CHE SEGITIGA CINTA: Cer Citer!

Che Segitiga Cinta (CSC)

Assalamualaikumwarahmatullah buat semua yang sudi singgah. Juea ni tak pandai sangat nak beramah mesra kat alam maya ni, segan sebenarnya. Tapi bila nengok makin ramai pengunjung yang sudi jenguk ke blog yang tak seindah mana pun ni, tak sopan la kan kalau tak ditegur sapa.

Syukur Allah kerana ramai yang datang ertamu. Mg kunjungan kalian membawa rahmat, perginya kalian menyucikan dosa. Nak jemput makan minum tak boleh so juea nak santai-santai je la dengan u guys nooo…

Ni juea nak kenalkan satu watak istimewa. Yang kalau gebang dengan dia memang segar mata lahir dan mata batin. Jom kita berkenalan dengan dia ya….

Haaa… Nama dia CSC yg bermaksud CHE SEGITIGA CINTA. Kenapa nama dia macam tu? Meh kita tanya dia nooo…

Juea: Salam salam… Apa kbr CSC? Rindunya…

CSC: Eee kite lagi rindu! (CSC versi perak!) Macamni la indahnya kasih sayangkan? Berjauhan kite rindu, dekat berkasih sayang.

Juea: Memang pun. Dengan CSC, berjauhan pun terasa kasih sayang CSC! Ni… Nama CSC tu! Bikin ramai orang tertanya-tanya. Err…. CSC bermadu 3 ke apa? Sorry la kalau soalan ni sensitip ya CSC… Tak marah kan? Kan? Haa… Cer citer! Cer citer!

CSC: Isyhh… Kalo betui pun ape salohnye ye! Hehehe… (Juea dah terlopong!). tapi yang itu biorlah rahsie ye…! (CSC gelak lagi. Mulut Juea pun terkatup. Sengih-sengih je… Isyhh biar betul CSC nih!)

Gini, Segitiga cinta tu formule. Teman pegang sungguh dengan formule tuu… Kekuatan teman tu!

Dalam setiap perkara, segitiga cinta ni mesti berlaku. (CSC tukar slang bila mula tazkirah hehe) Tapi contoh yang besarnya, antara CSC dengan encik suami. Di tengahnya CSC letak Allah! Dan Allah mestilah tinggi letaknya di antara kami. Jadilah bentuk Segitiga. Dengan suami, CSC cinta, tapi pada Allah, CSC kena lebih cinta. Allah tu segala-galanya pada CSC. Jadi sebab cintakan Allah, dan tentu takut jugak dengan Allah, jadi CSC kena berhati-hati cintakan suami. CSC kena buat apa pun pada suami kerana Allah. CSC pun tak boleh bergantung pada suami sebab sifatnya hamba, sama dengan CSC. Apa-apa pun CSC kena mintak dengan Allah dulu. Jadi hidup CSC teratur, aman, alhamdulilllah bahagia. Juea pun cenggitu ye dok?

Juea: Err… Err… (Tunduk-tunduk malu) Juea sebenarnya baru belajar je CSC. Tapi tulah… Tak yakin sungguh macam CSC! Selalulah lupa… Jadi selalulah gaduh-gaduh jugak… (suara Juea makin perlahan dan makin tunduk)

CSC: Issyyyhhhh… Tak ngape rope (rupa) itu le kite semue. Memang kene belajo sampai ke liang lahad, ye dok? CSC pun gitu juge. Dah namenye formule kan… Bila dah salah tu, kite kene chek balik le ape yang tak kene. Lepas tu, ikut balik formule tu, gerenti oke punye! Ye dok?

Juea: Eh! Ya! Betul…. Betul! Betul! Betul! (Laaa… Dah jadi Upin Ipin pulak dah sebab memang betul pun!)

CSC: Haaa… Juea gune formule ni bile-bile mase pun. Dalam ape-ape hubungan pun. InsyaAllah Juea selamat Dunia Akhirat. Juea suke benor nulih kan? Haaa… cintekan penulisan, lukih (lukis) formule tu. Dapat Segitige Cinte. Ikut sugguh-sungguh.

(mode tazkirah) Juea kena cintakan Allah lebih dari penulisan. Jadi, menulis kerana Allah. Bukan kerana glamor, nak nama, nak untung duit royalti… (Dush! Dush! Dush! Juea rasa macam kena penumbuk!)

Tapi sungguh-sungguh kerana Allah. Lepas tu, harap pun pada Allah. Minta Allah rahmat. Usah harap orang suka, duit banyak. Biar Allah yang tentukan semua tu. Nak menulis tu, sandarkan pada Allah. Supaya penulisan tu terpimpin, tak tulis yang sia-sia. Lagi-lagilah yang merosakkan. Tanggungjawab penulis berat. Kalau tulis yang Allah tak suka, kena tanggung dosa selagi tulisan tu dibaca orang. Nauzubillah…

Juea: Errr… Ya. MasyaAllah… Terima kasih CSC. Memang betul tu. Formula tu penting sungguh. Mudah nak faham. Harap-harap boleh ingat. Boleh amal. CSC doakan ya… (malu-malu Juea dibuatkan. Jantung berdebar-debar. Takutnya ya Allah!)

Haaa… Kan celik mata lahir dan mata hati dibuatnya CSC. Terima kasih Allah. Kadang-kadang, macam tulah Allah nak sedarkan kita. Dia hantar hamba-Nya yang Dia pilih.

Sampai jumpa lagi! Jangan lupa formula SEGITIGA CINTA! Kita amalkan bersama. Salam sayang!

## Juea ##

Advertisements

Siri Novel CINTA PUTERI vs NUQMAN 19

Bab 19

Jam sudah hampir pukul dua petang. Nadia mundar-mandir gelisah dalam bilik pejabatnya. Semakin difikirkan, semakin dia bingung. Dia tak boleh memulakan sesuatu yang sudah dia tamatkan!

Pertemuan yang singkat itu cukup membuatnya huru-hara. Cukup memporak-perandakan hidupnya. Dan lelaki itu sangat berbeza dari yang dia pernah kenal sebelum ini. Dia terlalu serius.

Apakah dia benar-benar akan membongkarkan tentang dirinya nanti? Tergamakkah dia? Sedangkan dialah puncanya!!!

“Dasar lelaki!!!!” Jerit Nadia sendirian. Ah! Dia tertekan sungguh kali ini. Tak mungkin dia sanggup menuruti kehendak lelaki itu. Tak mungkin! Tapi dia juga tidak mahu segalanya terbongkar. Apa lagi kalau dibongkar di khalayak umum!

“Two days, Nadia. And the time is ticking…” Kata-kata Zulkarnain bergema dalam ingatannya.

“Is he THAT serius?!” Nadia menyoal diri sendiri. Dia mengesat peluh dingin di dahi. Udara sejuk dan penyaman udara itu tak cukup baginya. Dia bagaikan cacing kepanasan. Tanpa berfikir, telefon bimbitnya dicapai. Kad kecil yang masih terbiar di atas meja itu dipegang juga dengan rasa benci yang meluap-luap. Aku harus hentikan semua ni, desis hati Nadia.

“Meet me in front of your office in half an hour.” Dia memberi arahan sebaik saja mendengar suara lelaki itu di hujung talian.

Alamat yang tertera di kad itu mudah untuk dicari. Jangan sangka aku nak bawak kau pergi lunch! Matanya mencerlung menjauh.

Peugeot 308 Egyptian Blue, hadiah hari jadi dari papa yang menjadi kesayangan Nadia meluncur laju di Kerinchi Link menuju ke Taman Tun Dr Ismail. Tidak menyangka sama sekali yang Zulkarnain bekerja tidak jauh dari pejabat WWT di Sri Hartamas, Nadia merasa semakin tergugat. Sudah bertahun dia melarikan diri dari lelaki itu. Namun kemunculannya di media terutama sejak beberapa tahun yang lepas memudahkan Zulkarnain menjejakinya. Sekarang, mahu tidak mahu, Nadia terpaksa berhadapan dengannya.

“Once and for all…” Desis Nadia sendirian. Dia perlu membuat perhitungan terakhir dan dia harap mereka tidak akan bertemu lagi selepas ini. Dan untuk bertemu di tempat awam tidak mudah. Dia yang kini dikenali akan mudah menarik perhatian sesiapa terutama seterunya yang ramai, yang akan mengambil kesempatan jika dia berada dalam apa-apa situasi yang mencurigakan. Apatah lagi, Zulkarnain adalah suami orang! Untuk itu mereka harus berbincang jauh dari pandangan umum.

Tak sampai setengah jam kemudian, Nadia masuk ke perkarangan Plaza VADS yang dulunya Plaza IBM. Tanpa perlu menunggu, lelaki itu sudah terpacak di hadapan pintu masuk. Serius sungguh dia! Nadia mencapai telefon untuk memaklumkan kepadanya yang dia sudah menunggu di dalam kereta. Kemudian dia teringatkan sesuatu. Lalu mendail sekali lagi.

“Pak Mid, Nadia ni… Baik… Ya… Tak ada orang?… OK… Dalam 45 minit lagi… Ya… Terima kasih Pak Mid” Ringkas perbualannya sebaik saja selepas dia memberi salam.

“Abang dah ready. So, let’s do this…” Ujar Zulkarnain penuh yakin sebaik sahaja dia melangkah masuk dan memberi salam. Nadia menjawab salam dengan cukup perlahan. Yeah, let’s do it my way, dia hanya menjawab dalam hatinya. Tanpa sepatah kata, dia terus memandu keluar dari situ.

Zulkarnain memandang Nadia dari sisi. Dia sebenarnya masih terkejut dengan panggilan telefon dari Nadia tadi. Tidak menyangka langsung yang secepat itu Nadia memberi respon. Dan hatinya berdebar-debar sungguh. Apakah tak lama lagi dia akan menemui anak yang lahir dari benih cinta mereka berdua? Apakah ini akan mengikat dia dan Nadia sekali lagi? Sesungguhnya dia sudah lama bersedia.

Hidupnya berubah sejak didatangi tetamu yag tak dikenali bersama sekeping surat itu. Dia bagaikan pungguk yang tiba-tiba rindukan bulan. Apa tidaknya, lelaki yang bernama Fahmi itu juga tidak mengetahui siapa pemilik nama di atas sijil kelahiran yang dibawa bersamanya. Ibunya hanya meminta dia menyerahkan kepada Zulkarnain tanpa sepatah cerita.

“Nadia dah makan?” Soalnya, lembut. Wanita itu sekadar mengangguk.

“Alhamdulilllah. Abang pun dah ambik early lunch tadi. So, kita nak ke mana?” Zulkarnain cuba membuat keadaan jadi lebih selesa walaupun itu hampir mustahil. Berbagai perasaan bergelodak di dalam dirinya namun semuanya ditekan supaya dia dapat bertenang. Menghadapi Nadia tidak semudah yang disangka. Wanita itu bukan wanita biasa.

“Somewhere…” Jawabnya sepatah. Zulkarain sekadar mengangguk. Walaupun itu bukan jawapan sebenarnya. Dia harus bersabar. Sabar sebenar-benar sabar dengan wanita ini.

“Kita… Kita nak jumpa anak kita?” Rasa ingin tahu terlalu kuat membuatkan dia bertanya juga.

“Anak?!” Nadia terkejut kehairanan. Zulkarnain menarik nafas dalam-dalam.

“Ya, anak kita…” Suaranya berbaur. Ada rasa sebak, terharu, marah dan bahagia di situ. Nadia menelan liur, bungkam tak bersuara. Dia hampir terlupa tujuan mereka bertemu. Rasa takut dan cemas mula menerjah di dalam. Dia tak pernah ambik tahu tentang anak itu. Kerana dia tak mahu tahu!

Zulkarnain mengerutkan dahi. Mengapa Nadia hanya diam. Apa yang sebenarnya berlaku? Tak mungkin Nadia berkahwin lain kerana dia masih isterinya. Entah bagaimana hidup mereka berdua selama ini tanpanya. Jika benar Nadia memeliharanya sejak kecil, kenapa sijil kelahiran anak itu berada di tangan orang lain? Tapi jika benar…

“Abang… Abang sungguh-sungguh minta maaf, Nadia. Abang tak tahu langsung tentang anak kita. Memang abang kecewa bila Nadia rahsiakan tapi mungkin Nadia ada sebab tersendiri. Bagi abang, tak sama sekali nak singkirkan Nadia dengan anak kita. Tapi tak guna kita nak ungkit apa yang dah berlaku. Abang janji, abang nak jalankan tanggungjawab abang pada Nadia, pada anak kita.”

Tak mungkin! Itu tak mungkin berlaku! Jerit Nadia di dalam hatinya. Stereng digenggam kuat, demi untuk menyalurkan rasa marahnya. Dia tetap tak mahu ada apa-apa hubungan dengan anak itu mahu pun bapanya. Dia tak mahu hidupnya diganggu.

Tak pernah! Tak pernah dia bayangkan yang dia akan hidup begini. Semuanya hancur dalam sesaat sebaik saja dia ternampak perempuan itu bersama Zulkarnain..

Nadia masih ingat betapa dia terlalu gembira dan lega sebaik saja Mak Pah beritahu yang ada lelaki bernama Zulkarnain datang mencarinya. Dia yang baru seminggu pulang dari London, memang sangat mahu berjumpa dengan Zulkarnain yang sudah hampir tiga bulan tidak bertemu selepas kali terakhir dia datang ke London menziarahinya. Dalam pada itu, tak sabar dia hendak berkongsi berita baik yang bakal menggemparkan mereka berdua.

Mereka keluar bersama ke Kuala Lumpur. Makan-makan sambil melepas rindu. Nadia sudah berkira-kira untuk bermalam di hotel bersama Zulkarnain kerana terlalu banyak yang hendak dikongsikan dan dia juga terlalu rindu. Belum sempat dia membuka mulut, Zulkarnain dikejutkan dengan sebuah panggilan telefon. Dan dia kelam-kabut minta diri untuk pergi. Berjanji yang dia akan datang semula ke rumah Nadia, dia meninggalkan sejumlah wang untuk perbelanjaan Nadia. Walaupun jelas Nadia tidak memerlukannya kerana duit poketnya dari papa sudah lebih dari mencukupi, namun Zulkarnain tetap menjalankan tanggungjawabnya sebagai suami untuk memberi nafkah setiap bulan. Selepas meminta Nadia menelefon salah seorang temannya untuk datang ke situ dan menemaninya membeli-belah, barulah Zulkarnain beredar dengan tergesa-gesa.

Nadia mengeluh namun dia memahami. Keluarga Zulkarnain juga memerlukan perhatiannya. Jadi dia mengalah. Sambil menunggu Maryam, sahabat baiknya datang ke situ, dia berjalan-jalan di kawasan sekitar.

Mulanya mereka hendak menonton sahaja tetapi berita tentang teman sekelas mereka yang sakit akibat putus tunang membuatkan mereka membuat keputusan untuk menziarahinya yang waktu itu sudah berada di hospital.

Bak kata orang, dunia ini kecil sahaja sebenarnya. Kereta yang dipandu Maryam berpusing sekeliling hospital besar Kuala Lumpur untuk mencari ruang tempat letak kereta yang kosong. Ketika melewati kawasan kecemasan, Nadia terperanjat melihat Zulkarnain sedang mendukung seorang wanita dari keretanya lalu tergesa-gesa masuk ke dalam bahagian kecemasan. Kelam-kabut dia meminta Maryam berhenti di tepi jalan.

Kakinya lemah sungguh saat itu tapi digagahkan juga untuk melangkah. Dia mengekori mereka hingga wanita itu di masukkan ke wad bersalin.

“Pendarahan dia serius. Tarikh pembedahan terpaksa dianjak. Perlu dibedah segera due to her placenta previa problem. Encik perlu tandatangan…”

Isteri! Wanita itu isterinya. Seterusnya Nadia tak dapat mendengar lagi mereka. Pandangannya berbalam-balam. Nadia yang berdiri membelakangi mereka di tepi dinding yang samar cahayanya hampir melurut jatuh ke lantai. Namun tangannya menampan ke dinding sekuat hati.

Perlahan-lahan dia menapak dan setitis demi setitis airmatanya jatuh bersama langkahnya. Hancur. Hanya Tuhan yang tahu betapa hancurnya hati Nadia saat itu. Perutnya rasa mual. Dia rasa nak muntah. Kakinya berlari sepantas yang boleh sementara matanya yang kabur dengan airmata ligat menerawang mencari tandas.

Sebaik saja dia masuk ke tandas, segala isi perutnya terhambur keluar. Sakit tekak dan otot perutnya bukan kepalang. Hampir lima belas minit dia di situ. Airmata dan peluh sama naik merembes. Badannya lesu dan kepalanya berpusing.

Nadia sempat menelefon Maryam dan memberitahu yang dia masih dalam tandas sebelum dia jatuh terjelepuk ke lantai.

Sebuah kereta yang memotong dari arah depan secara tiba-tiba mengejutkan Nadia yang dibawa arus waktu membuatkan dia bertindak memutar stering ke kiri untuk mengelak sambil menekan pedal brek berkali-kali membuatkan kereta terhoyong hayang dan hampir terbabas ke lereng bukit di sebelah kiri jalan.

“Nadia!!!” Jerit Zulkarnain. Tanpa sedar dia memegang bahu Nadia dan sebelah tangannya pantas memaut stereng kereta untuk distabilkan.

Kereta terus bergerak di haluannya tapi kian perlahan sementara Nadia kembali mendapatkan momentumnya. Zulkarnain terus membantu mengawal stereng sementara jari-jemari Nadia dan sekujur badannya mengeletar kerana terlalu terkejut.

“Nadia… Stop the car! Let me drive!”

“No!!” Jerit Nadia. Dahi Zulkarnain berkerut. Tiba-tiba tangannya di stereng ditepis. Nadia kembali fokus dengan pemanduan dengan wajah yang sangat tegang.

“Hey! Are you alright?” Suara Zulkarnain mengejutkannya. Sekaligus membakar rasa benci kepadanya. Stereng semakin kuat digenggam.

“Let me go!” Marah Nadia lagi seraya menepis tangan Zulkarnain yang melingkar kuat dibahunya. Zulkarnain mengalah. Dia diserang rasa bimbang. Nadia kelihatan tidak stabil sama sekali.

“You are not alright, Nadia. Kereta tu jauh lagi tadi. Tapi Nadia tak fokus. Now, let me drive.” Pinta Zulkarnain.

“No!” Nadia pantas menggelengkan kepala.

“Stop the car and let me drive, Nadia. Don’t make me force you!!” Suara Zulkarnain keras sungguh sehingga Nadia tergamam. Dia tak pernah mendengar suara Zulkarnain begitu.

“Do it now!” Tengking Zulkarnain lagi. Tangannya sudah memegang brek tangan. Cemas dengan apa yang mungkin lelaki itu lakukan, Nadia memberi isyarat ke kiri dan menghentikan kereta perlahan-lahan di bahu jalan. Dia mengambil nafas dalam-dalam. Kemudian menghela juga perlahan-lahan. Masih ada getar yang kuat dalam dirinya tapi dilawan sungguh-sungguh.

“We’ll be there shortly and…” Zulkarnain sudah hilang dari tempat duduknya! Nadia terpinga-pinga. Sedetik itu juga, tingkap keretanya diketuk orang.

Tubuh Nadia dirangkul keluar sebaik sahaja pintu kereta dibuka. Zulkarnain membawanya dalam paksa mengelilingi kereta lalu didudukkan di kerusi sebelah pemandu. Pintu ditutup dan Zulkarnain masuk semula dan duduk di kerusi pemandu.

Hati Nadia semakin menggelegak kerana diperlakukan begitu. Namun itu juga sifat Zulkarnain yang buat dia jatuh cinta padanya. Dia sangat menjaga dan mengutamakannya selama ini sehinggalah dia bersama dengan perempuan itu! Hati Nadia kembali tersayat.

Tiba-tiba Zulkarnain datang terlalu dekat dengannya. Hampir terjerit Nadia dibuatnya. Jantungnya berhenti berdegup kerana lelaki itu rapat sangat-sangat…

“Your seatbelt!” Bisik Zulkarnain sambil menarik tali pinggang keledar lalu dipakaikan untuk Nadia lalu dia kembali bersandar di tempat duduknya. Tali pinggang keledarnya dipasang. Nadia menghembus nafas lega sambil menahan debaran di dada. Tiba-tiba tangan Zulkarnain menyentuh pipinya. Sekali lagi dia tersentak.

“I’m sorry, Nadia. You rest and let me drive, okay… You don’t seem to be focused and i’m worried. Just relax…” Lembut kata-katanya lalu dia meneruskan perjalanan. Nadia menghela nafas berat lalu menghenyakkan tubuhnya ke kerusi berbalut kulit serba hitam itu. Relax?! Hatinya mendengus. Aku dah macam nak gila kat dalam! Bisik hati Nadia. Dia benar-benar tak tahu apa yang harus dia lakukan. Lelaki itu sudah cukup membuat dia menderita selama ini. Dan hati yang berdebar-debar bila dia menyentuh amat-amat merisaukannya.

Berterus terang saja! Nalurinya tiba-tiba bersuara. Dia lelaki yang baik selama ini. Sangat memahami. Mungkin dengan cara itu, dia tidak akan terus mendesak. Betulkah?! Nadia gusar. Apa lagi helahnya?

“Kita nak ke mana ni?” Soal Zulkarnain setelah lama berdiam diri. Baru Nadia tersedar. Mujur destinasi belum terlepas lagi.

Tidak berapa lama kemudian, Nadia meminta Zulkarnain memperlahankan kenderaan dan masuk ke sebatang jalan kampung. Agak jauh hingga ke kawasan dusun, mereka mengikuti jalan tar di tepi sebatang sungai sehingga ke sebuah jambatan kecil yang merentangi sungai.

Kereta terus berjalan di atas jambatani dan kemudian masuk ke kawasan yang berpagar. Pintunya sudah siap terbuka dan di dalamnya terletak sebuah rumah kayu yang agak besar yang membelakangi sebuah bukit. Tidak kelihatan rumah-rumah lain di situ kecuali pokok-pokok buah-buahan yang tinggi-tinggi.

Sebaik sahaja menghentikan kereta di garaj, mereka berdua keluar hampir serentak. Halaman rumah itu luas menghijau dan rumput terjaga dengan kemas. Rumah itu damai di bawah teduhan pohon-pohon durian dan rambutan yang sudah berusia. Selain itu, terdapat pokok-pokok hiasan yang lain mengelilingi rumah yang kelihatan seperti chalet mewah dengan dekorasi klasik kontemporari.

“Rumah siapa?” Soal Zulkarnain kehairanan apabila Nadia mengeluarkan kunci rumah itu.

“Rumah papa. Ini rumah dan kampung tempat papa dilahirkan. Rumah dah diubahsuai jadi rumah rehat keluarga.” Pintu dibuka dan suis lampu di dinding dipetik. Cahaya suram menyimbah ruang tamu yang terjaga rapi. Zulkarnain tersenyum sumbing. Rumah rehat keluarga! Berapa ramai gelandangan di Malaysia, merempat tak berumah. Tapi orang-orang kaya pula memiliki banyak rumah. Sampai bila nak rehat pun ada rumah!

Tanpa dijemput, Zulkarnain melangkah masuk. Keningnya berkerut. Rasanya rumah itu tidak berpenghuni. Jadi, mengapa mereka ke sini? Hatinya mula kecewa bila jangkaannya meleset. Dia datang dengan penuh harapan untuk bertemu dengan zuriatnya.

Nadia datang semula dengan dua gelas jus oren dan meletakkannya di meja. Dia menghidupkan penghawa dingin dan duduk diam di sofa, membuatkan Zulkarnain termanggu sendiri. Kebisuan Nadia benar-benar menguji.

“Kenapa kita ke sini? Siapa yang tinggal di sini?” Soalnya lagi, masih berlagak tenang.

“Nobody. We need to talk.” Jawab Nadia tanpa menoleh sedikit pun.

“Talk?! Sejauh ini kita datang, just to talk?” Zulkarnain cuba mengawal intonasi suaranya. Dia menarik nafas, cuba menenangkan gelodak jiwanya.

“We cannot be seen together, and you know that!”

“Ok! Ok! Kita memang perlu bercakap. Suasana di sini pun tenang…” Dia mengalah lalu duduk di sofa. Melihatkan tiada reaksi dari Nadia, Zulkarnain mencapai gelas lalu meneguk jus oren itu tanpa dipelawa.

Diam lagi.

Zulkarnain menggaru kepala yang tak gatal. Dia perlu bersikap setenang yang mungkin. Jadi dia duduk bersandar ke sofa, terus-terusan memandang Nadia yang terpaku memandang gelas di hadapannya.

“Nad…?”

“I gave her away.”

“What??!!” Zulkarnain bingkas duduk tegak di hujung sofa.

“Macammana Nadia nak besarkan dia tanpa suami?!” Matanya memandang tepat ke muka Zulkarnain.

“Abang ada! Selama ni abang ada. Tapi Nadia yang lari dari abang. Jadi, kenapa Nadia cakap macam tu?” Walau dalam keadaan terkejut yang amat sangat, Zulkarnain masih cuba berlembut.

“Ada?! Di mana? Dengan isteri yang baru? Atau isteri lama? Tak sampai setahun kita nikah, abang rupanya dah beristeri?! Apa yang Nadia nak katakan pada mama dengan papa?! Nadia kahwin dengan suami orang? Atau suami Nadia dah curang? Belum sempat mama kenal abang, belum sempat kita diraikan, abang dah ada isteri lain! Apa yang Nadia nak buat dengan kandungan Nadia bila abang dah buat Nadia macam tu?!!” Bagai diserang histeria, Nadia menyerang dengan soalan yang bertubi-tubi. Zulkarnain tak tahu yang mana satu harus dijawab dulu. Dia masih terkejut mendengarkan kata-kata Nadia tadi, I gave her away… Hatinya terluka sungguh dengan kata-kata itu.

“Nadia tak boleh balik ke London without you. Nadia tak boleh cakap dengan mama dan papa yang Nadia dah mengandung. Sebab mama belum tahu Nadia dah nikah. Nadia buntu! Dan Nadia tak sanggup lagi nak tengok muka abang. Nadia tak sangka, Nadia ditipu hidup-hidup!”

“Nadia! Abang tak pernah tipu Nadia. Cuma Nadia yang tak bagi peluang pada abang…”

“Peluang?! Peluang?! It was almost a year kita nikah, peluang apa lagi yang abang nak?! Never mind! I don’t want to know! I don’t care! Sekarang abang dah tau yang anak tu dah tak ada. I gave her away and I made my promise, I would not claim her back. Nadia takkan ganggu hidup dia. Yang penting dia selamat dan ada keluarga. So… please, leave her alone. Leave me alone… ” Zulkarnain bungkam.

“Adil bukan? Lepas apa yang abang dah buat pada Nadia? Abang dah kehilangan Nadia dan anak tu. Teruskan hidup abang. Jangan ganggu dia, jangan ganggu Nadia lagi. That’s all that I ask for…” Itu saja yang dia mahu katakan. Zulkarnain masih tunduk diam tak terkata.

Nadia lega. Rupanya tak sesusah yang dijangkakan. Jelas Zulkarnain bersalah dan dia hanya mangsa keadaan. Harapannya cuma satu, mereka boleh teruskan hidup masing-masing selepas ini tanpa menganggu sesiapa.

Nadia bangun dari duduknya lalu mencapai beg tangan yang dilemparkan di sofa yang sama diduduki Zulkarnain. Dia hendak balik sekarang. Dia perlu jauh dari lelaki ini dengan segera.

Tiba-tiba tangannya dipegang kuat. Nadia tersentak bukan kepalang. Zulkarnain mendongak perlahan-lahan melihat tepat ke dalam mata Nadia.

“Is that how much you love me, Nadia?”

“What?!” Nadia terjerit sungguh kali ini. Perlahan-lahan lelaki itu bangun berdiri memenuhi ruang matanya. Pandangan mereka bersabung.

“Sebab terlalu sayangkan abang, sampai macam tu sekali Nadia terluka, berdendam dengan abang. All that you have to do was to come to me for the truth, Nadia… But you ran instead…”

“You must be out of your mind!!”

“No. Tanya diri Nadia sendiri. Hati Nadia takkan tipu. Nadia sayangkan abang. Tapi Nadia lemah. Sebab hanya orang yang lemah saja yang berdendam. Orang yang kuat jiwanya akan memaafkan. Orang yang cerdik akan lupakan saja… You love me so much but you’re weak…”

Satu tamparan melayang ke pipi Zulkarnain. Marah Nadia memuncak. Dadanya berombak kencang dan seluruh badannya menggeletar. Tuduhan itu sangat menyakitkan! Tapi yang paling membuat dia marah adalah suara hati yang paling dalam, mengatakan itu semua benar!

“Lepaskan, Nadia. Lepaskan semua rasa marah Nadia pada abang… Abang sanggup terima. Tapi jangan rosakkan diri Nadia. Abang sayangkan Nadia. Tak pernah berhenti sayangkan Nadia…”

Sekali lagi pipinya ditampar. Sedikitpun dia tak berganjak. Tak langsung terusik. Dan Nadia semakin marah. Pipi itu ditampar lagi, tak cukup dengan itu, tangannya memukul dada Zulkarnain sekuat hati. Tertolak juga ke belakang dibuatnya. Sakit dan perit juga pipi dan dadanya. Namun Zulkarnain menahan. Dia tetap tak berganjak.

“I hate you!” Jerit Nadia.

“I hate you! Hate you! Hate you!” Hambur Nadia lagi sambil kedua tangannya terus memampar dan memukul dada Zulkarnain. Airmatanya berhamburan. Pedihnya sedikit pun tak berkurangan. Sakit tangannya, sakit hatinya. Benci melihat pandangan mata Zulkarnain yang memandangnya penuh kasih.

Nadia memukul bertalu-talu sampai tangannya tak berdaya lagi hendak memukul dan terkulai di dada Zulkarnain. Dia meraung menangis. Tubuhnya juga tak mampu berdiri dan hampir melurut ke bawah. Serentak itu Zulkarnain merangkul Nadia ke dalam pelukannya, mendakapnya seerat mungkin.

“And I love you. I’ve never stop loving you… No matter what…” Bisik Zulkarnain di telinga Nadia. Semakin kuat Nadia menangis mendengar kata-kata Zulkarnain, semakin basah baju di dada lelaki itu.

Perlahan-lahan Zulkarnain membawa Nadia duduk bersamanya di sofa. Nadia didudukkan di pangkuannya dan kepalanya disandarkan di bahu Zulkarnain. Dia membiarkan Nadia terus menangis teresak-esak sambil mengelus kepalanya, mengusap airmatanya berkali-kali.

“Abang mintak maaf, sayang. Mintak maaf sangat-sangat… Abang tak pernah lupakan Nadia, tak pernah berhenti sayangkan Nadia…” Sayu hati lelaki itu melihatkan airmata yang terus mengalir kerana dirinya.

Nadia makin sebak. Tanpa dia sedar, tangannya merangkul leher Zulkarnain. Memeluknya erat. Selama ini, dia memang mahu berada dalam pelukan itu. Mahu melepaskan segala yang terbuku dihati. Sememangnya di situlah yang dia rasa paling selamat. Tempat yang dia rasa paling disayangi… dalam pelukan lelaki itu.

Mereka duduk berdakapan begitu lama. Hingga tangisnya reda. Hidung, mata dan mukanya memerah. Nadia rasa malu. Perlahan-lahan dia mengalihkan mukanya dari leher Zulkarnain. Dan mata mereka bersatu. Diam lagi. Hanya memandang dalam. Tanpa diduga, bibir Zulkarnain yang terlalu hampir itu menyentuh bibirnya. Terpejam mata Nadia menahan getaran yang amat kuat dalam dirinya dek sentuhan itu. Nadia tenggelam, hanyut dalam kasih suaminya. Saat itu, segala rindu, segala rasa cinta, segala rasa sedih dan segala yang terbuku di hati dilepaskan semahunya.

Siri Novel Cinta Puteri vs Nuqman 18

Bab 18

Sebentuk loket yang tergantung di dadanya disentuh di antara hujung jemarinya sejak tadi tanda dia amat gelisah. Hari yang ditunggu sudah terlalu hampir. Gembira? Bahagia? Ah… benar hatinya bagaikan musim bunga. Namun separuh jiwanya bagaikan tiada.
Pelik. Sebuah hubungan cukup mampu menyentuh banyaknya hati. Memisahkan dan menemukan. Mengubah haluan dan mengubur impian. Menumpahkan airmata dan mencipta senyum tawa.
Maliha memandang kosong ke luar jendela. Betapa hidupnya berubah kerana hubungan itu. Dia kehilangan sungguh. Kemudian dia juga menemukan kebahagiaan. Tapi kenapa kehilangan itu masih amat terasa. Terutama saat ini. Saat dia akan berada di puncak bahagia. Mana mungkin dia bahagia dengan hanya separuh jiwa?
Perlahan-lahan setitis air mengalir dari tubir mata. Ternyata hidup ini tidak mudah bila kita menyayangi. Malah semakin kita sayang, semakin kita diuji. Semakin kita kasih, semakin kita dituntut untuk berkorban diri. Namun apa ertinya sayang dan kasih, teruji dan terkorban kalau kita terus kehilangan.
Tuhan… kembalikanlah. Hadirkanlah semula separuh jiwaku yang hilang. Bukankah Engkau sepertimana yang hamba-Mu sangkakan? Engkau mengasihi hamba-Mu yang mengasihi antara sesama. Dan demi kasih-Mu, janganlah kasih yang pernah terjalin itu terkubur sia-sia. Satukan kami, ya Allah, demi untuk kami bersama membesarkan dan mengagungkan-Mu. Jangan kecewakan hamba-Mu ini, ya Allah.
Mutiara airmata kian berjuraian bagaikan terputus simpulnya. Rintihan Maliha tak kenal erti jemu, tak tahu erti lelah. Kasih seorang saudara dan rindu seorang sahabat, itulah separuh jiwanya. Meski kini hadir seorang kekasih yang mencintainya setulus hati, separuh jiwanya masih belum bernyawa.
“Assalamualaikum…”
Maliha terkejut. Loket di dada terus digenggam sekuat hati. Jangan aku bermimpi lagi! Matanya terpejam rapat.
“Liha!”
Suara itu! Maliha menelan liur, mengulum sebak. Airmata bagaikan empangan yang pecah. Mengalir laju tanpa dapat ditahan lagi. Dan akhirnya dia berpaling.
“Waalaikummussalam…” Jawabnya dengan suara dan bibir yang bergetar. Benar hadirnya seseorang di situ, di muka pintu. Seseorang yang amat dinanti, mendepangkan tangannya dengan senyuman paling manis.
Bagaikan takut kalau itu mimpi, Maliha melangkah terlalu perlahan. Cemas kalau semua itu akan hilang dengan tiba-tiba. Seperti yang sudah selalu terjadi. Namun kali ini, pandangan mata itu hidup sekali. Memandang penuh harap dan kasih. Meluruhkan segala dendam, meruntuhkan benteng ego dan benci yang selama ini menutup kasih, menyulam kecewa.
“Liha!” Suara itu sarat dengan harap dan rindu.
“Abang!” Saat itu, dia bagaikan terbang ke dalam dakapan Ammar. Ya Tuhan!
Ammar Bahrain tak pernah tahu sedalam ini rasa kasih dan rindu seorang adik. Maliha hanya satu. Darah dagingnya. Kasih dan kemaafannya hari ini bagaikan nafas baru baginya. Dia yang selama ini bagaikan di Gurun Sahara, kehilangan, kehausan dan ketandusan kasih sayang satu-satunya adik kandung, Maliha Affiah.
Basah dada Ammar dengan airmata Maliha. Menangis sungguh dia. Ammar juga tak mampu menahan. Sebak dan sedih sekian lama mencengkam jiwanya. Airmata lelakinya tumpah juga. Lama mereka berdakapan erat di situ. Rindu bagaikan tidak juga mahu terlerai. Betapa hampir tiga tahun itu terlalu lama mereka biarkan berlalu dek kerana sakitnya hati, luka dan dendam yang tak terubat. Namun, perjalanan masa yang mendewasakan, dengan doa yang sering dipanjatkan, Tuhan mengubah hati-hati mereka dengan Kasih Sayang-Nya.
“Abang mintak maaf, Liha…” Muka Maliha diraup dengan kedua belah tangannya. Tak mampu dia terus mendengar tangisan gadis itu. Kedua ibu jarinya mengesat airmata yang laju mengalir.
“Liha yang kena mintak maaf… Liha tak patut buat abang macam tu. Liha mintak maaf…” Suaranya serak dengan sedu sedan. Matanya merayu sayu. Ammar tak tertahan lagi. Wajah itu dipeluk kembali seerat mungkin.
“Liha tak salah, sayang. Abang yang salah. Tuhan dah hukum abang atas kesalahan abang. Abang insaf, Liha…” Bisik Ammar di ubun-ubun adiknya. Tuhan, kalaulah waktu dapat Kau putarkan untukku! Takkan kusakiti hati-hati insan yang kusayang.
Mereka turun ke ruang tamu untuk bersama mama dan papa. Bersatu kembali selepas hampir tiga tahun serba tak ketahuan. Selama itulah hubungan mereka pincang tak berirama seperti selalu. Perit rasanya melalui episod itu.
Ruang tamu muram dan suram. Nek Kiah yang baru sahaja selesai menghidang juadah petang, berdiri di kaki tangga menyambut Ammar dan Maliha yang menuruni anak tangga.
“Assalamualaikum, Ammar! Apa khabar?!” Nek Kiah memandang penuh rindu. Kedua tangannya menatang seperti selalu, menunggu untuk menyambut anak muda itu.
“Waalaikummussalam Nek Kiah! Rindunya… tadi Ammar masuk, tak nampak Nek Kiah. Kat mana tadi?” Tangan tua itu disambut dan dikucup bertalu-talu. Ammar rasa seronok sungguh bertemu dengannya yang selama ini menjaga dan mengasuh dia dan Maliha sejak mereka kecil lagi. Kasih sayang Nek Kiah lebih dari nenek sendiri. Maklum, segala-gala tentang Ammar dan Maliha, Nek Kiahlah yang menguruskannya, membantu mama dan papa. Walaupun kini dia sudah tidak punya kudrat lagi tetapi masih mahu berbakti pada keluarga itu yang sudah seperti keluarganya sendiri. Sudah acap kali adik-adiknya mahu mengambil dia pulang namun Nek Kiah tidak betah berpisah dengan keluarga Tan Sri Khaleef. Kini dia terus tinggal bersama mereka menemani mama sementara kerja-kerja rumah dibantu oleh seorang pembantu rumah yang baru.
“Nek Kiah tidur tadi. Rasa penat sikit.”
“Nek Kiah sihat tak ni?”
“Eh! Tak ada apa-apalah. Nek Kiah sihat-sihat je. Kenapa Ammar balik terkejut-terkejut macam ni? Tak sempat Nek Kiah nak masakkan apa-apa! Kelam-kabut Nek Kiah bila mama kau kejutkan tadi, bagitau Ammar dah balik…” Ammar ketawa lepas. Nek Kiah sudah penat-penat pun masih hendak masak-masak untuknya.
“Sebab tulah Ammar tak nak bagitau. Nanti penat Nek Kiah masak daging dendeng lah, sotolah… Ammar dah tau dah…” Dalam tawa, pipi tua itu diusap-usap penuh kasih.
“Haa… ada hadiah istimewa untuk Nek Kiah tau!” Cepat-cepat Ammar memimpin Nek Kiah lalu didudukkan di sofa di ruang tamu. Kemudian dia mengambil sesuatu dari beg troli yang mengandungi semua hadiah-hadiah yang dibelikan untuk keluarganya. Sehelai jubah dari Dubai yang baru dibelinya semalam diserahkan ke pangkuan Nek Kiah.
“Ya Allah… cantiknya, Mar!” Berkerut-kerut muka Nek Kiah gembira bercampur terharu.
“Wah! Nek… cantiknya! Nampak muda sepuluh tahun, Nek!” Seru Maliha sambil meletakkan jubah itu di bahu Nek Kiah. Mereka ketawa mengusik. Tersenyum-senyum Nek Kiah dibuatnya.
“Kau ni, Liha! Jangan merepek boleh tak? Jubah ni yang cantik. Nek Kiah dah tua tetap dah tua!” Marah Nek Kiah dalam bergurau. Malu dia dibuatnya.
“And this is yours, sayang!” Tiba-tiba sehelai jubah lagi ditayangkan di hadapan Maliha. Dibeli di Dubai juga.
“My! Oh My! Abang nak Liha jadi Datin sebelum waktu, ya?! Nek Kiah… Liha jadi sepuluh tahun lebih tua dengan jubah ni!!” Pecah derai tawa mereka. Jubah serba hitam yang sarat dengan hiasan manik di leher dan pergelangan tangan itu diletakkan di bahu dan digayakan dengan jalan gaya mak datin. Tak sesuai untuk catwalk gitu!
“Abang beli ni, untuk Liha pakai bila kita ke Mekah nanti…” Ammar yang berpeluk tubuh tersenyum memerhatikan gelagat adiknya. Sepasang mata Maliha terbeliak mendengar kata-katanya.
“Mekah?! Really?! Eh… abang ni baru balik dari New York ke atau dari Saudi?” Tanya Maliha sungguh-sungguh.
“Kenapa? Orang Islam kat New York pun ada yang pergi hajilah!” Mencerlung mata Ammar dibuatnya. Dan pecah ketawa Maliha dan Nek Kiah.
“Kita nak pergi Mekah, Nek Kiah!! Alhamdulillah!! Err… betul kan, bang? Abang jangan main-main!” Maliha siap bercekak pinggang. Jangan-jangan Ammar hanya mempermainkannya! Sedangkan hatinya sudah berkobar-kobar ni!
“Iya… Insya-Allah. Abang dah pasang niat masa beli jubah-jubah ni. Abang dah ready nak kerja. Bila cukup simpanan duit gaji abang nanti, abang nak bawak kita sekeluarga ke Mekah. Tak taulah kenapa tiba-tiba abang terfikir macam tu… mungkin masa di Dubai tu agaknya. Ada tempat-tempat di situ mengingatkan abang pada suasana di Mekah.”
“Alhamdulillah… haa, itulah seru namanya, Liha! Orang yang menjadi tetamu Allah memang istimewa. Bahagialah mama kamu kalau dia tahu…” Nek Kiah menggeleng-gelengkan kepala, terharu dan bersyukur.
“Mama! Mama kat mana abang?” Maliha tiba-tiba teringatkan mama.
“Abang?” Menyedari perubahan riak wajah Ammar, Maliha gusar.
“Mama masih di biliknya. Dah puas Nek Kiah pujuk. Sabarlah, Mar. Hati ibu macam tulah…” Bahu Ammar diusap lembut. Ammar tunduk, mengangguk. Dia terduduk diam di sofa dan Maliha juga mengambil tempat di sebelahnya, diam dalam terpinga-pinga. Kepulangan abangnya memang sebuah kejutan.
Mama. Rajuk mama rupanya berpanjangan. Tidak semudah kemaafan Maliha, Ammar buntu dengan kebisuan mama. Hanya pelukan dan airmata yang tumpah saat menyambutnya di muka pintu. Telapak tangan mama hangat menyentuh muka Ammar, mengusap rambutnya dan badannya tanda dia teramat rindu sehingga Ammar mengalirkan airmata kerana tersentuh sungguh dengan kasih sayang mama. Terasa sangat hati mama menderita kerinduan. Sangka Ammar, mama akan kembali riang bila dia pulang tersasar sama sekali. Sebaliknya Ammar jadi buntu menghadapi mama yang tak kering airmatanya. Ciuman dan pelukan Ammar tak dapat meredakan hiba hatinya. Sudah berlambak hadiah yang Ammar letakkan di pangkuan mama. Mama hanya senyum, tunduk mencium hadiahnya dan kembali menitiskan airmata. Ahh mama! Dan selepas itu, mama minta diri ke biliknya. Ammar bingung! Sedih dalam hati hatinya tak terucap melihatkan mama begitu. Apa yang telah aku lakukan pada mama?!
Datin Khadijah masih bertelekung walaupun sudah selesai menunaikan solat asar berjemaah bersama suami dan anak-anaknya. Dia melarikan diri ke bilik sebaik sahaja mereka selesai bersalaman. Airmatanya bagaikan tidak mahu berhenti dari mengalir. Sudah puas dipujuk hatinya. Sudah berkali-kali dia beristighfar. Namun kesedihannya tidak juga berkurangan. Aneh sungguh. Ammar sudah kembali. Apa lagi yang dia mahu? Bukankah doanya sudah dimakbulkan Tuhan.
Khaleef mengusap lembut kepala isteri kesayangannya. Dia segera pulang apabila mendengar suara Khadijah yang serak dan sebak di corong telefon. Hanya sepatah kata yang mampu dia suarakan – Ammar! Khaleef sudah tahu. Anak lelaki kesayangannya dan bakal peneraju syarikat yang sudah melepasi tiga generasi dan kini sedang berkembang luas itu sudah pulang. Dan Khadijah masih seperti dalam talian tadi, diam, sebak dan hiba. Khaleef tunduk mengucup ubun-ubun Khadijah. Namun dia hanya diam tidak bersuara. Dia amat kenal dengan isterinya. Pengasihnya tiada tara. Cuma dia perlu waktu. Luka hatinya sudah terlalu lama terpendam. Apa tidaknya, begitu lama merantau, anak bujangnya itu langsung tidak mahu pulang menjenguknya di tanahair. Bukannya tidak ada duit untuk urusan tiket pergi dan balik kerana Khaleef lebih dari mampu. Tetapi kerana Ammar terlalu sibuk melayani teman wanitanya.
Ammar meraup mukanya, melindung rasa sebak sebaik sahaja mama melangkah pergi meninggalkan ruang solat. Dia tunduk kembali di sejadah. Maliha datang memaut lengannya, menyandarkan kepalanya di bahu Ammar.
“You are so lucky, big brother! You have so much love… even when loving you hurts so bad, sometimes.” Kata-kata Maliha menusuk menikam jantungnya. Saat itu juga, dia rasa amat berdosa! Betapa dia telah mementingkan diri sendiri hingga sanggup menyakiti orang-orang yang amat menyayanginya. Dan dia sedang dihukum atas dosa-dosa dan kelalaiannya itu.
Tahun pertama, Liyana mahu menjelajah ceruk rantau Eropah. Ahh… saat itu cinta adalah segalanya. Segalanya dituruti. Ammar memang cukup mampu untuk berbelanja demi Liana. Berkorban apa saja. Harta atau pun nyawa. Sehinggakan mereka digelar ‘Romeo and Juliet’ di kalangan teman-teman. Pantang ada hari cuti, mereka akan menyusun rancangan bersama teman-teman menjelajah negara orang. Usia remaja dinikmati semaksimum mungkin. Namun penghujung tahun itu mula merubah suasana.
“Please, Mar… My job is only to be out there, to be seen at high end venues throughout Manhattan. This is a golden chance for me. I need this! And you don’t have to worry, honey. There is no entertaining clients or doing sales, not even nudity involved. And I promise, promise, promise… I’ll behave!”
Rayuan Liyana untuk berkerja sambilan sebagai model tak kenal erti jemu. Ammar serba salah sungguh. The Art Institute of New York City, tempat Liyana belajar sememangnya terletak di tengah bandar Manhattan, daerah fesyen yang menjadi ikutan yang terkenal di Bandaraya New York. Di situ pusat buruan agensi pengiklanan, senikreatif dan tentunya fesyen paling terkini dan kegilaan dunia. Bagaikan mimpi menjadi nyata, laluan gadis yang mempunyai ketinggian lima kaki sembilan inci dan memiliki bentuk badan yang menarik seperti Liyana menjadi begitu mudah. Menidakkan kemahuannya bererti menyekat cita-citanya. Tetapi seandainya diizinkan, mampukah Liyana mempertahankan budaya timur dan nilai seorang gadis melayu Islam pada dirinya? Itulah persoalan yang datang bertubi-tubi dalam diri Ammar. Sedangkan di Malaysia pun, Liyana tidak lagi berwajah melayu luaran dan peribadinya. Sanggupkan dia memiliki seorang isteri ‘mat salleh’ nanti? Kalau hanya dari rupa paras, dia memang suka. Tetapi kalau sikap dan cara hidup?
Namun demi cinta dan sayangnya dan kalah dengan rayuan manja Liyana, Ammar mengalah. Dan demi mahu memastikan Liyana selamat, dia sanggup mengikut ke mana saja Liyana pergi walaupun itu bermakna sebahagian dari waktu kelas pengajiannya terpaksa dikorbankan. Mula menyelusuri siang dan malam di bandaraya New York, bandar yang tidak pernah mati, kata Frank Sinatra dalam lagunya, Ammar dan Liyana makin hanyut dalam hingar bingar muzik yang menjadi nadi kehidupan di sana.
Tahun kedua, Liyana mula menceburi dunia model secara sambilan dengan lebih serius bagi mencedok pengalaman. Jadual Liyana yang padat memaksa Ammar bersabar. Setiap kali cuti semester, dia bertambah-tambah sibuk dan hanyut dengan dunianya. Sehingga akhirnya dia tidak punya waktu untuk Ammar. Apatah lagi dia juga sudah betah dengan diri sendiri tanpa memerlukan Ammar lagi. Keadaan itu membuatkan Ammar mula muhasabah diri dan tersedar yang dia sudah terlalu banyak mengabaikan pelajarannya kerana Liyana. Pengajian Ammar yang sepatutnya cuma lima semester menjadi lebih panjang apabila dia terpaksa mengulangi semula beberapa subjek yang teruk keputusannya. Bangun dari kesilapan, dia bertungkus lumus mengulangkaji pelajaran yang tercicir untuk tidak kecewa dalam cita-citanya sebagaimana dia sudah hilang keyakinan dengan cinta Liyana.
Dalam dalam pada itu, dia berkesempatan mengikuti program Internship yang diadakan di The Washington Centre yang terletak di Washington DC selama sepuluh hari. Program yang melibatkan para pelajar dari lima belas negara yang mengambil jurusan samada Ekonomi, Kewangan, Perniagaan atau Perakaunan itu mendedahkan para peserta mengenai ekonomi antarabangsa dan isu-isu berkaitan di samping berpeluang untuk mengenali dengan lebih dekat syarikat-syarikat yang bertaraf global.
Dunianya kembali terbuka dan menyedarkan Ammar tentang impiannya dalam perniagaan. Lebih mengejutkan, dia berkenalan dengan beberapa orang pelajar yang datang dari tanahairnya dan juga negara Islam lain yang mempunyai sisi pandangan yang berbeza dalam dunia ekonomi. Pelik pada mulanya, Ammar mula memberi perhatian kepada budaya fikir mereka. Mencedok ilmu dari Barat untuk mengenengahkan lagi sistem ekonomi dan perniagaan Islam!
Bersama mereka menerokai Bandaraya Washington pada setiap waktu yang terluang dalam aturcara program yang agak padat memberi pengalaman baru untuk Ammar sebelum pulang ke kampus. Dia mula mengenali sisi baru dalam Islam, agamanya sendiri. Rupanya ada perjuangan untuk bangsa dan agama di sebalik perniagaan!
Gabungan dua orang sahabat, Muaz Kamaruzzaman dari Johor dan Fuad Abdullah dari Mesir dengan cita-cita mereka hendak memiliki sebuah syarikat penerbitan dan seorang lagi mahu menerajui sebuah rangkaian televisyen miliknya sendiri dengan misi dan visi yang sama benar-benar mengujakan. Mereka sudah merancang dan memulakannya ketika masih di peringkat sarjana lagi. Pertemuan dalam program itu dimanfaatkan sebaik mungkin. Sebuah filem pendek dan sebuah rancangan hiburan sempat dirangka dan dilakukan sepanjang waktu-waktu terluang sepanjang program berjalan.
Ketika satu sesi penggambaran dilakukan, Muaz sendiri menjadi model bersama salah seorang pelajar yang mengikuti program itu, Haida yang berasal dari Bosnia, memperagakan busana kontemporari. Aksi mereka begitu mesra membuatkan Ammar tertanya-tanya.
“Very loving pair…” Gumam Fuad kepada Ammar. Rupanya mereka adalah pasangan suami isteri. Yang lebih mengejutkan, busana yang diperagakan adalah rekaan Haida sendiri. Mereka mempromosi pakaian yang ringkas, mudah namun bersyariat untuk golongan muda yang aktif dalam beberapa bidang seperti sukan dan korporat. Haida yang mempunyai pakej luarbiasa, cerdik, kreatif, cantik dan beragama, mempunyai visi yang luas dalam bidang fesyen dan sangat berani melangkau sempadan sehingga ke Amerika kerana baginya bersyariat itu menguntungkan. Malah kebaikannya ditonjolkan. Peribadi wanita diangkat dengan bersyariat sehingga Barat tidak lagi mencemuh wanita Muslim yang dikatakan jumud dalam pakaian yang menutup tubuh. Dengan kebolehan Muaz dan Fuad, rekaan Haida kini mendapat tempat di bumi asing ini yang bangga mempamerkan tubuh wanita mereka!
Ammar bagaikan dibawa arus paradigma. Dia pulang membawa pemikiran baru dan dikongsi bersama gadis kesayangannya. Namun segalanya hancur bila dia hanya diketawakan. Liyana hanya akan mencipta fesyen-fesyen sebegitu apabila dia sudah tua nanti! Kata-kata Liyana amat menyakitkan. Dia tidak percaya, sebagai seorang muslimah, dia boleh pergi jauh membina cita-cita dalam dunia fesyen tanpa memperjudikan syariat agamanya sendiri!
Akhirnya mereka berpisah mengikut haluan sendiri. Ammar tidak memandang ke belakang lagi. Kecuali dalam satu hal sahaja. Untuk mengutip cinta pertama yang pernah dia singkirkan dari hidupnya suatu ketika dulu. Dan sekaligus mengutip dosa-dosa yang telah dia tinggalkan untuk dia taubatkan dan perbaiki diri sebelum melangkah ke hadapan.
“Abang, pergilah berbual dengan mama…” Perlahan tutur Maliha menyentak lamunan Ammar. Satu keluhan berat melewati ulas bibirnya.
“Abang rasa tak sanggup sungguh tengok mama macam tu…”
“Kami dah lama tengok mama macam tu, bang…”
“Ya Allah!” Ammar meraup muka, terkejut mendengarnya. Sudah berapa lama aku buat mama menangis?!
Ammar bingkas bangun mendapatkan mama. Berselisih dengan papa di pintu bilik, tubuh papa dipeluk erat untuk dia dapatkan sedikit kekuatan. Papa menepuk bahunya, tanpa kata tetapi cukup memberikan dia harapan.
“Mama…” Ammar duduk melutut di lantai. Mengadap mama yang masih merenung jauh ke luar jendela dari birai katil. Perlahan mama berpaling. Pipinya basah. Namun segarit senyum muncul di bibirnya.
“Mar…” Hanya sepatah. Kemudian mama diam lagi. Merenung dalam ke wajah anaknya.
“Ma… Mar dah cukup berdosa dengan mama. Mar mintak ampun, ma… tolonglah… jangan menangis lagi, ma. Tak sanggup Mar nak berenang dalam kawah airmata mama di Akhirat nanti. Tolong Mar, mama…” Hanya itu yang terluah dari hatinya yang paling dalam.
Khadijah tersentak lalu menekup bibirnya yang bergetar menahan sebak. Benar. Kata-kata Ammar menyedarkannya. Dia tak patut menangis lagi. Sedaya upaya dia menahan tangisnya. Namun kepedihan itu memuncak juga. Lalu digigit bibirnya menahan tangis. Bergetar kepalanya. Demi anaknya! Nafas ditarik berkali-kali untuk menenangkan perasaannya.
“Maafkan mama, sayang…” Kepala Ammar dipaut. Sedetik itu, Ammar tersembam di riba mama dan menangis bagai anak kecil.
“Syhhh… Mar… mama mintak maaf. Mama tak kuat. Mama janji lepas ni mama tak nangis lagi. Mama mintak maaf…” Berkali-kali Khadijah memujuk. Airmatanya tumpah akhirnya. Namun ditahan-tahankan juga. Dikesat berkali-kali dengan belakang tangan. Kepala Ammar terus diusap hingga akhirnya Ammar jadi reda.
Tak lama kemudian mereka duduk berdampingan di birai katil, saling mengenggam tangan. Airmata sudah diseka dan senyum sudah mula menguntum.
“Mar, mama ada satu permintaan.” Perlahan Khadijah bersuara dalam senyum yang semakin berseri.
“Apa ma? Selagi terdaya, Mar akan cuba…” Tenang Ammar menatap wajah lembut mama.
“Puteri…” Ammar terkejut. Kenapa tiba-tiba nama Puteri muncul di bibir mama? Dan saat itu dia menelan liur dalam payah.
“Ya, ma…” Dalam debar, dia menanti.
“Dia tak pernah datang ke sini lagi. Mama tak faham. Liha… Liha tak mau bercakap pasal Puteri. Liha macam dah putus hubungan dengan Puteri. Liha selalu bersedih, Mar. Mama tak faham. Mama tau dia rindukan Puteri. Mama juga rindukan Puteri. Dia macam anak mama sendiri. Dia tak ada ibu, Mar… dan dia juga tak datang lagi pada mama…” Rintihan mama menyentak seluruh diri Ammar. Ya Tuhan!!
“Dia jugak rapat dengan Ammar, kan?” Soalan mama teramat pedih. Sememangnya mama tak tahu tentang hubungan Ammar dengan Puteri, sahabat baik anak gadisnya sendiri. Semua itu permintaan Puteri kerana dia malu kalau mama tahu. Belum masanya lagi, kata Puteri. Dia tidak mahu hubungan mesra dan manja dengan mama terganggu. Dia memang manja dengan mama sejak dia berkawan rapat dengan Maliha.
“Boleh Mar bawa Puteri balik sini jumpa mama? Mama rindu…” Ammar menelan liur. Rupanya tindakannya bukan sahaja menghancurkan hati Puteri Zulaikha tetapi memutuskan sebuah persahabatan dan sebuah hubungan ibu dan anak.
Dia tak ada ibu, Mar… dan dia juga tak datang lagi jumpa mama… Kata-kata itu merobek hatinya. Apa yang telah aku lakukan, Tuhan?!!

Siri Novel Cinta Puteri vs Nuqman 17

Bab 17

“Awak sebut tentang kunci… Apa maksud awak?” Puteri tiba-tiba bersuara setelah hampir separuh pinggan nasi di pinggannya habis dijamah. Nuqman yang sedari radi asyik memerhatikan Puteri makan dengan penuh berselera sekali agak terkejut.
“Kunci?” Soalnya, sepatah.
“Hmm hmm… kunci yang musuh Islam dapat bila mereka kaji sejarah Al Fateh.” Puteri mengangguk tanpa mengangkat wajahnya. Tangannya terus menyuap nasi. Walau macammana pun mindanya berputar, seleranya tak langsung terganggu.
Nuqman tersenyum. Dia tak menyangka Puteri berminat tentang itu secara mendalam. Malah tak terfikir olehnya yang Puteri masih ingat kata-katanya.
“Solat malam.” Tangan Puteri terhenti menyuap. Itu je?!
“Err… Solat malam kunci kejayaan Al Fateh dengan tenteranya menawan konstantinopel?” Puteri benar-benar tak mengerti.
“Ya. Tulah kekuatan solat malam yang luar biasa. Di sepertiga malam, bila hamba Allah sanggup bangun dalam kesejukan, berwuduk menyucikan diri kemudian datang mengadap Allah. Sedangkan waktu tu paling best dapat peluk bantal, betul tak?” Nuqman memandang tepat ke wajah Puteri. Terkejut disoal tiba-tiba, dengan soalan terkena batang hidung pulak tu, Puteri terbatuk-batuk seketika. Dengan senyuman serba-salah, dia mengangguk-angguk.
“Bila musuh datang mengendap ke kawasan perkhemahan tentera Al Fateh, mereka terkejut sungguh. Semua tentera bangun waktu tu sedangkan di siang hari mereka berperang habis-habisan. Mereka solat taubat, solat tahajud, solat hajat dan merintih memohon pertolongan Allah. Itulah antara perkara utama yang Sultan Muhamad Al Fateh contohi daripada Rasulullah dan para sahabat. Musuh jadi pelik sebab tentera Al Fateh tak letih berperang di siang hari. Sedangkan mereka tidur hanya sepertiga malam. Selebihnya mereka beribadah sampai ke subuh. Itulah Abid di malam hari, singa di siang hari”.
“Maksudnya, mereka yang bangun malam tu dibantu Allah…”
“Tepat sekali!” Nuqman kagum. Hebat juga penghayatan anak manja Tan Sri.
“Allah yang sifat-Nya Maha Penyayang, manalah Dia tak jatuh kasih melihat hamba-Nya yang begitu sekali berkorban demi menagih perhatian-Nya. Kerana cintakan Dia, hamba-Nya sanggup korbankan tidur dan rehat untuk mengadap-Nya. Bertaubat sentiasa. Merasa diri hamba, mengaku lemah, merintih harapkan pertolongan Allah. Sebab tu lah, permintaan mereka yang bangun malam dimakbulkan Tuhan. Kejayaan yang dibantu Tuhan memang luarbiasa. Itulah kunci kegemilangan Islam di tangan Rasulullah dan para sahabat seterusnya di tangan pemerintahan Uthmaniah.” Penjelasan Nuqman jelas sejelas kristal.
Minda Puteri menelusuri perjalanan sejarah Al Fateh dan empayar Uthmaniah yang memang jelas dibantu Tuhan terutama dalam teknik peperangan mereka yang sangat bijak mengalahkan musuh. Yang disangkanya selama ini adalah kecerdikan akal semata-mata. Rupanya pergantungan mereka kepada Tuhan yang menjadi rahsia.
“Ingat tak perang Badar? 313 orang je pejuang Islam, kan? Lawan 3000 orang musuh Islam. Logiknya boleh menang ke? Bulan puasa pulak tu. Tapi kalau dibantu Allah, tentulah menang besar. Untung jadi orang Islam yang ada kunci kekuatan untuk berjaya, tapi sayang tak ramai yang nak guna kunci tu. Lebih parah, bila orang Islam sendiri guna cara musuh sebab nak berjaya. Akhirnya jatuh, rugi dan musnah macam musuh jugak. Semua orang sibuk nak ikut cara Barat yang kononnya maju dan berjaya tapi tengoklah Barat, dah lama hancur dari dalam. Pun orang Islam masih tak nampak, kan?” Muka Puteri dipandang tepat.
Puteri menelan liur. Tanya aku?! Nak jawab apa? Macam aku je yang dia cakapkan tu… Ada ke aku gunakan kunci tu selama ni untuk berjaya? Tak, kan? Jadi dia cakap pasal akulah tu… Aduhh… mana nak letak muka ni! Dia tunduk diam tak terkata. Rasa pipi sudah panas membahang. Silap topik ni!
“Selain dari tu, mereka sangat cintakan Rasulullah. Macam para Sahabat, rindu dan sayang sangat-sangat pada Rasulullah sebab peribadi Rasulullah tu sendiri yang sangat sayangkan umatnya. Dan cinta Rasulullah pada Tuhan dah banyak buktikan kemenangan demi kemenangan dalam Islam yang jadi contoh pada sahabat dan pejuang Islam. Macam yang saya katakan dalam Hagia Sophia tadi, pejuang seperti Al Fateh memang dilahirkan dan dibesarkan untuk memperjuangkan agama Allah. Jadi dia dididik supaya kenal betul-betul dengan Rasulullah dan para Sahabat. Sehinggakan kata-kata Rasulullah yang Konstantinopel akan jatuh ke tangan Raja yang baik, tentera yang baik dan rakyat yang baik, itu dijadikan fokus utama dalam hidup datuk Al Fateh, ayah Al Fateh, lepas tu diturunkan kepada Al Fateh. Macammana para Sahabat bertebaran di muka bumi nak merealisasikan kata-kata Rasulullah, macam tu lah Al Fateh. Al Fateh berusaha keras memastikan dirinya seorang raja yang baik, tenteranya baik dan rakyatnya baik. Saya baca sejarah Al Fateh berkali-kali tak jemu. Cinta Tuhan dan Rasul itulah kunci utama Al Fateh berjaya. Tapi yang tu, musuh tak nampak. Solat malam, sifat taqwa dan perjuangan mereka, itu yang musuh nampak. Itu sebenarnya hasil dari rasa cinta dan takutkan Tuhan.” Nuqman semakin bersemangat bercerita.
“Jadi macammana musuh Islam gunakan kunci tu pulak nak melemahkan dan menjatuhkan orang Islam?” Puteri masih di awang-awangan.
“Lalaikan mereka. Mudahnya, promosi hiburan, bawa umat Islam dari mencintai Tuhan kepada cintakan dunia.”
Mata bundar Puteri terkelip-kelip. Mindanya menerawang. Mudahnya?
“Hiburan tak kira dalam bentuk apa pun, selagi dapat melalaikan manusia, itulah yang mereka usahakan. Lagipun fitrah manusia memang perlukan hiburan. Tak boleh nak elak. Kalau tak ada asas iman yang kukuh, mesti kita akan pilih hiburan yang disiapkan musuh. Antara nasyid dengan pop rock, mana satu yang Ika pilih?”
Adoi!! Kena lagi!! Ahh… tak boleh tahan macam ni! Nuqman tersenyum setia menunggu jawapan. Arrghhh!!
“Err… saya…” Puteri tergagap-gagap. Memang dah tak boleh putar belit ni! Err… nak mengaku je ke…?
“Kita mesti pilih pop rock, kan?” Nuqman tolong jawabkan.
Kita? Err…
“Sebab asas kita belum kuat. Bila dengar lagu tentang Allah dan Rasul, jadi berat rasanya. Tapi lagu-lagu pop rock, jazz dan macam-macam lagi, iramanya pun dah membuai perasaan. Kepala jadi ringan, relaks, enjoy… itulah hiburan yang kita pilih. Sedar tak sedar kita makin hanyut dengan perasaan dan dunia sendiri. Makin kurang kita ingat Allah, makin seronoklah musuh masuk jarum dan akhirnya hidup kita makin relaks, makin leka. Manalah larat nak bangun malam solat tahajud kalau dah relaks dan leka, betul tak?”
Puteri sudah terbakar di tempat duduk sendiri. Itulah aku, aku dan aku! Ya Allah…
“Eh, asyik bercakap je, dah pukul berapa ni…” Nuqman mengerling jam tangan.
“Ha! Dah pukul dua. Kita nak naik short cruise 2.30 petang. Better hurry…” Nuqman mula fokus dengan makanan dalam pinggannya.
“Cruise? You mean… naik cruise kat Bhosphorus?” Mata bundar Puteri besar teruja.
“Yeah…” Gumam Nuqman kerana mulutnya penuh.
“Thank you!!” Nuqman tak dapat menahan senyum melihat Puteri kembali ceria macam kanak-kanak nak naik feri lagaknya.
Restoran Deniz Kizi yang bermaksud Puteri Duyung sudah agak lengang. Pengunjung yang ramai tadi sudah beransur pergi. Hidangan di hadapan mereka pun sudah hampir habis dijamah. Hari ini, Nuqman membawa Puteri menikmati hidangan tengahari yang agak berbeza yang berasaskan ikan. Balik Corbasi yang bermaksud sup ikan yang menjadi hidangan pembuka selera amat menyelerakan. Seterusnya roti, ispanak atau bayam yang ditumis, Fasulye atau kacang merah yang ditumis, calamari dan brokoli kukus menjadi santapan dengan makanan utamanya nasi khas Turki dengan ikan mackarel panggang. Nasib baik Puteri sudah selesai makan barulah seleranya hilang dek pertanyaan-pertanyaan Nuqman. Akhirnya dia hanya diam memerhatikan Nuqman yang makan penuh santai dan berselera sekali. Tidak kekok dia menghabiskan sisa-sisa hidangan yang masih berbaki.
Selesai makan, Nuqman membawa Puteri menaiki tram menghala ke Eminonu. Sebenarnya boleh sahaja berjalan kaki tetapi memandangkan mereka baru lepas makan, Nuqman tak sampai hati hendak membuli Puteri. Sementara menunggu feri tiba, Puteri mengambil kesempatan mengambil gambar dan merakamkan video yang berlatarbelakangkan dermaga Eminonu yang sangat sibuk. Bot dan kapal serta feri berbagai saiz kecil dan besar bertali arus. Pelancong menyelit-nyelit di antara rakyat tempatan yang ramai dengan berbagai aktiviti yang aktif di situ. Para peniaga dan penjual tiket untuk menaiki bot dan kapal dan feri sama sibuk berperanan meraih pembeli. Semua itu membuatkan Puteri sibuk sungguh dengan lensanya. Kali ini dia tidak kekok untuk mengambil gambar dengan pemandu pelancong yang handsome itu sekali. Malah Puteri mula berani ber‘selfie’ dengannya! Nuqman bahagia, terasa Puteri semakin dekat.
Saat menaiki feri, Puteri benar-benar teruja. Dia akan meredah birunya Selat Bosphorus yang menghubungkan Laut Hitam dan Laut Marmara yang menjadi tarikan dunia sejak zaman lampau. Dan dalam teruja, hati asyik berdebar-debar. Apa tidaknya, Nuqman tak lepas tangan! Gentleman sungguh dia! Sebaik sahaja feri bergerak perlahan meninggalkan dermaga Eminonu, puluhan burung camar berterbangan mempersembahkan pemandangan yang sangat indah. Puteri yang terlupa diri, melepaskan tangan Nuqman dan cepat-cepat merakamkan aksi si camar sehingga tidak sedar dirinya terumbang-ambing dengan pergerakan feri yang semakin bergerak meninggalkan dermaga. Mujur Nuqman yang lebih banyak memerhatikan Puteri dari burung-burung camar sempat memaut tubuh gadis yang terhoyong-hayang itu sebelum jatuh rebah di kaki para penumpang yang ramai. Sesaat pandangan mereka bertaut dan Puteri pantas menyembunyikan rasa malu di balik Camcodernya, terus merakamkan aksi si burung camar dengan debaran jantung yang kian hebat kerana dia berada di dalam pelukan Nuqman!
“Tengok kat sana…” Pinta Nuqman. Puteri segera mengalihkan Camcoder dan melihat ke arah yang ditunjuk Nuqman. Puluhan camar lagi berenang di pemukaan laut. Puteri menarik nafas teruja.
“Cantiknya!” Dan jemari Puteri semakin ligat mengambil gambar si camar.
“Sebab kat sini memang banyak ikan. Cuba tengok betul-betul kat permukaan laut tu…”
Benar kata Nuqman, banyak sungguh ikan-ikan kecil berenang berkumpulan di permukaan air yang jernih. Tiba-tiba sesuatu bergerak-gerak…
“Tu! Tengok tu!” Pinta Puteri. Tak sedar lengan Nuqman dipaut berkali-kali.
“Obor-obor!” Beritahu Nuqman.
“Yes!! Obor-obor! Cantiknya, besar…!” Tersenyum Nuqman dengan telatah Puteri. Lupa diri sudah besar panjang, siap melompat-lompat keseronokan macam kanak-kanak! Dia yang sudah pernah melihat obor-obor yang lebih besar dari itu macammana pun tetap teruja kerana obor-obor yang muncul di hadapan Puteri nampak lebih menarik. Puteri sempat merakamkan lentuk-liuk obor-obor putih yang berenang menjauh dan Feri pula bergerak semakin laju meninggalkan dermaga Eminonu dengan panoramanya yang indah sekali!
Feri yang mereka naiki itu dua tingkat dan pasti tingkat atas lebih menyeronokkan. Nuqman membawa Puteri mengelilingi bahagian bawah feri sebelum naik ke tingkat atas. Cuaca cerah petang itu tetapi angin bertiup kencang. Nuqman memasang butang jaket Puteri yang terbuka sebelum dia terkena selsema. Puteri terdiam memandang dalam menahan debar melihat jari jemari Nuqman yang terlalu dekat di dadanya dan sikap prihatinnya yang menyentuh hati.
Tidak lama kemudian, kelihatan Galata Bridge melintangi Selat Bhosphorus. Ramai sekali orang yang memancing dari atas jambatan itu. Puteri sibuk mengambil gambar. Kalau boleh tidak mahu terlepas satu pun tempat dan babak yang menarik di Istanbul. Selepas melewati bawah Galata Bridge, feri itu menyusuri Golden Horns sebelum belayar membelah Selat Bhosphorus yang luas membiru.
Mereka berdiri melihat Hagia Sophia dan Masjid Biru juga Tokapi Place yang belum diziarahi berdiri megah di bawah langit Istanbul menjadikan ia satu panorama yang sangat indah dan hebat.
“Hebat sungguh kegemilangan Islam Empayar Othmaniah…” Ucap Nuqman dengan pandangan yang penuh kagum dan bangga.
“Tengok di sana… tu Masjid Dolmabache dan selepas tu, di sebelahnya Istana Dolmabache, istana terbesar di Turki.” Puteri mengangguk. Terlalu besar hingga dia tak dapat mengambil gambar keseluruhan istana itu.
“Istana tu lah saksi peralihan dari kekhalifahan kepada republik sekular Turki. Dibina mirip dengan corak istana Versailles, di Paris. Sangat berbeza dengan istana Topkapi yang dihiasi kaligrafi Al Quran. Dalam istana ni, tak ada langsung. Istana ni jadi akhirnya menjadi kediaman musim panas Mustafa Kamal Atartuk, Presiden pertama Tukri. Di sini juga dia hembus nafas terakhir.” Kamal Atartuk tercatat dalam buku sejarah di sekolah menengah dulu. Puteri masih mengingati nama itu.
“Dia anti Islam khabarnya…” Dia memang tak begitu mengenali pemimpin itu lebih dari apa yang dipelajarinya dari mata pelajaran Sejarah dulu.
“Dia sebenarnya seorang Yahudi. Dialah tajaan musuh Islam yang akhirnya menggulingkan kekhalifahan Uthmaniah dengan licik penuh tipu daya. Dia tahu sangat tentang kunci kekuatan umat Islam. Sebab itu dia dapat melemahkan kekuatan Islam di Turki dari dalam. Dengan kuasa, dia tutup semua sekolah agama, tukar sistem perundangan Islam. Dia jugak larang penggunaan bahasa Arab. Sampai azan pun kena tukar dalam bahasa Turki. Lepas tu, Turki tak berpaling ke belakang lagi. Dia perang Islam habis-habisan. Antara kemuncaknya, masjid Hagia Sophia ditukarkan jadi muzium macam yang kita tengok tadi. Turki terus jadi negara sekular sampai sekarang.” Ada rasa sakit dalam nada suara Nuqman. Entah kenapa, Puteri bagaikan dapat merasakannya. Lelaki ini aneh baginya!
Mereka diam seketika bagaikan terapung dibawa arus masa. Hanya memandang istana Dolmabache yang tiba-tiba hilang serinya. Feri yang agak penuh dengan penumpang yang bercampur sama banyak antara pelancong dan penduduk tempatan terus bergerak menyusuri sisi benua Eropah.
Pada waktu yang sama terdapat beberapa jenis kapal yang berbeza saiz dan bentuk bersimpang siur melewati feri yang mereka naiki. Di sepanjang selat itu juga terdapat banyak jeti dan dermaga tempat persinggahan kapal-kapal. Selat Bosphorus ternyata sibuk sebagai laluan pengangkutan air, sumber perikanan, pusat ekonomi dan pelancongan.
Feri terus bergerak dan tidak lama kemudian muncul pula Istana Ciragan dan Masjid Ortakoy. Letaknya Masjid itu sungguh istimewa kerana kelihatan tersergam indah di sisi Jambatan Bosphorus yang merentang menghubungkan dua benua. Seterusnya sebuah jambatan lagi merentangi Selat itu.
“Inilah Jambatan Sultan Muhammad Al Fateh. Sebelah kiri tu, Rumeli Hisari, one of my favorite… satu lagi hasil tangan Mimar Sinan. Binaan ni jadi benteng yang Sultan Al Fateh gunakan sebelum menyerang Konstantinopel. Nanti saya bawa Ika ke sana…,” Nuqman berjanji. Bila menyebut nama Mimar Sinan dan Sultan Al Fateh, suaranya kembali bertenaga.
“Cantiknya, macam dalam cerita dongeng…” Rumeli Hisari memang kelihatan tersergam kukuh menyerlahkan kehebatan bentuk senibinanya.
Puteri berpaling menatap wajah Nuqman. Gembira sungguh mendengar kesanggupan Nuqman membawanya menyelusuri sejarah di Turki. Dan lelaki ini benar-benar menghayati sejarah perjuangan Islam di sini! Apakah dia juga seperti Sultan Muhammad Al Fateh yang terbina dari peninggalan sejarah untuk mencipta sejarah seterusnya?
Entah mengapa Puteri merasa dirinya semakin kerdil di sisi Nuqman. Kalau lelaki lain dia tinggalkan agar mereka sakit diulit kecewa, rasanya itu tak mungkin dapat dia lakukan terhadap lelaki ini. Namun apa yang berlaku hari ini meyakinkannya yang dia tak layak untuk Nuqman. Misi dan perjuangan mereka berbeza. Awal-awal lagi dunia mereka memang berbeza. Walaupun lelaki ini sangat sabar, tenang dan redha dengan apa yang berlaku, namun itu tidak bermakna dia harus membiarkannya menguburkan impiannya kerana jodoh yang tertulis. Impiannya terlalu suci untuk dia kotori!
“Sekarang kita berpatah balik tapi lalu di sebelah benua Asia Turki pulak. Dari sudut pembangunan pun jelas, benua Eropah Turki lebih pesat membangun. Selat Bosphorus sempadan dua benua. Asia dan Barat. Di sini juga berlaku pertembungan dua budaya, Timur dan Barat. Sedangkan satu waktu dulu hanya ada satu budaya – budaya Islam yang pernah gemilang tapi sekarang dah hampir hilang. Islam di Turki hanya pada bangunan-bangunan tinggalan sejarah tu saja tapi bukan lagi pada orang-orangnya apatah lagi dalam budaya hidup mereka.” Nuqman memberitahu apabila Feri berpusing dan berpatah balik. Sepasang mata bundar Puteri masih terpaku di Rumeli Hisari yang semakin menjauh.
Kata-kata Nuqman membuatkan Puteri terfikirkan tentang mereka. Nuqman dan Puteri. Seperti Selat Bosphorus, hubungan mereka bagaikan membelah antara dua dunia. Berbeza antara dua budaya. Mampukah hubungan itu mencari titik persamaan?
Mampukah aku menyonsang arus dunia dan membelah gelombang prejudis seperti yang dituduh Maliha demi untuk bersama Nuqman yang jelas hala tuju dan perjuangannya? Seperti yang Nuqman pernah katakan dulu, kembali kepada fitrah insani? Hanya kerana aku tak percayakan lelaki, apakah fitrahku rosak seperti kata Nuqman? Kembalilah kepada fitrah, Puteri…, bisik Nuqman saat dia menuntut Nuqman berjanji untuk tidak menganggunya. Kerana dia tetap memilih untuk hidup sendiri walaupun bergelar seorang isteri. Minda Puteri sarat dengan pertanyaan yang dia sendiri tak punya jawapan.
“Tengok tu, istana lagi. Saya tak ingat namanya. Lepas tu, bangunan panjang menyusur pantai tu, Kuleli Askeri Lisesi… haa, namanya pun panjang. Payah juga nak ingat. Itu mungkin bangunan yang paling cantik sepanjang benua Asia Turki. Puteri nak hidup di istana?” Puteri yang terkejut dari dibawa arus pemikirannya cepat-cepat memberi fokus kepada maklumat yang disampaikan Nuqman. Hampir tidak perasan ada soalan yang ditujukan kepadanya. Seketika dia hanya terdiam dan kemudian terpinga-pinga. Perlahan dia memusingkan muka mengadap Nuqman dengan dahi yang berkerut.
“Apa?”
“Saya tanya, Puteri nak hidup di istana ke?”
“Ohh…!” Puteri tergelak. Menghela nafas, cuba melapangkan mindanya. Istana?
“Kalau saya kata ya?”
“Hmm…” Nuqman mengeluh kecil sambil memandang ke arah istana Askeri Lisesi. Puteri tersenyum menunggu jawapan.
“Saya tak mampu…” Dia menoleh sambil buat muka ‘seposen’. Puteri ketawa lepas. Lelaki ni memang lurus!
“Naaa… awak ingat saya ni jenis perempuan yang macam tu ya? Asyik berangan jadi tuan puteri, lepas tu tunggu putera yang sanggup panjat menara untuk sehidup semati dengan dia? Macam tu?” Soal Puteri kembali dengan sisa tawa masih di bibir.
Nuqman tersenyum sambil mengangguk-angguk. Pandangannya masih tertancap pada Kuleli Askeri Lisesi yang semakin menjauh. Puteri tak dapat membayangkan apa yang ada dalam fikiran Nuqman saat itu.
“Cuba awak bayangkan saya hidup dalam istana tu… Dari luar nampak hebat, orang mesti bayangkan saya hidup bahagia. Tapi saya yakin… istana dan kehebatannya tu tetap akan jadi sebuah penjara sebenarnya bagi perempuan. Jadi saya tak akan mungkin relakan diri saya terperangkap dalam istana tu walau sehebat dan semewah mana pun hidup kat dalam tu…”
Nuqman terdiam lama.
“Really…?” Soalnya sepatah tanpa menoleh.
“Definitely!” Jawab Puteri, penuh yakin.
“Hmm…” Nuqman sekadar mengangguk. Sekali lagi Puteri tak dapat membaca fikirannya.
“Tu istana lagi. Istana Beylerbeyl…” Pandangan Nuqman masih di darat. Istana Beylerbeyl tersergam indah tepat di sisi jambatan Bosphorus. Puteri ikut menatap pandangan yang sama. Dia rasa bagaikan dalam mimpi melihat istana kuno yang sebegitu tersergam indah.
“Cantik…” Bisik Puteri sambil mengambil gambar.
“Tapi Ika tak suka…” Jawab Nuqman. Puteri terkejut. Tak sangka dia mendengar.
“Eh… saya suka. Suka tengok je…” Puteri tersengih kerang. Nuqman tidak memandang tapi tersenyum juga. Seketika kemudian, feri sekali lagi melewati bawah jambatan Bosphorus. Selepas itu sebuah menara tersergam di tengah-tengah kebiruan laut Bosphorus.
“That’s Maiden’s Tower di atas pulau kecil tu. Di bahagian belakangnya, benua Eropah. Tengok bot-bot tepi yang singgah… ramai juga ke sana.” Puteri cepat-cepat mengangkat Camcodernya dan membetulkan lensa.
“Kenapa?”
“Makan. Kat dalam menara tu, ada restoran.” Tak berapa lama setelah mengambil beberapa gambar, Puteri terhenti seketika. Camcoder diturunkan. Setelah menukar mode ke Video Camera, dia mula membesarkan imej supaya lebih jelas.
“Kenapa?” Soal Nuqman, kehairanan.
“Nampak bot tu?” Soal Puteri dari sebalik Camcodernya.
“Oh… ya… kenapa?” Dari kejauhan cuma nampak sebuah bot mewah persendirian bergerak sangat perlahan seperti mengelilingi Maiden Tower. Tiba-tiba Puteri menyerahkan Camcoder kepadanya. Dalam kaget, Nuqman menyambut lalu menghalakan lensa ke arah yang dimaksudkan untuk melihat imej yang telah dibesarkan dalam lensa.
Sepasang suami isteri rasanya berdiri di atas dek sambil melihat Maiden’s Tower dari dekat.
“Nampak macam mereka pusing Tower tu.” Ujar Puteri. Macam pelik.
“Ohh… sajalah tu. Nampak macam pengantin baru. Romantik…” Tutur Nuqman dari balik Camcoder.
“Ahh… dreamer!” Jawab Puteri.
“Ika cemburu?” Nuqman masih melihat pasangan itu di dalam lensa. Memang romantik. Benar mereka bagaikan pasangan yang sedang berbulan madu.
“Saya? Cemburu? Hah… tak mungkin!” Nada Puteri tegas sekali.
“Puteri Zulaikha? Apa masalahnya dengan awak ni? Diaorang nampak bahagia sangat. Bukan ke itu yang gadis macam Ika idamkan? Tapi kalau tak cemburu, baguslah. Boleh tumpang bahagia dengan kebahagiaan diaorang.”
Puteri mencebik. Camcoder dicapai semula. Lalu dihalakan ke puncak menara.
“Saya tak perlukan tu semua. Takkan pernah mimpi pun…” Dia mengegaskan lagi. Mimpi yang hancur berderai itu tak mungkin berulang lagi dalam hidupnya.
“Apa maksud, Ika? Tak mahu hidup bahagia macam orang lain? Nak hidup sendiri, bebas sampai bila-bila?” Akhirnya persoalan itu terluah juga. Itulah jenis hubungan yang Puteri mahukan selama ini.
“Yup!” Jawabnya sepatah. Masih sibuk dengan Camcodernya.
Tangan Nuqman selamba meraih Camcoder itu dari tangannya dan dibawa ke belakang badannya. Puteri mencerlungkan matanya dan cuba menyambar Camcoder itu semula. Tapi dada bidang Nuqman menghalang.
“Are you serius?” Soalan Nuqman menghentikan tingkahnya.
“Yes!” Apa masalahnya? Hatinya mula panas membentak.
“Kenapa?” Nuqman mengorek lagi.
“Kenapa? Sebab saya bahagia hidup sendiri. Kan saya dah kata, bahagia tu bukan terletak di tangan lelaki. So?” Puteri mula bercekak pinggang. Apa lagi yang lelaki ni tak puas hati? Hatinya mengomel geram.
“Awak tak suka lelaki?”
“Tak!” Mata Puteri menjenggil.
“Awak suka perempuan?”
“Nuqman!!!” Kini matanya mencerlung marah.
“Siapa tahu?”
“Of course, not!” Terjerit Puteri dibuatnya. Rasa nak lempang lelaki ni! Nuqman hanya ketawa gelihati.
“Jadi, Ika tak suka saya?”
“Suka tak suka, awak tak perlu tahu! Bagi balik Camcoder saya!” Pinta Puteri. Dengan selamba, Nuqman menggalas tali Camcoder tersebut bersilang dan Camcoder terletak elok di dadanya.
“Ambiklah!” Pelawa Nuqman.
“Urrgghhh!” Bentak Puteri, menyinga. Terus dia membelakangkan Nuqman lalu berpeluk tubuh. Nuqman hanya ketawa dengan tingkah gadis itu. Tahu pun!
Feri sudah kembali tiba ke dermaga Eminonu membuatkan mereka agak terhuyung-hayang. Nuqman cepat meraih tangan Puteri untuk memastikan dia stabil. Awalnya Puteri mengelak namun para penumpang yang mula bangun dan bergerak untuk turun dari feri membuatkan keadaan semakin tidak stabil. Bila lengannya dipaut Nuqman sekali lagi, dia terpaksa merelakan. Dari belakang, Nuqman tersenyum sambil menggeleng-gelengkan kepala. Perempuan! Bagaikan mendengar kata hati Nuqman, Puteri menjeling tajam. Pecah ketawa Nuqman akhirnya. Tambah membara marah dalam dalam hati Puteri.
Nuqman dan Puteri mengikut arus penumpang yang lain berpusu-pusu bergerak menuruni Feri. Perut masing-masing mula keroncong. Nuqman mengajak Puteri singgah di gerai-gerai jualan yang membanjiri Eminonu. Bukan itu saja, bot-bot sepanjang tepi laut di situ turut menjual makanan walaupun dalam keadaan berolang-oleng terutama apabila ada kapal besar yang lalu. Mencemaskan! Nuqman berjalan mendahului Puteri sambil menarik tangannya. Mahu tak mahu, Puteri terpaksa mengikut saja. Melihatkan makanan yang dijual di situ, dia akhirnya tak mengendahkan Camcoder itu lagi. Perutnya sudah melalak minta diisi.
Nuqman dan Puteri menikmati Balik Ekmek yang terkenal di situ yang dibeli dari atas bot. Itulah sandwich ikan yang simple tapi cukup sedap. Ikan kembung segar yang dibakar dan diletakkan di dalam roti dengan hiasan salad. Garam dan jus lemon turut disediakan.
“Sos? Mayo?” Soal Puteri. Dia dapat bayangkan betapa enaknya kalau sandwich itu dimakan dengan sos cili dan mayonaise.
“Nope! Di Turki, mereka sangat original. Tak ada perisa tambahan!” Ujar Nuqman sambil tersenyum. Muka Puteri berkerut sedih.
Saiz makanan itu yang begitu besar membuatkan Puteri terpinga-pinga. Nuqman mula ketawa. Kemudian dia membuat demonstrasi bagaimana hendak makan Balik Ekmek. Puteri tak dapat menahan ketawa gelihati kerana tak mungkin dia sanggup membuka mulut seluas itu! Lagi-lagilah di hadapan Nuqman! Akhirnya Puteri buat muka tak malu, cubit-cubit dengan tangan dan disuap ke mulut. Tak sedap kalau makan begitu, kata Nuqman, mengusik Puteri yang sudah merah pipinya.