Siri Novel GUARDIAN ANGEL Bab 8

GUARDIAN ANGEL cover copy

 

Tekaknya terasa terlalu kering. Dahaganya! Noura bingkas bangun duduk dengan mata yang masih terpejam. Malas sungguh hendak ke dapur mencari air. Masih sayang dengan lenanya yang nyenyak. Namun tekaknya bagaikan menjerit minta dibasahkan. Langsung akalnya memaksa mata terbuka. Untuk seketika, Noura terpinga-pinga. Di mana dia?

Kejadian semalam menerjah kembali, berbalam-balam dalam ingatan. Wajah Sufyan yang manis muncul mengacah di ruang mata. Sufyan! Aku di rumah Sufyan, bisik hati kecil Noura. Dia teringatkan Syifa. Mesti tidur nyenyak dengan neneknya. Hmm… seronoknya kalau dapat tidur di sisi Syifa.

Jam di dinding dikerling dalam samar cahaya lampu tidur yang baru dibuka. Baru jam empat pagi. Noura mengatur langkah ke dapur setelah mencapai tudung yang disangkut di belakang pintu. Mana tahu kalau-kalau terserempak dengan Pakcik Hamdan atau Sufyan. Hatinya melomjak-lonjak ingin melihat Syifa tidur. Tapi dia tak pasti yang mana satu bilik Makcik Hasyimah. Lagi pun, takkan dia hendak masuk ke bilik pasangan kelamin. Hisy! Jangan buat perangai yang bukan-bukan, Noura. Akhirnya dia berjalan terus ke dapur.

Selepas berkumur dan minum segelas air, Noura tergerak hati untuk duduk di buaian. Pasti nikmat merasai dinginnya embun pagi. Udara waktu itu antara yang pekat kandungan oksigennya. Sangat baik untuk kesihatan. Apa salahnya dia tangguhkan solat tahajud sekejap lagi. Biarlah dia duduk bertafakur sebentar di buaian. Bukankah tafakur itu lebih disukai Allah dari tasbih para wali. Kerana tafakur itu akan membawa diri manusia lebih dekat dengan Allah. Dalam tafakur, kita boleh merenung segala sesuatu itu dengan lebih jauh dan tenang. Akhirnya kita akan sedar bahawa segala sesuatu itu sangat terhubung dengan Tuhan yang Maha Pencipta dan kita akan terasa peranan dan kebesaran-Nya. Bukankah itu lebih besar dari bacaan tasbih yang belum tentu membawa hati sebegitu dekat dengan Sang Khaliq.

Noura membuka kunci pintu kaca gelangsar itu lalu menolak ke tepi perlahan-lahan. Dia melangkah dengan hati-hati kerana suasana agak gelap. Hanya lampu dinding di dapur sahaja yang terpasang. Noora duduk bersimpuh di atas buaian sambil mencari di mana gerangannya bulan. Langit begitu indah bila kelam malamnya dihias cahaya bulan yang malu di balik awan disertai kerlipan bintang-bintang bertaburan. Terpejam mata Noura merakamkan keindahan malam dalam mindanya sambil menyedut udara segar yang sangat bernilai bagi setiap yang bernyawa tetapi hanya percuma dari Allah yang Maha Pemurah. Sungguh, Engkau Maha Pemurah, ya Allah!

Dalam keheningan itu, sayup-sayup terdengar bunyi esakan kecil. Syifakah? Tangan Noura menekap ke dada. Dia menoleh mencari arah bunyi itu datang. Sesekali kedengaran kemudian suasana kembali hening. Noura tersedar di belakangnya juga adalah sebuah bilik yang bertentangan dengan bilik yang dia diami. Bingkas dia bangun dari buaian dan perlahan-lahan menapak ke belakang buaian, mencelah di antara pasu-pasu bunga yang bersusun di tepi dinding. Ada tingkap di dinding itu dan ianya terbuka hanya sedikit.

Noura telan liur. Patutkah aku intai kalau-kalau Syifa perlukan aku? Mungkin Makcik Hasyimah nyenyak kerana keletihan melayani umi dan abi malam tadi. Memujuk hati supaya tidak rasa bersalah, Noura melonjakkan tubuhnya, menjengkit di atas hujung jari-jari kaki agar kepalanya dapat menjengah ke dalam bilik itu melalui ruang tingkap yang sempit.

Terkelip-kelip sepasang matanya memandang. Dalam suluhan lampu tidur di sisi katil, Sufyan sedang duduk termenung di atas sejadah putih. Dia hanya duduk di antara dua sujud dan termenung. Noura meniruskan pandangannya. Ingin melihat samada Sufyan sedang berzikir atau hanya bermenung. Tiba-tiba dia kelihatan menyeka airmata. Dan sesekali bahunya terhinggut.

Sufyan menangis? Kenapa? Perlahan-lahan Noura turunkan kepalanya dan berpatah balik ke arah buaian. Dia serba salah samada hendak duduk kembali di atas buaian atau masuk ke dalam bilik. Bimbang kalau Sufyan tahu kehadirannya di situ. Ah… lebih baik dia masuk mengerjakan solat tahajud saja sebelum azan Subuh berkumandang.

Lama Noura berteleku selepas selesai melakukan solat witir penutup ibadah malam. Hati dan fikirannya kembali memikirkan Sufyan. Mengapa? Dia kelihatan termenung jauh, sayu dan hiba. Apa yang membuatkan dia sedih? Sangka Noura, Sufyan seorang yang tenang dan tak ada masalah dalam hidup. Malah dia boleh mengambil anak angkat untuk mengubat kesunyian emak dan ayahnya kerana belum menemui calon isteri seperti yang diceritakan kepada umi dan abi ketika makan malam. Segala tentangnya begitu teratur.

Seorang lelaki menangis di hadapan Tuhannya. Apakah maksudnya? Hati Noura terus berkata-kata. Apakah Sufyan kesunyian sampai membuatkan dia begitu sedih? Isyhh… tak mungkin. Atau sebenarnya dia kematian isteri? Mungkin dia sedang meratapi kehilangan… atau mungkin… ah! Sudahlah, Noura! Jangan menyangka yang bukan-bukan. Tak baik! Hatinya berbisik mengingatkan. Noura beristighfar beberapa kali. Kemudian dia berselawat ke atas Rasulullah sementara menunggu masuknya solat Subuh.

****

Ketukan di pintu mengejutkan Noura yang leka bermain dengan Syifa di atas katil. Bingkas dia bangun menuju ke pintu.

“Masuklah, makcik. Pintu tak berkun…” Kata-kata Noura putus di situ sebaik saja pintu dibuka. Sufyan!

Dum! Pintu ditutup kuat kerana terlalu terkejut. Sangkanya Sufyan sudah keluar ke tempat kerja kerana dia terdengar Sufyan memberitahu emaknya yang dia mahu keluar awal pagi itu selepas solat Subuh berjemaah pagi tadi.

Sufyan yang turut terkejut, tersenyum dengan rezeki yang hadir di depan mata. Itulah wajah Noura yang dia rindui. Tersenyum ceria, manja dan manis. Dan rambutnya yang panjang beralun melepasi bahu itu menggetarkan jiwa lelakinya.

“Awak!”

Terkelip-kelip mata Sufyan kerana tidak sedar bila pintu itu dibuka semula. Pasti Noura sempat melihat dia tersenyum-senyum sendirian. Noura kini sudah berbalut tudung hitam labuh hingga menutup dada.

“Awak nak apa ketuk bilik orang pagi-pagi ni?” Sergah gadis itu lagi. Senyum ceria, manja dan manis sudah hilang berserpihan bila dia menyinga. Sebenarnya Noura cuba menutup malu yang teramat. Apalagi bila melihat Sufyan tersenyum-senyum sendirian di hadapan pintu yang tertutup!

“Saya nak jumpa nyawa sayalah sebelum pergi kerja,” jawab Sufyan dengan suara yang amat lunak. Tertelan liur Noura dengan bahasa dan nada romantis lelaki itu. Entah kenapa hatinya bergetar dan seram sejuk dibuatnya. Nyawa? Dia?

“Boleh saya jumpa dia? Ada dengan awak, kan?” Soal Sufyan lagi kehairanan bila Noura tertunduk dengan wajah yang berona. Eh… mungkin dia tersalah…

“Syifa? Ada!” Noura yang terngadah baru tersedar. Malunya!

“Kejap awak!” Dia berlari masuk ke dalam lalu mencempung Syifa ke dalam pelukannya lalu dibawa ke pintu. Muka tebal usah dicakap lagi. Hanya Tuhan yang tahu. Entah di mana dia hendak sorokkan muka. Harap-harap Sufyan tak perasan!

Habis merah pipi tembam Syifa digomol abahnya. Ketawa mengekek dia sampai boleh nampak anak tekak yang merah menyala itu. Noura juga tak dapat menahan ketawa. Suara mengekek Syifa bagaikan irama yang membahagiakan sekali.

“Okey sayang, abah nak pergi kerja dulu. Nanti abah balik, kita main lagi. Sekarang, Syifa main dengan Kak Noura ya. Abah nak pergi kerja,” beriya-iya Sufyam berpesan dengan anaknya. Atau sebenanya dia berpesan kepada penjaganya.

Noura menyambut syifa dari tangan Sufyan. Walaupun mereka amat berhati-hati agar tidak bersentuhan namun hati terlebih dahulu terkena arusnya.

Pandangan mata asyik berlari. Bimbang terpanah kalau bertembung nanti. Payah kalau ada jiwa yang terbakar. Akhirnya, Sufyan melangkah pergi dengan wajah-wajah kesayangannya terakam kemas di kotak fikiran. Sementara Noura menghantar lelaki itu dengan pandangan yang berbaur berbagai rasa.

psst: MINI NOVEL GUARDIAN ANGEL boleh dimiliki dalam bentuk enovel (format pdf). Whatsapp 011-12541676 @ email azuraabd@hotmail.com. Ada sebuah cerpen percuma untuk setiap pembelian GUARDIAN ANGEL

Siri Novel GUARDIAN ANGEL Bab 7

GUARDIAN ANGEL cover copy

 

Noura menghumbankan dirinya ke tilam empuk sebaik saja menghantar umi dan abi ke kereta. Abang Adam tidak datang sekali. Seperti biasa, dia lebih suka menghabiskan malamnya di luar rumah bersama kawan-kawannya. Sejak perkahwinannya dibatalkan, hidup Abang Adam semakin teruk.

Dadanya ketat dengan rasa sebak melihat umi dan abi pulang. Sebahagian dari dirinya mahu ikut pulang. Lagi pun, umi dan abi sudah mula memahami dirinya. Mungkin ada sesuatu yang telah dikatakan Sufyan kepada mereka. Jika tidak, tak mungkin umi dan abi berubah begitu drastik. Sedangkan baru semalam, mereka memujuknya agar menerima lamaran yang datang. Kata abi, hanya lelaki yang berhati mulia yang sudi mengahwini seorang gadis sepertinya.

Abi tak tahu betapa kata-kata itu menghiris hatinya. Gadis sepertinya? Gadis yang bukan gadis lagi? Kata abi lagi, lelaki itu sudah mengenalinya sejak dia mendapat rawatan di Darul Sakinah. Apakah dia tahu semuanya? Apakah ustaz-ustaz di situ membuka aibnya? Noura marah. Dia marah sungguh. Habis dibanting barang-barang di dalam bilik tidurnya.

‘Dia ikhlas, Noura.’ Kata-kata abi terngiang-ngiang di telinganya. Lelaki itu tidak mengambil kira apa pun sejarah silam yang telah dilaluinya. Sebab itu abi tak mahu Noura menghampakannya. Tapi Noura tak percaya! Noura tak mungkin percaya.

‘Lelaki itu pasti orang gila, abi!’ Kata-kata itulah yang membangkitkan kemarahan abi.

‘Abi nak Noura bahagia. Abi nak Noura keluar dari rumah ni dan bina hidup baru. Dialah satu-satunya peluang untuk Noura. Apa salahnya Noura kenal dulu dengan dia, dengan keluarganya?’

‘Noura tak nak!’

‘Abi merayu, Noura terimalah dia seadanya sepertimana dia menerima Noura seadanya.’

‘Noura tak nak! Tak nak! Tak nak!’

Umi menangis. Abi mengeluh hampa. Dan Noura melarikan diri ke biliknya.

Lelaki gila! Tak siuman! Ustaz tak guna! Mana dia tahu kalau ustaz tak cerita? Dan lelaki tu… kenapa lelaki tu datang ke Darul Sakinah kalau dia tak ada masalah?

Airmata Noura mengalir hangat di pipinya. Sebelum ini, hidup Noura sudah tenang. Dengan bimbingan ustaz di Darul Sakinah, dia sudah mengamalkan zikir dan banyak membaca al Quran serta buku-buku ilmiah yang membincangkan soal hati dan akal. Soal tauhid dan tasawuf.

Dia belajar erti redha. Menerima. Malah dia belajar tentang sesuatu yang mahal. Kata Ustaz Ubaidah, salah seorang perawat di situ, apabila seseorang diuji dengan sesuatu yang dahsyat, yang melibatkan maruah seperti apa yang berlaku ke atas dirinya, itu bermaksud Allah sedang meletakkan dirinya di satu persimpangan.

Di situ perebutan antara malaikat dan syaitan yang berusaha mahu mempengaruhi hati manusia itu. Dia akan merasa rendah diri, hina dan jijik. Syaitan akan berbisik, engkau sudah rosak. Tak ada apa yang perlu dipertahankan lagi. Lebih baik kau terus nikmati hidup bebas. Kenapa nak jadi baik? Sedangkan kau dah tak ada harga. Lebih baik kau keluar hiburkan hati. Ramai lagi yang senasib dengan engkau tapi mereka tak menangis berduka. Mereka hidup ceria dan bahagia. Engkau boleh lakukan apa saja yang kau mahu. Tak ada batasan lagi.

Sementara malaikat memujuk. Kembalilah kepada Allah. Dia tidak menghukum kamu sepertimana manusia. Jika kamu tidak bersalah maka kamu tidak jijik di sisi Allah. Malah kalau kamu redha dengan ujian Allah, sabar dengan apa pun keadaan yang kamu hadapi kerana Allah maka akan Allah tingkatkan imanmu. Baikilah dirimu dan insyaaAllah, Allah akan mengaturkan kehidupan yang lebih baik untuk kamu kalau tidak di dunia, di Akhirat sana sudah pasti.

Hati yang kuat bergantung dengan Tuhan akan kekal beriman. Sama sekali dia tidak akan memilih jalan yang tak diredhai Allah tetapi kekal membaiki diri menjadi hamba Allah.

Bonus kepada ujian ini adalah hati hamba. Bukan mudah untuk seseorang itu memiliki hati hamba, hati yang sentiasa merasa hina di sisi Allah. Hati yang merasa berdosa dan sentiasa dalam keadaan bertaubat. Hati inilah yang menjadi pilihan Allah. Seperti mana Rasulullah yang Allah panggil sebagai kekasih-Nya tetapi apabila ditanya kepada Rasulullah, siapakah dia di sisi Allah, Rasulullah menjawab yang dia hanyalah hamba Allah.

Rasa kehambaan ini sukar dimiliki walaupun oleh seorang yang warak. Kerana tidak mudah untuk seseorang merasa hina sedangkan dia dipandang mulia oleh masyarakat. Itulah rahsia di sebalik kejadian yang menimpa orang seperti Noura.

Sejak itu, Noura tekad untuk bangkit dan berubah. Cukuplah dia meratap nasib. Sudah sampai masanya dia belajar menghubungkan hatinya dengan Tuhannya. Dia mahu menjadi hamba Allah yang redha. Dia akur dengan takdir dan berjanji akan berusaha untuk membaiki diri demi menjadi muslimah sejati.

Tetapi semalam, dia diuji lagi. Kejutan yang dibawa oleh lelaki itu belum mampu dia hadapi disaat hatinya baru mula sembuh. Pergantungannya kepada Allah yang baru terhubung tersentak dengan ujian itu. Hakikatnya, dia belum bersedia untuk berdepan dengan seorang lelaki. Atau lebih tepat, dia tak mahu disentuh lelaki! Memikirkannya sudah cukup membuatkan dia rasa mahu mati saja!

Biarlah Noura di sini, abi… umi…. Noura nak belajar berdikari. Noura nak bina hidup baru. Hatinya berbisik mengharap. Tolong doakan Noura istiqamah dalam bergantung kepada Allah. Maafkan Noura. Noura belum kuat untuk memenuhi harapan umi dan abi.

Kini Noura berbaring terlentang menatap siling putih yang memayungi kamarnya. Entah kenapa, dia rasa tenang sungguh di sini. Terutama apabila dia memeluk Syifa. Saat Syifa memandang wajahnya dan mengenggam telunjuknya, dia merasa terharu seolah-olah bayi itu yakin dengannya. Bayi itu mempercayainya. Sedangkan saat itu, dia sendiri tak pasti samada dia mampu mengendalikan seorang bayi. Malah dia langsung tidak pasti samada dia dapat mengendalikan hidupnya sendiri atau tidak!

Gelak tawa Syifa sungguh menghiburkan. Sedangkan kalau dia menangis pun, Noura teruja. Cepat-cepat dia mengambil Syifa dan mencari apa yang tak kena. Laparkah dia, basahkah bontotnya yang munggil itu atau dia diserang kantuk? Mendamaikan Syifa menjadi satu pencapaian bagi Noura. Dia bangga bila dia mampu membuat bayi sekecil itu lena diulit bahagia. Dan dengan kepuasan yang memenuhi ruang dadanya, Noura akhirnya terlena.

psst: MINI NOVEL GUARDIAN ANGEL boleh dimiliki dalam bentuk enovel (format pdf). Whatsapp 011-12541676 @ email azuraabd@hotmail.com. Ada sebuah cerpen percuma untuk setiap pembelian GUARDIAN ANGEL

Siri Novel GUARDIAN ANGEL Bab 6

GUARDIAN ANGEL cover copy

 

Petang itu, Sufyan mencari Noura sebaik saja dia kembali ke rumah selepas menziarahi umi dan abi gadis itu. Hamdan dan Hasyimah duduk minum petang di meja makan di dapur. Dengan isyarat mata, Hasyimah menunjukkan Sufyan di mana Noura berada.

Buai besi itu berayun perlahan. Noura duduk memangku Syifa yang sedang tidur nyenyak dibelai angin petang. Sufyan terpaku di bingkai pintu melihat permandangan itu. Gadis itu masih bertudung hitam yang sama tetapi sudah menukar bajunya, memakai kaftan merah hati yang juga dipilih Sufyan. Naik seri wajahnya bila memakai baju yang berwarna terang. Wajahnya juga sudah semakin tenang berbanding pagi tadi. Noura punya riak wajah yang lembut dan manis bila jiwanya tenang. Sufyan tiba-tiba teringin hendak melihat Noura tersenyum dan ketawa seperti yang pernah dilihatnya suatu waktu dulu.

“Ustaz!” Entah bila Noura menyedari kehadirannya di situ. Sufyan malu sendiri. Pantas dia melangkah, mencapai kerusi dari meja makan yang berada di halaman itu lalu duduk mengadap Noura dalam jarak satu meter di hadapannya.

“Jangan panggil saya ustaz. Saya dah bagi kad kan? Panggil saya Sufyan.” Noura tunduk tersipu. Segan pula nak panggil nama begitu saja. Tapi apa pilihan yang dia ada.

“Umi dengan abi kirim salam,” beritahu Sufyan perlahan-lahan tetapi cukup untuk menyentak sekujur tubuh Noura. Dia terdongak memandang tajam. Sufyan membalas pandangannya dengan senyuman.

“Jangan bimbang. Saya pergi dengan ayah tadi. Mereka pun dah jumpa nota yang Noura tinggalkan. Saya jelaskan yang Noura keluar nak cari kerja. Itu saja. Kebetulan jumpa saya, saya tawarkan Noura kerja dan sekarang mereka dah lega bila dapat tahu Noura selamat di sini.” Noura mendengus geram. Itu saja? Umi dan abi tak sibuk nak cari dia? Tak nak ambil dia balik?

“Malam ni, ayah jemput umi dan abi datang makan malam di sini. Sekejap lagi, kita masak sama-sama ya.” Pujuk Sufyan. Bidang kerjayanya dalam Sumber Manusia memudahkan dia berdiplomasi dengan Noura. Selalunya, fakta, peraturan atau keputusan meletakkan seseorang itu kurang selesa, beku dan tidak mesra. Tetapi keadaan dan persekitaran yang disediakan tanpa arahan dan bantahan itu lebih membantu seseorang menerima sesuatu dengan lebih terbuka. Seperti contoh seorang majikan yang datang awal ke pejabat adalah lebih baik kesannya terhadap pekerja daripada memberi arahan supaya mereka datang awal ke pejabat.

Itulah yang cuba Sufyan lakukan hari ini. Jika dengan cara merisik si gadis membuatkan dia tertekan ditambah pula dengan umi dan abinya yang mendesak supaya dia menerima pinangan dengan harapan dia akan hidup bahagia, lebih baik mereka menyediakan keadaan di mana wujudnya hubungan dua keluarga terlebih dahulu. Menyediakan satu ruang untuk si gadis merasa selesa dan tidak dipaksa. Mudah-mudahan Tuhan melembutkan hatinya untuk bersedia membina hubungan yang baru.

“Umi tak marah?” Noura belum puas hati. Tak mungkin umi dan abi tak marah bila dia meninggalkan rumah itu tanpa izin?

“Tak.” Sufyan geleng kepala.

“Betul tak marah?”

“Umi kata kalau Noura beritahu yang Noura nak cari kerja, umi dan abi boleh tolong carikan.”

“Diaorang bukan nak tolong carikan saya kerja. Diaorang nak…” Kata-kata Noura putus di situ. Dia yang tadi memandang tepat ke arah Sufyan cepat-cepat melarikan pandangan.

“Diaorang nak Noura kahwin, kan?” Sufyan tolong sambungkan. Noura segera berpaling dengan kening yang hampir bertaut.

“Umi beritahu?”

Sufyan angguk.

“Tapi umi dan abi dah sepakat. Tak nak pujuk Noura kahwin lagi. Mereka suka kalau Noura nak kerja dulu. Sebab tu, mereka nak datang malam ni. Nak tengok tempat Noura bekerja. Nanti bila rindu, umi dengan abi boleh datang ziarah bila-bila masa. Boleh macam tu?” Sufyan bertanya dengan nada yang cukup lembut.

Noura terhela nafas. Semudah itu? Dengan lelaki ini, semuanya seperti mudah saja. Perlahan-lahan Noura anggukkan kepala.

“Kenapa tak nak terima lamaran?” Sufyan tak dapat menahan diri dari bertanya. Wajah Noura ditelek dalam. Dia tahu jawapannya bukan pada kata-katanya tapi pada riak wajahnya.

Muka Noura cemberut. Liur ditelan kesat. “Sebab dia gila.”

“Gila?” Dia hampir tersedak menahan dada yang tiba-tiba terasa terhimpit. Gila? Bukan itu yang dijangka Sufyan. Ada tawa yang meletus di dalam dadanya.

“Hanya orang gila yang nak kahwin dengan orang yang sakit.” Perlahan Noura menjawab sambil menjeling marah.

“Siapa yang sakit?”

“Sayalah yang sakit!”

“Noura tak sakit. Saya tak nampak pun Noura sakit di mana-mana.” Sufyan cuba menduga.

“Sakit hati!”

“Owh!” Sufyan tergelak. Itu satu pengakuan sebenarnya.

Wajah Noura semakin mencuka. Dari kaki berayun, kini dia bersila di atas buaian. Mujur Syifa dipeluk makin erat. Cemas juga Sufyan bila melihat dia berubah tingkah. Wajahnya dipaling sejauh mungkin dari Sufyan.

“Sakit hati ada ubatnya.” Noura mendengus mendengarnya. Bibir senget menjuih. Terpejam matanya tanda menyampah.

‘Kasih sayang. Rasulullah dapat ubat orang yang sakit hati dengan kasih sayang. Noura mesti pernah dengar cerita tentang wanita Yahudi, lelaki tua yang buta yang benci sangat dengan Rasulullah dan ramai lagi. Semuanya Rasulullah ubat dengan kasih sayang.” Nada suara Sufyan menusuk ke hatinya. Noura tunduk memandang wajah comel Syifa yang pulas tidurnya. Kata-kata Sufyan berlegar dalam minda dan jiwanya.

“Saya harap sakit hati Noura terubat di sini dengan kasih sayang kami…” Sufyan bangun berdiri. Noura masih tunduk memandang Syifa. Dia dengar. Dia dengar sangat. Dan hatinya sarat dengan rasa terharu.

Anak matanya mengekori langkah kaki Sufyan yang meninggalkannya sendirian di situ. Entah kenapa, buat pertama kalinya dia terasa damai menyimbah di dalam dada.

 

psst: MINI NOVEL GUARDIAN ANGEL boleh dimiliki dalam bentuk enovel (format pdf). Whatsapp 011-12541676 @ email azuraabd@hotmail.com. Ada sebuah cerpen percuma untuk setiap pembelian GUARDIAN ANGEL

Siri Novel KALAU AKU KAYA Bab 25

KAK cover copy

 

“Err… kita nak ke mana ni, encik?” Wardah panik bila kereta itu meluncur laju melewati Phileo Damansara menuju ke arah Taman Tun Dr. Ismail. Lelaki cina itu sibuk bercakap di telefon tetapi dengan nada yang sangat perlahan. Wardah sudah tidak senang duduk.

Tidak lama kemudian, kereta diberhentikan di hadapan sebuah restoran. Buru-buru Wardah keluar dari perut kereta. Lelaki itu ikut melangkah keluar namun dia tenang selamba sahaja.

“Terima kasih banyak ya encik. Sebab tolong saya,” Wardah cuba tersenyum manis tapi hati di dalam rasa cuak menggila. Tiba-tiba di bawa ke sini tanpa bercakap apa-apa. Lelaki ini memang aneh!

“Eh! Awak nak ke mana tu?” Dia bersuara sebaik saja Wardah melangkah kaki mahu mencari teksi. Mujur di sini mudah hendak dapat teksi.

“Saya nak balik pejabatlah!”

“Kan awak kata belum sarapan?”

“Iyalah. Sebab saya nak sarapan di pejabat.” Wardah membentak geram. Lelaki itu menjeling sekilas sambil menghela nafas kasar. Tangannya menggawang ke atas, ke arah papan tanda restoran di belakang mereka. Wardah pura-pura tak faham, sekadar mengerutkan muka. Malas nak layan orang macam nilah! Bentak hati Wardah. Suka-suka saja bawa anak dara orang ke sana sini! Dia berpusing ke arah jalan raya kembali. Mahu melangkah mencari teksi. Menyesal menumpang orang kaya, beginilah jadinya! Dia ingat pejabat tu bapa aku yang punya agaknya! Hati Wardah membebel tak puas hati.

“Eh! Cik adik! Saya bawak ke sini sebab nak bagi awak sarapanlah! Nanti lepas makan, saya hantar awak ke pejabat. Memang saya nak ke sana pun!” Fasihnya lelaki cina itu berbahasa melayu tapi tak tahu adab melayu. Nada suaranya seperti sedang menahan marah.

Wardah tidak jadi melangkah. Dia mendengus geram. Lelaki ini mesti diajar. Laju dia mengatur langkah mendekati lelaki itu semula.

“Encik, kita ni tak kenal antara satu sama lain. Kita juga tak ada hubungan keluarga. Maksudnya, saya tak boleh sesuka hati nak makan dengan encik. Takut nanti menimbulkan fitnah. Sedangkan fitnah tu wajib dielakkan. Mudah, kan? Saya pergi dulu ya!” Faham tak faham, lebih baik aku cabut dari sini. Buatnya dia dah beristeri atau ada kekasih, tak fasal-fasal aku jadi sasaran. Minta dijauhkan Tuhan! Wardah berkata-kata dalam hati sambil melangkah pergi. Bila Islam melarang lelaki dan perempuan yang bukan mahram berdua-duaan, pasti besar hikmahnya. Tidak sama sekali patut diambil mudah sebab kesannya akan merosakkan.

Dia menoleh sekilas melihat lelaki itu memandangnya dengan pandangan yang… menusuk jantung! Memang boleh sakit jantung dibuatnya. Ah! Biarkan… dia ingat aku takut dengan orang kaya macam dia? Aku lebih takut Tuhanlah! Bebel Wardah sambil berjalan laju meninggalkan restoran itu.

Pon!

MasyaAllah! Wardah hampir terlompat bila dihon tiba-tiba oleh sebuah kereta yang lalu di hadapannya. Kereta itu berhenti dan tingkap diturunkan. Berdegup jantung Wardah dibuatnya.

“Eh! Encik Azam!” Terperanjat melihat wajah yang tersenyum manis terlebih gula dari dalam kereta itu.

“Nak ke mana? Saya datang nak sarapan dengan Wardah ni…”

“Apa?”

Akhirnya Wardah melangkah masuk ke restoran itu secara paksa rela. Kalau diikutkan hati, dia tak mahu bersemuka dengan lelaki cina itu lagi. Merisaukan! Tetapi malu pula dengan Encik Azam yang sudah bersusah payah datang menjemputnya dan mendesak agar dia bersarapan dulu.

Wardah memang malu sungguh kerana terpaksa duduk mengadap dua orang jejaka kacak di hadapannya. Iyalah… siapalah dia? Duduk-duduk dengan orang kaya di restoran yang mahal pula tu. Dia kekok yang amat sebenarnya tetapi cuba-cuba bereaksi selamba. Bila menu diberikan pelayan…

Mata Wardah membesar melihat harga-harga yang tertera. Dia melindungi wajah terkejutnya di balik menu yang besar itu. Puas mencari menu yang murah, akhirnya dia cuma memesan roti bakar saja. Itu pun harganya sampai…

“Roti bakar? Tak cukup tu. Awak makan lontong?” Tiba-tiba lelaki cina itu menukas.

“Hah?”

“Makan lontong tak?” Dia ulang dengan gaya memaksa.

“Err… makan!” Wardah memang suka lontong.

“Bawakan dia roti bakar dan lontong ya. Untuk saya…” dia terus membuat pesanan sambil disampuk oleh Encik Azam yang juga membuat pesanan untuk dirinya. Bibir Wardah terlopong memandang. Main suka-suka saja buat pesanan untuk orang lain! Dia memang suka paksa orang eh?

“Lontong di sini sedap.” Tiba-tiba dia bersuara. Macam tahu saja yang ada orang tak puas hati dengan tindakannya. Wardah menjeling sekilas. Tapi mahal! Sambungnya di dalam hati.

“Macam mana kereta boleh rosak?” Encik Azam bertanya bila Wardah mendiamkan diri memandang meja yang kosong itu kecuali tiga kuntum mawar merah yang segar di dalam vas kecil di tengah-tengah meja.

“Entahlah, Encik Azam. Tiba-tiba saja kereta tu perlahan-lahan berhenti. Tadi kata Encik Amzar…”

“Hos radiator bocor. Entah apa lagi yang bocor dalam kereta tu. Beli kereta terpakai memang macam tulah… asyik berhenti tepi jalan saja nanti,” tiba-tiba lelaki cina itu menyampuk sambil siap membebel lagi! Ewah-ewah…

“Saya pun pelik kenapa Wardah beli kereta terpakai. Orang perempuan susah kalau beli kereta terpakai ni. Macam-macam masalah yang kita tak tahu.” Encik Azam pula menyokong. Wah! Angin satu badan Wardah dibuatnya.

“Beli kereta baru pun bukan jaminan tak ada masalah langsung, Encik Azam. Yang penting, saya kena selalu bawak jumpa mekanik. InsyaaAllah, kereta tu okey. Kereta baru atau lama, mahal atau murah bukan soalnya. Yang penting, saya dapat sampai ke tempat yang nak dituju juga, kan? Masih kena tempuh jalan yang sesak juga. Tak ada banyak beza. Kalau rosak pun, melatih diri saya supaya semakin tahu tentang keadaan kereta sebenarnya. Dari tak tahu kepada tahu.” Panjang jawapan Wardah membuatkan Encik Azam tersengih sambil menggeleng-gelengkan kepala dan encik yang seorang lagi itu menghunus pandangan tajam. Tersentak juga hati Wardah dengan pandangan itu. Rasa hendak masukkan kepalanya ke dalam cengkerang seperti kura-kura. Tapi dia tak ada cengkerang!

Makanan yang tiba mengubah emosinya. Aroma yang enak mencecah deria baunya membuatkan Wardah tersenyum penuh syukur. Nasiblah! Bukan dia yang mengada hendak memesan makanan yang mahal-mahal tapi ada orang yang sibuk memesan untuknya. Lebih baik dia bersyukur dengan rezeki yang Allah berikan untuknya hari ini. Sekali gus mengubat kekecewaannya dengan kereta yang meragam tadi. Teringatkan abah, rasa bersalah bergayut di tangkai hatinya. Mesti lelaki itu sedang bersusah payah menguruskan keretanya. Dia pula sedap-sedap makan di restoran mewah. Dia mesti tebus kesusahan abah. Belanja dia dengan benn makan? Hmm… mesti abah suka. Benn dah memang pasti!

Apabila semua mendapat makanan yang dipesan, mereka mula menjamu selera. Tetapi Wardah cuma tersenyum memandang.

“Eh! Jemput makan, Wardah,” pelawa Encik Azam penuh hormat. Wardah mengangguk dan tersenyum manis. Lantas dia mengangkat tangan membaca doa makan. Terkelip-kelip matanya dengan rasa penuh syukur dengan hiburan dari Allah pagi ini. Rezeki terpijak namanya!

Kemudian lontong dijamah dengan penuh selera. Memang sedap. Wardah menikmati sungguh sampai tidak sedar dirinya sedang diperhatikan.

“Kau kata nak cakap fasal paper tadi? Kau dah dapat copy?” Soal Azam sambil mengunyah mee goreng basah. Dia yang memang tak sempat bersarapan di rumah kerana ada temujanji di awal pagi memang memberi sepenuh perhatian kepada makanan yang dijamahnya.

“Hmm… dah dapat,” jawab Zakuan acuh tak acuh. Pandangannya yang tadi memandang geram dengan celoteh gadis itu yang menjawab ikut sedap mulut saja berubah lembut apabila melihat dia menghayati doa makan yang dibaca penuh tertib. Termalu sendiri, dia dan Azam ikut menadah tangan mengaminkan doa.

Dan cara gadis itu makan mengusik hatinya. Penuh sopan dan dia seperti mensyukuri sungguh dengan nikmat makanan di hadapannya. Jarang Zakuan melihat orang makan begitu melainkan samada teruja dengan keenakan makanan atau gelojoh disebabkan lapar atau sambil lewa sambil berbual itu dan ini. Ada juga yang malu-malu kucing seperti beberapa orang gadis yang pernah dibawa makan bersamanya. Tetapi gadis ini makan dengan wajah begitu manis. Jelas rasa kesyukuran yang terlukis di wajahnya dengan rezeki yang terhidang. Pernahkah aku makan dengan rasa syukur? Soal Zakuan di dalam hati.

Saat itu, sepasang kaki melangkah masuk ke restoran dan terhenti di muka pintu sebaik sahaja terpandang wajah Zakuan yang asyik memerhati seorang gadis yang sedang makan di hadapannya.

Eureka!

Hatinya berteriak gembira dengan pertemuan itu! Benar sekali khabar angin yang bertiup kencang mengatakan lelaki yang pergi membawa hati yang hancur itu kembali semula ke sini untuk membina hidup baru. Dan itu tidak akan berlaku! Selagi dia hidup, perkara itu tidak akan dibenarkan berlaku!

Dia menyambung langkah yang terhenti lalu duduk di satu pojok restoran itu yang agak terlindung dengan pokok hiasan. Namun mangsa sorotan sepasang matanya cukup jelas dari arah tempat duduk itu.

Keasyikan lelaki itu memandang ke wajah gadis di hadapannya membuatkan dia tergerak hati untuk memerhati siapa gerangannya. Oh! Manis sungguh. Santun orangnya. Makan dengan khusyuk dan lembut. Hatinya ikut tersentuh dengan perlakuan gadis manis itu. Wah! Ini lebih baik. Membunuh dua ekor burung dengan seketul batu tiba-tiba saja menjadi impiannya saat ini. Bukan. Bukan membunuh keduanya. Cukup seorang. Dan seorang lagi bakal menjadi anugerah bagi meraikan kejayaannya. Dia ketawa kuat di dalam hati. Sejarah bakal berulang!

Kembali ke meja makan itu, Azam pelik dengan sikap acuh tak acuh Zakuan. “Okey tak majalah yang dah dirombak tu, Kuan?”

Kuan? Oh, memang orang cina rupanya. Fasih sungguh dia berbahasa melayu. Agaknya sebab berkawan rapat dengan Encik Azam, bisik hati Wardah yang sekian lama berteka-teki.

“Kau nak buat majalah agama ke atau kau nak buat majalah bisnes?” Terkedu Azam dengan persoalan Zakuan. Wardah pula terkelip-kelip mata memandang, cuba memahami apa yang mereka bualkan.

“Bisnes. Bisnes cara Islam. Kami cuba nak bawa kelainan dan nak beri kesedaran kepada masyarakat tentang perniagaan Islam yang selama ini belum meluas pendedahannya. Aku rasa ini satu isu besar yang boleh dikupas secara berpanjangan. Lagipun ekonomi Islam memang menjadi kajian barat sejak lama. Sebagai orang Islam, kita mesti tahu kelebihan dan kekuatan ekonomi Islam tu sendiri berbanding mereka.” Terang Azam dengan panjang lebar.

“Sejak bila kau tukar aliran ni?”

“Hah? Eh! Bukan tukar aliran. Dah memang orang Islam pun cuma nak mendalami lagi cara hidup Islam,” tukas Azam sambil tersenyum menjeling ke arah Wardah dengang senyuman penuh makna. Wardah mengangguk-angguk tanda setuju sangat dengan pendirian Encik Azam. Dia memberanikan diri mengerling ke arah Encik Kuan di sebelah. Mukanya jelas tidak puas hati. Moga-moga dia dapat hidayah dari Allah, doa Wardah di dalam hati.

Mereka terus berbual dan banyak lagi persoalan yang ditimbulkan Encik Kuan. Wardah mengambil langkah mendiamkan diri saja. Segan dia mahu menyampuk. Siapalah dia hendak ikut berbincang soal bisnes sedangkan dia cuma pekerja biasa. Jenuh juga encik Azam bersilat menjelaskan banyak perkara yang kelihatannya tidak memuaskan hati Encik Kuan. Yang penting, Wardah terus mendoakan yang baik-baik untuknya. Mana tahu, kalau dia dapat menghayati isi kandungan majalah sisipan mereka, terbuka hatinya untuk memeluk agama suci ini. Hati Wardah berbisik mengharap rahmat Allah ke atas lelaki itu. Walaupun dia agak sombong orangnya…

Usai makan, Wardah ucapkan terima kasih. Encik Kuan sekadar mengangguk. Tiba di kereta, Wardah segera mendekati Encik Azam. Dia malu hendak menaiki kereta majikannya. Sekali lagi, dia meminta izin untuk balik ke pejabat dengan teksi. Encik Azam berkeras meminta Wardah menaiki keretanya. Dia yang faham dengan pendirian Wardah terus membuka pintu di tempat duduk belakang. Wardah akur dan dia menyedari yang lelaki cina itu menggeleng-gelengkan kepalanya. Masih tidak faham agaknya! Pasti dia dipandang kolot. Biarlah! Apa orang lain fikir tak penting baginya melainkan apa pandangan Tuhan terhadap dirinya. Mereka berlalu pulang ke pejabat sambil diperhatikan Encik Kuan yang jengkel.

Siri Novel KALAU AKU KAYA Bab 24

KAK cover copy

 

“Kau kenal betul dengan abi budak perempuan tu?” Soalan yang muncul tiba-tiba dari bibir Zakuan mengejutkan Azam yang sedang meneliti tiga keping rekabentuk grafik muka depan Akhbar Kaustik yang baru diserahkan oleh Raymond semalam. Dia mahu menunjukkan salinan muka depan itu untuk mendapatkan komen dari Zakuan. Mereka duduk bersantai sambil minum petang selepas bermain golf di Kelab Golf Seri Selangor di Petaling jaya.

“Kenapa kau tanya?” Soal Azam semula. Hati bertukar rentak. Ini mesti fasal ‘budak perempuan’ itu.

“Kalau tak ada sebab, takkan aku nak tanya,” jawab Zakuan acuh tidak acuh. Salinan muka depan akhbar di tangan Azam dicapai lalu diperhatikan penuh minat. Hmm… entah sejak bila dia berminat benar tentang Kaustik?

“Kenal macam tu sajalah. Baru berjumpa sekali saja. Kalau kau ada niat nak buat majlis tahlil atau yassin atau…”

“Aku nak kau pergi jumpa dia. Aku nak jelaskan bayaran duit tanah yang nak dibeli tu. Keseluruhannya.” Tegas suara Zakuan memintas kata-kata Azam. Lelaki itu tercengang sesaat.

“Pemurah kau sekarang!” Azam tersengih penuh makna. Kemudian terais dengan jelingan maut dari Zakuan.

“Apa? Kau ingat aku ni teruk sangat?” Berderai ketawa Azam.

“Tercabar juga kau ya? Malu kan kalau seorang gadis naif, yatim piatu pula tu boleh beli tanah dan bina rumah anak-anak yatim sedangkan kau taukeh kayu jati…”

“Aku suruh kau buat kerja bukan sibuk menyindir aku! Kau tu apa kurangnya?” Tukas Zakuan sambil menempelak teman baiknya. Dua-dua terkena ke batang hidung sendiri akhirnya. Penangan Wardah!

“Eloklah tu. Aku pun dah lama terfikir nak membantu anak yatim. Tapi itulah… asyik terlupa sebab sibuk memanjang,” Azam menutup kelemahan diri dengan mencipta alasan. Zakuan mencebik. Dua kali lima!

“Kau dah selesaikan harga tanah, aku akan bantu tanggung sebahagian daripada kos nak buat rumah tu. Hmm… aku cadang nak ke Mekah sebenarnya tapi tak apalah, peluang nak bina rumah anak yatim bukan datang selalu,” Azam bagaikan memujuk diri sendiri. Kalau Wardah yang sebatang kara itu boleh memikirkan orang lain daripada dirinya, mengapa tidak dia?

“Tak payah. Kau nak ke Mekah dengan mak kau, kan? Kau teruskan saja. Jangan bertangguh lagi. Dah sampai seru tu. Rumah anak yatim tu serah pada aku. Yang penting, kau jumpa abi dulu. Bincangkan keseluruhannya sekali. Tentang harga tanah dan rumah yang nak dibina. Tahulah aku menguruskannya nanti.” Ujar Zakuan penuh yakin. Dia sedar, sudah lama Azam menyimpan angan-angan hendak membawa emaknya mengerjakan haji selepas menunaikan umrah beberapa tahun yang lepas. Biarlah hasrat itu tertunai dulu. Lagi pun, emaknya semakin uzur.

“Okeylah kalau macam tu. InsyaaAllah, aku nak juga bantu apa-apa yang boleh nanti. Kira ini jadi projek amal kau yang pertamalah, Kuan… alhamdulillah!” Azam meraup muka tanda syukur. Zakuan tersengih lucu. Siapa yang memasang perangkap, siapa pula yang terperangkap sebenarnya?

“Lepas ni, kau suruh kawan baik dia tu ajak dia pergi shopping. Kau pulak ajar dia macammana nak buat pelaburan, manfaatkan duit tu sebaik mungkin. Budak mentah macam tu agaknya tak reti nak uruskan duit dengan lebih baik,” usul Zakuan dengan nada kurang senang.

“Wardah ni susah sikit. Pemikiran dia tak sama dengan kita. Tengoklah nanti macam mana… aku akan cuba juga usulkan apa yang baik untuk dia.” Jawab Azam dalam keluhan.

Selepas itu mereka tenggelam dalam perbincangan memilih muka depan akhbar Kaustik yang baru. Zakuan benar-benar memberikan sepenuh perhatiannya dan pada masa yang sama memberi komen membina ke atas ketiga-tiga rekabentuk itu supaya mereka dapat menghasilkan yang terbaik. Bukan setakat pemilihan muka depan akhbar sahaja, perbincangan mereka berlanjutan kepada permasalahan yang dihadapi Kaustik terutama dalam bersaing secara sihat dengan syarikat penerbitan akhbar yang lain. Maklum sajalah, di tanahair ini sudah ada syarikat-syarikat penerbitan gergasi yang menguasai pasaran namun Kaustik harus memastikan ia terus meningkatkan kualiti dan kuantiti supaya tidak terkelar dari persaingan dan sekali gus terus memberi alternatif kepada pelanggan akhbar. Azam terkejut dan berbesar hati dengan perubahan Zakuan. Terasa dia tidak keseorangan dalam menerajui Kaustik.

Akhirnya mereka pulang menaiki kereta masing-masing. Sempat Zakuan berpesan agar hal tanah untuk pembinaan rumah anak yatim itu dapat disempurnakan segera. Perkara yang baik jangan dilengahkan. Azam tersengih saja seraya mengangguk.

Jemari Zakuan mengetuk-ngetuk di stering sambil melayani fikirannya yang dibawa arus ketika memandu pulang dari Kelab Golf Seri Selangor. Ada rasa gusar dan tidak puas hati berlegar di perdu hatinya. Kenapa?

Aku mahu membuktikan yang gadis itu hanya gadis biasa, sama sahaja bila ditaburi wang yang banyak. Sampai sekarang, apa yang terbukti adalah sebaliknya. Dia amat mengotakan apa yang dia kata. Bukan sebahagian malah hampir keseluruhannya kalau mengikut perkiraan daripada jumlah wang yang dia terima. Jadi, mengapa masih ada rasa tidak puas hati? Bukankah sepatutnya aku bangga kerana seorang gadis seperti itu wujud juga di bumi ini?

Fikiran Zakuan bersimpang-siur. Jauh di sudut hatinya, dia juga mahu gadis itu normal seperti gadis lain. Yang keluar membeli-belah untuk keperluannya sendiri. Wajah gadis itu saat bergaun putih dan berselendang kuning beberapa malam yang lepas terlayar di ruang matanya. Ayu sungguh kalau dia berpakaian begitu. Mengapa tidak selalu?

Hisy… kalau diikutkan hati, sekarang juga dia heret tangan putih mulus itu ke butik ternama. Ingin dibalut tubuh itu dengan gaun dan jubah yang cantik. Atau baju kurung pesak yang anggun agar keayuannya lebih terserlah. Mahu saja digantikan sandal di kakinya dengan kasut yang cantik dan beg galas lusuh itu dengan beg tangan yang berjenama. Kemudian gadis itu akan dibawa menikmati juadah makan malam di restoran ternama juga. Di bawah kerlipan lampu chandelier, pasti wajah itu menawan dan memukau seperti pada malam anugerah cemerlang yang lepas. Sungguh, untuk itu semua, dia sanggup melakukan apa saja. Senyuman di bibir yang selalu basah itu dan kerdipan matanya…

Zakuan!

Sebuah lampu isyarat yang bertukar merah hampir dilanggarnya. Astaghfirullahilazim!

Mujur nyawanya tidak melayang bersama fikirannya yang sudah terlalu jauh menerawang. Zakuan yang menekan brek berkali-kali dan berjaya menghentikan kereta betul-betul di persimpangan jalan itu tersandar penuh syukur.

Ahh… Wardah!

Akhirnya nama itu terlafaz juga dari bibir Zakuan. Serentak itu hatinya berdebar luar biasa.

 

*****

 

Amzar Mikail berkalih di katil entah kali yang ke berapa. Namun kantuk tidak juga datang walaupun dia agak keletihan selepas menghantar Wardah pulang tadi. Mengekori lebih tepat sebenarnya. Boleh tahan pemanduan gadis itu, berdesup mencelah kereta yang bersimpang siur. Pemandu KLlah katakan.

Hatinya berbunga dengan senyuman manis dari bibir gadis itu sebaik sahaja dia masuk ke dalam pagar rumahnya. Namun ucapan ‘terima kasih, abah!’ dari Wardah membuatkan hatinya retak seribu. Abah lagi!

Sudah jauh dia mengembara. Serata tanahair sendiri hingga ke bumi asing. Namun Wardah menyerlah dari gadis-gadis yang ditemuinya mahupun yang dikenali. Bukan saja parasnya yang manis tetapi cahaya di wajahnya dan sinar dari sepasang matanya yang bening.

Melihat dia bertungkus-lumus membantu dan bermesra dengan gelandangan tadi amat menyentuh hati lelakinya. Amzar yang agak biasa melibatkan diri dengan kerja-kerja amal memang terkejut dan terharu dengan cara pendekatan Wardah yang sangat berhemah dalam membawa gelandangan itu kembali ke pangkal jalan yakni pergantungan kepada yang Maha Berkuasa. Tiada langsung rasa jijik menyapa di riak wajahnya tatkala meluangkan masa dengan gelandangan yang berbagai rupa dan keadaan yang kebanyakannya menyedihkan. Busuk, kotor, malah ada yang sudah sebati dengan sampah di keliling mereka. Namun tangan kecil gadis itu ramah menyentuh, menepuk dan mengusap wanita dan anak-anak kecil mereka. Seolah-olah kasih sayang dan kemesraan mengalir tanpa batas. Malah mudah saja tutur kata dan cerita gelandangan itu menyentuh emosinya, menjemput tangisnya dalam diam. Sampaikan ada waktunya Amzar Mikail lebih tersentuh dengan sepasang matanya yang basah dari kisah duka gelandangan itu sendiri.

Ah! Tidurlah mata. Padamkan wajah Wardah buat seketika, rayunya dalam hati. Apatah lagi, esok adalah hari pertamanya melapor diri sebagai Penganalisis Bajet di syarikat lama di mana dia pernah bertugas dulu. Tanggungjawabnya untuk membangunkan dan menguruskan pelan kewangan beberapa organisasi di bawah seliaan syarikatnya memerlukan kemahiran kuantitatif yang baik selain dari komunikasi kerana ia juga melibatkan tugas rundingan. Hubungan dengan majikannya yang tidak pernah putus selama dia belajar di luar negara membuatkan jawatan itu semakin penting demi untuk membuktikan kesungguhannya dan sebagai membalas budi syarikat yang sanggup menanggung segala perbelanjaan pengajiannya.

Tidak sabar rasanya untuk dia membawa keluarganya berhijrah kepada kehidupan yang lebih baik. Kak Mastura sudah mula sakit-sakit. Bukan mudah hendak menguruskan anak-anak yang sedang meningkat dewasa sambil berniaga secara kecil-kecilan itu. Entah berapa banyak pekerjaan sambilan yang dilakukan oleh kakaknya yang seorang itu demi kelangsungan hidup sepanjang peninggalannya. Menjahit, mengambil upah masak untuk katering yang kecil jumlahnya selain mengasuh anak orang membuatkan kakaknya tidak sempat duduk punggung. Simpatinya melimpah namun demi masa depan yang lebih baik untuk diri dan anak-anaknya maka diharung juga tempoh pembelajaran yang memeritkan itu. Perit kerana dia sendiri terpaksa bekerja sambil belajar untuk menampung kehidupan kakak dan anak-anaknya di tanahair. Sekarang, biarlah Kak Mastura beristirehat. Cukuplah untuk dia memasak dan menguruskan mereka sekeluarga. Selebihnya, Amzar Mikail mahu kakak kesayangannya berehat dan meluangkan masa untuk beribadah.

Zanuril sudah semakin matang sekarang. Sudah menjadi anak dara. Dia bakal dipersiapkan untuk menjadi seorang isteri. Tanggungjawabnya sebagai abah adalah untuk melihat dia berumahtangga dengan sempurna. Zain, anak kedua pula bakal melanjutkan pelajaran ke peringkat ijazah tidak lama lagi. Begitu juga Zaid yang bakal menduduki SPM pada tahun ini. Semua itu membuatkan dia memasang azam untuk bekerja keras agar masa depan mereka semua tidak tergugat.

Bagaimana tentang masa depannya? Amzar Mikail terdiam memandang siling putih yang setia memayunginya di bilik itu. Tiba-tiba wajah Wardah terlukis di situ. Senyum muncul segarit di bibir yang berkumis nipis itu. Sepasang matanya bersinar dengan harapan dalam samar cahaya di kamarnya. Sejak kali pertama pandangannya tumpah ke wajah itu yang berada di sebelah Zanuril yang ikut tercari-cari dirinya di celahan penumpang yang melangkah keluar melalui pintu ketibaan semalam, hatinya berdetak hebat. Namun sedaya mungkin dia menutupnya kerana mungkin gadis itu sudah berpunya. Semakin dekat, wajah itu semakin menyejukkan hatinya dan sinar matanya yang bening hingga terasa ke ulu hatinya. Namun siapalah dia… langsung dia berusaha untuk membatu diri dan mengeraskan hati.

‘Lelakilah dulu. Orang perempuan berjalan di belakang bukan di depan. Dah balik Malaysia, kan? Tinggalkanlah budaya tu di London…’

Amzar Mikail takkan lupa kata-kata itu. Melekat sungguh di hati. Kuat menjaga syariat rupanya dia sedangkan kebanyakan gadis sekarang lebih suka dilayan seperti gadis di Barat. Ladies first! Sampai lupa adab di dalam Islam lebih mulia dan selamat. Wardah tiba-tiba mendapat mata lebih di hatinya.

Peluang untuk bersamanya malam tadi menghangatkan kembali segala rasa-rasa itu. Sifat prihatin dan kemanusiaannya yang tinggi semakin mengocak hatinya. Minat dan naluri mereka seakan sama – suka melibatkan diri dengan kerja amal begitu. Wardah bukan setakat suka tetapi bagaikan sudah sebati. Entahlah… untuk mengenali gadis itu, dia malu mahu membuka langkah. Harapannya disandarkan pada Zanuril. Ya, anak sulungnya itu pasti mahu membantunya memasang perangkap dan denak agar gadis manis itu tertawan nanti. Satu kerja yang belum pernah terlintas di hatinya selama ini. Memasang denak…

‘Terima kasih, abah…’

Suara halus itu gemersik menerjah gegendang telinganya. Oh! Janganlah Wardah! Abang, bukan abah!

 

*****

 

Wardah terkocoh-kocoh ke pejabat pagi itu. Walaupun pada hari Isnin, kakitangan Kaustik dari bahagian editorial diberi kebebasan untuk datang lewat kerana belum ada berita yang masuk namun Wardah sudah terlalu lewat pada pagi itu. Sudah jam sepuluh!

Dia tertidur semula selepas solat Subuh kerana terlalu letih. Malah dia tidak solat berjemaah dengan kak long dan Azwani kerana bangun agak lewat. Sebaik saja tersedar dari lena, baru dia teringat yang di rumahnya ada ‘tamu’! Pasti kak long dan Azwani terkejut dengan kehadiran orang asing di rumah itu.

Kelam-kabut Wardah bergegas untuk menjenguk bilik kecil di tingkat bawah di mana wanita yang bernama Hasnah dengan anak kecilnya tidur semalam. Langkahnya terhenti di anak tangga bila melihat semuanya sedang rancak berbual sambil bersarapan di meja makan. Mereka sudah berkenalan rupanya. Wardah hanya mempamerkan senyuman malu-malu apabila semua mata tertancap ke tubuhnya yang masih berbaju tidur. Sambil memberi isyarat yang dia mahu bersiap, Wardah berpatah balik ke biliknya lalu bersiap untuk ke pejabat.

Trafik agak lancar pada pagi itu. Namun kereta yang dipandu Wardah semakin perlahan walaupun pedal minyak semakin kuat ditekan. Panik, Wardah serta-merta memberi isyarat untuk berhenti di tepi jalan. Kelam kabut dia keluar dari kereta dan membuka bonet. Sempat dia memerhati sekeliling. Ah! Bangunan Phileo Damansara sudah kelihatan tetapi untuk berjalan kaki, masih terlalu jauh. Kenapa pula kereta tiba-tiba buat hal?

Enjin diperhati dengan menyeluruh namun Wardah tidak faham apa-apa pun. Radiator diperiksa. Air kering! Alamak… macam mana boleh kering pula? Rasanya dia baru saja tambah air sebelum keluar ke Jalan Tunku Abdul Rahman semalam. Jadi apa pula yang tidak kena? Teringatkan botol air mineral di dalam kereta, Wardah segera mendapatkannya lalu radiator diisi semula. Habis air dalam botol dituang tetapi tidak juga penuh. Wardah semakin panik. Dia menggaru kepalanya yang tidak gatal. Apa yang harus dilakukan?

Telefon bimbit segera dikeluarkan dan nombor Benn didail. Mujur panggilannya segera dijawab.

“Benn! Kereta aku mati kat tepi jalan ni.” Wardah bersuara kalut. Cemas seorang diri di tepi jalan begini walaupun siang-siang buta. Buatnya ada orang asing yang berhenti, entah membantu entahkan mengambil kesempatan nanti!

“Mati? Laa… apasal pulak? Semalam elok je!” Benn ikut terperanjat.

“Aku pun tak tau kenapa. Tadi aku tengok, air tak ada tapi bila aku isi air, tak jugak penuh-penuh. Macam mana ya? Kau dah ada kat pejabat? Tolong tanya Raymond ke sesiapa ke, apa yang patut aku buat?” Macamlah dia pandai sangat! Tetapi sudah alang-alang berkereta, kenalah dia beranikan diri.

“Kau kat mana sekarang?”

“Tak jauh dari pejabat dah. Sebelum lampu isyarat terakhir nak ke pejabat. Tolong tanya kejap. Aku tak tau nak buat apa ni!”

“Okey, kau tunggu situ. Apa-apa aku telefon kau balik.” Talian diputuskan. Wardah menghela nafas lega. Dia masuk semula ke kereta di sebelah tempat duduk penumpang untuk menunggu hero dari tim editorial datang membantu.

Tidak sampai lima minit…

“Assalamualaikum…” Tubuh Wardah mengeras di kerusi bila mendengar suara itu. Seorang lelaki muncul di tepi pintu yang sedia terbuka.

“Abah! Err… waalaikumsalam…” Wardah yang terdongak kelam-kabut menjawab salam. Kenapa abah pula yang datang? Motosikal lelaki itu diparkir dekat di belakang kereta Wardah. Entah macam mana dia tidak perasan bunyi motosikal itu mendekat. Mungkin tenggelam dalam deru enjin kenderaan yang bersimpang-siur.

“Apa yang jadi? Mari abang periksa…” Amzar Mikail sempat menjeling sambil menekankan perkataan ‘abang’ seraya melangkah ke depan, mengadap bonet kereta yang sedia terbuka. Bingkas Wardah bangun dan keluar dari kereta sambil buat muka. Susahnya hendak ber’abang’ dengan lelaki yang seorang ini. Sepasang matanya mengelingas ke sekeliling mencari kelibat Benn. Tak ada!

“Patutlah kering, hos bocor teruk ni. Di tengah-tengah pulak tu. Kalau di hujung, boleh potong dan sambungkan balik,” beritahu Amzar Mikail sebaik sahaja Wardah berdiri di sisinya. Terkebil-kebil sepasang mata gadis itu, cuba memahami apa yang dimaksudkan oleh abah… err… abang!

“Habis tu, macam mana…?” Perkataan abang tersangkut di anak tekak.

“Hmm… masuk bengkellah! Jom, abang hantar Wardah ke pejabat dulu. Lepas tu, abang uruskan kereta ni. Ambik beg, kunci kereta. Bagi abang kuncinya…,” Amzar Mikail mengarah satu persatu. Tetapi gadis itu tetap tercegat di hadapannya.

“Cepatlah!”

“Hah? Emmm… nak… nak naik motor?”

“Ya lah! Takkan nak jalan kaki?”

“Saya… saya tak naik motor… maksud saya…” riak wajah Wardah serba-salah.

“Dengan lelaki?” Soal Amzar Mikail, mengulum senyum. Dah agak!

Saat itu juga sebuah kereta memberi isyarat lalu berhenti tidak jauh dari tempat mereka berdiri. Seorang lelaki keluar dengan wajah ketat dan mengatur langkah demi langkah mendekati mereka.

Wardah dan Amzar Mikail serentak saling berpandangan dan menunggu lelaki itu mendekat. Entah kenapa, jantung Wardah seperti ada ombak yang menggulung. Lelaki cina itu lagi! Segak bergaya.

“Apasal?” Soalnya sepatah. Salam pun tak ada. Amzar Mikail memandang Wardah dan lelaki itu silih berganti. Mereka saling kenal?

“Hos radiator bocor. Kena ke bengkel. Tak apa, encik. Saya boleh uruskan. Cuma nak hantar cik ni ke pejabat dulu.” Amzar Mikail menawarkan senyuman namun tidak bersambut.

“Kalau macam tu, naik kereta saya saja. Memang saya nak ke Kaustik…” Dia bersuara tegas. Pandangannya lurus ke wajah Wardah. Seketika kemudian, dia berpusing lalu melangkah ke kereta.

“Err… encik. Tak apalah. Saya… saya naik teksi saja!” Wardah hampir terjerit untuk memastikan lelaki itu mendengar kata-katanya yang hampir tenggelam dalam deruan kenderaan. Lelaki itu berpusing memandangnya.

“Apa bezanya teksi dengan kereta saya?” Soalnya ringkas. Wardah terlopong. Tiada jawapan. Dan lelaki itu sudah membuka pintu untuknya.

Wajah Amzar Mikail dipandang dengan rasa serba salah.

“Saya… saya nak naik teksi…” adu Wardah dengan muka sedih. Dia tak mahu membonceng motosikal dengan lelaki mahu pun menumpang kereta lelaki… berdua pula tu! Mana boleh berdua, nanti ‘pak tan’ ada di tengah-tengah. Abi dan umi sangat melarang anak-anak gadisnya berkereta berdua dengan lelaki. Tidak bersyariat sebenarnya. Namun perkara itu dianggap remeh oleh kebanyakan orang sedangkan sangat penting di sisi Tuhan kerana ia mudah membuka pintu maksiat antara lelaki dan perempuan.

‘Pergilah… duduk di belakang,” suara Amzar Mikail bagaikan memahami dan memujuk. Wardah menelan liur. Wajah Amzar Mikail dipandang seketika. Lelaki itu mengangguk, memberi isyarat supaya dia pergi. Serius. Ketat.

Telapak tangannya tiba-tiba menadah.

“Kunci kereta.”

Lambat-lambat Wardah menyerahkannya.

“Saya pergi…”

Angguk.

“Terima kasih…”

Angguk lagi. Mana ‘abang’? Namun dia diam. Setidak-tidaknya, tiada lagi ‘abah’.

“Saya pergi dulu…” Wardah cuba tersenyum. Kelat. Serba salah. Amzar Mikail angguk lagi dengan berat hati. Mengalah.

Wardah melangkah mendekati kereta mewah itu. Lelaki tadi bersandar di situ sambil berpeluk tubuh. Tanpa memandang ke arahnya, Wardah melangkah terus dan membuka pintu di tempat duduk belakang. Dan tanpa sempat lelaki itu berkata apa-apa, pintu kereta cepat-cepat ditutup.

Pintu kereta hadapan yang terbuka ditutup kuat. Lelaki itu masuk ke tempat duduk pemandu tanpa berkata sepatah. Kereta meluncur laju ke Phileo Damansara.

Panas sungguh hatinya. Dari jauh dia melihat Viva milik gadis itu tersadai di tepi jalan raya. Kebetulan lampu trafik masih merah dan kereta berderet menunggu lampu bertukar hijau. Tengok! Siapa suruh beli kereta terpakai! Zakuan mengutuk dalam hati. Kemudian seorang lelaki tiba-tiba datang menghampiri, memberi bantuan sebelum sempat dia sampai. Lelaki dalam gambar semalam! Hati yang panas jadi membuak. Tak boleh jadi! Melihat dua helmet di motosikal itu, Zakuan cepat bertindak memberhentikan keretanya selepas lampu bertukar warna. Takkan dia mahu memberi peluang lelaki itu mengambil kesempatan!

Wardah diperhati melalui cermin pandang belakang. Tunduk saja sejak tadi tanpa sepatah kata. Sesekali dia memandang ke kiri dan kanan kereta kemudian tunduk lagi. Macam orang bisu! Agaknya kecewa kerana tidak dapat membonceng motosikal lelaki itu. Peluang keemasan sudah dirampas olehnya. Zakuan tersenyum senget.

“Kenapa duduk di belakang?” Soalnya ringkas. Memang dia sakit hati bila pintu yang sudah sedia dibuka tidak dipedulikan oleh gadis itu. Malah dengan selamba dia duduk di belakang seolah-olah ada pemandu peribadi saja layaknya.

“Encik kata tak ada beza dengan teksi…,” lurus Wardah menjawab. Zakuan mengetap bibir. Kereta aku dijadikan teksi? Memang tak puas hati!

Sepasang matanya menjeling lagi ke arah gadis di tempat duduk belakang. Berani dia! Kalau aku bawa lari macam mana? Hati Zakuan berbisik jahat.

KALAU AKU KAYA Bab 23

KAK cover copy

 

Ayam goreng dan sayur goreng campur sudah siap dimasak dan dibungkus dalam pek polistrin lalu disusun dalam empat buah raga besar lalu disusun di dalam but kereta dan di tempat duduk belakang. Kak long, Azwani dan Wardah akhirnya tersandar di sofa di ruang tamu sementara menunggu azan Isyak berkumandang.

“Kak long rasa elok ajak abi sekali, Arda,” cadang kak long untuk entah kali ke berapa. Risau benar dia hendak melepaskan Wardah pergi mengagihkan makanan kepada gelandangan hanya berdua dengan Benn sahaja. Perempuan pula.

“Tak sampai hati nak ajak abi, kak long. Lagi pun waktu macam ni, abi sedang bertungkus lumus di kilang mee. Kak long jangan risau, malam masih awal lagi. Orang masih ramai di kawasan tu. Ardha akan pergi di kawasan orang ramai saja, kak long.” Janji Wardah bersungguh-sungguh. Azwani sudah terbaring keletihan. Dia pakar masak dalam rumah ini. Dialah yang bertungkus-lumus mengerjakan dua belas ekor ayam dan sayur rampai tadi sementara Wardah mengikut arahannya saja. Bimbang kalau Wardah yang masak, padahnya nanti masakan jadi terlalu termasin, termanis dan entah apa yang ‘ter’ lagi seperti selalu…

Viva Putih itu dipandu dengan hati-hati kerana bimbang bungkusan makanan yang tersusun kemas di belakang terbarai pula. Benn sudah siap menunggu di perkarangan rumah.

“Lambat kau sampai?” Soal Benn sebaik saja menjawab salam Wardah.

“Maaflah, Viva bertukar jadi kura-kura hari ni. Terlebih muatan!” Tukas Wardah sambil menunjukkan bekas polistrin yang tersusun menggunung di dalam bakul yang tinggi. Benn tergelak mengekek.

Makcik Mastura ikut keluar untuk melihat Wardah yang datang. Seperti yang telah dijanjikan, beberapa ketul ayam goreng sudah diasingkan untuk mereka sekeluarga dikeluarkan Wardah dari salah sebuah bakul.

“Jadi pergi, Arda?” Makcik Mastura yang memang sudah kenal mesra dengan Wardah menyapa mesra.

“Jadi, makcik. Semua dah siap. Ini untuk adik-adik kat dalam. Dah janji dengan diaorang nak belanja ayam goreng,” ujar Wardah sambil menyerahkan bungkusan itu. Makcik Mastura menyambutnya dengan rasa terharu.

“Baik sungguh hati kamu, Arda. Sebab tu budak-budak tu sayang sangat kat kamu. Kalau dengan kak longnya ni, asyik nak bertekak aje,” usik Makcik Mastura sambil menyinggung pinggang Benn yang bercekak pinggang mendengarnya.

“Amboi, dapat ayam goreng, kita pulak dikutuk ya!” Tukas Benn, geram. Wardah dan Makcik Mastura ketawa. Benn pantang dikutuk!

“Makan ya, makcik. Kami mintak izin nak pergi dulu. Takut balik lewat pulak nanti. Esok kerja.” Pinta Wardah seraya membuka pintu untuk Benn.

“Iyalah. Hati-hati ya. Pergi tempat yang ramai orang saja. Jangan ke tempat yang sunyi-sunyi. Kamu berdua anak dara!” Pesan Makcik Mastura bertalu-talu.

“Mana boleh pergi berdua, perempuan pula tu,” tegur suara lelaki dari arah belakang Benn. Amzar Mikail melangkah mendekat sambil memerhati ‘isi’ kereta Viva itu termasuk ‘tuan’nya sekali.

“Err… dah tak muat nak bawa orang lagi,” jawab Wardah serba-salah. Tadi kak long, sekarang abah pula!

“Benn naik kereta. Abah ikut dengan motor. Kalau dengan kenderaan, tak mengapa lelaki di belakang.” arahnya tanpa dipinta sambil menjeling ke arah Wardah. Dia berlalu masuk ke dalam semula. Benn tergelak apabila melihat Wardah terlopong. Ha! Itulah abah! Poyo!

Mereka bergerak menuju ke jalan Tunku Abdul Rahman dengan hati-hati. Mujur malam ini Ahad malam Isnin. Orang ramai tidaklah sesesak semalam. Pengunjung ke pusat membeli-belah itu semakin beransur pulang memudahkan mereka bergerak mencari sasaran.

Setelah memarkir kenderaan di lorong sempit di belakang bangunan di situ, mereka bertiga segera bertindak menjinjing pek polistin yang sudah siap diletakkan di dalam plastik. Dari dalam but meletakkan barang, Wardah mengeluarkan plastik-plastik berisi telekung, kain pelekat, sejadah dan tuala serta sabun mandi. Niatnya cuma satu. Biar pun gelandangan, mereka tetap harus menyembah Allah kerana Allahlah yang berkuasa untuk mengubah nasib mereka. Bukan dia atau sesiapa pun yang datang membantu. Setakat sebungkus nasi, mereka hanya terbantu untuk satu malam. Bagaimana malam-malam seterusnya? Sedangkan Allah itu Maha Kaya. Sesungguhnya kepada Allahlah tempat hamba-Nya meminta.

“Kenapa awak buat semua ni?” Tiba-tiba Amzar Mikail bersuara sedang mereka memunggah raga-raga berisi makanan itu keluar dari kereta.

Pergerakan Wardah dan Benn terhenti serentak dan mereka saling berpandangan.

“Err… sebab… sebab saya tahu takdir yang menentukan kita miskin atau kaya tu adalah ujian sebenarnya. Kalau Allah beri kita rezeki, apakah kita mampu berkongsi? Dan kalau Allah jadikan kita miskin, apakah kita redha? Saya harap… saya tak gagal dalam ujian Allah ini…” jawab Wardah dalam keadaan teragak-agak. Amzar Mikail yang memandang tepat ke arahnya sukar ditelah riak wajahnya di bawah samar cahaya yang berbayang dari lampu neon di tepi jalan.

“InsyaaAllah, orang yang ada hati macam hati awak takkan gagal,” ujar Amzar Mikail antara dengar tidak dengar. Kemudian dia menyambung kerja yang terhenti. Benn yang tercegat mendengar ikut sama bergerak pantas memunggah bekalan makanan.

“Kain pelekat berikan pada abang. Kamu berdua dekati yang perempuan saja. Berhati-hati,” pesan Amzar Mikail sambil pura-pura tidak memandang bila kedua anak gadis itu saling berpandangan dan ‘buat muka’. Abang tetap abang! Wardah dan Benn sama-sama mengulum senyum.

Dengan salam dan sapaan yang lembut, Wardah dan Benn mendekati gelandangan wanita yang agak ramai di situ. Seorang demi seorang didekati sambil berbual mesra. Ada yang melayan, ada yang menangis bila diingatkan tentang solat namun ada juga yang marah-marah. Dua orang gadis muda itu terus mendekati dengan hati yang cekal. Rasa hiba dan gementar berbaur silih berganti. Syukur kebanyakannya berjanji akan mengerjakan solat yang telah lama ditinggalkan dengan pelbagai alasan.

“Kakak yakin tak, Allah Maha Mendengar?” Soal Wardah dengan penuh hikmah tatkala dia melutut mengadap seorang wanita yang duduk bersandar di tiang sambil meriba kepala anak lelakinya yang berusia tiga belas tahun. Kepalanya dijatuhkan, mengelak dari terus dipandang. Perlahan dia mengangguk-angguk kecil.

“Kakak, kalau kami tolong kakak, kami tak dapat nak tolong banyak. Serba sikit saja. Tapi kalau Allah tolong kakak, hidup kakak akan berubah. Kakak percaya, tak?” Soal Wardah lagi. Kepala itu terus tunduk semakin rapat. Tiba-tiba bahunya terhinggut-hinggut. Dia menangis?

“Maafkan saya, kak… saya tak bermaksud nak buat kakak sedih…” Suara Wardah sudah sarat dengan rasa sebak. Perlahan-lahan kepala itu menggeleng.

“Akak dah lama tak solat… akak dah lupa…” Akhirnya kepala itu diangkat dan pipinya yang kusam itu basah dengan airmata. Dia memandang Wardah dengan wajah yang sungguh menghibakan. Serentak itu tangannya diraup Wardah tanpa sedar.

“Tak apa, kak. Akak terus cuba. Nanti akak mandi, pakai telekung ni, kalau akak larat, akak pergilah ke masjid. Kalau akak tak larat, akak solat saja di sini. Akak solatlah dengan bahasa hati. Allah akan datangkan orang untuk mengajar kakak nanti. Akak mintak tolong dengan Tuhan, ya kak…” Airmata Wardah turut sama mengalir. Benn terkaku memandang. Dia sudah menelan sebak berkali-kali.

“Nak ke Tuhan tolong orang macam kakak, dik…” Dia tunduk memandang tangan Wardah yang memegang tangannya dalam kabur airmata.

“Takkan hina orang yang memuliakan Allah, kak. Percayalah… di sisi Tuhan, akak dengan saya sama saja. Yang membezakan kita adalah hati kita, kak. Akak jangan putus asa ya. Jangan tinggal solat…” Wardah bagaikan merayu. Tangan wanita itu diusap lembut, memujuk.

“Terima kasih, dik. Akak nak solat. Adik tolong doakan akak ya…” pintanya dengan hati yang lirih. Laju Wardah mengangguk tanpa suara. Dia sudah tidak mampu hendak bersuara. Satu sampul surat dari beg sandangnya diletakkan dalam telapak tangan wanita itu. Mereka bersalaman tanpa kata kerana airmata sedang sibuk berbicara. Dan kakak itu ditinggalkan kerana yang lain sudah menunggu.

Seorang lagi wanita tidak jauh dari situ mereka dekati. Dia berpakaian agak kemas sedang menepuk-nepuk seorang anak perempuan yang masih kecil, tidur diribanya. Sesekali anak kecil itu batuk-batuk. Namun batuk yang kedengaran amat merisaukan. Tambah teruk bila angin malam berhembus dingin.

Salamnya dijawab. Sekali lagi Wardah berlutut bertanya khabar setelah mengesat airmata sendiri dengan belakang tangannya. Senyum dari bibir wanita itu melindungi cerita sedih yang mengepungi diri dan anaknya sudah dapat dibaca dan ditafsirkan.

“Akak kerja, dik. Akak basuh pinggan di kedai makan dekat sini. Tapi gaji akak dua puluh ringgit sehari, tak cukup nak sewa bilik. Akak tak mintak sedekah, dik. Selagi terdaya akak nak usaha sendiri,” luah wanita berusia empat puluh tiga tahun itu.

“Tak apa, kak. Saya niat nak buat kenduri hari ni. Itu yang datang bawak makanan. Akak sudilah ambil ya, kak.” Pujuk Wardah bila dia tidak mahu menerima bungkusan nasi yang diberikan.

“Anak akak sakit?” Tegur Wardah bila batuk anak itu berterusan. Dia dan Benn sudah berpandangan. Bunyinya semakin teruk dan menggusarkan.

“Ya, anak akak lelah, dik…” jawabnya dengan suara sebak. Dada anak kecil itu diurut-urut. Apa lagi yang mampu dia lakukan?

“Umur dia berapa tahun, kak? Dia tak sekolah?” Tanya Benn pula. Anak kecil itu amat menarik perhatiannya. Nafas anak itu berbunyi kuat.

“Baru enam tahun. Akak terpaksa bawa dia ke tempat kerja. Itulah, dia susah sikit nak sembuh.” Dia memberikan alasan.

“Kak, akak nak tak kalau anak akak tinggal di rumah anak yatim? Anak akak boleh bersekolah.” Tiba-tiba Wardah bertanya. Wanita itu tersentak. Airmata hangat mengalir di pipinya.

“Akak memang harap sangat dapat sekolahkan dia, dik. Tapi ayahnya ceraikan akak. Halau kami dari rumah. Dia nak kahwin lain. Akak tak kisah hidup menderita tapi anak akak…” Dia menangis meratap.

“Memang ada orang yang datang nak ambik dia, nak sekolahkan dia tapi akak tak sanggup. Akak tak nak berpisah dengan anak akak….” Tangisnya berhamburan. Kepala anak kecil yang sudah terjaga itu dikucup bertalu-talu lalu dipeluk erat seolah-olah takut anak itu dirampas daripadanya. Sekali lagi airmata Wardah tumpah. Tuhan!

“Akak ikut saya balik, ya?” Pinta Wardah seakan merayu. Wanita itu terdongak dan terngadah. Terpinga-pinga.

“Ada bakeri yang perlukan pekerja. Ada rumah untuk akak tinggal dengan anak akak. Akak boleh hantar dia ke sekolah tadika yang dekat dengan bakeri tu, akak nak tak?” Soal Wardah sungguh-sungguh.

“Hanya Tuhan yang dapat balas budi adik. Akak janji akak akan kerja sungguh-sungguh nak balas budi adik…” Tangan Wardah dicapai dan diciumnya membuatkan Wardah terkejut dan tersentak.

“Akak!”

Mereka menapak lagi ke belakang bangunan. Kelihatan sepasang suami isteri sedang menidurkan dua orang anak mereka di atas kotak-kotak yang disusun di koridor bangunan itu. Suasana agak kelam di situ. Bila dilihat betul-betul, kelihatan berderet-deret lagi manusia yang duduk atau berbaring beralaskan kotak di sepanjang koridor itu. Wardah dan Benn saling berpandangan. Amzar Mikail yang melihat senario yang sama datang menghampiri keduanya. Dengan isyarat mata, dia mengajak mereka mendekati keluarga itu bersama.

Sejam kemudian, tugas mereka selesai. Hampir sepanjang jalan Tuanku Abdul Rahman mereka telusuri dan menyapa gelandangan yang sudah bersiap-siap mencari tempat masing-masing untuk melarik mimpi. Entahkan indah entahkan ngeri. Hanya Tuhan yang Maha mengetahui cerita dan derita mereka sebenarnya.

Malam itu juga Wardah tekad. Dia mungkin tidak dapat membantu semuanya. Tetapi cukuplah seorang. Berapa ramai warga kota yang hidup senang kalau hendak dinisbahkan dengan berapa ramai gelandangan yang ada. Kalau di hati ada Tuhan, gelandangan pasti tidak wujud di mana-mana. Seperti kedatangan Rasulullah yang membawa Islam, para hamba hidup bebas merdeka. Begitulah yang sepatutnya tetapi siapalah dia yang dapat mengubah semua ini melainkan Allah jua. Wardah melangkah pulang bersama wanita itu dan anaknya dengan hati yang pasrah.

 

****

 

Di tingkat atas di sebuah rumah agam, Zakuan berdiri mengadap kelam malam di balkoni di luar biliknya. Angin malam yang bertiup lembut dan bintang-bintang yang bertaburan di dada langit sedikit sebanyak menghiburkan hatinya yang resah gelisah. Hawa dingin dari alat penghawa dingin di biliknya tidak mampu mengundang kantuk yang hilang. Hilang dek pesanan-pesanan dan gambar-gambar yang dikirimkan Azam sebentar tadi melalui telefon bimbitnya.

Memang dia terkejut melihat gambar Wardah bersama gelandangan di ibukota. Sampai sejauh itu dia bertindak bila poketnya berisi! Itu memang di luar dari jangkauan akal Zakuan. Tak pernah! Tak pernah terlintas di hatinya untuk membantu gelandangan. Entah kenapa, selama ini dia merasa jelek bila terserempak dengan mereka. Dapat dibayangkan sifat mereka yang pemalas dan pengotor sehingga sanggup hidup berpeleseran begitu. Bukankah Malaysia cukup harmoni dan banyak peluang pekerjaan? Mengapa tidak berusaha untuk hidup lebih baik?

Tetapi bila melihat riak wajah Wardah melayani gelandangan itu seperti orang yang dia kenali malah sampai ada yang disentuhnya, hati Zakuan jadi terganggu. Kenapa dia sanggup bersusah payah sampai begitu sekali? Apakah gelandangan itu memang wajar dibantu?

Teks pesanan ringkas yang dihantar oleh kawan baiknya kepada Azam mengocak hati lelaki Zakuan. Dia buat semua itu kerana dia tahu takdir yang menentukan seseorang itu miskin atau kaya adalah ujian. Kalau Allah beri kita rezeki, apakah kita mampu berkongsi? Kalau Allah jadikan kita miskin, apakah kita redha? Dan gadis naif itu takut dia kalau dia gagal dalam ujian Allah! Bagaimana dengan aku? Kekayaan yang aku miliki ini adalah ujian sebenarnya! Hati Zakuan berbisik resah.

“Wardah!” Terluncur nama itu melewati bibir Zakuan di malam yang sunyi. Hati yang bagaimana yang ada dalam dirimu sebenarnya?

Bunyi pesanan masuk menyentak lamunan Zakuan. Telefon bimbit di tangan dibuka segera.

Dup! Jantungnya kuat berpalu.

Gambar Wardah bersama seorang lelaki segak bertinggung di hadapan sebuah keluarga gelandangan. Bukan keluarga gelandangan itu yang mengejutkan Zakuan. Tetapi Wardah dan lelaki itu yang sedang berbalas pandang. Dan pandangan itu… mengocak hati Zakuan hingga seperti ada lahar yang tumpah. Panas menyirap!

Siapa dia?

KALAU AKU KAYA Bab 22

“Arda, kau tolong aku jemput abah, boleh?” Benn mula mengambil kesempatan. Hendak menumpang tuah di kaki Wardah yang kini sudah berkereta ke sana sini. Lagi pun, seronok juga kalau dapat buat kejutan. Abah pasti tidak akan menyangka yang dia berada di lapangan terbang, menunggunya.

“Boleh. Tak ada masalah. Bila dia sampai?” Wardah teruja hendak memandu kereta sendiri sampai ke KLIA. Dia tidak ada alasan untuk memandu ke mana-mana setakat ini kerana sibuk menyiapkan majalah sisipan untuk bulan depan yang akhirnya siap sepenuhnya semalam. Penatnya masih bersisa. Itu pun mujur rekaletak yang baru dengan tema ‘avant garde’ untuk majalah sisipan itu mendapat restu sepenuhnya dari Encik Azam. Hari ini mereka sibuk pula menyiapkan dan mengemaskini akhbar utama yang akan ditutup sepenuhnya dan dihantar untuk dicetak lewat malam ini. Satu hari lagi yang panjang selepas semalam.

“Petang esok kau free ke?” Soal Benn lagi, meminta kepastian.

“Okey, aku free, insyaaAllah. Nanti aku jemput kau di rumah. Kau ingatkan aku, jam berapa kita kena bertolak. Eh, kalau awal, boleh kita merayap kat KLIA. Dah lama tak ke sana,” cadang Wardah pula.

“Aku tak kisah. Lagi best kalau dapat lepak kat sana. Macam ni, aku belanja kau makan di KLIA…” Wardah ketawa girang mendengarnya. Siap kau, Benn! Aku nak makan sedap-sedap! Dua tanduk Wardah sudah keluar.

Jauh di sudut hati, menyelinap rasa cemas untuk bertemu empat mata dengan jejaka yang Benn panggil abah. Amzar Mikail bin Khairuddin adalah bapa saudara sebelah ibu Benn yang masih belum berkahwin. Lelaki yang berhati mulia itu sanggup mengorbankan masa depannya demi melihat kakak dan lima orang anaknya hidup bahagia dan terjamin.

Mengikut cerita Benn, ayahnya meninggal dunia akibat kemalangan jalan raya. Itu juga antara sebab Benn phobia untuk memandu kereta sendiri. Mujur rumah teres di Petaling Jaya yang mereka duduki adalah rumah sendiri tetapi habis wang simpanan KWSP ayah yang dikeluarkan digunakan untuk melangsaikan hutang rumah di bank. Ibu Benn, Makcik Mastura pula tidak bekerja ketika itu membuatkan pemergian ayah menjadikan mereka hilang tempat pergantungan. Ketika itulah abah datang menyelamatkan keadaan. Dia membantu memberikan kakaknya modal untuk menjual kuih-muih secara kecil-kecilan di hadapan rumah mereka untuk menampung perbelanjaan. Seterusnya, dia berpindah tinggal bersama kakaknya dan menyara mereka sekeluarga.

Benn selamanya terhutang budi dengan abah kerana abah sanggup melupakan cita-citanya lalu bekerja sebagai penolong akauntan di salah sebuah syarikat swasta dan pada malam hari dia membantu kawannya membuka gerai makan yang menawarkan makanan barat pula. Tidak cukup dengan itu, abah sanggup hidup membujang kerana tidak mahu kasih sayang dan perhatiannya berbelah bagi jika dia memilih untuk berumahtangga. Abah menjaga Benn dengan adik-adiknya persis arwah abang iparnya sehingga anak-anak yang masih kecil itu tidak terasa kehilangan ayah. Sebagai anak sulung yang sudah cukup dewasa untuk memahami apa yang berlaku, Benn sangat menghargai pengorbanan abahnya.

Tuah menyebelahi lelaki itu apabila syarikat tempat dia bekerja menawarkan biasiswa kepadanya untuk melanjutkan pelajaran di London Chamber of Commerce Institute. Hari ini Amzar Mikail pulang untuk menyambung perkhidmatannya di syarikat yang yang sama. Kata Benn, abah sanggup bekerja separuh masa ketika belajar dan bekerja sepenuh masa ketika cuti semester demi untuk memastikan keperluan Benn dan adik-adiknya tidak tergugat. Cuma dua tahun kebelakangan ini, bebanannya menjadi ringan apabila Benn mula bekerja dan menanggung keluarga. Malah Benn meminta abah berhenti bekerja dan memusatkan perhatiannya hanya kepada pelajaran.

“Aku harap abah akan bertemu jodohnya,” ujar Benn penuh harap ketika mereka dalam perjalanan menuju ke KLIA pada petang Sabtu yang cerah itu.

“Kenapa kau cakap macam tu? Rasanya dah tentu dia ada pilihan hati sekarang ni,” Tukas Wardah sambil memusatkan perhatiannya di lebuh raya.

“Abah tu? He’s a nerd! Dengan poyo dia… memang susahlah! Tak romantik langsung pulak tu.” Benn mengutuk abah sendiri. Teruk betul! Wardah menggelengkan kepala.

“Tahun ni, aku nak fokus sungguh-sungguh cari calon isteri abah. Dia dah tiga puluh tahun tau. Kalau biarkan dia, mahu tak beristeri sampai ke sudah,” Beriya-iya Benn membuat rancangan.

Wardah tersenyum-senyum sendirian membiarkan Benn menyusun strategi untuk menjayakan rancangannya. Wardah mahu membantu. Ya, lelaki sebaik itu ibarat berlian di antara pepasir.

Wardah dan Benn bertolak seawal tiga petang dari rumah Benn di Pantai Hillpark. Mereka belum pernah menaiki kapal terbang ke mana-mana. Jadi kedua-duanya belum pernah ke KLIA.

Papan tanda KLIA2 yang kreatif rekabentuknya menyambut kedatangan mereka berdua. Kemudian kelihatan sayup-sayup menjulang ke udara sebuah menara trafik yang dicanang-canang sebagai menara trafik udara yang tertinggi di dunia menyapa pandangan mata.

Mereka masuk ke simpang menuju ke dewan ketibaan lalu memarkirkan kereta. Jadual ketibaan penerbangan terpapar di skrin besar betul-betul di pintu masuk dewan itu. Oleh kerana waktu masih awal, mereka menapak ke kompleks beli-belah bersepadu atau integrated complex yang bersebelahan dengan dewan ketibaan.

Wajah Wardah dan Benn berubah ceria sebaik sahaja berada dalam kompleks itu. Apa tidaknya, deretan kedai yang bergemerlapan di simbah cahaya menyapa retina mata mereka yang tajam menerawang. Dari satu kedai ke satu kedai mereka telusuri. Membelek itu dan ini tetapi membelinya tidak juga. Kerana semua itu bukan keperluan semasa. Maka walau macammana menarik sekali pun, biarlah dahulu.

“Cantik betullah KLIA tapi sayang tak dapat nak tengok kapal terbang. Hmm… bilalah kita nak naik kapal terbang, kan?” Wardah mula berangan. Pandangan matanya meratah permandangan lelangit bangunan tersohor itu yang indah sekali rekabentuknya.

“Itulah! Kadang-kadang aku menyesal tak belajar ke luar negara tapi aku memang tak sanggup nak tinggalkan ibu dengan adik-adik. Agaknya aku dapat honeymoon ke… eh, Ardha! Bandung!” Sepasang mata Benn membulat sebaik saja dia teringatkan sesuatu. Tiket percuma yang dimenangi Wardah!

“Eh! Ya lah, Benn! Kita ke Bandung yok!” Wah! Serta-merta Wardah bertukar dialek. Pecah ketawa mereka. Apalagi, Bandung terus menjadi topik perbincangan utama sambil mereka meneroka KLIA.

“Benn, jomlah kita makan dulu. Aku dah lapar ni.” Wardah muka buat muka. Bila lagi nak ambil kesempatan!

“Oh, lapar ya. Kejap la. Abah nak sampai dah. Nanti dia mesti nak makan juga. Elok kita makan sekali, kan?” Benn bijak melepaskan diri. Hahaha… KLIA ni! Mahal beb!

Wardah berubah muka tidak percaya. “Bertuah betul kau kan! Abah kau juga yang jadi mangsa!”

Benn ketawa galak. Mereka terus berjalan sambil menjamu mata sementara menunggu waktu ketibaan pesawat penerbangan Malaysia dari Heathtrow, London.

“Ramainya orang! Abah kau boleh nampak ke kau yang kecil ni, Benn?” Soal Wardah sambil ikut meninjau deretan manusia yang melangkah keluar dari pintu ketibaan. Mereka bergegas ke situ sebaik sahaja mendengar pengumuman dari corong pembesar suara tadi. Tetapi antara ramai itu, wajah yang dinanti belum juga muncul.

“Kecil kau kata? Eh, aku dah boleh jadi mak budak tahu?” Benn menjegilkan biji mata.

“Boleh jadi, aku tahu. Hendak jadi, aku tak tahu,” jawab Wardah lagi, tidak mahu mengalah. Sengihnya melebar sambil memandang tepat ke muka Benn. Mencabar.

“Amboi! Sedap mulut kau kan… eh! Tu! Tu abah aku!” Benn sudah terlompat-lompat kecil. Menonong-nonong dia bergegas mendapatkan seorang lelaki yang tinggi lampai melangkah serius sambil menolak troli yang penuh dengan bagasi. Banyaknya!

Wardah tumpang gembira melihat Benn memeluk pinggang abahnya tanpa segan silu. Bertahun tidak bertemu, rindu mereka pasti melangit. Amzar Mikail memang jelas terkejut dengan kehadiran Benn dan nampak dia benar-benar terharu. Mereka yang sudah meminggir dari laluan penumpang yang baru tiba berbual seketika sebelum menolak troli ke arah Wardah yang tersipu menunggu.

“Abah, kenalkan… inilah kawan Nuril yang kerja sekali di Kaustik, Wardah.” Benn yang membahasakan dirinya Nuril di kalangan ahli keluarga terus memperkenalkan Wardah tanpa berlengah lagi. Amzar Mikail yang sedari tadi melepaskan pandangan meratah ke seluruh dewan ketibaan KLIA2 yang menjadi kebanggaan tanahairnya tiba-tiba memusatkan fokus retina ke wajah seorang gadis yang tersenyum manis di hadapannya.

“Selamat pulang, abah,” sapa Wardah dengan suara paling lunak.

“Apa?” Terkelip-kelip sepasang mata Amzar Mikail memandang Benn, meminta kepastian kerana dia tidak percaya dengan apa yang dia dengar. Wardah terkejut dan malu sendiri. Salahkah? Benn ikut terkejut dan mengerutkan dahi.

“Dia panggil apa?” Soal Amzar Mikail sekali lagi.

“Abah!” Mereka berdua menjawab hampir serentak dengan wajah kehairanan. Apa yang tidak kena?

I will not allow that!” Tegas Amzar Mikail sambil menjeling ke arah Benn. Dan di hadapan Wardah, dia menyambung, “call me, abang!”

Terlopong mulut mereka berdua dan Amzar Mikail sudah berlalu sambil menolak trolinya dengan wajah serius.

“Abang?” Serentak perkataan itu terlucut dari mulut kedua orang gadis itu lalu mereka ketawa tertahan-tahan.

“Mana aci! Aku pun tak ada ayah! Kenapa tak boleh panggil ‘abah’?” Soal Wardah, tidak puas hati. Mereka berlari-lari anak mengejar ‘abah’ yang sudah jauh ke depan.

Mereka singgah di restoran Melur and Thyme, kafe yang berlantaikan kayu untuk mengalas perut. Itu pun puas Benn merengek dengan abah kerana dia belum pernah makan di KLIA2. Orang lain yang bermusafir, orang lain yang kelaparan.

“Macam budak-budak!” Tempelak Amzar Mikail yang jelas keletihan selepas penerbangan yang panjang. Namun senyuman manis Wardah menjadi pemangkin untuk dia menarik nafas dan melayan kerenah dua orang gadis yang sekepala itu. Ayam Teriyaki  dan Spaghetti Olio menjadi santapan mereka berdua sementara Amzar Mikail hanya makan roti prata yang dihidang bersama sebiji pisang.

Sepanjang masa makan Amzar Mikail memaksa diri menjawab berbagai-bagai pertanyaan Benn terutama tentang kota London. Wardah yang menyedari lelaki itu sedang keletihan menjadi pendengar setia saja.

“Sudahlah tu, Benn. Macam tak ada esok! Jom kita balik dulu, nanti maghrib tengah jalan pula,” ajak Wardah apabila melihat Amzar Mikail sudah tersandar di kerusi. Makanan sudah lama habis dijamah tetapi Benn becok mengutarakan soalan.

Amzar Mikail mengangguk, “dengar tu! Layan awak punya celoteh sampai bila pun tak habis. Jom!” Benn buat muka sambil ikut bangun dari kerusi. Amzar Mikail menunggu kedua orang gadis itu berjalan terlebih dahulu tetapi Wardah tercegat tidak bergerak.

“Silakan,” pelawa Amzar Mikail tanpa nada.

“Lelakilah dulu. Orang perempuan berjalan di belakang bukan di depan. Dah balik Malaysia, kan? Tinggalkanlah budaya tu di London,” ujar Wardah dengan nada bergurau. Tertelan liur seketika, Amzar Mikail mengangguk kecil lalu melangkah tanpa suara. Benn tersengih-sengih melihat abahnya terpukul dengan bicara spontan Wardah.

Sepanjang perjalanan pulang, masing-masing diam melayan lamunan sendiri. Saat keemasan itulah, Amzar Mikail ‘berkenalan’ dengan wajah Wardah yang ditelek dari cermin pandang belakang sepuas-puasnya tanpa disedari oleh tuan punya badan.

“Benn, kalau kau free, nak minta tolong temankan aku ke KL esok malam. Boleh ke?” Soal Wardah ketika bersalaman dengan Benn selepas selamat menghantar Benn dan abahnya pulang ke rumah. Melihat adik-adik Benn riang mengerumuni abah mereka dan saling berpelukan membuatkan dada Wardah sebak. Apatah lagi bila ibu Benn, Makcik Mastura asyik mengesat tubir mata dengan hujung tangan baju kurungnya. Sebelum airmatanya tumpah, lebih baik dia beredar.

“Eh, aku boleh je. Kau nak shopping ya?” Telah Benn sambil tersenyum-senyum mengendeng. Yeayyy!

“Haah… aku nak shopping…” Sengaja Wardah mengiyakannya.

Yesss!” Benn kegirangan. Dah ajak aku, mesti belanja aku sekali. Wah! Tak sabar…

“Untuk gelandangan. Tolong aku ya!” Selamba saja Wardah memberitahu Benn seraya memboloskan dirinya ke dalam kereta semula.

“Apa? Gelandangan? Kau biar betul!” Impian Benn punah. Segera dia menerpa ke tingkap kereta Wardah yang sedang diturunkan. Gadis itu sedang sibuk membetulkan kedudukan kerusi dan cermin pandang belakang kerana tadi abah yang agak tinggi itu yang memandu. Wardah mengambil kesempatan duduk di belakang menjadi datin.

“Betullah!” Jawab Wardah, acuh tidak acuh sambil memasang tali pinggang keselamatan.

“Err… kau nak buat apa sebenarnya ni?” Benn mendesak kerana ingin tahu. Wardah ini macam-macam! Ada sahaja tindakannya yang mengejutkan saraf otak.

“Kau pun tahu, tiap-tiap rezeki yang kita dapat, sebahagiannya bukan milik kita. Tapi milik orang yang memerlukan. Jadi, aku…”

“Kan kau nak buat rumah untuk anak yatim! Itu dah kiralah tu,” Benn menggaru kepalanya yang tak gatal. Apa saja lagilah Wardah!

“Aku tahulah. Tapi malam tadi waktu aku bawa kak long ke KL beli barang, hati aku tersentuh tengok ramai gelandangan kat kaki lima waktu kami nak balik. So, aku niat nak buat kenduri untuk diaorang. Itu pun kalau kau free. Sebab yang kat rumah aku dah nak tolong aku masak dan packing, jadi mesti dah tak larat nak ikut.” Jelas Wardah satu persatu.

“Wah! Kau ni betul-betul dermawan sungguh! Okeylah, esok kau jemput aku. Kita pergi sama,” Benn memberi kata putus sambil menyimpan rasa terharu. Sebentar tadi pun, Wardah sempat memberikan sampul duit kepada setiap orang adiknya ketika mereka bersalaman. Gadis itu sangat pemurah sedangkan masa depan dia sendiri belum jelas terbentang.

“Okey, Benn. Aku jemput kau lepas isya’ ya. Lega aku. Kalau macam tu, aku balik dulu sebab banyak barang tak beli lagi ni untuk esok.” Wardah mohon permisi.

“Kenapa tak makan malam di sini dulu? Dah nak masuk waktu maghrib sekarang,” Amzar Mikail tiba-tiba bersuara. Entah bila dia tiba-tiba muncul di sebelah Benn.

“Ha? Eh, tak apalah. Masih sempat lagi ni. Saya minta diri dulu,” jawab Wardah, agak kekok kerana tidak boleh memanggilnya ‘abah’. Dan sama sekali Wardah segan untuk memanggil ‘abang’!

Akhirnya kereta Viva putih milik Wardah meninggalkan perkarangan rumah teres itu dengan hati yang lapang. Banyak perkara sudah diselesaikan. Wardah mengira-ngira sendirian. Yang penting, dia mahu membuat sebanyak-banyak kebajikan dari hadiah yang dia terima. Dan dia niatkan kiranya ada pahala dari apa yang dia lakukan, dia hadiahkan kepada kedua ayah dan ibunya serta orang yang bermurah hati memberikan hadiah wang sebanyak itu. Moga-moga orang itu dikurniakan Allah petunjuk dan hidayah agar dia benar-benar beriman ke jalan Allah. Amin.