KENAPA BUKAN AKU? Bab 3

Malam itu terasa begitu panjang. Sudahlah nyamuk asyik menyanyi. Panas usah dicakap. Hairan sungguh, Tok Karim bukan tidak berduit. Malah duit kirimannya beberapa kali setahun lebih dari cukup untuk membeli alat penghawa dingin segala. Rumah besar empat bilik itu kelihatan terjaga rapi tapi sayang, panasnya… ya Rabbi!

Zarim mundar-mandir di bilik tamu di anjung rumah itu. Rumah warisan tiga keturunan yang dibina dari kayu meranti itu memang tahan lama. Rumah bertiang tinggi yang bersambung dengan serambi ada dua buah bilik khusus untuk tetamu. Di bahagian tengah pula ada dua buah bilik lagi yang dihuni oleh Tok Zarim dan Opah Ngah Lijah. Yang satu lagi pasti milik si anak dara yang tinggi lampai bak seorang model tadi. Tak sangka di rumah Tok Karim ada bunga! Eh… di mana Bella tidur?

Dalam berkeluh-kesah, Zarim baru tersedar yang anaknya tidak datang untuk tidur bersamanya. Agaknya bersama umi dan abah. Syukur, Bella mudah mesra dengan ahli keluarganya. Jemu sendirian, Zarim keluar dari bilik. Hidangan yang dihantar tidak bersentuh. Dia hilang selera. Sebab itu dia menolak untuk makan malam bersama. Tersentuh juga hati kecilnya dengan sikap Tok Karim. Sampai hati halau cucu yang menjadi kesayangannya selama ini! Melayu dan islamnya di hati. Tidak patut Tok Karim berburuk sangka dengan darah daging sendiri!

Suasana dalam rumah sunyi sepi. Tak mungkin semuanya sudah lena beradu?! Malam masih terlalu muda. Dia membuka pintu lalu ke serambi. Angin malam yang dingin rakus mengelus tubuhnya terasa amat melegakan. Ahh! Kalau tidak kerana Bella, malam ini dia sudah beraksi di trek bersama Ducati kesayangannya. Entah kenapa, sejak balik ke tanahair, dia jadi semakin runsing. Sangkanya, berat bebanan masalah rumahtangganya yang berpecah-belah akan jadi ringan tetapi sebaliknya semakin menyesakkan kepala dan jiwanya. Bebelan umi bagai tak berhenti. Diam abah tanda marah amat mengecewakannya. Sekarang, berdepan dengan Tok Zarim pula.

Tiba-tiba suara gelak tawa anak kecil mengejutkannya yang baru melabuhkan punggung ke bangku kayu di halaman rumah. Benar seperti yang dijangka, dia ternampak kelibat seseorang berjalan dengan lampu suluh di reban ayam! Bingkas dia berjalan laju menuju ke reban di belakang rumah.

“Bella!” kelibat anaknya amat mengejutkan. Pantas dia berlari ke belakang rumah lalu mencempung Bella ke dalam pelukan. Sementara matanya melingas ke sekeliling. Macammana Bella boleh keluar rumah malam-malam begini?

“Daddy?! Put me down! Put me down! Daddy please…!” Sepasang kaki kecil itu menerawang mahu berpijak ke bumi.

“Why are you here, Bella? In the dark…?!” Zarim mengejapkan pelukannya, mendiamkan rontaan si anak.

“I have the torchlight. See!” Lampu suluh dihalakan ke muka ayahnya. Terpejam mata Zarim menahan silau dengan muka yang menggerenyot.

“Eeee… you look like a ghost!” Si Bella ketawa kuat!

“Syyhh… keep quiet, baby…!” Perkataan ‘ghost’ itu seperti ada déjà vu. Bulu roma Zarim terasa meremang. Dan… tiba-tiba satu lembaga putih muncul di depannya.

“GOD!” Zarim terjerit lantang memecah kesunyian malam. Matanya membulat. Kakinya laju mengundur ke belakang bersama Bella dalam dakapan dan…

“Aaauuucchh!” Dia terlentang ke tanah bersama Bella yang semakin kuat ketawa mengekek kerana seronok menghempap tubuh ayahnya.

Zarim menyeringai kesakitan. Tumitnya yang terlanggar sesuatu tadi terasa sengal dan belakangnya yang menghempap entah batang apa di situ rasa bagai nak patah.

“MasyaAllah! Awak okey ke? Bella, bangun!” Tubuh kecil itu diraih dari dadanya.

Malam gelap tiba-tiba cerah. Lampu di luar rumah dibuka dan kedengaran suara Tok Zarim garau bertanya, “apa kamu buat tu, hah?”

Zarim yang masih terlentang, terkelip-kelip memandang anak dara hitam manis yang bertelekung di hadapannya. Gila!

“You! Kenapa bawak anak I keluar rumah malam-malam ni? Ke reban pulak tu! Pakai telekung lagi! You dah gila ke apa?” Sambil marah, sambil jeling, sambil mengibas belakang punggung demi mahu menutup rasa malu, Zarim bingkas bangun berdiri tegak semula. Habis hilang machonya dek kerana terkejut tadi.

“Don’t scold kakak Lia, daddy… I wanted to see the chicken coop. And see how the chickens sleep. And the cows too…” Bella habis-habisan membela kakak barunya dari atas dukungan Dahlia.

Kakak Lia?! Amboi!

“The cows??!” terpekik Zarim bila tersedar apa yang dikatakan anaknya. Lebih lima puluh meter ke belakang sana?! Kandang yang dikelilingi hutan? Matanya mencerlung ke arah Dahlia yang tersengih memandang Bella..

“Eh! You jangan nak ajar anak I yang bukan-bukan ya. Sampai tak boleh tunggu hari siang?”

Dahlia mendongak ke langit sambil buat memek muka, menahan rasa bosan dengan bebelan Zarim yang sangat skema. Tak adventurous langsung!

“Apa yang kamu orang buat kat belakang tu, hah? Masuk! Dah malam buta ni!” Suara tegas Tok Karim sekali lagi bergema. Tingkap yang menghala ke arah lain membuatkan Tok Zarim tak dapat melihat mereka dengan jelas. Itu pasti menambah rasa marahnya. Apatah lagi bila lenanya terganggu.

Dahlia tak tunggu lagi. Laju saja langkah diatur ke rumah bersama Bella yang masih terpinga-pinga dengan amarah daddynya. Rimas dengan telatah lelaki itu yang bagaikan histeria risaukan anak. Macamlah dia seorang saja yang ada anak! Nampak bukan main sado tapi… Dahlia tersengih geli hati bila mengingatkan bagaimana dia jatuh terlentang tadi. Penakut!

Sengih itu hilang bila Zarim melangkah laju, memintas di hadapannya dan merampas Bella dari dukungannya. “You jangan dekat dengan anak I lagi. Faham?!”

“Daddy! Kakak Lia…!” Bella mula merengek di bahu daddynya bila dia dibawa laju ke dalam rumah semula.

Dahlia terpempan berdiri. Dan Tok Zarim sudah menunggu di serambi.

pssstt: Terima kasih sudi singgah ya. Harap terhibur dengan karya santai ni. Tunggu tau… zinebook ni akan diterbitkan tak lama lagi. InsyaaAllah…

err… nak lagi ke? atau kita stop dulu. tiga bab cukuplah kan!

Advertisements

KENAPA BUKAN AKU? Bab 2

Kampung Ulu Beranang yang terletak di sempadan antara Negeri Sembilan dan Selangor dijejaki setelah begitu lama ditinggalkan. Memang berat bagi Zarim menjejaki semula tempat tumpah darahnya yang terpencil itu. Apalah yang dibanggakan dengan kampung yang jauh dari pembangunan, penuh lalang dan nyamuk. Entah apa yang membuatkan Tok Karim sampai sanggup hidup matinya di situ selepas dia bersara dari tentera darat.
Zarim berkeras mahu pulang dengan Ducati Monster 696 yang baru dibeli sehari selepas tiba ke tanahair kelmarin. Malas mahu bersesak-sesak dalam kereta bersama umi dan abah serta kak long. Dia terpaksa ikut pulang ke kampung kerana mengalah dengan kemahuan puteri kecil yang menguasai jiwa dan raganya saat ini. Lagipun sengaja dia mahu melihat wajah-wajah jakun teman-teman sepermainannya dulu. Berani potong jari, di antara mereka, tidak ada yang pernah menunggang motor sepertinya apatah lagi memilikinya.
Masyitah dan Abdullah duduk rapat di tikar mengkuang yang cantik dianyam dengan corak geometri pelbagai warna, mengadap wajah Tok Karim yang mencuka. Wajahnya hanya manis bila dia memandang atau bercakap dengan Sal Sabila yang dipeluk diribanya. Walaupun tak ubah macam ayam dan itik bercakap tapi… mujurlah!
Opah Ngah Lijah berjalan masuk dari arah dapur diikuti seorang gadis hitam manis, bertudung dan berbaju kurung yang sedang menatang sebuah dulang minuman. Senyuman tak lekang dari bibir tua pah Ngah Lijah kerana gembira menyambut kepulangan anak menantu dan cicit baru yang dia tak pernah tahu kewujudannya sebelum ini.
“Dahlia?! Ya Allah… dah besar sekarang, hampir tak kenal! Dah jadi anak dara dah…!” Masyitah terkejut bila dia menyedari siapa gadis itu.
Opah Ngah Lijah tergelak. Dahlia, anak saudara arwah kakak iparnya tunduk menyalami Masyitah dan Zarra selepas meletakkan dulang minuman di meja makan ala Jepun di hadapan mereka. Sopan memikat.
“Apa khabar makcik, pakcik… kak long?”
“Alhamdulillah. Dahlia masih belajar lagi ke?” Zarra juga teruja dengan perubahan gadis itu yang enam tahun lebih muda darinya. Terkejut sebenarnya dengan ketinggian Dahlia dan parasnya yang sangat manis berbanding waktu dia belasan tahun dulu.
“Dah habis, kak long. Baru je mula kerja enam bulan lepas. Jemput minum makcik, pakcik, kak long… .” Teh dituang ke dalam cawan dan diletakkan di hadapan para tetamu. Kuih seri muka dari air tangan Opah Ngah Lijah tampak menyelerakan di piring lebar itu disuakan dekat dengan tetamunya.
“Terima kasih, Dahlia,” baru terdengar suara Abdullah yang mendiamkan diri sejak tadi. Dahlia tersenyum mengangguk.
“Minumlah sama, Dahlia…” pelawa Zarra pula. Mereka saling berbalas senyum. Kemudian Dahlia berpaling dan memberanikan diri menyuakan secawan teh di hadapan Tok Karim.
“Mana si Zarim ni, tak muncul-muncul?!”
Nasib baik tak tumpah secawan teh yang disuakan. Cepat Dahlia memegang cawan dan piring yang bergegar dengan kedua belah tangannya yang juga terketar sekejap. Sergahan Tok Karim tidak begitu kuat tetapi cukup menggetarkan semua hati-hati orang di ruang tamu itu. Masyitah, Abdullah dan Zarra saling berpandangan. Cemas. Kalau tak buat kecoh, bukan si Zarim namanya!
Bunyi deruman motosikal berkuasa besar tiba-tiba memecah keheningan suasana. Zarim! Pandangan mata Tok Karim mencerun ke arah pintu, membuatkan Masyitah dan Zarra mahu mengecilkan diri atau menghilang saja dari ruang tamu itu. Derap tapak kaki semakin jelas dari serambi. Semua mata mengarah ke pintu. Zarim melangkah masuk dengan penuh gaya, lengkap dengan pakaian keselamatan atau riding gear, jaket kulit dan tidak ketinggalan bandana yang melilit kepala serta kaca mata hitam playboynya. Macam orang yang sedang tersesat pun ada! Peluh dingin memercik di dahi Abdullah. Jenuh menahan sabar dengan kerenah anak bujang yang kembali bujang itu.
“Assalamualaikum,” sapa Zarim ambil tersenyum segak seraya menyangkut kaca matanya di baju. Salamnya dijawab oleh semua yang ada tanpa suara. Dengan perlahan Zarim duduk melutut mengadap Tok Zarim yang sedang memperkemaskan silanya. Tangan yang dihulur mujur bersambut. Namun Tok Karim tak mahu memandang.
“Daddy!” Bella yang tersengih-sengih memandang ayahnya sejak tadi rasa tak sabar lalu bangun dari riba Tok Karim dan melompat ke dalam pelukan ayahnya.
“Miss you! Miss you, baby…!” Kucupan rama-rama singgah ke seluruh wajah comel itu membuatkan dia ketawa kegelian.
Mencerlung sepasang mata Tok Karim mendengarnya. Semakin kelat dan tegang wajahnya. Berdesing telinga, hanya Tuhan yang tahu.
Tangan Opah Ngah Lijah pula dicium Zarim. Luruh air jernih yang sejak tadi berladung di tubir mata tua itu yang amat merindui cucunya. Dahi opah dikucup lama. Langsung kedua tangan Opah Ngah Lijah memeluk erat tubuh kekar cucunya. Zarim membalas pelukan itu dengan erat, penuh rasa terharu. Percikan memori hari-hari bersama opah ketika dia masih kecil memenuhi kotak fikirannya. Jauh di sudut hati, Zarim juga rindu, teramat rindu. Namun entah kenapa, sukar untuk dia akui kenyataan itu.
Dahlia menuang teh ke dalam cawan yang kosong lalu dihulurkan kepada tetamu yang baru tiba. Pandangan mata mereka bersabung dan cepat-cepat Dahlia tunduk mengalah. Berdiri bulu roma. Macam tak pernah tengok perempuan. Kasanova! hatinya merungut, jengkel.
Tiba-tiba Tok Karim bingkas bangun meninggalkan mereka menuju ke serambi. Ternganga semuanya. Kemudian saling berpandangan, tak mengerti.
“Kenapa dengan tok tu, opah?” Zarim terpinga-pinga. Apa yang tak kena? Namun Opah Ngah Lijah hanya tersenyum lebar.
“Dia rindu sangatlah tu!”
“Rindu?!” Kening dan kelopak mata Zarim sama terangkat. Opah Ngah Lijah ketawa mengekek.
“Umi?!” Dia berpaling mengadap uminya, memohon pencerahan. Wajah kelat Umi dan Abah menggusarkan hati.
“Pergilah… tanya khabar tok tu!” Masyitah menggesa. Hati dilanda bimbang. Zarim menghela nafas dan mengeluh serentak. Lambat-lambat dia bangun menjejaki langkah Tok Karim ke serambi. Tok Karim tak ada. Macam halimunan pula. Puas Zarim berpusing keliling rumah sampai ke belakang dapur. Akhirnya dia ternampak kelibat Tok Karim di kandang lembu yang agak jauh dari rumah itu. Cepatnya Tok Karim sampai ke sana! Dan tambah terkejut Zarim bila melihat kandang lembu yang sebegitu panjang dan moden binaannya.
“Banyak lagi lembu, tok…?” tegur Zarim, cuba mengambil hati. Dia tercungap-cungap kerana melangkah laju untuk cepat sampai ke situ. Dalam pada itu, tertelan-telan juga airliur dek menahan tujahan bau di hidungnya. Nak tutup hidung… tak berani! Parah ditempelak Tok Zarim nanti. Ahh… leceh sungguh!
“Pergi balik!”
“Hah?!” Zarim tercengang lama.
“Daripada kau buat kepala aku sakit, mata aku sakit, telinga aku sakit, hati aku sakit, lebih baik kau balik!”
“Ta-tapi… umi kata tok suruh Ayim balik kampung…” Tergagap-gagap suara lelaki Zarim sampai tersebut nama sendiri yang amat dia menyampah. Ayim?!! Arghhh…!
“Aku memang suruh cucu aku balik. Tapi cucu aku orang melayu. Orang islam. Kalau dah rupa pun bukan cucu aku, maknanya bukan cucu akulah!”
Parah! Ke situ pula perginya. Tapi siapa berani menentang Tok Karim?! Menonong Zarim kembali ke rumah dan mendongak ke tingkap di ruang tamu. Terus dia melaung, “umi! Zack nak balik!”
Kelam-kabut semua yang ada di atas menuju ke dua tingkap yang ada di ruang tamu, menjengah ke bawah. Masyitah panik. Lengan suaminya dipaut kuat. Bala sudah mula tiba. “Kenapa pulak ni Ayim?! Kan baru sampai?”
Ayim! Ayim! Rasa hendak pecah kepala Zarim mendengarnya. Di hadapan si hitam manis tu pula! Aduh, malunya… pancung betullah! Baru panah si dia dengan pandangan arjunanya. Zarim tak betah untuk berdiri di situ lagi. Memang dia tak berhajat nak balik ke sinipun. Pucuk dicita, ulam mendatang. Laju kakinya melangkah ke arah Ducati Monster yang setia menanti.
“Ayim…!”
Suara opah menghentikan langkah jantannya. Ayim lagi!
“Ayim cucu opah, kan?” suara Opah Ngah Lijah teramat mendayu.
Alahai… ini yang lemah dibuatnya!

^^psst: Zinebook ini bakal terbit tak lama lagi. Tunggu tau!

KENAPA BUKAN AKU Bab 1

Assalamualaikum sahabat pembaca kesayangan…

Hurmm… lama menanti kemunculan Nuqman dalam Persis Akar Dani, apa kata kalau Juea hiburkan sekejap dengan kisah yang dah lama terperam dalam lappy ni. Kalau ada yang berminat untuk telusuri kisah ni, insyaaAllah Juea akan terbitkan sebagai zinebook yang pertama.

Enjoy ya!

******

“Zack tak mahu, Umi!” agak nyaring suara Zarim al Haddad yang sedang berdiri terpacak di tengah laman. Sejak tadi dia di situ bermandikan cahaya pagi. Rindu sangat dengan matahari di Malaysia. Sedangkan matahari yang sama juga di bumi manapun. Dia mengeluh sambil peluk tubuh sasa sendiri. Tubuh yang selama ini dijaga rapi dengan senaman dan diet terbaik. Hei, siapa kata segak tak boleh dibeli?
“Ini arahan atuk, Yim! Dah cukuplah umi dengan abah kena marah sebab biarkan Ayim pergi ke Scotland. Jomlah kita balik jumpa Atuk. Kita mengalah, Yim. Abah dengan Kak Long dah ambik cuti tu…,” berdenyut kepala Masyitah memujuk anak lelaki tunggalnya untuk pulang ke kampung. Dia sibuk menganyam ketupat kelongsong sejak tadi. Hendak dibawa balik ke kampung. Di sana nanti baru ditanak pulut dan dibuat rendangnya.
Kelmarin ayah telefon. Masyitah yang masih terkejut dan teruja dengan kepulangan Zarim secara tak sengaja telah memberitahu ayah. Lelaki yang sudah berusia 72 tahun itu terdiam lama dalam talian. Sangka Masyitah, ayah akan terus marah dan memutuskan talian seperti selalu. Pantang baginya kalau disebut nama Zarim. Sejak Zarim kembali semula ke Edinburgh, ayah tak mahu langsung bercakap tentangnya. Tapi tak disangka, ayah dengan perlahan mengucapkan alhamdulillah. Dan lebih tak dijangka bila ayah suruh pulang hujung minggu ini kerana dia hendak mengadakan kenduri kesyukuran. Dah kebetulan semua ada, katanya. Masyitah faham maksud ayah. Kenduri ini untuk meraikan kepulangan Zarim sebenarnya.
Masyitah dapat rasakan inilah peluang baik untuk mereka sekeluarga mengadap ayahnya demi mendekatkan semula jurang perselisihan. Tapi entah apa yang menguasai pemikiran Zarim sehingga keras sangat keputusannya, tak mahu balik ke kampung. Sudah seharian memujuk, Masyitah jadi letih dibuatnya.
“Jomlah, Ayim. Atuk tu rindukan Ayim…”
Ayim! Ayim! Susahnya umi hendak menukar nama panggilannya. Sudahlah nama macam budak-budak, dia yang sudah matang sekarang pun hendak diperbudakkan juga! Kalau dah tak mahu tu, tak mahulah! Zarim mengomel sendirian dek rasa tak puas hati. Macam budak-budak juga.
“Dia satu-satunya cucu lelaki aku, kamu hantar pulak dia ke luar negara! Apa nak jadi dengan keluarga kamu ni? Kalau rosak anak kamu nanti, kamu ingat mudah nak dibetulkan semula?!”
Habis satu kampung tahu Mejar Tok Karim yang sudah bersara itu menyinga kerana cucunya dihantar ke negara orang putih. Masyitah masih ingat lagi waktu itu, dia dengan suaminya, Abdullah, tunduk rapat ke lantai. Serah diri saja kepada Mejar Tok Karim. Memang sudah tak terjawab. Waktu dia tak marahpun dah tak berani nak jawab, inikan pula waktu dia sedang merah muka dan capang telinga! Saudara-mara dan jiran tetangga yang semakin ramai membanjiri laman kerana terdengar lantangnya suara Mejar Tok karim membuatkan mereka berdua semakin tak sanggup nak angkat muka.
Lima belas tahun itu tak cukup menguji kesabaran Masyitah dan Abdullah. Keadaan lebih parah bila Zarim rupanya seperti sudah melalui satu transformasi rupa dan jiwa – sebagai orang putih juga. Masyitah hampir menghalau ‘orang putih’ itu keluar apabila dia terlalu berani membuka pintu pagar rumahnya dan masuk tanpa kebenaran tiga hari lepas.
“Umi! Ni Zacklah… your son!”
“Zack?” Masyitah terdongak bertanya pada langit. Dia ada anak bernama Zack?
“Oh, come on, umi. We talked on the phone…”
Masyitah menggeleng laju. Tak! Tak mungkin! Rambut anaknya hitam. Lurus. Kulit anaknya sawo matang. Bukan cerah keperangan macam tu!
“Ni Zarim al Haddad lah, umi. Anak umi!”
“Ya Allah!” Hanya Tuhan yang tahu betapa lemah lutut Masyitah dibuatnya. Lebih enam tahun tak balik selepas dia mengambil keputusan untuk memulakan karier di Edinburgh. Sebelum itu, Zarim ada balik ke tanahair selepas tujuh tahun di rantauan tapi hanya untuk menyambung pelajaran di Universiti Kebangsaan Malaysia. Sibuknya Zarim waktu itu, hanya Tuhan yang tahu. Jarang sangat pulang ke rumah. Tamat saja belajar, dia mahu pergi lagi. Walau ditentang habis-habisan waktu itu, Zarim tetap bertegas untuk kembali ke Edinburgh. Kemudian dia senyap tanpa berita. Kelmarin, Masyitah dikejutkan dengan panggilan telefon darinya, sekadar beritahu yang dia nak balik. Hari ini, dah sampai! Dengan rupa macam itu pula. Ibu mana yang tak sakit jantung dibuatnya?
Tiba-tiba muncul seorang anak kecil dari belakang Zarim. Masyitah hampir rebah.
“Kalau atuk marahkan Zack, tak payahlah Zack pergi, umi. Dah marah, main arah-arah pulak. Tak fahamlah!” bentak Zarim, tak puas hati. Masyitah tersentak dari dibawa arus masa. Memang sejak kepulangan Zarim, dia tak henti dari menerima kejutan demi kejutan. Akhirnya Masyitah turun dari wakaf di tepi laman. Tak tentu arah dia hendak menganyam daun kelapa muda untuk dijadikan sarung ketupat. Kedegilan Zarim sangat meresahkannya. Anak ‘mat saleh’nya itu didekati. Memang dia akui, Zarim kelihatan sangat tampan sekarang. Tapi… seperti ada yang tak kena. Tak original!
“Ayim… dengarlah cakap umi. Umi kenal sangat dengan atuk tu. Dia marah tu sebab sayang sangat kat Ayim. Tak nak berpisah dengan Ayim. Ni Ayim dah balik, dia nak jumpalah tu. Sebab tu, atuk nak buat kenduri sikit.” Masyitah cuba berlembut. Anaknya dah jadi bapa orang, tak elok kalau dibentak-bentak.
“Malaslah, umi. Nanti pak ngah, mak su semua ada. Kita nak mengadap atuk depan diaorang tu semua?”
“Hmm.. kalau dah susah sangat, tak apalah! Kamu tak payah balik! Biar kami saja yang balik.” Masyitah mengubah strategi. Matanya melirik ke muka pintu yang terbuka luas. Harap-harap taktiknya menjadi.
“Daddy…!” Seperti yang dijangka, sepasang kaki berlari dari dalam rumah dan tangan putih mulus itu melingkar di kaki ayahnya. Masyitah sempat mengenyitkan mata ke arah si kecil sampai si dia tersenyum lebar tanda mengerti. Zarim duduk bertinggung lalu merangkul puteri kesayangannya ke dalam pelukan. Sentuhan ajaib gadis kecil itu sentiasa mengubati hati Zarim walau dalam situasi apa pun.
“I’ve packed my bag. When can we go? Can I bring my little frogie…?” Terkelip-kelip bulu mata lentik Sal Sabila yang kini berubah posisi, melentok manja dalam pelukan ayahnya. Zarim hanya menciumnya bertalu-talu, tidak pasti hendak menjawab.
“We are going soon, Bella. Atuk and mak long will come back from work about an hour now. We’ll go with them. Come, bring your bag to the car, we have to get ready!” Sengaja Masyitah menjawab soalan cucunya. Pantas dia mengumpulkan sarung ketupat yang hanya sedikit saja dapat disiapkan. Nanti sambung di kampung saja. Dia buat-buat sibuk seolah-olah tak sabar nak balik kampung tanpa Zarim. Sedangkan hanya Tuhan saja yang tahu, betapa akan bernanah telinganya nanti kalau Zarim tak balik. Matilah dia direndang ayah!
Sal Sabila yang dipanggil Bella memang manja dan mudah mesra orangnya. Masyitah jatuh kasih pada pandang pertama. Rasa kasihan belas melimpah-ruah bila Bella beritahu yang dia tak ada ‘mummy’. Dia hanya ada ‘daddy’. Kalau perempuan bawa balik anak tanpa suami, mudah nak faham. Tapi bila lelaki bawa balik anak tanpa isteri, memanglah pelik!
Rupanya Zarim sudah berkahwin tanpa memberitahu keluarganya. Sampai hati, Zarim. Tapi perkahwinan tanpa restu itu tak dapat dipertahankan. Dia pulang sebagai lelaki bujang juga. Terbuku sungguh hati Masyitah namun dipujuk-pujuk dengan istighfar. Mungkin ini natijahnya bila dia tak mendengar dan tak merujuk dengan ayahnya. Sementelahan, Zarim adalah cucu kesayangan ayah.
Teringat ayah, jantungnya berdebar semula. Zarim mesti balik ke kampung. Tapi macammana? Masyitah meletakkan bekas yang ditatang di meja dapur, Bella yang setia mengekorinya dirangkul ke dalam dakapan. Dia mesti bijak mengambil kesempatan. Dia tahu, Zarim kalah dengan anaknya. Jadi, Bella adalah satu-satunya ‘umpan’ untuk menundukkan ego lelaki muda itu. Anak kecil berusia empat tahun itu sangat bijak akalnya. Lakonannya tadi pun sangat berjaya. Riak muka Zarim jelas terlakar rasa serba-salah. Masyitah tersenyum licik.
“Bella, will you miss daddy if he does not come with us?” Soalan provokasi!
Dahi anak kecil itu berkerut. Jemari halusnya memintal-mintal hujung rambut karatnya yang kerinting cantik. Riak wajah yang tadi ceria bertukar mendung.
“Of course, I will miss daddy. Daddy always put me to sleep. Always!” Suaranya sudah mula hendak menangis.
Entah kenapa, Masyitah merasa seperti menjadi seorang nenek yang sangat jahat. Tapi… dia harus!
“So, what if you stay home with daddy? Let me and atuk and mak long go back hometown for a few days. Hmmm…” Masyitah terus memasukkan jarum halus ke minda cucunya.
“But I want to see the buffaloes, the cows! I want to swim in the river that you’ve told me. I want to catch butterflies! Oh… please! Please take me with you, nek!” Tangannya melingkar erat di leher Masyitah. Hendak ketawa pun ada. Sebak pun ada dengan keletah cucunya. Seperti Zarim waktu kecil dulu, sangat sukakan binatang dan mandi sungai. Hailah Zarim!
“Of course I want to take you along, Bella! But hmmm… why don’t you ask daddy… what should you do if you miss him at night?”
Lingkaran di lehernya dilonggarkan. Perlahan Bella menggelungsur turun dari pelukan nenek. Dengan wajah murung dan sedih, dia melangkah longlai menuju ke pintu. “I will ask daddy, nek. Daddy has to come with us…!”
Masyitah mengenggam kedua tangannya. Yes, Bella!

psst: Macam mana? Bosan tak? Komen ya… salam sayang!

Like A Guardian Angel Bab 9

Entah berapa hari berlalu, Noura tak tahu. Dia tak pernah membilangnya. Yang dia tahu, kereta biru gelap itu muncul lagi seperti pagi-pagi semalam. Merayap perlahan-lahan apabila mendekati rumahnya dan kemudian berhenti di tepi padang itu. Lama. Kadang-kadang sehingga abi datang ke balkoni, barulah kereta itu beredar.

Kenapa? Siapa dia? Dia mahu apa datang ke sini setiap pagi? Lelakikah di dalam kereta itu? Jantung Noura tiba-tiba berdegup kuat. Tak pernah dia fikirkan kebarangkalian itu walau sudah berhari-hari kereta itu datang dan pergi.

Kalau benar dia lelaki… dia nampakkah ada seseorang di atas balkoni ini setiap pagi? Apakah itu yang menyebabkan dia berhenti? Entah-entah dia juga lelaki yang sedang mencari mangsa. Mencari peluang jika bertemu dengan perempuan yang lemah seperti dia! Perempuan murah, kata Abang Adam!

Pedih meregut tangkai hatinya. Rasa takut dan gementar mula menguasai diri. Dia tak betah di situ lagi. Pantas dia memutar kerusi rodanya dan kalut mahu cepat masuk ke bilik.

“Eh, Noura? Kenapa?”

Abi muncul di depan mata. Tergamam Noura seketika. Pastinya dia datang untuk bersalaman seperti selalu. Mujur umi ikut masuk ke bilik, menatang sedulang sarapan seperti biasa. Wajah umi berubah bila bertentangan mata dengan anaknya.

Bebola mata Noura menerawang mengitari ruang tanpa arah. Riak ketakutan jelas di wajahnya. Tanpa mempedulikan abi, Noura menolak kerusi rodanya sedaya-upaya, bergerak melewati umi dan abi menuju ke katil.

“Noura! Kenapa sayang?”

Umi menerpa datang. Abi pula berlari ke balkoni. Mungkin mencari punca yang membuatkan anaknya tiba-tiba berubah. Noura diam tak berkutik. Meramas cadar di birai katil. Entah lelaki itu masih ada di bawah sana atau sudah pergi. Apakah dia akan datang lagi? Mahu mencarinya? Untuk apa?

Tubuh Noura berpeluh. Seram sejuk. Baru pagi tadi dia rasa segar sedikit namun kini badan terasa lemah tak bermaya. Mahu menongkah dirinya bangun dari kerusi rodapun dia tak mampu. Umi tersedar tentang keadaan anaknya lalu membantu Noura untuk bangun dari kerusi roda. Noura duduk di katil, terketar-ketar mahu menarik selimut. Namun tersangkut-sangkut. Dia hilang fokus. Terkial-kial dan mula menangis.

Madihah peluk anaknya kuat-kuat. Selimut ditarik membaluti tubuh Noura dalam keadaan masih duduk. Matanya mencari Rashdan yang masih di balkoni. Ketika itu juga, Rashdan melangkah masuk. Anak mata mereka bersabung. Kemudian Rashdan menggelengkan kepala. Tangannya memberi isyarat yang tidak ada apa-apa di luar sana. Dia melangkah dengan riak bimbang di muka dan melabuhkan punggung ke birai katil. Noura masih belum sembuh rupanya.

Anak gadisnya memejam mata rapat. Hanya bahagian dahi saja yang kelihatan dari balutan selimut itu. Dia ketakutan tiba-tiba. Entah apa yang mengganggu perasaannya, hanya Tuhan saja yang tahu.

“Abang dah lewat…” gumam Rashdan kepada isterinya. Rasa bersalah kerana terpaksa meninggalkan isterinya sendirian menguruskan anak mereka.

Madihah angkat muka. Laju dia mengangguk. Faham tentang tanggungjawab suaminya. “Pergilah, abang. Noura tak apa-apa. Dihah ada…”

Rashdan tarik nafas berat. Dia mendekati Noura lalu mengusap kepalanya. “Abi pergi dulu, Noura. Makan dengan umi ya. Lepas tu, makan ubat. Noura rehat saja. Jangan difikirkan yang bukan-bukan. Banyakkan istighfar.”

Diam. Seperti biasa, suara anaknya yang sangat dirindu itu takkan kedengaran. Hanya kepalanya saja bergerak-gerak seperti mengangguk. Tanda yang dia mendengar.

Rashdan tunduk mengucup kepala Noura. Kemudian ubun-ubun isterinya pula dikucup penuh kasih berbaur hiba. Tangannya dicium Madihah dan Rashdan mohon permisi.

*****

Emosi Noura terganggu teruk hari itu. Setiap bunyi kedengaran menakutkan. Setiap saat dia hanya mahu berjaga. Terlalu takut untuk memejamkan mata. Takut dia didatangi seseorang. Bimbang dia diperlakukan apa-apa tanpa dia sedar. Dia tak mahu dirinya disentuh lagi. Sampai bilapun!

Namun apalah dayanya. Dia cuma manusia biasa. Dalam keadaan lemah begitu, akhirnya bila hari beransur petang, dia terlena juga. Hanya dalam lena yang sepincing itulah, hati dan minda juga fizikalnya dapat benar-benar berehat dari sebarang gangguan.

Madihah menghela nafas lega bila nafas anaknya kedengaran teratur. Bibir bawahnya digigit menahan sebak. Hampir seharian dia memujuk Noura yang sekejap-sekejap menangis ketakutan. Mujur Noura tak lagi agresif seperti dulu. Namun dia berubah bagaikan anak kecil yang diganggu sesuatu. Merengek merayu takut ditinggalkan sendirian.

Puas Madihah meminta Noura luahkan apa yang dia rasa. Tapi bagaikan gadis bisu, Noura hanya memandangnya dengan wajah bersalah lalu menggeleng-gelengkan kepala. Dia hanya mengerekot berbaring dalam selimut di sisi uminya. Asalkan dia dapat menyentuh umi, dia seperti sudah cukup mendapat kekuatan.

Harap kali ini, Noura dapat tidur lebih lama. Makan dia tak mahu. Hanya harapkan minuman nestum untuk mengalas perutnya.

Bunyi kereta masuk ke halaman rumah mengejutkannya. Perlahan-lahan dia keluar dari bilik Noura lalu menutup pintu itu. Bimbang kalau ada bunyi yang nanti akan mengejutkan anaknya dari tidur.

Rupanya Rashdan pulang awal dari pejabat kerana risaukan Noura. Dan dia juga bawa pulang sesuatu….

“Noura macam mana, Dihah?”

“Syhh… dia baru je lena, bang. Allah, kesian sungguh saya tengok dia. Entah apa yang buat dia berubah pagi tadi… jenuh Dihah fikirkan. Banyak kali Dihah pujuk minta dia cerita tapi dia tak nak buka mulut. Risaulah, abang! Macam mana kita nak buat….”

Dahi Madihah berkerut sebaik saja melihat barang yang dikeluarkan suaminya dari beg kertas. Telefon bimbit?

“Abang! Noura macam ni, abang pulak sibuk dengan handphone baru!” Terluah rasa tak senang hati Madihah dengan sikap suaminya.

“Awak ni, sabarlah dulu! Dengar dulu apa abang nak beritahu. Jangan melulu.”

Madihah melabuhkan punggung di sebelah suaminya sambil menghela nafas berat. Emosinya sendiri sudah mula mudah terusik sejak akhir-akhir ini. Bukan maksudnya mahu bersikap negatif terhadap suami.

“Dihah, ingat tak lelaki yang nak tolong kita masa kita bawa Noura ke hospital dulu tu? Yang tolong angkat kerusi roda masa Noura jatuh…”

“Eh… ingatlah sangat. Kenapa, bang?”

“Entah macam mana, dia terjumpa abang masa makan tengahari tadi di restoran dekat dengan pejabat abang. Dia tanya khabar anak kita. Kebetulan, dia pun nak makan tengahari, abang pun ajaklah makan sekali. Panjanglah kami bersembang. Rupanya dia ada kawan di Pusat Perubatan Islam Darul Sakinah. Dekat Gombak. Bila abang beritahu dia, susah nak bawa Noura keluar rumah sebab Noura phobia dengan lelaki, dia cadangkan rawatan melalui telefon je. Itulah abang belikan handphone baru untuk Noura. Handphone Noura kan dah hilang,” cerita Rashdan dengan panjang lebar.

Terkelip-kelip sepasang mata Madihah, bagaikan tak percaya dengan apa yang dia dengar. Rawatan melalui telefon? Biar benar!

“Ustaz tu akan telefon Noura malam ni. Yang penting, kita kena usaha juga. Kita baca surah Yassin lepas maghrib nanti. Sebelum baca Yassin, dia pesan sungguh-sungguh, baca terjemahan dulu. Hayati ayat-ayat Yassin dulu. Nanti bila kita baca, kita akan sepenuh hati minta pertolongan dari Allah. Kata dia lagi, kita orang melayu dah jadi tabiat baca Yassin untuk dapatkan pertolongan Allah. Bersandarkan kepada fadhilat surah Yassin sedangkan hati tak terhubung dengan Allah. Allah… terpukul sungguh abang dengan kata-kata dia!”

Madihah yang tadi mendengar dengan mulut separuh terbuka tanpa sedar, jadi tertunduk dengan pengakuan suaminya. ‘Tak terhubung dengan Allah.’ Tak mampu dia nafikan kata-kata itu. Memang selalu dia membaca surah istimewa itu tapi jarang sekali hatinya dapat menghayati. Tambah pula, baca beramai-ramai seperti sudah menjadi amalan. Kadang-kadang jadi adat. Bukan ibadat.

“Kita cuba lagi, Dihah. Betul apa yang dikata, kalau kita dapat yakin sungguh dengan kesimpulan surah Yassin dalam ayat terakhir tu, ‘kun fa ya kun’, pergantungan kita akan solid dengan kekuasaan Allah. Yakin bahawa Allah berkuasa untuk memberi jalan keluar dari apapun masalah.”

Madihah mengangguk dengan hati yang remuk. Doa seorang ibu tiada hijab. Tapi mengapa keadaan tak berubah. Mungkin dia berdoa tanpa adanya keyakinan seperti itu dalam hati. Allah! Pimpinlah kami…. Hatinya berbisik, bermunajat.

Sementara Noura masih lena, mereka berdua bersiap untuk solat maghrib lebih awal dari selalu. Adam masih belum pulang. Memang jarang sangat dia pulang awal ke rumah sejak kejadian yang lepas. Sudah puas dinasihati. Adam tak ubah seperti tunggul kayu yang tak ada perasaan walau apapun yang dikatakan kepadanya. Rashdan dan Madihah tahu, mereka memang harus berikhtiar sehabis daya demi untuk menyelamatkan anak-anak mereka yang sudah berubah terlalu jauh dari dulu.

note: Novel ini sudah diulangcetak. Dapatkan secara atas talian. RM20 sahaja. Whatsapp 011-20503481

Like A Guardian Angel Bab 8

Masa beredar terlalu pantas tapi bagi Noura, dia masih berada di malam yang malang, lima bulan yang lalu. Malam di mana seluruh hidupnya musnah sekelip mata. Kerjayanya dan pelajarannya terhenti begitu saja kerana Noura sudah hilang kemahuan. Dia hanya mahu mati!

Seperti hari-hari yang lalu juga, dia duduk diam di kerusi roda, mengadap ke arah jalan di hadapan rumah itu. Seperti selalu, setiap kali selepas menunaikan solat subuh, dia setia menunggu matahari muncul memancarkan cahayanya di balkoni di luar biliknya. Noura teruja menunggu siang tiba kerana dia sangat bencikan malam.

Dia hanya diam dan bungkam di situ, memerhati simpang-siur kereta yang mula sibuk sebaik saja waktu subuh berlalu.

Sebuah kereta rona biru gelap datang dari arah kiri. Noura terus memerhati tanpa rasa. Pandangannya kosong. Entah kenapa, kereta itu tiba-tiba bergerak perlahan. Sangat perlahan. Dan kemudian terhenti begitu saja di seberang jalan dengan lampu signal kirinya menyala sebaik saja melepasi pagar rumah itu.
Noura terus memandang ke arah kereta itu. Pemandunya tidak juga turun. Dia mahu ke mana sebenarnya? Minda Noura tiba-tiba berkocak. Jantungnya bertukar rentak. Aneh.

Bertentangan dengan rumah itu hanya padang yang luas. Jiran sebelah-menyebelah pula agak jauh kerana rumah-rumah di situ dibina atas tanah lot yang luas. Dan kereta itu berhenti betul-betul di antara dua buah rumah. Jadi, dia mahu ke sini atau ke rumah jiran sebelah?
Dalam Noura terfikir-fikir sendirian, kereta itu tiba-tiba bergerak pergi. Hilang. Lenyap dari pandangan.

Noura menghela nafas. Entah lega, entahkan bosan. Dia sendiri tak pasti apa yang dia rasa.

“Assalamualaikum, Noura.”

Suara abi mengejutkan dia yang ada di situ tapi bagaikan tiada. Noura tidak berpaling. Dia tak sukakan momen ini. Setiap pagi, abi akan datang ke biliknya bersama umi. Abi tetap mahu bersalam dengannya sebelum ke tempat kerja.

Dia tak suka! Tak suka disentuh abi. Tak suka disentuh sesiapa kecuali umi. Kenapa abi tak mahu faham? Kalau dulu, Noura akan mengelakkan diri. Lari berselimut dan duduk di sebalik langsir. Tak mahu tengok muka abi!

Tapi Noura kasihankan umi. Berhari-hari umi pujuk Noura. Abi itulah lelaki yang menjaga Noura selama ini, kata umi. Sejak Noura lahir dari perut umi. Pastinya dia lelaki yang mahu menyelamatkan Noura dari apapun keadaan selagi dia terdaya. Pastinya dia takkan mengapa-apakan anaknya sendiri yang dia sayang selama ini.

Umi pujuk Noura sampai menangis-nangis. Kenapalah umi jadi sedih sangat sedangkan abi itu kan seorang lelaki? Noura asyik mengeluh dalam hatinya. Abi lelaki. Sama saja!

Tapi demi tak mahu melihat umi sedih, Noura tak bersembunyi lagi. Seperti pagi ini, dia diam saja di kerusi rodanya. Dia biarkan saja abi datang mengusap kepalanya dan mencapai tangannya untuk bersalam.
Dikerahkan seluruh tenaga untuk menahan rasa takut dan cemas, Noura tunduk juga mencium tangan abi. Umi yang berdiri di sebelah Noura dengan sedulang sarapan, tersenyum bangga dengan perubahan anaknya.

Setelah berpesan dengan pesanan yang hampir sama setiap hari, abi meninggalkan mereka di balkoni untuk ke tempat kerja. Sampailah malam nanti, dia takkan berjumpa abi lagi. Abi selalu pulang lewat. Walaupun abi tetap datang ke biliknya setiap malam bersama umi, dia akan pura-pura tidur lena. Supaya abi lekas pergi.

Setiap hari, umi akan bersarapan dengannya di balkoni. Seperti biasa, umi berkicau seperti burung-burung yang riang berterbangan. Walaupun Noura tak senyum atau ketawa tapi hatinya sangat terhibur. Dia bahagia melihat umi ceria. Umi bertuah kerana umi tak lalui apa yang dia lalui. Dan dia sangat bersyukur untuk itu.

“Noura, nanti lepas mandi, Noura pakai baju yang umi dengan abi belikan semalam ya. Umi beli online! Cantik-cantik sangat, Noura. Tapi kan… umi minta maaf. Umi dengan abi dah pilih warna yang paling sesuai untuk Noura. Warna kuning mustard. Tapi yang sampai semalam, warna oren!”

Madihah buat muka berkerut dan sedih. Warna oren itu tak secantik warna pilihannya. Namun segarit senyum yang muncul di bibir anaknya membuatkan sepasang matanya jadi bersinar girang. Noura senyum!
Noura tahu itu memang selalu berlaku bila membeli atas talian. Kasihan umi. Sentiasa bersusah-payah untuknya. Sedangkan dia sudah tak mahu ke mana lagi. Hendak ke mana dengan diri yang sekotor ini? Kalau Abang Adam sendiri sudah menganggap dia semurah itu… apalagi orang lain!

“Nanti Noura pakai ya. Umi teringin nak tengok. Janganlah asyik pakai baju hitam gelap-gelap macam ni. Tak cantik! Noura pakai lepas mandi ya?” Madihah memujuk penuh harap.

Senyuman di bibir Noura sudah hilang. Diam. Menung lagi. Madihah tarik nafas panjang. Sudah boleh diagak kenapa senyuman itu hilang. Apapun dia tak boleh mengalah.

“Noura makanlah sikit. Kesian umi makan sorang-sorang. Penat tau umi masak soto ni! Sejak pukul empat pagi…”

Noura capai juga mangkuk di hadapannya yang masih berwap sebelum umi terus-terusan dengan cerita sedihnya. Lebih baik Noura jamah apa yang dihidang umi. Umi tahu benar yang Noura sayangkannya dan takkan mahu mengecewakannya. Itu yang dijadikan modal untuk memaksa Noura supaya mengikut apa yang disuruh umi. Terutama bila hendak disuruh makan.

Soto kegemarannya. Tapi itu dulu. Kini, juadah itu tak lagi menyelerakan. Untuk apa dia makan sedangkan tubuhnya tak lagi berharga. Arghh… kenapa dia tak dibunuh saja? Kenapa lelaki tu tak cekik saja lehernya setelah dapat apa yang dia mahu? Kenapa siksa dia begini?

Mangkuk diletakkan semula. Dadanya ketat. Airmatanya mula merembes. Noura berpaling ke arah matahari yang semakin bersinar. Kenapa dirasakan sinar itu bagaikan tak sampai kepadanya?

“Noura…”

Nada umi berubah sedih. Noura telan liur tanpa berkalih. Payah sungguh! Noura tak ada selera, umi…. Namun dia tak mampu menyuarakan kata-kata itu. Tak sanggup buat umi terus kecewa dengannya.
Madihah kemam bibir sendiri. Air hangat yang sudah penuh dalam tubir mata ditahan dari jatuh. Sebak setiap kali melihat anaknya mengambil makanan tetapi tak jadi disuapkan ke mulut. Selera anaknya mudah saja mati di tengah jalan. Dan tubuh itu makin kurus dan cengkung. Sungguh, dia tak sanggup menyaksikan Noura seperti membunuh diri begini.

Sebak ditelan dalam-dalam. Nafas ditarik sekuat hati. Dia perlu kuat demi anaknya.

“Noura, dah cukup Noura siksa diri atas apa yang berlaku. Hidup kita bukan hanya tentang lelaki, sayang! Noura jangan fikirkan yang tubuh Noura tu jijik atau kotor. Lelaki tu yang sebenarnya jijik! Kotor! Noura tak salah. Kenapa Noura hukum diri sendiri? Umi nak Noura ubah cara berfikir. Noura perlu makan untuk sihat. Noura jaga tubuh badan Noura untuk kebaikan diri Noura. Tak usah fikir fasal kawin. Fasal nak hidup dengan lelaki. Ramai perempuan bahagia dan berjaya tanpa lelaki. Jadi kenapa Noura nak terus siksa diri?”

Noura diam. Bukan selalu umi bertegas begini. Walaupun masih dengan kata-kata yang sama namun Noura tahu, tahap kesabaran umi sedang diuji. Umi pasti rasa tertekan dengan keadaannya.
Umi tahu apa yang dia rasa. Ya, umi juga seorang perempuan. Tapi yang umi tak tahu, kalau Noura berjaya sekalipun, Noura tetap perempuan murah dan hina di mata Abang Adam dan seluruh keluarga mereka. Jadi untuk apa, umi?

“Tolonglah makan, sayang. Jangan siksa diri macam ni. Jangan siksa umi… umi dah tak sanggup….”
Mangkuk soto diambil semula. Terketar-ketar Noura memegang sudu, mencedok kuahnya lalu disuap ke mulut sendiri. Dia tak pernah nak menyiksa hidup umi. Maka dia akan makan. Makan untuk umi tersayang.
Tubuh Noura menggigil menahan esak tangis yang mula menggila dalam dada. Dan kuah soto itu mengalir di kerongkongnya yang kering-kontang bersama airmata yang jatuh berlinang di pipi.

Like A Guardian Angel Bab 7

Rashdan membawa Noura keluar dengan kerusi roda sebaik sahaja selesai berbincang dengan doktor tentang keadaan anaknya. Kes Noura akan dirujuk ke bahagian psikiatri hospital itu. Tarikh temujanji sudah diberikan. Namun Rashdan masih buntu. Entah bagaimana dia dapat membawa Noura untuk mendapatkan rawatan jika anaknya terus berada dalam keadaan begini.

Syukur malam ini, Noura diam saja bila dia menolak kerusi roda itu untuknya. Mungkin kerana sudah dipujuk Madihah. Lagipun, Madihah tak dapat menolak kerusi roda itu dengan keadaan lengannya masih dipeluk erat oleh Noura. Madihah berjalan dengan agak payah kerana dia terlalu dekat dengan kerusi roda itu. Dia bersabar kerana yang penting, anaknya dapat duduk dengan tenang tanpa rasa takut lagi.

Di bahagian farmasi, mereka menunggu giliran untuk mendapatkan ubat seperti yang diarahkan oleh doktor muda tadi. Tangan kanan Rashdan mengusap kepala Noura yang dibaluti tudung. Rindu benar dia pada anak gadisnya itu dan rasa mahu mendamaikan Noura membuak dalam dada. Namun tak lama, tangannya ditepis Noura berkali-kali. Rashdan akhirnya mengalah sambil menahan perasaan hiba. Begitu sekali Noura takut dengan lelaki? Hinggakan dia tak kenal ayahnya sendiri. Rasa marah dan kecewa juga berbaur. Dia buntu untuk mencari punca masalah ini. Noura fobia dengan lelaki tapi anehnya, Noura boleh bercakap dengan Adam. Hanya Adam!

Madihah memandang wajah suaminya penuh simpati. Mereka berbalas pandang, saling memahami. Keadaan ini pastinya perlu masa untuk kembali pulih.

Noura semakin gelisah di kerusi rodanya. Jelas yang dia tidak selesa di kelilingi orang ramai begitu. Akhirnya, Rashdan dan Madihah bertindak membawa anak mereka keluar dari bangunan bangunan hospital. Rashdan memberi isyarat yang dia mahu mengambil kenderaan terlebih dahulu. Lebih baik jika Noura duduk di dalam kereta bersama uminya sementara menunggu Rashdan mengambil ubat dari farmasi.

Mujurlah kawasan dimensi laluan hadapan bangunan hospital itu agak lengang. Madihah mengambil alih menolak kerusi roda, meminggir ke sebelah kiri bangunan itu agar mereka tidak menarik perhatian sesiapa. Noura mula gelisah duduknya bila dia terpaksa melepaskan tangan umi yang mahu menolak kerusi roda. Sepasang matanya sekejap-sekejap mengelingas memandang sekeliling dalam ketakutan. Kemudian dia tunduk meramas-ramas tudung dengan rasa gelisah.

Sebaik saja tangan umi mendarat ke bahunya, Noura segera memeluk lengan umi sekuat hati. Silau lampu kereta yang lalu lalang dan ada yang berhenti menurunkan atau mengambil penumpang menambah gelisah di hati Noura. Dia amat takut kalau-kalau lelaki itu datang lagi membawa bunga untuknya. Mampukah umi menyelamatkan dia dari lelaki itu?

Senyuman manisnya mengacah dalam pandangan Noura. Langsung Noura menutup mata serapat yang boleh. Jangan! Tolong jangan muncul di sini! Hati Noura merayu entah kepada siapa. Airmata ketakutan mula merembes dalam kelopak mata.

“Noura… tenang, sayang! Umi ada ni. Sekejap lagi, abi datang bawa kereta ya. Noura tak apa-apa. Umi jaga Noura ni….” Madihah cepat memujuk selembut yang boleh. Sedangkan hatinya sudah semakin cemas. Bimbang kalau Noura berubah laku dan dia tak dapat menanganinya.

Sebuah kereta berhenti tidak jauh dari mereka. Tetapi tidak ada penumpang atau pemandu yang turun. Kereta itu diam tak bergerak di tepi laluan yang lengang dengan lampu terpasang. Setelah agak lama, pemandunya turun sambil memandang ke arah mereka. Pasti dia merasa aneh melihat keadaan Noura begitu. Madihah cepat-cepat memandang ke arah lain. Hatinya tak sudah-sudah memanjat doa agar suaminya segera datang.

“Assalamualaikum, makcik…”

Sapaan itu hampir membuatkan Madihah terlompat kerana terkejut. Tak sangka pemandu tadi bertindak datang menghampiri mereka. Serentak itu, lengannya dicengkam kuat oleh Noura. Madihah telan liur yang tiada. Noura sudah tunduk rapat melindungi wajahnya. Tubuhnya mula menggigil sehingga Madihah terasa getarannya melalui lengan yang dipeluk anaknya.

Dalam serba-salah, Madihah menjawab juga salam yang dihulurkan. Hendak dihalau anak muda itu, dia tak sampai hati kerana suara dan wajahnya penuh prihatin.

“Kenapa, makcik? Anak makcik ke?” Kaki lelaki itu semakin merapat. Noura sudah berpusing membelakangkan lelaki itu. Madihah turut tersentak ke hadapan kerana lengannya ditarik sama.

“Err… ya! Anak makcik…”

“Dia sakit sangat ke, makcik? Nak saya panggilkan doktor? Atau saya bawa dia ke dalam…”

“Umiiii!” Noura sudah menjerit dan menangis serentak. Tubuhnya dihumban dari kerusi roda seolah-olah dia mahu melarikan diri.

“Ya Allah!” Lelaki itu menerpa. Tak tahu mahu dibantu yang mana satu kerana wanita itu turut jatuh ditarik anaknya. Cepat dia menangkap kerusi roda sebelum ia menimpa tubuh anak perempuan makcik itu yang sudah rebah di atas koridor.

“Noura! Ya Allah!” Rashdan yang baru saja memberhentikan keretanya segera berlari mendapatkan isteri dan anaknya.

“Pakcik! Err… saya… saya panggilkan doktor, ya pakcik?”

“Eh, tak apa! Tak apa! Saya… saya dah jumpa doktor. Kami dah nak balik. Encik… tak apa… saya boleh handle anak saya. Terima kasih ya!” Rashdan bingung dengan kehadiran anak muda yang tak dikenalinya. Entah dari mana tiba-tiba muncul di sini.

Kelam-kabut Rashdan menerangkan keadaan mereka dan dia amat berharap agar lelaki yang kelihatan sebaya dengan Adam itu segera beredar. Pasti dia yang menyebabkan Noura diserang trauma.

Dengan mengerahkan seluruh tenaga, Noura terus dicempung lalu dibawa ke kereta. Dalam susah-payah, Rashdan berjaya meletakkan anaknya di tempat duduk belakang. Madihah juga bingkas bangun sambil dibantu oleh lelaki muda tadi dan dalam teragak-agak, dia sempat mengucapkan terima kasih lalu bergegas ke kereta sambil menolak kerusi roda. Suaminya segera mengangkat kerusi roda itu ke dalam tempat menyimpan barang di belakang kereta. Madihah pula masuk ke tempat duduk belakang dan merangkul tubuh anaknya yang mengigil seperti orang kesejukan ke dalam pelukannya.

Rashdan sempat mengangkat tangan ke arah pemuda tadi sebelum masuk ke perut kereta. Dia memandu keretanya pergi meninggalkan lelaki itu yang masih tercegat berdiri memandang ke arah mereka sehingga hilang dari pandangan. Mungkin dia terlalu terkejut menyaksikan seorang anak gadis yang diserang trauma di depan mata. Rashdan sendiri masih belum hilang terkejut dengan apa yang menimpa Noura.

Like A Guardian Angel Bab 6

Malam datang lagi. Tak ada waktu yang lebih mengerikan daripada malam hari. Gelap. Sejuk dan sunyi. Hembusan angin. Dan lelaki itu bersama haruman bunga mawar.

Gelisah… hanya Tuhan yang tahu. Noura berselubung dalam selimut. Tetapi bukan di katil. Di merata dinding. Puas uminya membawa dia ke katil semula. Tetapi sekejap saja. Bila ditinggalkan, dia akan turun semula. Tak betah untuk dia tidur di katil itu. Bimbang… bila-bila saja lelaki itu akan datang. Datang untuk melurut pakaiannya! Entah berapa kali semalaman dia akan meraba tubuh sendiri. Memastikan apakah masih ada pakaian yang melekat di situ.

Madihah yang baru masuk untuk melihat keadaan Noura menggelengkan kepala. Malam ini, dalam keadaan yang sebegitu lemah, Noura tetap bangun meninggalkan katil. Dalam keadaan berbungkus, dia berbaring di sudut dinding biliknya. Lesu tak bermaya.

Madihah keluar semula mendapatkan suaminya. “Dihah tak tahan lagi, abang. Kita kena bawa Noura ke hospital. Dia bukannya semakin baik, abang!”

Rashdan meraup muka yang sudah terlalu sugul sejak beberapa hari ini. Dia buntu sebenarnya. Entah bagaimana dia hendak membawa Noura ke hospital dalam keadaan anaknya tak mahu disentuh ayah sendiri.

“Macam mana kita nak bawa dia, Dihah?”

“Dia dah lemah sangat tu, bang. Abang angkat sajalah ke kereta… kita tak boleh tunggu lagi. Noura takkan pulih sendiri. Saya dah habis daya nak memujuk dia, bang…” Madihah terhenyak di sofa. Letih, lesu dan kecewa. Sebak usah ditanya lagi. Sentiasa ketat dalam dada.

Akhirnya malam itu, Rashdan bertindak menutup muka Noura dengan selimutnya dan cepat-cepat mendukung anaknya ke kereta. Noura memang sudah terlalu lemah. Hanya desah nafasnya saja kedengaran. Erangan kecil sayup mencecah pendengaran Rashdan. Tanda protes dia tak mahu diganggu. Pilu hati Rashdan mendengarnya.

Bukan dia tak cuba membawa anaknya ke hospital sebelum ini. Tapi Noura jadi kuat luar biasa. Dia meronta dan menjerit sampai tangan ayahnya sendiri digigit kuat tanpa belas kasihan. Rashdan bimbang kalau Noura tak dapat mengawal diri di tempat awam sehingga mencederakan diri sendiri. Jadi mereka cuba cara pujuk dan bincang. Namun semuanya menemui jalan buntu. Adam satu-satunya lelaki yang boleh bercakap dan mendekati Noura tetapi lelaki itu pula menjauhi adiknya. Dendam amarahnya belum reda kerana dia menyalahkan Noura yang menyebabkan dia gagal ke jinjang pelamin.

Noura berjaya dibawa ke Hospital Pakar Ampang Puteri. Dia dimasukkan air untuk memberi sedikit tenaga terlebih dahulu. Sementara menunggu doktor membuat pemeriksaan lanjut, Noura dibiarkan tidur sahaja.

Rashdan dan Madihah resah menanti. Apa yang patut diberitahu kepada doktor nanti? Anak mereka tak tahu apa yang berlaku ke atas dirinya. Apatah lagi mereka!

Hampir setengah jam berlalu, akhirnya seorang doktor lelaki yang masih muda menghampiri katil itu diiringi dua orang jururawat. Madihah memandang wajah suaminya yang juga kelihatan semakin resah seperti dirinya. Mahukah Noura dirawat doktor lelaki?

Noura terdengar ada suara yang bercakap-cakap seolah-olah ada orang yang begitu hampir dengan dirinya. Siapa? Tubuhnya terasa agak selesa, tidak lemah seperti sebelumnya. Dia menarik nafas dalam-dalam. Terasa lega ruang dadanya bila diisi penuh dengan oksigen yang dihirup.

Suara-suara itu semakin jelas di telinga. Lelaki! Serentak itu, kedua matanya terbuka luas. Putih. Semuanya putih. Dia tersedar ada ramai orang mengelilinginya. Nafasnya kembali sesak. Kenapa? Apa yang mereka mahu?

Seorang lelaki berkaca mata tersenyum kepadanya. Noura kengerian. Terasa jari-jemarinya sejuk serta merta. Tubuhnya mula menggigil. Hatinya sudah menjerit-jerit.

Jangan! Jangan sentuh aku! Ya Allah… tolong!

Kepalanya berpusing-pusing tak tentu arah. Dia harus buat sesuatu sebelum dirinya disentuh lagi! Wajah umi tiba-tiba ada di depan mata.

“Umi! Umi tolong Noura. Tolong Noura, umi!” Serak suaranya merayu sepenuh hati. Dia menangis ketakutan. Melihat umi terkaku memandang dengan wajah serba-salah, Noura jadi semakin panik. Tanpa bertangguh lagi, dia menongkah diri sekuat hati lalu bangun dan turun dari katil tanpa sempat ditahan sesiapa. Dia mesti cepat. Sebelum dia jadi mangsa sekali lagi.

“Noura! Jangan…”

“Umi… cepat! Tolong Noura! Tolonglah, umi!”

Madihah tergamam melihat anaknya tiba-tiba bangun dan menggelongsor turun dari katil tanpa mempedulikan tangannya yang sedang dicucuk dengan jarum yang bersambung dengan tiub ke botol drip. Habis semua jatuh bergelimpang dan darah mengalir dari belakang tangan Noura kerana jarum tercabut dek pergerakannya yang mendadak. Tubuhnya jatuh terjelepuk ke lantai. Dia merangkak sedikit lalu memaut sepasang kaki uminya. Semua berlaku terlalu cepat dan sekelip mata. Madihah segera tunduk memaut bahu Noura. Laju saja gadis itu meruntun tubuh ibunya, mendesak agar dia dibawa jauh dari mereka.

Rashdan dan jururawat segera mendapatkan Noura sementara doktor sudah siap menyediakan jarum untuk suntikan sedatif. Keadaan jadi kelam-kabut. Noura tak semudah yang disangka kerana habis semua orang ditepis dan diterajang. Dia jadi semakin panik dan takut bila dia mahu dipisahkan dari uminya.

Mereka hampir bergumpal di situ dan Noura meraung memanggil ‘umi’ sementara lengan Madihah tetap tak dilepaskannya. Wanita itu tak dapat menahan perasaan hiba bila orang terpaksa bergelut untuk memisahkan Noura darinya. Akhirnya, dia bertindak memeluk kepala Noura sekuat hati dan meminta mereka berhenti.

“Cukuplah! Cukuplah! Biar saya tenangkan anak saya. Tolonglah…!” Madihah merayu. Dia terpaksa bertegas sambil memandang suaminya memohon belas kasihan. Sementara Noura yang mengigil ketakutan terus mmeluk tubuh uminya sekuat hati sebaik saja tangannya yang dipegang kuat terasa dilonggarkan bila mereka mendengar rayuan umi.

“Noura nak balik, umi! Noura nak balik! Bawa Noura balik, umi…” suara Noura tenggelam-timbul dalam esak tangis dek kerana mukanya terbenam di dada Madihah.

“Ya, sayang! Kita balik. Umi bawa Noura balik… syyhhh… umi ada sayang… .” Dengan linangan airmata, Madihah membetulkan tudung dan pakaian Noura yang memeluk dirinya seakan-akan tak mahu dilepaskan lagi.

Rashdan menghela nafas berat. Dia memberi isyarat kepada dua orang jururawat dan juga doktor yang dia mahu berbincang. Perlahan-lahan mereka bergerak meninggalkan Noura bersama uminya di bilik itu.

Sebaik saja terdengar bunyi pintu ditutup, Noura mengangkat muka dan kalut memandang keliling dengan muka yang merah dan basah.

“Noura takut umi… Noura nak balik…” Kedengaran menggigil suaranya sambil anak matanya berlari tak tentu arah. Tangannya tetap kuat memeluk umi seperti takut ditinggalkan.

“Noura selamat dengan umi. Kita nak balik dah. Tunggu abi ya. Abi nak pandu kereta. Umi tak pandai bawa kereta…” Bijak Madihah memberi alasan kerana dia bimbang kalau Noura tak mahu naik kereta bersama abinya. Bertambah haru nanti!

Noura terdiam mendengarkan itu lalu kembali membenamkan mukanya ke dalam pelukan umi. Tangisannya mula reda. Buat seketika, dia terasa damai di situ.

***************************************
Novel LIKE A GUARDIAN ANGEL bakal terbit untuk PABKL 2018. Cetakan terhad untuk preorder dan jualan amal. Whatsapp 011-20503481 untuk membuat pesanan.

Terima kasih kerana sudi singgah. Moga terhibur.