Siri Novel CINTA PUTERI vs NUQMAN 16

Bab 16

Ibu pejabat Women’s World Today (WWT) agak sibuk pada pagi itu kerana bersiap sedia untuk menyambut kunjungan Unit Institusi Keluarga (UIK) dari Jabatan Kemasyarakatan Global.

“Sue, I nak keluar. Ada urgent matters. Tolong cover meeting dengan UIK.” Nadia bersuara tegas sebaik saja daun pintu terkuak.

“Nad! Wait…!” Suhaila Abdul Hamid bingkas bangun berlari ke pintu. Nadia sudah berpusing dan melangkah, cuba melindungi matanya yang sembab memerah. Dia berhenti dan berpaling hanya sedikit. Suhaila sudah terpacak di pintu biliknya terkejut dengan wajah Nadia, bermata sembab lesu tak bermaya. Eh! Awal pagi tadi elok je! Suhaila, bukan saja Timbalan Pengarah Eksekutif WWT tetapi juga teman rapatnya sejak di bangku sekolah lagi menjadi serba-salah apabila melihat wajah Nadia.

“Nadia, I minta maaf sangat-sangat. Pengarah UIK sendiri yang nak turun. Dia sanggup tunda meeting ni. Tunggu sampai you balik. Katanya penting sangat nak jumpa dengan you. Lagipun dia tahu yang you attend conference tu di Uzbek.” Suhaila bercakap tersekat-sekat. Dihatinya membukit harapan. Janganlah Nadia batalkan lagi. Apa dia nak jawab nanti?! Kerjasama dengan mereka sangat penting bagi WWT saat ini. Dia sudah tak menang tangan dengan berbagai isu yang timbul dan terpaksa pula memangku jawatan Pengarah Eksekutif WWT sepanjang Nadia berada di luar negara.

“But I just got back! Tak boleh tunda ke?” Nadia menghela nafas. Wajahnya tegang. Suhaila semakin risau. Dah kenapa pulak dengan dia hari ni?! Bukan ke dah banyak kali aku ingatkan dia. Suhaila ligat memerah otak untuk memujuk.

“Err… dah banyak kali you! Lagipun diaorang sokong kita. At this moment, kita sangat-sangat perlukan sokongan. Isu-Isu yang timbul…”

“Yeah! I know…!” Puteri Nadia mengangkat tangan menepis kata Suhaila. Dia mendengus kasar. Suhaila menjungkit bahu. Serba-salah. Buat muka meraih simpati.

“Bila?” Senyuman serba-salah Suhaila menguntum.

“10.30! I’ll handle everything. You just come!”

Kasut tumit tinggi Nadia berdetuk-detak kuat meninggalkan gema di ruang laluan.

“Yesss!” Suhaila menjerit lega. Kemudian tersenyap. Kenapa dia nangis?!

Nadia menghenyakkan tubuhnya kembali ke kerusi. Letih! Selalunya dia energertik. Tak kenal erti letih. Tapi entah kenapa, baru jam 10.30 pagi, dia rasa letih. Lesu. Penangan Zulkarnain yang muncul tiba-tiba pagi tadi.

Dia menarik nafas dalam-dalam. Dia tak boleh letih. Tak boleh lesu. Dia memegang kemudi. Hidup perempuan tak harus hilang kemudi. Walau apa pun yang berlaku! Walau hatinya retak seribu!

Wajah Zulkarnain ditepis jauh-jauh. Mental block! Kuasai emosi, mengalih mood dan konsentrasi. Bertahun lama, dia cukup terlatih melakukannya. Fail kertas pembentangannya tempohari dicapai semula. Beberapa helaian kertas dikeluarkan. Respon dan rumusan beberapa perwakilan dari berbagai pertubuhan bukan kerajaan (NGO) yang hadir dalam persidangan itu dibaca sekali lalu.

— Proceeding of the International Conference on Marriage Institution Research —

Jatidiri Ketua Rumahtangga Satu Persoalan. Itu tajuk pembentangan WWT dalam persidangan itu. Satu lagi isu hangat pasti akan melanda negara! Itulah yang berlaku apabila ego lelaki disentuh! Mereka bangkit melawan melalui agama dan undang-undang. Saman-menyaman. Selar-menyelar. Keluar segala nas dan hujah. Perubahan? Mereka tetap sama. Keadaan dan permasalahan tetap sama malah meruncing. Nasib perempuan tetap sama. Ego lelaki… Itulah isu sebenarnya! Apa mereka peduli dengan perlunya perubahan kalau mereka sudah berada di zon selesa?

“Aku takkan biarkan mereka hidup selesa atas apa yang mereka lakukan! Spesis mereka pulak tak ramai yang sanggup nak tampil ke depan. Takut dituduh dayus kerana memperjuangkan hak-hak wanita. Manusia jenis macam ni tak layak hidup di muka bumi Tuhan ni! Lelaki yang menindas wanita, yang membiarkan wanita jadi mangsa, yang diam tak bersuara, semuanya dayus!! Lagi-lagilah bila wanita perjuangkan hak wanita, ada lelaki yang tampil membantah!!” Suara lantang Nadia bergema dalam ruang bilik pejabatnya. Dia mengetap bibir. Amarahnya bergelojak. Amarah itulah penggerak perjuangannya! Menggasak jiwanya agar kental berdepan dengan sesiapa saja selagi nasib wanita tak terbela.

Laptop dibuka. Srin disentuh. Paparan demi paparan diteliti. Dimindanya juga muncul berbagai paparan agendanya sepanjang beberapa tahun perjuangannya. Paparan agenda-agenda itu penting baginya, penyuntik semangatnya dari luntur dek rintangan.

Agenda yang penuh dengan perjuangan yang sukar. Sukar kerana berdepan dengan cerdik pandai yang bijak memanipulasi undang-undang mengikut akal fikir mereka.

Isu yang masih terus diperjuangkan tentunya keganasan rumahtangga. Bayangkan! Setiap tahun, tiga hingga empat ribu kes dilaporkan. Yang tidak dilaporkan entah berapa banyak lagi!

Telefon di mejanya berdering. Nadia menekan butang.

“Nad?” Suara Fauzian Talib, sahabatnya.

“Yup!”

“You won’t believe this!”

“What’s up?”

“Latest from an insider, ada few women dari Malaysia and few other countries join ISIS, tawarkan diri untuk khidmat seks pada pejuang Islam. They call it ‘Jihad Al-Nikah’ meaning jihad seksual! Nikah for seks, to fulfill the so-called Muslim warriors!” Suara Fauzian sarat dengan rasa marah berbaur kecewa.

“No way! Tu kerja gila!” Dahi Nadia berkerut, bagaikan tak percaya. Tak mungkin! Dada mula berombak kencang.

“Exactly!” Fauzian menghela nafas panjang.

“Macam-macam cara jihad, kenapa tu yang mereka pilih?!”

“They get manipulated! You know how the men are!! Terang lagi bersuluh, perempuan hanya untuk nafsu serakah mereka even in war! Worst, it’s the war they’ve created themselves!”

“Urrgghhh! This is nuts!!” Amarah Nadia memuncak. Mentang-mentang ramai perempuan lemah, akal pendek, mereka benar-benar mempergunakan kelemahan itu untuk kepentingan mereka sedangkan Tuhan ciptakan mereka sebagai pelindung! Dia tak tau siapa yang lebih buat dia marah. Yang perempuan atau lelaki?

“Then what happened?”

“Biasalah. Semuanya akan dikaji. Entah berapa lama baru tindakan nak diambil. Sementara tu, entah berapa ramai yang jadi mangsa. I’m digging into this and will make sure, it’ll be on front page tomorrow! Ok. Gotta go. You take care!” Bunyi Klik di hujung talian. Fauzian memang tak akan menunggu respon. Dia sentiasa bergerak. Setiap detik penting baginya. Wartawan yang memperjuangkan misi memang begitu. Bukan sekadar periuk nasi!

Kumpulan militan Negara Islam Iraq dan Syria atau ISIS jelas bukan pejuang Islam sebenar. Mereka menggunakan kekerasan bukan hanya kepada musuh Islam tetapi sesama Islam! Memaksa sesama Islam menerima sistem kekhalifahan mereka dengan pertumpahan darah. Memilih mereka atau mati, itu sudah terlalu kejam! Dan ada pula perempuan yang begitu berani menggadaikan nyawa untuk perjuangan sebegini… Yang lebih parah, untuk jadi pemuas nafsu!

“Totally insane!” Jerit Nadia kepada ruang bilik yang sunyi. Tak sudah-sudah perempuan menempa masalah! Sudahlah asyik jadi keldai dadah. Kahwin lari ke Lambok. Bercinta dengan gagak hitam. Sekarang jihad seks! Di mana maruah mereka?! Kalau dalam keganasan rumahtangga, jelas perempuan jadi mangsa. Tapi dalam kes macam ini? Sengaja menempah derita?! Lepas tu harapkan kerajaan, NGO dan keluarga berhempas-pulas nak selamatkan mereka sudahnya!

Nadia terhenyak di kerusi untuk kesekian kalinya pagi itu. Di mana hujungnya semua ini? Kiamat?

Dia menghela nafas. Meraup wajah sendiri. Letih. Terduduk memandang kosong melepasi dinding kaca yang menerobos ke luar. Pohon-pohon ru setia berdiri teguh menemaninya, memagari rumah batu dua tingkat ini, hadiah papa untuk mama yang kemudiannya mama hadiahkan kepadanya. Rumah yang menyaksikan airmata wanita itu tumpah saban waktu menahan sakit dipermainkan sumpah setia seorang lelaki – papa! Dan airmatanya.

Kenapa lelaki tak mampu setia? Sekuat manapun mereka tapi tak mampu mempertahankan kasih seorang wanita. Lebih parah bila mereka jadi pengecut, mempermainkan kasih sayang wanita dalam diam.

Papa dan Zulkarnain, dua lelaki kesayangannya. Dan dua lelaki itu jugalah yang menghancurkan hatinya. Apa salah dan dosa perempuan seperti dia dan mama? Salah mereka kerana percaya pada cinta!

Nadia tak pernah menyangka. Dalam dia menyeka airmata mama, dia juga menempa nasib yang sama! Mereka dikhianati.

Wanita benar-benar timun. Bergolek ke mana pun, tetap sakit tercalar. Taat setia pada cinta pun derita hujungnya. Apatah lagi kalau tak taat. Jadi mangsa dera pula. Pantang lelaki kalau tak ditaati! Jadi harus ke mana hendak dikemudikan nasib wanita hari ini?

Ketukan di pintu mengejutkan Nadia. Seketika, wajah Seri tersembul di balik daun pintu.

“Maaf, Dato’… rombongan UIK dah tiba. Mereka di ruang tamu di tingkat bawah. Dato’ bersedia sekarang?”

“Ya, Seri. Saya datang,” Nadia menghela nafas yang berat. Hidup harus diteruskan. Samada tenggelam atau timbul, apalagi pilihan yang mereka ada?

Pengarah UIK, Dr Nizam Hj Abdullah masih muda orangnya. Berusia di awal tiga puluhan tetapi kematangannya jelas melebihi usia. Tinggi lampai, berkulit cerah dan berkacamata, Dr Nizam kelihatan begitu sempurna.

Suhaila sedang berbual mesra, berkenalan dengan lima orang pegawai UIK yang turut hadir berpaling bila mendengar detak-detuk langkah Nadia. Senyuman lega kembang di bibir merah itu. Bertambah lega bila melihat sembam dan lesu di wajah Nadia memudar. Kulit wajahnya memerah dan matanya bersinar. Nadia yang serius dan bertenaga kini kembali beraksi. Agaknya Nadia sempat touch-up sebelum turun. Suhaila tersenyum lagi menyambut ‘boss’nya. Dia tidak tahu, ada api yang sedang menyala dalam diri wanita itu.

Dr. Nizam terdiam seketika saat dia berpaling melihat seseorang yang mendatangi mereka. Seseorang yang ditunggu sekian lama. Yang dia kenali hanya di media. Dato’ Puteri Nadia Ruwaidah kelihatan lebih muda dan cantik dari apa yang pernah dipamerkan di media. Berkarisma!

Perbincangan selama dua jam lebih itu sangat menarik dan membuahkan hasil. Dimulakan dengan taklimat oleh Dr Nizam berhubung dengan peranan dan matlamat UIK yang memfokuskan isu pelaksanaan dan penguatkuasaan perintah dalam menangani kes-kes perceraian dan tuntutan terutamanya tuntutan nafkah dan hak penjagaan anak yang kelihatan sangat selari dengan WWT.

Perkongsian Nadia tentang perjuangan WWT dan hasil persidangan yang dihadirinya baru-baru ini banyak memberi input dan idea kepada UIK dalam membentuk dan menyusun langkah-langkah yang akan mereka ambil seterusnya.

WWT dan UIK juga sepakat untuk berusaha ke arah gabungan kerjasama dengan lebih banyak lagi badan-badan kerajaaan dan bukan kerajaan untuk meningkatkan kesedaran awam.

Kejayaan mewujudkan undang-undang keganasan rumahtangga sebagai satu kesalahan jenayah di lebih 100 buah negara mengambil masa 25 tahun lamanya melibatkan banyak badan bukan kerajaan dan ramai individu berpengaruh dari seluruh pelusuk dunia yang berjuang dengan satu suara. Jadi usaha untuk memastikan pelaksanaan dan penguatkuasaan perintah dalam kes perceraian dan tuntutan di negara ini sememangnya akan menjadi perjuangan yang panjang.

Dr Nizam kelihatan berpuas hati. Banyak maklumat yang sangat membantu. Dia sememangnya yakin, lebih banyak kerjasama diperlukan dalam melaksanakan misi kerana ia melibatkan banyak pihak.

Pertemuan mereka diakhiri dengan jamuan ringan yang disediakan pihak WWT. Dan saat santai itu, Dr. Nizam benar-benar mengambil peluang bertanyakan perbagai soalan menyentuh perjuangan WWT. Nadia menyimpan rasa kagum melihat kesungguhan Dr Nizam memperjuangkan institusi keluarga dan nasib wanita secara peribadi, tidak hanya demi tugasan dan periuk nasi!

Siri Novel CINTA PUTERI vs NUQMAN 15

Bab 15

Saat kepalanya didakap ke dada lelaki itu, diusap dengan tangannya, Puteri terasa seperti mahu menangis semahu-mahunya. Mahu dihamburkan segala kesedihan yang ditanggung selama ini. Mahu dilepaskan segala yang terbuku di hati. Namun dengan segala kekuatan yang ada, dia menahan. Detak jantung dada Nuqman jelas di telinganya. Seperti detak jantungnya juga! Dan entah kenapa dia terasa selamat di situ. Hangat mendamaikan.

Puteri menghela nafas, merasa semakin tenang setelah dibawa Nuqman berjalan melihat pelbagai cenderahati di gerai-gerai di bahagian luar bangunan Hagia Sophia. Tangannya sentiasa dibahu Puteri atau dipinggangnya atau setia mengenggam jemarinya seperti bimbang Puteri pergi entah ke mana. Sempat Nuqman membelikan dia beberapa cenderahati yang kecil dan comel seperti monumen-monumen bangunan bersejarah di Turki dalam bekas-bekas kaca, keychain dan beg galas gaya etnik Turki. Bijak lelaki itu mengalih minda dan emosinya yang terganggu tadi.

Ramai sungguh pelancong pada hari itu. Pohon-pohon besar yang tinggi merendang setia memberi teduhan di ruang legar di halaman Hagia Sophia tempat para pelancong melepaskan lelah selepas selesai menziarah.

Puteri membelek-belek Camcodernya sambil menunggu Nuqman yang berpatah balik untuk membeli sahlep dari penjual di pintu keluar Hagia Sophia tadi setelah mendapatkan kerusi dan meja untuk mereka di celah-celah ramai.

Menyedari suasana keliling begitu meriah dengan sinar matahari yang kini memancar terang, Puteri mula menerawang bersama lensanya mencari sudut-sudut dan babak-babak menarik untuk dirakamkan.

Tiba-tiba dia terhenti di satu arah di antara ramai. Seorang gadis sunti duduk di ribaan ayahnya, berkerut dahi mengadu sesuatu. Dengan sepenuh perhatian, si ayah membuka kasutnya. Rupanya kaki si dara sunti merah melecet mungkin kerana terlalu banyak berjalan. Tanpa rasa segan, dia memaut tumit kecil itu dalam tapak tangannya yang besar, mengusap lembut sambil berkata sesuatu seperti memujuk.

Klik! Klik! Klik! Lensa Camcoder di tangan Puteri merakamkan babak-babak manis itu. Seketika dia terhenti. Setelah babak-babak spontan bila pipi gadis genit itu dicium ayahnya, airmatanya diusap dan rambutnya disisir antara jemari di rakam pantas bersama si ibu di sebelahnya bersama dua orang anak lelaki turut mengusap rambut si dara, lembut memujuk. Semakin dipandang, dadanya semakin sebak hingga mengundang airmata merenangi kelopak mata bundarnya.

“Hai… segala bagai nak diambik gambar. Tapi tourist guide yang sorang ni, dah la handsome, available pulak tu, tak ada pulak yang sudi nak ambik gambar…” Tiba-tiba ada orang datang duduk mengeluh di kerusi sebelahnya. Puteri tersenyum di balik camcodernya, menelan sebak lalu berpusing mencari wajah Nuqman dalam lensanya. Klik! Klik! Klik! Nuqman tak kekok beraksi lucu. Dalam tawa, hati Puteri bergetar. Panahan anak mata hitam Nuqman menusuk hatinya. Nuqman menarik nafas lega, airmata yang tergenang dalam sepasang kelopak mata bundar itu tak tumpah akhirnya. Kenapa dia begitu tersentuh melihat hubungan ayah dan anak kecil itu? Rindu abah?

Sahlep dinikmati bersama. Adunan susu kambing dan madu dengan perisa vanila membuatkan sahlep begitu enak ditambah dengan aroma serbuk kulit kayu manis.

“Hmm… sedap! Macam aiskrim vanila panas!!” Puteri sampai terpejam matanya menikmati sahlep manis yang sangat lembut teksturnya. Ah! Puteri dan aiskrim!

“Yalah… sedap pulak sahlep ni. Dulu saya makan tak sesedap ni. Kenapa ya…?”

Puteri mengangkat kening. Memerhati riak wajah Nuqman yang tiba-tiba bagaikan termenung jauh mencari jawapan kenapa sahlep tiba-tiba sedap? Ahh… malas nak layan! Layan sahlep lagi baik…

“Baru saya faham sekarang. Eh, bukan faham. Saya dah faham tapi sekarang baru saya rasa…” Puteri menjeling sekilas. Apalagilah dengan lelaki ni… buat orang cemas je, desis hati Puteri.

“Kita bayangkan, kalau dapat duduk dalam syurga yang ada segalanya, mesti kita bahagia, kan? Tapi seorang Nabi pun tak mampu nak tahan diri dia dari rasa tak sempurna bila tak berteman. Allah yang menciptakan kita, Dia maha Bijak, maha Mengetahui. Sebab itulah Dia jadikan makhluk-Nya berpasangan. So… baru saya faham kenapa sahlep tiba-tiba rasa sedap dan kenapa Istanbul nampak menakjubkan hari ni…” Nuqman tersenyum manis memandang tepat ke wajah Puteri. Anak matanya turut tersenyum. Hati Puteri hebat bergetar dan mula mencair tapi dalam tertanya-tanya. Sebab aku?!

“And I have to thank you for that…,” nadanya bertukar serius. Telapak tangannya menyentuh tangan Puteri di meja namun pandangannya tak berubah. Dan ibu jarinya lembut mengusap. Hangat. Bagaikan besi berani, pandangan Puteri terpaku di situ. Dan terasa bagai hatinya diusap sama. Yess!! Sebab aku!!

“Hmm… Macammana dengan Hagia Sophia? Means something to you?” Bagaikan ada senyuman dalam nada suaranya! Tangan itu berlalu pergi. Dingin kembali menyentuh kulitnya. Rasa kecewa datang sekilas. Puteri cepat menyentak diri sendiri. Fokus! Lelaki ini bisa buat orang haru-biru dengan topik dan persoalannya!

“Err… I’m… hmm… yeah… Speechless…” Puteri terburu-buru menarik nafas. Ishh… Boleh berhenti pandang aku tak?!

“Hmmm… speechless?! Hebat penangan Hagia Sophia…,” dahinya berkerut dan sepasang matanya mencerun mencari sesuatu. Puteri semakin gelabah. Anak – masa depan – Syurga – Nabi Adam – sahlep – thank you – Hagia Sophia? Ahh… Aku tenggelam! Lemas!!

“Magnificent!” Sepatah terkeluar dalam senafas. Lega sekejap. Dia hanya mengangkat kening. Nak lagi lah tu!

“Maksud saya, tak sangka… sejarahnya, binaannya hebat sangat. Peranannya dan sekarang, halatujunya… Semua tu di luar jangkaan saya… Saya ingatkan cuma sebuah bangunan bersejarah, tu je…,” terluah akhirnya rumusan yang rasanya bukan dari mindanya yang kelam kabut tak sempat berfungsi tapi dari rasa hatinya.

Nuqman mengangguk. Puteri menghela nafas lega. Please stop, Nuqman!

“Bertuah kalau Hagia Sophia dapat mengubah sesuatu dalam diri kita. Itulah peranan sejarah. Bukan untuk lulus periksa saja. Tapi membentuk siapa diri kita. Hagia Sophia jadi bukti bahawa sejarah boleh mengubah diri dan keadaan. Malah boleh mengubah negara dan dunia. Al Fateh sangat mengkaji kejayaan Rasulullah dan para sahabat. Dia berusaha menjejaki dan mengulangi apa yang Rasulullah lakukan mengikut kesesuaian zamannya dan terbukti dia berjaya sehingga terbinanya empayar Uthmaniah. Musuh Islam pulak kaji sejarah kejayaan Al Fateh dan mencari kuncinya. Dengan kunci itulah mereka dapat mencari kelemahan. Itulah yang menjadi senjata mereka untuk kembali menguasai Hagia Sophia. Macam tu sekali mereka berusaha. Kita?”

Puteri terkedu! Bibir bawahnya digigit resah. Macammana nak jawab tu?! Serata zaman Nuqman meneroka dan akhirnya menujah pada diri… Bijaknya dia!

“Hei…” Dia menegur sepatah. Ibu jarinya mendarat ke dagu Puteri, menyentuh memberi isyarat agar bibirnya dilepaskan. Kepalanya digelengkan tapi pandangan matanya tak lepas dari bibir yang basah memerah dan separuh terbuka itu!

Berderau darah muda Nuqman tak keruan. Lagi lama dia berdepan dengan Puteri, lagi gelisah seluruh dirinya.

“Habiskan sahlep tu cepat. Kita ziarah Masjid Biru, solat, lepas tu makan!” Dah mengarah pulak! Puteri terkial-kial menarik menghabiskan sahlep.

Jarak di antara Hagia Sophia dan Masjid Biru hanya dipisahkan oleh jalan raya dan rel tram serta taman yang luas menghijau. Puteri mengambil peluang sekali lagi merakamkan gambar kerana dari sudut itu, Masjid Biru dapat dirakamkan dengan keseluruhan enam menaranya. Gah dan sangat indah!

Taman menghijau dan pohon-pohon rendang menjulang tinggi melatari perkarangan Masjid Biru. Puteri suka sungguh melihat beberapa pohon yang telanjang tak berdaun. Seksi! Dahi Nuqman berkerut melihat Puteri mengulum senyum. Sebelum ditanya, lebih selamat Puteri berpusing ke arah lain!

Beberapa orang lelaki berpakaian tradisional Turki dari zaman dulu yang kelihatan seperti Aladin, lengkap dengan kasut yang mengecil di hujungnya dan topi merah menjual teh epal yang segar dengan rasanya masam manis. Puteri menyerahkan Camcodernya ke tangan Nuqman lalu menyapa lelaki-lelaki itu tanpa kata-kata, hanya buat muka comelnya cukup untuk mereka membuat pelbagai aksi lucu saat bergambar bersama Puteri. Mata hitam Nuqman berpusing dan Puteri tak dapat menahan ketawa. Kalau dengan orang lain, bukan main buat muka comel, kalau dengan aku, macam serba tak kena! Hati Nuqman bergumam sendirian.

“Rekabentuk masjid-masjid di sini lebih kurang sama. Selepas pagar batu utama, akan ada 3 lapis pintu masuk lagi, barulah sampai dalam masjid. Saya temankan Ika ke tempat wuduk muslimah. Jauh sikit dari pintu masuk. Jom…” 1TL dihulurkan kepada Puteri.

“Muslimah kena bayar…,” beritahu Nuqman lagi sambil tersenyum.

“Biased!”

“Don’t take it too hard…” Puteri mendengus. Di mana-mana diskriminasi. Bukan kejutan lagi.

“Kenal Mimar Sinan?”

“Kenal sangat. Selalu jumpa.” Puteri tersengih. Semakin berani bergurau sekarang. Nuqman memandang tajam, -kelakarlah-sangat!

“Idola saya…” Kening Puteri terangkat. Serentak itu dia mendongak memandang Masjid Biru yang tersergam.

“Wanna build something like this?”

“I’d love to! It’s my dream.” Nuqman menarik nafas dalam sambil memerhatikan bangunan kuno itu untuk kesekian kalinya.

“I’m impressed…”

“Really?” Keningnya terangkat. Senyuman terukir di bibir.

“Yeah… Awak orang yang penuh dengan cita-cita…” Puteri memandang sepasang anak matanya. Langkah mereka terhenti.

“Impian awak terlalu jauh…” Dan kata-kata Puteri mati di situ. Pandangan Nuqman menikam. Kagum atau sindiran? Perlahan-lahan Puteri mengalihkan pandangannya dan melangkah masuk ke tempat wuduk muslimah.

“Tapi hati saya juga penuh dengan cinta…” hati Nuqman berbisik. Dia tersenyum panjang. Impiannya terlalu jauh? Apakah Puteri sanggup bersamanya mencapai impian itu atau mengalah sebelum bermula?

Mereka melangkah masuk ke dalam Masjid Biru secara percuma. Hanya ada kotak yang disediakan bagi sesiapa yang mahu menghulurkan sumbangan. Nuqman memberikan sejumlah wang untuk Puteri masukkan ke dalam kotak tersebut. Puteri tak pasti entah berapa Lira tetapi bila melihat senyuman melirik pengawal masjid yang berkawal di situ, Puteri yakin jumlahnya cukup besar.

Puteri yang sedia menutup aurat hanya diberikan plastik untuk dimasukkan kasut. Begitu juga dengan Nuqman. Bagi pengunjung yang belum menutup aurat atau yang bukan Islam, mereka dipinjamkan sehelai tudung agar mereka tampil lebih sopan ketika mengunjungi Masjid itu.

Mereka menelusuri ruang dalam Masjid Biru. Pintu masuk agak sempit namun tersergam dan tersendiri. Ada ruang legar yang luas tak berbumbung dikelilingi oleh suatu arked berkekubah yang berterusan. Ada juga disediakan tempat untuk mengambil wuduk di kedua-dua belah halaman yang berbentuk heksagon dan berbumbung namun agak kecil dan kontras pada dimensi halaman. Nuqman singgah di situ untuk mengambil wuduk.

“Kita masuk solat sunat tahiyyatul masjid dulu. Lepas tu tunggu azan dan solat jamak takdim ya. Ruang solat lelaki kat depan. Muslimah di belakang. Saya tunjukkan. Lepas solat nanti, kita jumpa balik di sini. Ok?”

Puteri mengangkat tabik hormat. Mata hitam Nuqman berputar lagi. She’s nineteen, alright!

Langkah Puteri terhenti sebaik saja melangkahkan kaki masuk ke ruang utama dalam masjid itu. Hamparan permaidani merah yang dilatari ornamen bunga-bungaan dan tumbuhan bersulur itu sangat indah membuatkan suasana tampak hidup dan berseri. Dan nafasnya terhenti saat dia mendongak memandang ke atas. Menakjubkan!

Masjid Biru berlangitkan sebuah kubah utama yang sangat besar dikelilingi lapan buah kubah sekunder di sokong oleh empat batang tiang yang sangat besar dan disokong oleh tiga exedra. Nuansa biru semakin terasa, refleks dari jubin seramik biru yang mendominasi diadun dengan beberapa warna jubin seramik lagi membentuk lebih lima puluh jenis rekabentuk yang berbeza menjadi interior masjid ini selain kaligrafi ayat-ayat suci Al Quran.

“20,000 jubin seramik terbaik dari Iznik, kawasan paling utama pengeluar seramik di Turki. The choice of other colours of ceramics blended so well. Dengan dua ratus enam puluh buah tingkap gelas kaca berwarna keliling dinding untuk suluhan cahaya matahari, this place is magnificent!” Nuqman tak pernah jemu menghayati interior dan binaan Masjid yang menjadi sebutan di seluruh dunia ini.

“Yes, it is…” Kata-kata Puteri terluah dalam helaan nafasnya. Pandangan matanya masih terpukau dengan seluruh interior masjid itu. Indah sungguh!
.
Chandelier tua dari besi yang tergantung megah di tengah masjid, anggun cahayanya menerangi ruang luas dalam masjid. Nuqman beritahu, ada telur burung unta diletakkan di situ bagi mengelakkan labah-labah membuat sarang. Tergelak Puteri dan kagum dengan kreativiti dan kebijaksanaan mereka di zaman dulu.

“It takes my breath away…,” bisik Puteri.

“Memang cantik sungguh rumah Allah ni. Secantik hati-hati yang membinanya, hati-hati yang hanya mengharapkan keredhaan Allah. They put their hearts and souls to build a place like this. Moga-moga berkat ketaqwaan mereka, kita dapat tumpang rasa khusyuk dengan Allah…” Lembut kata-kata Nuqman menusuk ke dalam hatinya. Perlahan-lahan Puteri berpaling menatap lelaki di sebelahnya yang masih tegak berdiri menikmati keindahan rumah Allah itu.

Satu rasa yang luar biasa datang menyentuh hatinya, entah dari mana. Wajah Nuqman yang masih basah dengan air wuduk kelihatan berseri disimbahi cahaya indah chandelier tua. Pandangannya sendu. Bicaranya menusuk kalbu. Puteri tertegun seketika. Dan lelaki budiman itu adalah suaminya!

Saat itu juga pandangan Nuqman beralih ke wajah Puteri. Dia agak tersentak menatap riak wajah Puteri yang lembut bercahaya. Anak mata Puteri bergerak-gerak memandangnya seakan berkata sesuatu. Hati lelakinya berdebar. Dan saat itu, dia sangat terasa kasih sayang Allah… menghadiahkan seorang Puteri kepadanya.

“Ika…” Tuturnya dalam senafas.

Mata hitam Puteri masih bergerak-gerak memandang ke dalam anak matanya. Nafas Nuqman tertahan-tahan. Kenapa Puteri terus-terusan menatap dirinya? Dia tak pernah begini. Dan hatinya bagaikan terpukau, mahu didakap tubuh gadis itu seerat mungkin kerana kesyukuran, kebahagiaan dan segala rasa yang menyelubungi dirinya saat itu.

“Puteri Zulaikha…” Dia hanya mampu menyeru. Jemarinya tak boleh menyentuh demi wuduknya.

Puteri bagaikan disentak. Dia menelan airliur. Perlahan-lahan dia tunduk memandang karpet merah. Apa yang berlaku?

“Kita solat sunat dulu… Mari saya tunjukkan…” Puteri masih tunduk berdiri. Nuqman serba salah.

“Ika…”

“Hmm…” Wajah manis itu mendongak.

“Mari…” Dia mengangguk dan perlahan-lahan melangkah.

Ya Tuhan… Nuqman meraup mukanya. Engkau pimpinlah gelodak perasaanku.

Nuqman mengerjakan solat sunat tahiyatul masjid kemudian duduk berselawat badawi perlahan-lahan selepas bersalaman dengan beberapa orang ahli jemaah yang duduk di situ menunggu azan. Hatinya semakin tenang. Pandangan mata Puteri bermain-main di mata. Janganlah aku lalai terhadap-Mu, ya Allah… Jadikanlah kasih sayangku kepada isteriku sepertimana kasih sayang Rasul-Mu kepada Siti Khadijah. Kasih sayang yang selamat dan menyelamatkan yang membawa kami berdua kepada mencintai-Mu sepenuh hati kami… Rintih Nuqman berpanjangan dalam dia berselawat ke atas Nabi.

Azan yang berkumandang menyentuh hati. Kebesaran Allah benar-benar terasa. Keagungan-Nya, Kasihsayang-Nya dan Kemurahan-Nya menyelubungi alam dan seisinya. Airmata perlahan-lahan tergenang di tubir mata. Berbahagialah mereka yang telah membuktikan kecintaan mereka kepada Allah. Masjid ini adalah buktinya. Dan berkat perjuangan merekalah, Islam terus berkembang di bumi ini. Moga generasi hari ini diberi petunjuk sepertimana mereka yang telah diberi petunjuk.

Seusai berdoa dan bersalaman dengan para jemaah, Puteri segera ke ruang legar tak berbumbung itu lalu menghampiri tempat berwuduk untuk menunggu Nuqman. Hatinya berdebar-debar. Tadi dia sujud syukur. Syukur sangat-sangat kerana dapat menjejakkan kaki ke bumi Istanbul. Walaupun dia datang dengan niat yang cacamerba tapi apa yang dia temui di sini sangat membahagiakannya. Dia tak pernah merasa sebegitu dekat dengan Pencipta dirinya. Tak pernah dapat merasakan kebesaran-Nya seperti yang dia rasakan saat ini. Berkat ketaqwaan mereka… Kata-kata Nuqman datang sekilas dalam hatinya.

Saat dia tersedar yang orang di kelilingnya duduk bertafakur dan bermunajat seusai solat, dia terdiam sendiri. Apa yang mahu dia munajatkan?

Mohon Tuhan lembutkan hati Nuqman untuk melepaskannya? Benarkah itu yang dia mahu?

Mohon Tuhan jadikan Nuqman tidak seperti lelaki-lelaki yang dibencinya? Bukankah lelaki lebih kurang wataknya?

Mohon Tuhan cekalkan hatinya? Sungguh dia tak mahu melaluinya lagi…

Puteri menadah tangan. Namun tiada kata-kata yang terluah. Dia keliru.

Bantu aku, ya Allah. Sesungguhnya Engkau Maha Tahu tentang keperluanku. Berikan aku kekuatan dalam hidupku, ya Allah. Aku ingin benar-benar mengenal-Mu. Aku ingin mencintai-Mu seperti mereka. Tapi aku tak tahu dari mana nak mula. Tunjukkan aku jalan menuju-Mu, ya Allah.

“Assalamualaikum…” Dia terdongak. Nuqman tersenyum berseri. Senyuman yang mendebarkan jiwa. Puteri menelan air liur.

“Waalaikumussalam…” Dia menjawab perlahan sambil membuang pandang ke arah lain.

“Nak tengok keliling?”

“Sure!”

Nuqman membawa Puteri masuk kembali dan kali ini melalui pintu masuk di bahagian barat.

“Tengok kat atas tu,” pinta Nuqman. Puteri cepat mendongak. Seutas rantai besi yang sangat besar tergantung di situ.

“Ini laluan Sultan yang masuk ke masjid dengan kuda. Rantai digantung supaya sultan kena tunduk merendahkan kepalanya setiap kali masuk ke masjid. Begitu sekali seorang pemerintah sanggup diperingatkan supaya dia merendah diri dalam rumah Allah. Kalau macam tu pemimpinnya, kita bohleh bayangkan rakyatnya. Dan tak terkejutlah bila Islam gemilang di tangan mereka. Hanya pemimpin yang hidupnya berTuhan dapat membawa tentera dan rakyatnya hidup berTuhan.” Panjang cerita Nuqman dengan rumusannya sekali. Puteri semakin kagum dengan lelaki ini. Dia bukan hanya seorang arkitek biasa. Ada bahagian dalam hatinya yang semakin kecut dan takut.

Mereka melangkah masuk ke dalam masjid dan ke arah belakang. Sebuah mihrab berdiri di situ diperbuat dari marmar yang dipahat halus. Tembok disekelilingnya juga dipenuhi dengan jubin seramik yang majoritinya berwarna biru dengan hiasan kalimah Allah dan Muhammad serta kaligrafi ayat-ayat Al Quran.

Di sebelah kanan mihrab adalah mimbar yang tinggi yang tidak kurang dekorasinya, untuk imam berdiri menyampaikan khutbah pada hari Jumaat.

“Masjid ni istimewa dari banyak sudut. Antara yang paling istimewa bila azan dan khutbah disampaikan, semua orang di mana saja dalam Masjid ini dapat mendengar dan melihat imam dengan jelas. It was designed that way, antara kehebatan Mimar Koca Sinan.” Suara Nuqman sarat dengan rasa kagum.

Mereka menyelusuri seluruh pelusuk Masjid Biru di celah-celah puluhan pelancong yang turut meneroka kehebatan Masjid ketika itu. Galeri kerajaan terletak di sudut selatan timur. Kamar-kamar istirehat Diraja juga terletak di situ yang pernah menjadi markas Wazir Agung selama pemberontakan Yenicheri Corps. Selepas itu ada Hunker Mahfil atau Penginapan Diraja yang memiliki mihrab tersendiri yang cantik dengan hiasan ayat-ayat Al Quran yang sarat. Akhirnya mereka melangkah meninggalkan Masjid Biru dengan perasaan yang berbaur.

“Asalnya Sinan hanya seorang anak pengukir, keluarganya miskin beragama Kristian. Dia orang yang terpilih. Bukan sahaja diberi hidayah oleh Allah tetapi ilham untuk berjuang demi agama-Nya. Tentera elit kerajaan Uthmaniah betul-betul dilatih untuk berjuang kerana Allah. Ramai yang jatuh hati pada Islam kerana pemimpin dan tentera Uthmaniah. Apa taknya, mereka sungguh-sungguh mencontohi Rasulullah dan para sahabat. Sinan antaranya. Bila tengok sendiri tentera elit Uthmaniah yang masuk ke kampungnya, dia bercita-cita nak jadi seperti mereka. Dan akhirnya dia berjaya menjadi salah seorang dari mereka.

Dalam hidayah Allah, dia diberi ilham hingga berjaya bina jambatan waktu tentera Uthmaniah hadapi masalah nak seberang sungai. Bermula dari situ dia terus diberi peluang dalam senibina sampai dia dilantik jadi Arkitek Diraja. Yang saya kagum… kerendahan hatinya, tak pernah lupa yang dirinya bermula dari tiada, dia sangat yakin dengan kekuasaan Allah. Nikmat Allah dia syukuri dengan cara abdikan diri perjuangkan Islam melalui senibina, kelebihan yang tak ternilai anugerah Allah. Selalu saya bertanya pada diri sendiri, apa yang saya dah buat dengan anugerah Allah pada saya?” Nuqman bagaikan bercakap pada diri sendiri. Mereka terus melangkah menuju pantai Laut Marmara yang membiru.

“Sinan bina beratus buah masjid, sekolah, muzium, istana, jambatan dan macam-macam lagi. Dalam tempoh 50 tahun. Saya baru bermula. I need the drive to do the best I can. And I know that the drive is ‘love’.” Langkah Puteri hampir terhenti. Love?!! From me?!!

Hati dan mindanya menjerit serentak. Langkah Nuqman terhenti. Puteri menelan airliur, langkahnya turut terhenti. Nuqman mendongak ke langit biru yang terbentang.

“The love of God.” Dia menghirup nafas panjang, seolah-olah menarik sebanyak-banyaknya kekuatan dari alam. Nuqman meneruskan langkah.

“Saya kena usaha mencintai Allah. Like what they did… Jadi orang yang bertaqwa…”

Puteri terkesima.