengan sentuhan lembut di bibir Puteri. Kini Puteri benar-benar hilang rasa takut. Rasa takut dan gementar diganti dengan seribu gelombang rasa yang mengharukan! Puteri tidak mampu lagi menolak saat Nuqman menghirup kemanisan cinta yang selama ini amat didambakannya.

Ayam sudah tenggelam lemas di dalam sinki. Air paip yang terbuka terus mengalir rakus. Saat bagaikan berdetik laju kerana cemburu. Akhirnya ada yang melimpah basah di kaki.
Serentak itu Puteri dan Nuqman memandang ke bawah. Banjir!

Moga terhibur!

Salam sayang!

Advertisements

Siri Novel KALAU AKU KAYA Bab 1

KAK cover copy

Assalamualaikum wbr…

Syukur alhamdulillah, manuskrip terbaru sedang asyik ditulis setelah lama menarik nafas selepas MAKNA PADA RASA (MPR) disiapkan sepenuhnya. Maaf kerana manuskrip TUHAN JAGA KAMU yang sudah diupload bab 1 tidak dapat diteruskan buat masa ini kerana ada banyak fakta yang perlu dicari untuk cerita itu yang lebih kepada aksi. In syaa Allah, cerita itu akan disambung sekiranya direzekikan Allah masa dan tenaga lagi untuk menulis.

Untuk pembaca setia MPR, tunggu di hujung post ini untuk mengetahui BONUS yang menunggu khusus untuk pembaca setia MPR yang sangat istimewa bagi saya.

Sementara tu, enjoy!

 

KALAU AKU KAYA (KAK) Bab 1

Kalau aku kaya
Hari-hari hari raya
Bil-bil jiran keluarga
Aku belanja selamba
Kalau aku kaya
Aku beli segalanya
Bungkuskan semua
Hadiahkan paada mama

“Ya Allah! Bingitnya telinga. Suara siapalah yang buruk sangat tu?” Seorang lelaki yang terhayun-hayun lembut di dalam buaian yang diikat di antara dua pohon mangga yang rendang di tepi tasik itu mendengus. Topi yang diletakkan di atas mukanya untuk melindungi mata dari simbahan cahaya lampu di tiang tinggi di tepi tasik itu diangkat dan diletakkan ke dada. Dia yang sudah hampir melelapkan mata tadi berkalih ke kiri dan ke kanan. Hayunan buaiannya berkocak. Dengan sepasang mata yang dikecilkan dan dahi yang berkerut runsing, dia memandang keliling, mencari-cari siapakah pemilik suara yang buruk itu. Bingit dan sengau!

Lagu yang dilontarkan sumbang itu akhirnya berhenti dengan derai tawa yang pecah. Pandangannya yang menyentuh sasaran kini tertancap ke arah dua susuk tubuh yang sedang berdiri mengadap tasik tidak jauh dari tempat istirehatnya. Macam anak dara….
Jam dua pagi! Anak dara jenis apa ni, keluar melalak-lalak di tepi tasik? Mujur tasik itu tak berpenunggu. Kalau tidak, mahu saja penunggu itu keluar dan ketawa bersama. Haa… baru boleh tengok hilai tawa siapa yang lebih hebat!

Puas membebel di dalam hati, dia merebah badannya semula ke dalam buaian yang diperbuat dari kain nilon yang kini terolang-aling. Topi diletakkan semula ke atas mukanya. Matanya cuba dipejamkan semula dan mindanya menyeru lena agar datang kembali. Dia sanggup datang sejauh ini untuk merehatkan minda dan emosinya yang cukup tertekan sejak akhir-akhir ini. Jadi, hati mana yang tidak panas kalau terganggu dengan suara katak pagi-pagi buta!

“Kau ni, Arda… kalau sehari tak melalak lagu tu, tak sah! Bangga betul la Awi Rafael dapat peminat tegar macam kau ni!” Kata-kata perempuan itu kedengaran agak jelas dibawa angin yang bertiup lembut. Tetapi suara itu kasar macam lelaki. Eh, susuk tubuh tadi kedua-duanya perempuan! Mereka ketawa lagi. Isyhh… sakit betul telinga mendengarnya. Kalaulah earphone ada, bagus juga. Tetapi bukan caranya dia tidur dengan muzik di telinga. Rimas. Orkestra alunan muzik alam lebih hebat lagi. Gabungan suara unggas, cengkerik, burung but-but, katak dan… ahh! Bukan macam katak tadi tu! Langsung tak boleh lena dibuatnya.

“Aku suka sangat lagu tu, Benn. Rasa macam lagu hati aku je.”

Benn? Matanya yang tertutup, terbuka sebelah. Takkan lelaki pakai tudung kot? Lelaki tadi menutup matanya semula.

“Kau memang nak kaya, ek?”

Isyh, tak sedap hati betul! Takkan dia lelaki yang sanggup pakai tudung semata-mata nak mengorat perempuan? Tapi gaya percakapan mereka macam kawan rapat saja. Dia gelisah di dalam buai yang berayun.

“Hei! Ada orang tak nak kaya ke? Cuba kau dengar lagu tu betul-betul! Kalau aku kaya, aku belanja semua…” Dia menyanyi lagi!

“Best tu!” Hujungnya, dia ketawa sendiri.

Dasar perempuan mata duitan! Wah, sekarang bukan telinganya saja yang panas, hati pun sudah menggelegak. Nasiblah lelaki mana yang dapat perempuan suara buruk, perangai buruk macam itu.

“Ye lah tu! Yang aku tau, orang kaya asyik tertekan je. Sikit-sikit stress. Sikit-sikit stress. Duit dah banyak pun, asyik risau duit tak cukup. Duit banyak pun, asyik buat hutang sana-sini jugak sebab nak besarkan bisnes, nak besarkan rumah…” Suara yang bernama Benn itu bukan main lagi mengutuk orang kaya. Entah berapa ramai orang kaya yang dia kenal agaknya?

“Nak besarkan nafsu sebenarnya!” Sampuk yang si kaki melalak pula. Pecah lagi derai tawa mereka.

Melampau! Bunyi macam menyindir aku je. Isyhh… tak boleh jadi dengan perempuan-perempuan ni. Bercakap ikut sedap mulut betullah!

Dia berbelah bahagi. Samada hendak dijerkahnya mereka atau mengalah saja ke chalet miliknya yang tidak sampai enam langkah sahaja dari buaian itu. Chalet yang berhawa dingin itu pasti dapat menahan suara-suara sumbang itu dari menganggu pendengarannya.

“Kalaulah aku kaya, pertama sekali aku nak tambah oven besar berderet untuk ummi. Haa… cuba kau bayangkan berapa banyak cupcake dan biskut ummi yang sedap tu akan berada di pasaran seluruh negara! Untung besar ummi nanti. Lepas tu aku nak beli van berderet untuk abi. Sebab permintaan produk makanan dari kilang abi tinggi tapi abi tak cukup kenderaan untuk buat penghantaran. Lepas tu, aku nak repair rumah Mak Chaq bagi cantik-cantik. Lepas tu…”

Huh! Orang miskin bila berangan, setakat itu sajalah. Tapi memang manusia macam tu. Bila tengah tak ada duit, berangan nak tolong orang sana-sini. Bila kaya nanti, semua entah ke mana. Belum nampak duit, memanglah macam tu! Jengkel sungguh lelaki itu dengan angan-angan perempuan. Masa tak ada duit, nak buat macam-macam. Bila ada duit, kerja goyang kaki dan berhibur saja. Lagi-lagilah perempuan. Mulalah shopping sakan dan pasang badan. Dia sudah masak sangat dengan watak-watak begitu. Sebab itulah bangsanya susah hendak menguasai ekonomi dalam negara sendiri. Mujur ada juga segelintir yang jenis rajin berusaha, tak kira berapa kali gagal tetapi tidak mengalah.

Bukan dia tidak tahu malah sudah ramai yang dibantunya. Ternyata mereka bersungguh-sungguh. Tetapi bilangan yang berwatak begitu masih sedikit berbanding yang jenis suka berangan macam minah jenin yang kaki melalak itu. Antara orang yang bercita-cita dan berjiwa besar jauh bezanya dengan orang yang suka berangan. Angan yang takkan pernah menjadi kenyataan pun!

“Cukup-cukuplah tu, Arda. Kau asyik fikir orang lain je. Aku rasa kau kena fokus dengan diri kau jugak. Tengok badan tu, dah sekeping! Dengan kerja selalu overtime, lepas tu kau buat part time lagi. Weekend pulak terkejar-kejar dengan kelas. Asyik ngadap komputer je, macam dah tak ada life! Risau pulak aku tengok kau!”

Kejar duit sampai tahap tu? Gila! Lelaki itu menggeleng-gelengkan kepala. Tiba-tiba dia terhenti. Topi di atas muka ditarik sedikit. Matanya nakal melirik ke arah susuk tubuh gaya anak dara yang sedang membaling batu ke tengah tasik. Bersaing siapa yang lebih jauh agaknya. Mereka tidak kelihatan begitu jelas walaupun dekat kerana dibayangi tiang. Yang mana satu yang dikatakan sekeping itu? Huh! Dua-dua pun sekeping! Sama saja.
Topi dianjak semula menutupi matanya. Bibirnya menjuih. Hendak kaya, konon! Ini memang antara perempuan yang bakal tersenarai dalam kategori pisau cukur. Minta dijauhkan! Dia cukup pantang dengan perempuan pisau cukur.

Mereka terus berbual dan suara semakin mendekat. Si minah kaki melalak itu menyambung lagi lagu kegemarannya. Muka lelaki tadi sudah cemberut. Beberapa kali nafas dihela kasar. Baik aku sergah sebelum telinga aku…

Topi dialihkan lagi ke dada. Dia terpandangkan payung yang ada tergantung di dahan tidak jauh dari buaian itu. Perlahan dia bangun lalu mencapai payung itu. Kaki payung dihalakan ke atas dan dicangkuk ke sebatang dahan yang kecil. Dia menarik nafas dalam-dalam. Dan serentak itu, dia menarik dahan mangga yang berdaun lebat itu sekuat tenaga. Dilepaskan dan ditarik lagi berulangkali sehingga dedaunan mangga itu berkocak hebat.

“Makkkkk!”

“Hantuuuu!”

Lagu tiba-tiba bertukar lirik. Jeritan mereka tenggelam-timbul kerana mereka sudah berlari tidak cukup tanah!

Bibir lelaki tadi tersenyum senget. Perempuan! Kaki payung di sangkut ke tempat asal. Dia berbaring dan topi diletakkan semula ke muka. Lega! Suara macam katak, ada hati nak menyanyi. Eh, bukan menyanyi tapi melalak. Nafas ditarik dalam-dalam. Orkestra muzik alam kembali berdendang menghiburkan hatinya yang… err… stress?

Jauh dari sudut hatinya mengakui juga kebenaran kata-kata mereka. Entah apa lagi yang dia kejar? Harta sudah melimpah-ruah. Yang tinggal hanya dia seorang. Abang dan kakaknya sudah berumahtangga dan meneruskan kerjaya masing-masing. Mereka tidak berminat dengan dunia perniagaan. Tinggallah dirinya sendirian meneruskan legasi keturunan moyangnya, Darwisy Ibrahim yang menguasai pasaran hasil kayu jati di negara ini yang sudah berkembang ke Indonesia.

Ridhwan bin Uthman bin Darwisy. Itulah antara nama-nama yang berjaya meletakkan hasil kayu jati negara di persada Asia Tenggara. Dan dia, Muhammad Zakuan bin Muhammad Ridhwan sama sekali tidak akan membiarkan legasi Darwisy terkubur begitu saja. Stress? Pasti saja ada tekanan dalam perniagaan. Orang tidak berniaga untuk rugi. Orang hanya berniaga untuk meraih keuntungan. Dan kalau tekanan demi tekanan itu harus dilalui untuk meraih keuntungan, ianya amat berbaloi.

Apalah seorang gadis miskin yang suka berangan itu tahu tentang tekanan dan keuntungan bila dia hanya asyik berkhayal?

Nota: Moga ada yang sudi like dan komen untuk membakar semangat saya supaya terus menulis. Terima kasih.

Dannnn… tak lupa untuk pembaca setia MPR, jika mahu memiliki e-book MAKNA PADA RASA, Sila hubungi saya di whatsapp 011-12541676 atau email saya di azuraabd@hotmail.com.

Salam sayang!

WANITA – Kau Teristimewa

KAK 1

SAKITNYA TUH DI SINI

Sakitnya tuh di sini, di dalam hatiku. Sakitnya tuh di sini melihat kau selingkuh! Lagu itu sangat jelas kebenarannya. Sakit yang teramat sakit. Tetapi berani saya katakan lelaki lebih sakit walaupun si isteri belum berselingkuh. Tak percaya?

Seorang rakan baik yang dikenali sewaktu usianya sudah mencecah 45 tahun ketika itu baru saja memiliki lesen memandu. Terkejut saya. Di era semua orang memiliki telefon bimbit, dia hanya ada telefon di rumah sahaja. Malah ke Putrajaya pun belum pernah! Itu hampir 10 tahun yang lepas. Saya terkejut kerana seorang guru yang memegang ijazah seperti dia berada jauh ke belakang dari sudut komunikasi dan pengalaman hidup. Terus-terang katanya, dia hanya berada di rumah atau di sekolah tempat dia mengajar sahaja. Berkenalan dengan saya yang memang tak reti duduk di rumah melainkan kalau berkepit dengan buku atau laptop, habis serata lembah kelang saya bawa dia berjalan. Mujur entah bagaimana saya mendapat lampu hijau dari suaminya yang ‘percaya’kan saya untuk membawa isterinya ke mana pun. Syukur.

Rupanya suaminya sakit. ‘Sakitnya tuh di sini’. Merupakan perkahwinan kali kedua, dia mengetahui tentang suami pertama rakan baik saya masih menyayangi bekas isterinya malah selalu mahu berhubung. Cukup sekali surat bernada rindu darinya dibaca sang suami, langsung segala kepercayaan hilang diganti keraguan memanjang. Puas rakan saya menyakinkan suaminya yang dia sudah tidak punya apa-apa perasaan terhadap bekas suaminya, hanya berhubung kerana anak-anak hasil perkahwinan mereka ada bersamanya dan ayah anak-anak itu sangat mengambil berat dan bertanggungjawab. Namun segala penjelasan sudah terlambat. Sakitnya tuh di sini amat dalam membekas. Langsung segala pintu kebebasan tertutup rapat dan dunia rakan saya hanya rumah dan sekolah sahaja.

Yang mengejutkan saya apabila mendengar luahan hatinya ialah lelaki yang kini bergelar suaminya sangat segak orangnya, peramah, budiman dan seorang yang berpengetahuan luas dalam bidang agama. Jadi saya dapat gambarkan akhlaknya, budinya, ibadahnya dan sabarnya pasti hebat. Rupa-rupanya cemburunya juga hebat.

Ini bukan kes pertama. Ramai lagi wanita di luar sana yang mengalami pengalaman serupa malah ada yang lebih dahsyat sehingga melibatkan penderaan mental dan fizikal. Tidak cukup hanya isteri, malah ada anak-anak, ahli keluarga dan rakan taulan yang menjadi mangsa kesangsiannya. Pantang dia kalau isterinya berhubung dengan sesiapapun!

Hebat sungguh ujian bagi wanita walaupun hakikatnya mereka tidak bersalah. Disayangi orang lain bukan sesuatu yang boleh dikawal oleh sesiapa pun. Tetapi kita juga yang menjadi mangsa keadaan. Mengapa lelaki begini begitu tidak rasional? Mari kita telusuri apa hikmah di sebalik kejadian.
Kerana kasihankan rakan saya dan juga wanita yang senasib dengannya, saya merujuk kes ini kepada seorang ustaz.

Lelaki lebih kompleks jiwanya dari seorang perempuan. Titik. Saya terpelongo.

Kita semua tahu yang selalunya lebih emosi adalah wanita, bukan? Bahu lelaki itu dijadikan tempat untuk kita bersandar dan menangis serta bermanja. Tandanya mereka lebih kuat, lebih gagah dan lebih matang dari segi emosi. Kenyataan yang disampaikan oleh ustaz itu amat menyentak akal saya.

Lelaki, katanya, mempunyai layer atau lapisan emosi yang berlapis-lapis. Sebab itu kemampuan mereka dalam mengendalikan berbagai keadaan tidak dapat dipersoalkan melainkan sesetengah lelaki yang dijadikan agak lemah dalam soal itu. Bukan semua lelaki bersifat pemimpin dan pendidik. Lelaki yang kita bicarakan saat ini adalah dalam kategori matang, berakal, berpengalaman dan berkepimpinan. Namun bila ada lelaki yang menyentuh hati atau diri wanita yang mereka sayang, sakitnya tuh di sini, di lapisan yang paling dalam. Langsung tindakan yang diambil selalunya yang paling drastik. Timbal baliknya begitu.

Persoalannya, di mana keistimewaan wanita malang yang bersuamikan lelaki yang emosinya berlapis-lapis ini? Istimewanya ialah kedudukan wanita ini sebenarnya di atas sekali. Dia menjadi yang paling penting dalam diri lelaki itu. Namun kerana ‘sakitnya tuh di sini’, lelaki mengambil langkah yang amat menyakitkan juga yakni menjadi obses kepada apa-apa yang mungkin menyakiti atau menganggu wanita miliknya. Macam phsyco bunyinya kan?

Pernah dengar kata-kata ini, ‘put yourself in someone else shoes…’. Cuba letakkan diri kita di tempatnya. Bila dia mengharapkan perhatian sepenuhnya dari wanita kesayangannya atau wanita miliknya tetapi wanita itu diganggugugat oleh orang lain, hati mana yang tidak sakit. Seperti ibu ayam yang anak-anaknya dikacau makhluk lain. Marahnya sekampung!

Bagi wanita yang berada dalam keadaan itu, pinta saya… berhenti memikirkan tentang hati dan diri sendiri. Ini bukan waktunya. Fikirkan tentang ‘dia’. Dia suami. Dia yang diberi Allah satu kuasa veto untuk memiliki diri kita. Di tangannya, Allah alirkan bahagia. Di tangannya, Allah alirkan derita. Percayalah, semua itu dari Allah.

Cuba fikirkan teori ini. Sebuah SEGITIGA CINTA. Watak utamanya di puncak segitiga itu ialah Allah yang Maha Pencipta. Kemudian suami dan diri kita letaknya segaris yang bertapak di bumi – sebagai hamba-Nya. Itulah asas kehidupan wanita. Diri, suami dan Tuhan. Syurga dan neraka samada di dunia atau di akhirat sana bergantung kepada Tuhan yang memberikan suami yang melaluinya Tuhan datangkan berbagai bentuk ujian. Percayalah, apa pun yang berlaku, asalnya dari Tuhan. Kalau kita tidak meminta campurtangan dari Tuhan, ujian itu akan berlarutan dan menyakitkan. Kerana Tuhan itu kunci penyelesai masalah.
Berbalik kepada segitiga tadi, seorang wanita itu punya dua haluan dalam setiap ketika.

Satu; Wanita kepada Tuhan, dari Tuhan kepada suami dan dari suami kembali kepada wanita miliknya. Haluan ini adalah yang terbaik.

Dua; Wanita kepada suami, dari suami kepada Tuhan dan dari Tuhan kepada wanita itu. Haluan ini kurang baik.

Biar saya jelaskan. Contohnya: seorang wanita yang perlukan sedikit wang untuk membeli keperluan dapur.
Haluan yang kedua yang biasa berlaku kerana yang mudahnya, dia meminta kepada suami kerana Allah sudah perintahkan kepada suami untuk memenuhi keperluan isterinya. Maka suami meminta kepada Allah, rezeki untuk memenuhi keperluan isterinya. Itu bagi suami yang hidupnya bertuhan. Langsung rezeki dari Allah itu diberikan kepada isterinya.

Buatnya suami itu jahil, dalam keadaan yang miskin dan sombong atau seorang yang bakhil, mungkin Allah tidak mahu menunaikan keperluannya kerana dia tidakpun pandai meminta kepada Allah. Saat itu, Allah akan memberi samada nikmat atau ujian kepada wanita itu (melalui suaminya). Mungkin suaminya berikan apa yang diminta kerana nafsunya (mahu belaian dan perhatian dari isteri). Mungkin suami biarkan saja (kerana tidak ada hati perut pun.) Atau dipukul suami kerana meminta-minta.

Wanita yang bijak adalah wanita yang memilih haluan pertama yakni meminta dulu keperluannya kepada Allah. Memohon agar dimurahkan rezekinya dan tidak dibebankan suaminya. Hati wanita yang begini, bagaimana agaknya respon Tuhan yang Maha Baik itu. Kalau si suami seorang yang kufur sekali pun, Allah tetap akan menunaikan permintaan wanita itu melainkan jika Dia mahu menguji kesabaran wanita itu dan ditingkatkan keimanannya maka permintaannya itu ditangguh-tangguhkan.

Jika Allah memperkenankan permintaan wanita itu melalui suaminya, itu juga sangat baik kerana suami memberi dengan hati yang lapang kerana Allah. Lagi terpautlah kasih sayang di antara suami dan isteri. Bukankah wanita ini istimewa.

Kerap kali saya mendengar keluhan para isteri bila suami gagal memberikan keperluannya. Contohnya susu si anak kecil.

“Dah berbuih mulut saya minta belikan susu. Kesian anak saya, masih kecil dan tak tahu apa-apa, selalu kelaparan kerana susu habis.”

Kerap juga saya bertanya, “dah minta dengan Allah?”

Maksud pertanyaan saya itu, mengapa diminta kepada seorang hamba (suami) yang tidak ada daya upaya itu? Sedangkan dia sendiri bergantung dengan rezeki yang Allah berikan kepadanya. Untung kalau dia pandai bergantung kepada Allah. Kalau tidak…?

Pertanyaan saya seringkali dipandang aneh oleh mereka. Meminta kepada Allah itu jadi perkara pelik bagi sebahagian wanita. Kenapa? Sedangkan Allah sukakan hamba-Nya yang meminta-minta!
Contoh kecil ini sudah cukup untuk kita fahami formula tiga segi cinta yang saya sebutkan tadi.
Mengapa meminta kepada si suami (seorang hamba) sedangkan Allah yang Maha Kaya?

Terlajak perahu boleh diundur, terlajak kata habis semua perasaan luntur! Sebab itu, Islam membenarkan kita berbohong dengan suami – di antara 3 perkara yang kita dibolehkan berbohong. Bohong di sini antaranya ‘merahsiakan perihal orang ketiga/keempat dalam hidup kita’ samada tentang bekas kekasih, bekas suami atau cinta monyet dahulu kala. Kita tidak tahu apa yang bakal berlaku jika tiba-tiba si suami terasa ‘sakitnya tuh di sini’.

Kompleksnya emosi lelaki jangan dibuat main. Tetapi kalau wanita sudah tersilap langkah atau keadaan yang membocorkan rahsia tentang hati kita yang pernah atau masih dimiliki oleh lelaki lain, kembalilah kepada Allah. Usah dicari salah suami atau dikaji mengapa dia berubah menjadi ‘phsyco’.

Tetapi tengok balik rentetan kesilapan atau dosa kita sejak diijabkabulkan dengan suami samada dengan atau tanpa rela kita. Usah berusaha menegakkan benang samada basah atau kering, memang benang tak akan tegak. Tegang adalah kalau ditarik di hujung sana dan di hujung sini.

Dalam hal ini, yang pertama sekali, berhenti menunding jari. Siapapun tidak bersalah kerana ianya adalah ujian dari Allah yang Maha Mengetahui.

Kita wanita tidak akan mampu menguasai emosi lelaki tanpa izin Allah. Takkan mampu mengubah hatinya tanpa izin Allah. Kalau kita tidak boleh mengawal dia atau keadaan, maka kembalilah kepada diri kita. Pasti ada sesuatu dalam diri kita yang boleh kita ubah.

Pertama sekali, semak hubungan kita dengan Allah. Apakah kita benar-benar taat dan menjauhi larangannya? Suluh diri dan bertaubatlah. Cari di mana keikhlasan kita. Apakah kita sudah sungguh-sungguh niatkan apa pun yang kita lakukan adalah semata-mata kerana Allah?
Betulkan hubungan dengan Allah dahulu, melalui solat, doa dan akhlak kita seharian. Dapatkan kemuliaan dari Allah, pasti manusia akan memuliakan kita. Malah hubungan dengan manusia akan secara automatik akan menjadi lebih baik akhirnya.

Dengan suami, bukan janji atau penjelasan yang dia perlukan. Cukup-cukuplah. Usah disebut atau diungkit lagi. Kalaupun dia masih marah dan mengungkit, biarlah dia melepaskan amarah dan perasaannya. Tunduk dan senyumlah. Sabar. Fahami jiwanya yang teramat sakit. Taat. Taat setaat-taatnya. Dalam doa dan ikhtiar, jaga akhlak kita sebaik-baiknya. Biarkan orang kata kita bodoh. Tunduk dengan suami phsyco. Tetapi hati kita sebenarnya sentiasa dengan Allah. Berdoa dan berdoalah. Pohon campurtangan Allah dalam rumahtangga kita. Pohon campurtangan Allah dalam menyejukkan hati suami.

Ini pula pengalaman seorang wanita yang bertuah kerana dibantu Allah dalam menghadapi ujiannya.
Ceritanya; Saya pernah diuji, dimarahi suami sehingga kami hampir berpisah kerana satu rahsia yang diselindungkan dapat saya bongkar. Kelemahannya turut terserlah. Jujur saya katakan, saya tidak menyesal dengan kebenaran yang terungkap. Kerana ada sesuatu yang perlu diambil iktibar dari apa yang berlaku. Ia juga bukan hanya berkait dengan diri saya tetapi apa yang berlaku jelas tidak disukai Allah. Tetapi kenyataan itu terlalu menyakitkan suami walaupun kebenarannya di pihak saya. Saya tahu dia tahu. Tetapi sakit hatinya mengatasi segalanya. Dia benci dengan saya dan benci dengan orang yang mendedahkan rahsia itu kepada saya.

Hampir sebulan dia tidak pulang ke rumah. Hanya pulang untuk memberi wang keperluan dan bertemu dengan anak-anak. Saya langsung tidak disentuh. Tidak disapa. Saya berhenti menangis, meminta maaf dan memberi penjelasan. Saya biarkan dia. Sangka saya kami mungkin berpisah. Sedih hanya Tuhan yang tahu.
Itulah yang saya lakukan. Saya kembali mencari dosa-dosa silam. Pasti ini kifarahnya. Taubat dan taubat tak berhenti. Airmata taubat mengalir setiap malam yang hening. Saya qiamulail setiap malam. Bertaubat dan mendoakan suami. Saya mohon campurtangan Tuhan dalam meredakan amarah suami. Kalau saya bersalah, saya rela dihukum dan saya bertaubat. Tetapi kalau saya benar, saya mohon Allah kembalikan suami saya sebagai orang yang lebih baik. Saya mohon pimpinan Allah untuk teruskan hidup. Hari demi hari berlalu dalam sakit yang teramat. Hanya sabar dan ikhtiar menunggu bantuan Allah.

Takdir pada suatu hari, suami bertemu seorang ustaz dan ditemani oleh isterinya yang menyampaikan kepada saya tentang apa yang mereka bualkan. Ustaz itu berbincang tentang perasaan marah. Tentang marah yang sukar dikawal. Marah yang membuahkan dendam. Firasat orang yang bertaqwa, saya kira begitulah. Tidak sepatah kata pun yang terlontar dari suami saya waktu itu. Selepas bersurai, isteri kepada ustaz yang ada bersama waktu itu menghantar pesanan ringkas kepada saya menyatakan rasa aneh melihat keadaan suami saya yang begitu tegang pada mulanya. Tetapi saat dia bersalaman dengan suaminya, wajah suami saya berubah kendur dan tenang. Apabila pulang, suaminya memberitahu, bahang panas amat terasa dari tangan suami saya. Firasat sang ustaz, ada amarah dalam diri suami saya, langsung didoakannya. Syukur kepada Tuhan, wajah suami saya kembali tenang sebelum mereka berpisah.

Pesanan ringkas itu amat mengejutkan dan mendebarkan hati saya. Malam itu saya gelisah langsung qialmulail lagi. Terus berdoa dan merintih. Keesokan harinya, saya terserempak dengan suami. Serta merta saya hampiri dia dan hulurkan tangan. Ternyata kali ini dia menyambut huluran tangan saya dan ketika itu juga dahi saya dikucup lama. Sebak di dada saya hanya Tuhan yang tahu. Tuhan datangkan seseorang untuk menyejukkan amarahnya – sang ustaz. Sejak hari itu, hati saya berlagu syukur dan semakin yakin dengan campurtangan Tuhan bila kita menagihnya kerana hubungan kami lebih kuat selepas diuji. Alhamdulillah.

Sungguh bagi saya, dia wanita yang istimewa kerana mendapat perhatian Tuhan. Saya teringat kisah Sayidatina Aisyah ketika beliau difitnah. Hatta Nabi juga berdiam diri. Maka pulanglah Aisyah ke rumah orang tuanya dengan hati yang remuk redam malah lebih pedih bila dia tidak dibela oleh Rasulullah SAW, suaminya yang tercinta. Apakah suaminya juga tidak mempercayai kata-katanya malah meraguinya? Hanya kepada Allah, Aisyah mengadu.

Lihatlah betapa istimewanya wanita yang teraniaya. Dia dibela Allah yang Maha Mulia! Sehingga turunnya ayat al Quran yang membela Aisyah dari fitnah itu lalu Rasulullah SAW menjemput Aisyah dari rumah orang tuanya dan kembali ke sisinya.

Yakinlah wahai wanita. Kejadian dirimu amat istimewa ciptaan Allah. Kembalilah kepada Allah walau apapun musibah yang melanda. Dia yang menciptakan engkau lemah dan lembut, Dia jugalah yang akan membela dan memberi kekuatan. Lupakan egomu, padamkan api nafsumu yang menyala. Takuti Allah dan bertaubatlah. Allah pasti campurtangan kerana engkau wanita teristimewa.
Wallahualam.

WANITA – Kau Teristimewa

‘KAHWIN PAKSA’ Bahagian I Kahwin paksa? Boleh bahagia? Ingat hidup ni macam novel ke? Tak semudah itu hati boleh berubah! MasyaAllah! Intro pun dah terasa peritnya. Belum lagi mengharunginya. Kalau tengok filem, memang ramai yang menangis bila hero tak dapat kahwin dengan heroin tetapi terpaksa menerima orang lain sebagai suami. Mujur pengarah sentiasa mahu menghiburkan […]