Siri Novel KALAU AKU KAYA Bab 20

KAK cover copy

Kafe syarikat itu agak riuh kerana waktu makan petang sudah tiba. Ketika Zakuan melangkahkan kaki masuk bersama Azam, beberapa pasang mata tertancap ke arah mereka. Azam mengangkat tangan. Dia cuma mengangkat muka dan tersenyum sedikit kepada semua yang ada yang kebanyakannya tidak mengenalinya kecuali beberapa orang sahaja kerana dia jarang ke sini.

Kafe Kaustik yang berdinding kaca itu menembusi ke sebelah sana bangunan. Menjadi penyambung untuk ke taman rekreasi. Mereka mengambil tempat di sebelah luar dinding kaca sana di bahagian tepi sekali yang dekat dengan permandangan yang indah di taman rekreasi Phileo Damansara yang lengkap dengan kolam buatan dan air pancut. Itu sahaja antara kedamaian yang boleh dicipta manusia di tengah kota batu ini.

“Kenapa tak nak jumpa di pejabat saja?” Soal Azam yang agak pelik bila Zakuan memilih untuk berjumpa di kafe sahaja.

“Saja. Aku bosan. Nak minum kopi di sini. Salah?” Tergelak Azam mendengarnya. Pelik sungguh. Sudah bertahun Kaustik di sini, baru dua kali Zakuan menjengah. Itu pun atas urusan rasmi. Tapi kali ini dia beriya-iya berminat dengan Kaustik. Biasanya dia jarang mahu terlibat sebaliknya menyerahkan bulat-bulat pada Azam dan tim.

Azam terperasankan sesuatu. Di belakang Zakuan, ada Wardah dan Benn bersama Raymond dan tim grafik yang kesemuanya akan bekerja lewat hari itu. Mereka sedang asyik berbual sehingga tidak perasan kehadirannya di situ. Azam mengeluh perlahan. Zakuan yang bosan bertemu Wardah yang manis bukan satu perkara yang baik, desis hatinya.

Azam memanggil pelayan dan membuat pesanan. Jauh di sudut hatinya, dia mahu mereka cepat selesai dan beredar dari situ sebelum Zakuan sedar kehadiran Wardah yang begitu dekat dengannya. Dia menyerahkan salinan draf untuk majalah sisipan yang sudah dirombak sepenuhnya dengan rasa agak cemas kerana dia tidak pasti samada Zakuan akan bersetuju dengan hasil rombakan itu.

Semakin lama semakin ramai staf Kaustik yang melangkah masuk ke kafe itu untuk minum petang. Hari ini antara hari yang panjang kerana ada beberapa seksyen akhbar itu akan diselesaikan mengikut jadual. Zakuan dan Azam tenggelam dalam perbincangan mereka tanpa menghiraukan gelagat orang di sekeliling.

Tiba-tiba seorang staf lelaki melangkah masuk sendirian dan terus ke kaunter. Dia memandang keliling sehingga retinanya tertancap ke susuk tubuh orang yang dicari. Segarit senyum muncul di bibirnya. Lantas dia memesan sesuatu lalu kemudiannya membawa dulang ke luar, ke meja di belakang Zakuan.

“Assalamualaikum. Hai semua….” Sapanya mesra sambil menarik kerusi yang kosong di meja lain lalu mencelah di antara Wardah dan Benn. Kelam kabut gadis itu menganjakkan kerusinya supaya mereka tidak duduk terlalu dekat. Sekaligus membuatkan dia semakin dekat dengan Zakuan.

Salam dan sapaannya dijawab silih berganti. Ada yang tergelak-gelak kerana faham maksud lelaki itu yang sengaja duduk bersama mereka tanpa diundang.

“Wah… semua ada di sini, tengah brainstorm idea ke ni?” Ujar lelaki itu apabila menyedari semua yang ada di situ dari tim grafik.

“Tak adalah. Teks banyak belum masuk. Kebanyakannya dah lewat baru masuk. Sekarang minum dululah,” jawab Raymond sambil mengeluh.

“Bestlah kerja korang. Tak macam aku. Masuk office stress. Keluar jumpa pelanggan lagi stress. Balik rumah pun stress. Tak boleh lupakan hal pejabat. Tambah sekarang banyak majalah baru, lagi susah nak dapat pengiklan. Aduh, pening!” Keluh lelaki itu, jelas di pendengaran Zakuan yang sedang meneliti kertas yang sarat dengan aksara di tangannya. Sedikit sebanyak kehadiran lelaki itu agak menganggu konsentrasinya. Sesekali dia menjeling ke belakang dengan ekor mata.

“Cool la, Adam. Asyik stress je, cepat tua tau. Kenapa hal kerja sampai bawa ke rumah? Cuba take it easy sikit.” Bukan main si Benn memberi nasihat. Raymond buat muka. Mata Wardah sudah berputar memandang langit.

“Lepas ni, kalau kau stress bila buat design, jangan menjerit tau. Belajar macam mana nak…”

“Take it easy!” Kata-kata Raymond disambut hampir serentak oleh semua yang ada. Mereka ketawa suka hati bila dapat mengenakan Benn. Tapi dia hanya ikut ketawa selamba.

“Kalau nak cool, belajar dari Wardah… kerja overloaded macammana pun, cool saja,” sambung Fauzi pula.

Wardah? Pergerakan Zakuan terhenti. Pendengarannya difokuskan apabila nama itu disebut.

“Betul? Wardah is a cool girl? Hmm… apa rahsianya, kongsilah please…” Adam mula membuka topik demi untuk mendengar gadis itu bersuara.

“Haa… aku kalau stress sangat, kau tahu apa aku buat?” Pintas Adam pula.

“Manalah aku tau!” Tempelak Raymond. Terhambur lagi tawa semua.

“Aku menggilap. Habis rumah tu aku cuci. Aku gilap. Daripada Harley aku sampailah ke bilik air. Siap boleh tidur lagi dalam bilik air tu, berkilat!” Jawab Adam pula.

“Wah! Untung besarlah isteri engkau nanti. Kalau aku jadi isteri kau, setiap hari aku bikin kau stress,” Benn ketawa besar, disambut oleh yang lain. Adam mendengus marah. Cepat-cepat dia beralih ke arah Wardah yang ikut tertawa kecil.

“Kongsilah, Arda. Macammana kau elakkan stress? Kesian kat aku…” Pujuk Adam lagi tanpa mempedulikan dirinya yang sedang diketawakan.

Arda? Berdenyut hatinya bila lelaki itu menyebut manja nama timangan Wardah. Zakuan mengalih duduknya. Ekor matanya meliar ke belakang.

“Kita kan solat?” Jawab Wardah, sepatah. Terdiam semua orang mendengarnya. Termasuk Zakuan. Suara gadis itu bagaikan bergema menguasai dirinya. Lembut, halus dan menyakinkan.

“Haah… kau solat ke tak ni?” Tebak Benn lagi, tak sudah-sudah mengenakan Adam. Mereka tersenyum-senyum melihat Adam terkulat-kulat.

“Aku solatlah. Memanglah kadang-kadang tak penuh tapi aku solat. Tapi macammana nak hilangkan stress dengan solat? Maksud kau, masa solat ke? Memanglah masa solat tak stress. Tapi lepas solat, stress balik!” Keluh Adam, kurang mengerti.

“Bila solat, kita dilatih untuk buat mental block. Kita asingkan diri dari dunia. Kita bawa diri ke hadapan Tuhan, kan? Itulah sebenarnya latihan untuk akal dan hati kita. Bila kita buat sesuatu perkara, kita mesti fokus dan tak campur aduk dengan perkara yang lain. Barulah setiap sesuatu yang kita kerjakan tu akan berjaya dan berkesan. Kalau kita campur aduk, memang hasilnya tak sebaik mana. Kadang-kadang menambah tekanan lagi. Jadi, kalau kita latih diri fokus dalam solat, di luar solat pun kita dapat fokus dalam sesuatu perkara.” Jelas patah-patah perkataan itu singgah ke pendengaran Zakuan yang mengikuti perbualan mereka dalam diam. Termanggu dia seketika dengan jawapan di luar jangkaan itu.

“Seperti dalam solat, kita tinggalkan dunia dan mengadap Tuhan. Bila kita masuk rumah, kita tinggalkan hal pejabat di luar rumah dan beri perhatian pada yang ada di rumah. Anak isteri contohnya. Jadi di rumah, kita dapat berikan tumpuan atau rehat sepenuhnya. Nanti bila tiba ke pejabat, kita boleh bekerja dengan lebih baik sebab dah cukup rehat, betul tak?” Tambah Wardah lagi. Semua terangguk-angguk mengiyakan.

“Betullah, Arda! Aku tak pernah terfikir pun macam tu… teori yang sangat bagus!” Seru Adam berlebih-lebih.

“Teori, kau kata? Itu praktikallah Adam!” Tukas Fauzi sambil tergelak-gelak. Hendak mengorat punya fasal, otak pun boleh jadi blurr.

“Wardah, jomlah. Kita dah lama kat sini. Boss kat sebelah!” Bisik Benn yang menyedari Encik Azam muncul entah bila di meja sebelah. Wardah terperanjat. Memang mereka dah ambil banyak masa di luar hari ini daripada bekerja. Cepat dia mengangguk lalu bangun untuk beredar.

“Okeylah, Fauzi, Raymond, korang layan stress Adam ya. Kami nak naik dah…” Sempat Benn menyindir si Adam. Namun lelaki yang bermuka tebal itu hanya tersenyum manis kepada Wardah yang sudah bangun berdiri memohon permisi. Bingkas Adam menarikkan kerusi untuknya mempersilakan dia pergi. Tidak cukup dengan itu, pintu kaca juga dibuka untuk Wardah dan dia melepaskan pintu itu saat Benn melaluinya. Mujur gadis itu cepat bertindak sambil menjeling maut kepada si Adam yang tersengih berdiri di situ, melihat gadis pujaannya berlalu.

“Siapa lelaki tu?” Soal Zakuan tiba-tiba. Azam yang ikut membaca draf yang dibawanya mengangkat muka dan ternampak Adam yang masih tercegat berdiri di pintu kaca menghantar Wardah pergi dengan pandangannya. Azam menggeleng-gelengkan kepala.

“Adam. Malam tu, yang berpasangan dengan Wardah, kau ingat tak?”

“Oh…” Jawab Zakuan, sepatah.

“Macam sedang memburu saja…” Telah Zakuan lagi. Dia mencapai muk yang berisi kopi pekat yang masih berasap lalu disua ke bibir sendiri. Menambah rasa panas yang entah kenapa meluap di hati. Namun retinanya masih tertancap ke arah gadis yang sudah melangkah jauh itu. Dia hanya berbaju kurung dari kain kapas berwarna kuning dengan taburan bunga-bunga kecil. Mudah gayanya. Manis. Asli.

“Hmm… sejak putus tunang dua bulan lepas, dia asyik mengacau si Wardah. Kesian Wardah. Nampak dia rimas. Dia bukan gadis yang suka dipuja puji.” Sempat Azam menyindir. Zakuan menjeling sekilas kemudian kembali memusatkan pemerhatiannya ke arah Wardah sehingga gadis itu hilang dari pandangan. Namun kata-katanya tadi bagaikan tertinggal kekal di hati. Kekal mengusik mindanya juga. Sebijak itu dia mengawal stress dan sebegitu berdisiplin apabila dia bersolat? Itu bukan sembarangan!

Siri Novel GUARDIAN ANGEL Bab 5

GUARDIAN ANGEL cover copy

Noura dibawa ke biliknya. Hasyimah duduk di birai katil bersama Noura yang dipeluk bahunya sejak tadi. Gadis itu sudah berhenti menangis. Tunduk diam tidak berkutik. Namun jemari di ribanya diramas-ramas gelisah. Hasyimah melepaskan bahu Noura dan meraup tangan di riba itu ke dalam genggamannya.

“Noura jangan risau, ya. Makcik jaga Noura di sini. Makcik minta maaf tinggalkan Noura sekejap tadi. Makcik nak cuba tudung saja. Noura marah dengan makcik ke?”

Laju Noura menggelengkan kepala. Sepasang matanya memandang Hasyimah dengan pandangan yang sayu. Kepala gadis itu diusap lembut. Sebak hati Hasyimah melihat keadaannya.

“Noura rehat dulu, makcik nak ambilkan air. Mari makcik bukakan tudung ni,” pinta Hasyimah. Dia mahu Noura merasa selesa. Namun gadis itu menggelengkan kepala.

“Tak nak buka?”

Geleng lagi.

“Okey, Noura baring dulu. Kejap lagi makcik datang temankan Noura ya,” pujuk Hasyimah lagi.

Angguk.

Hasyimah bangun berdiri sambil memaut bahu Noura agar dia berbaring di bantal. Gadis itu diam menurut saja. Dia yang berbaring mengadap jendela yang terbuka hanya memandang kosong entah ke mana. Kedua tangannya dirapatkan dan diletakkan di bawah pipi. Bimbang sungguh hati tua Hasyimah melihat keadaan gadis itu.

Suami dan anak lelakinya sedang berbual di ruang tamu. Kelihatan Syifa sedang nyenyak tidur di atas tilam kecilnya yang diletakkan di atas sofa. Syukurlah dia tak meragam dalam keadaan begini.

“Macam mana dengan Noura, mak?” Soal Sufyan sebaik saja Hasyimah melabuhkan punggung duduk bertentangan dengan mereka.

“Dia diam je. Baring kat bilik. Apa sebenarnya berlaku ni, Suf?” Soal Hasyimah, tidak sabar hendak mengetahui siapa sebenarnya gadis itu.

“Beritahu mak apa yang Suf cerita pada ayah tadi. Ini bukan perkara kecil yang boleh dibuat main-main,” Hamdan bersuara tegas sambil merenung jauh melewati pintu utama yang masih terbuka. Dia bersandar di sofa sambil berpeluk tubuh.

“Mak, Suf kenal Noura masa bawak Fina dapatkan rawatan di Darul Sakinah. Suf banyak berbual dengan umi dan abi dia. Doktor sahkan dia mengidap PTSD. Posttraumatic Stress Disorder, maksudnya emosi bercelaru yang berpanjangan. Dia alami hyperarousal mak, ayah… mudah terkejut dan resah kalau ada orang ramai, susah nak tidur, cepat marah dan jadi murung. Dia dah hampir sembuh lepas dapat rawatan di Darul Sakinah. Cuma tadi tu, dia dah lama tak keluar rumah rasanya. Itu yang dia jadi takut bila mak tak ada, orang pula agak ramai…”

“Apa yang berlaku sampai dia jadi macam ni?” Rasa ingin tahu membuak-buak di dalam hati Hasyimah.

Sufyan membuka mulut untuk menjawab tetapi tidak ada perkataan yang melewati bibirnya. Akhirnya dia jatuhkan kepala, menekur lantai.

“Suf?”

“Suf tak tahu, mak…” Jawabnya, perlahan.

“Kau tak tahu apa-apa fasal dia, lagi kau nak pinang jadikan isteri? Tak dapat jadi isteri, kau bawak dia balik rumah? Apa yang kau buat ni, Suf? Nanti kalau bertambah teruk lagi, macam mana?” Hamdan bersuara tegas. Memanglah dia turut simpati tetapi dia hairan kenapa Sufyan melibatkan diri. Biarlah gadis itu selamat dalam jagaan emak dan ayahnya.

“Dia… dia takutkan lelaki, ayah. Suf nak tolong dia. Nak bantu dia atasi phobia. Lagi pun dia baik orangnya, ayah.” Dalam serba-salah, Sufyan membuka sedikit cerita.

“Habis, dengan kau dia tak takut?”

“Dia takut juga, yah. Tapi mungkin Suf pakai songkok macam ustaz-ustaz di Darul Sakinah. Jadi dia boleh terima. Dia dah biasa dirawat oleh ustaz-ustaz tu yang semuanya bersongkok.”

“Suf nak tolong macam mana? Suf dengan dia bukan mahram,” Hasyimah mengingatkan anaknya. Apakah Sufyan jatuh hati dengan Noura sehingga dia sanggup mahu memperisterikan gadis itu walaupun tahu yang dia sedang sakit? Naluri yang berdetik dalam hatinya tambah meresahkan. Bukan dia tidak simpati pada gadis itu yang dirasakan bagai anak sendiri tetapi perlukah Sufyan mengorbankan masa depannya. Sufyan sajalah satu-satunya anak lelaki yang dia ada. Harapannya menggunung untuk melihat Sufyan hidup bahagia membina rumahtangga. Bukan menangung beban dengan mengahwini seorang isteri yang sakit dan bermasalah.

MasyaAllah! Astaghfirullah… Hasyimah beristighfar di dalam hati. Memang tak baik dia berfikir begitu. Tapi ya Allah, bagaimana kalau Noura tak sembuh-sembuh?

“Suf tahu, mak. Sebab tu, Suf nak kahwin dengan dia. Suf nak jaga dia. Suf yakin, kalau dia dah bersuami, keyakinan diri dia akan pulih perlahan-lahan. Suf yakin, mak… ayah…” Dia terngadah mohon pengertian.

“Suf nak kahwin dengan dia kerana simpati?” Soal Hamdan sekali lagi. Itu bukan alasan yang baik untuk membina rumahtangga. Bimbang kalau rasa simpati itu pudar bila keadaan tidak berubah.

“Suf nak kahwin kerana Allah, ayah.” Tegas jawapan Sufyan mengejutkannya. Jawapan yang sukar untuk dipersoalkan lagi.

“Mak, Suf keluar belikan makanan dulu ya. Nanti lepas solat, baru Suf pergi ke rumah Noura.” Hasyimah mengangguk. Mengalah. Sufyan bukan seorang yang lemah. Dia tahu, jiwa anaknya cukup kuat selepas apa yang menimpa keluarga mereka baru-baru ini.

Nota: Jika ingin memiliki mini novel ini dalam bentuk enovel format pdf, whatsapp 011-12541676 @ email azuraabd@hotmail.com. Selamat datang ke dunia tanpa kertas.

Siri Novel KALAU AKU KAYA Bab 19

KAK cover copy

Zakuan masih mundar-mandir di bilik pejabatnya. Perutnya terasa lapar tetapi seleranya hilang mengenangkan atuk yang sedang bertemu Wardah dan temannya. Ya, atuk bertindak terlalu cepat, mendesak mahu meluangkan masa dengan mereka di bilik pejabat kerana dia merasa bersalah membuatkan tetamunya tertunggu-tunggu. Sambil menjeling kehairanan ke arah Zakuan, atuk melangkah mengiringi dua orang gadis manis itu meninggalkan Zakuan yang akhirnya tercegat tanpa kata.

Habislah aku! Keluh Zakuan berkali-kali. Seratus ribu ringgit! Apa aku dah buat ni? Dia terkial-kial memikirkan tindakannya yang melulu itu. Jarang dia bertindak tanpa memikirkan masak-masak terutamanya bila melibatkan soal wang!

Daun pintu yang terkuak menyentak Zakuan yang sedang berdiri di tengah-tengah biliknya. Atuk muncul dengan wajah ketat lalu duduk di sofa tanpa dipelawa. Sepasang matanya memandang Zakuan dengan pandangan yang amat tajam. Habis! Bisik hati Zakuan.

“Apa yang Kuan dah buat ni? Apa tujuan Kuan? Tak habis-habis nak mainkan perempuan lagi?” Soal atuk bertubi-tubi. Zakuan tercengang. Kenapa sampai ke situ jadinya? Laju dia melangkah menuju ke sofa lalu duduk di sebelah kanan atuk. Sementara mindanya ligat mencari alasan.

“Apa maksud atuk ni? Kuan… Kuan tak faham!” Soalnya kembali, cuba mengagak apa yang atuk tahu dari dua orang gadis itu sebenarnya.

“Jangan berlakon, Kuan! Sebab tu Kuan sengaja bawa atuk ke bilik mesyuarat, kan? Nak elakkan rahsia Kuan terbongkar! Seratus ribu ringgit! Jumlah tu terlalu besar untuk jadi hadiah khidmat cemerlang. Atuk dah check dengan Azam. Dia berterus-terang, cek itu bukan dari Kaustik. Tapi dari Kuan!” Tekan atuk lagi dengan wajah tegang. Dia yang tadi memandang tepat ke arah Zakuan memalingkan wajahnya tanda dia sangat marah.

“Err… Azam tak beritahu siapa dia ke atuk?” Zakuan memberanikan diri, buat-buat bertanya.

“Siapa dia? Budak perempuan tu? Staf Kaustiklah! Budak tu baik, Kuan. Kuan nak buat apa sebenarnya dengan dia? Kuan jangan nak apa-apakan dia pulak!” Bulat sepasang mata Zakuan terkejut disergah atuk.

“Eh! Apa atuk cakap ni! Apa Kuan nak buat dengan dia?”

“Habis tu? Bagi duit sebanyak tu untuk apa? Nak perangkap dia? Bukan atuk tak tau perangai Kuan. Suka mainkan perempuan. Daripada habiskan duit buat dosa, lebih baik kahwin saja! Budak tu pun baik orangnya, manis sangat. Nek kau mesti suka!”

“Apa yang atuk merepek ni!” Zakuan terperanjat. Dia menggaru kepala yang tidak gatal.

“Dah tu? Nak membazir duit sebanyak tu sia-sia saja? Tak ada maksud apa-apa? Mustahil! Rasa hati atuk… atuk nak masuk meminang budak tu sebelum kamu apa-apakan dia!” Tegas suara atuk menyeramkan Zakuan.

“Jangan! Jangan merepek tuk! Sebenarnya… sebenarnya… ha! Dia yatim piatu, tuk! Dia dibesarkan di rumah yatim piatu. Jadi… maksud Zakuan… duit tu… ha! Duit tu untuk rumah anak yatim tu, tuk! Bukan untuk dia… tapi dah tersalah faham… entah macam mana jadi macam ni…” Zakuan menghela nafas tak keruan. Puas dia berputar belit supaya dia dapat melepaskan diri dari rancangan atuk yang tak masuk akal itu!

“Kalau untuk rumah anak yatim tu, pergi serahkan ke rumah anak yatimlah. Kenapa diberikan pada dia sebagai hadiah?” Sergah atuk lagi, tidak puas hati.

“Itulah Azam ni! Lain orang cakap, lain yang dibuatnya, tuk!” Wah! Bukan main seronok Zakuan dapat melepaskan diri dan meletakkan kesalahan itu pada Azam. Padan muka dia! Siapa suruh lurus bendul beritahu atuk! Zakuan gelak jahat di dalam hati. Atuk pandang dengan muka yang masam mencuka. Cucunya dijeling tajam. Kecut juga perut Zakuan melihat jelingan atuk..

“Habis tu, nak buat macam mana sekarang? Takkan nak ambil semula dari dia? Dah kenapa kamu dengan Azam ni? Dah besar panjang, masing-masing dah matang, boleh salah faham sampai macam ni?” Marah atuk belum sudah lagi rupanya. Zakuan buat muka sedih.

“Dah rezeki dialah kalau macam tu, tuk!”

“Mudahnya kamu cakap! It’s a hundred thousand ringgit, Zakuan! There’s a lot of money. Sebelum jadi apa-apa pada budak perempuan tu, lebih baik kamu kawin.” Ketegasan pada suara atuk buat wajah Zakuan berubah pucat. Belum sempat Zakuan berkata apa-apa, atuk bingkas bangun menuju ke pintu.

“Atuk!” Zakuan menerpa laju.

“I mean it, Kuan. And she’s worth the money!”

“Atuk!”

Atuk sudah hilang di balik daun pintu.

****

“Wah, sejak kau jumpa Tan Sri tadi, bukan main happy lagi ya. Mekar bak bunga matahari.” Omel Benn sebelum menyuap nasi kandar kegemarannya ke mulut. Kemudian mulut becok itu sibuk mengunyah sambil retinanya masih tertancap ke wajah Wardah yang sudah tersedak-sedak dengan kata-katanya. Mereka baru saja pulang dari pejabat Tan Sri menaiki LRT. Kemudian hampir sejam juga menunggu giliran mendapatkan teksi dan terpaksa meredah kesesakan lalu lintas waktu puncak. Mujur mereka sudah mendapat keizinan untuk masuk lambat hari ini. Dan untuk meraikan rezeki yang terpijak, Wardah belanja nasi kandar! Letih dan lapar membuatkan mereka laju saja melangkah ke restoran nasi kandar yang memang menjadi pilihan ramai di Phileo Damansara.

“Kau ni, Benn! Sejak bila pandai berbahasa puitis ni? Terkejut aku!” Ujar Wardah dengan suara yang tersekat-sekat dek kerana tersedak tadi. Berona mukanya. Malu pula tersedak-sedak di restoran yang begitu ramai pengunjung bila tiba waktu makan tengahari. Mujur mereka mendapat tempat di bahagian tepi dinding.

“Kau jangan tak tau, aku ni serba boleh!” Benn masuk bakul angkat sendiri.

“Kau ingat tak lagu yang…”

“Kalau aku kaya?” Tebak Benn. Tepat.

“Haa… entah macam mana, tiba-tiba aku jadi kaya. Aku pun susah nak percaya. Tapi kan Benn, aku jadi bingung dibuatnya. Tadi Tan Sri call Encik Azam. Lepas tu, Tan Sri kata hadiah tu dari seorang dermawan atas nama syarikat. Maksudnya, dari seseoranglah kan? Dan orang tu bukan Tan Sri? Aku nak tanya tapi seganlah pulak!” Wardah masih tidak puas hati lagi. Sudah sepanjang jalan Benn mendengar persoalan yang sama.

“Sudahlah, Arda! Dah memang rezeki kau. Tak payahlah kau cari siapa orangnya. Yang penting, kau fikir apa nak buat dengan duit tu!” Tukas Benn lagi. Susah sangat, bagi aku! Benn tersengih dalam hati.

“Hmm… aku dah bincang dengan abi dan umi. Hari ni aku nak beli kereta dan uruskan hal nak beli tanah. Macam tak percaya, kan?”

“Perghh… terus nak beli kereta dan tanah! Macam petik jari je kan? Tiba-tiba kau jadi kaya! Mana pernah orang dapat hadiah sebanyak tu untuk khidmat cemerlang. Siapalah dermawan bertuah… eh, kalaulah kau kenal dengan dermawan tu, apa kau nak buat? ” Tiba-tiba Benn bertanya.

“Aku? Aku… aku nak kahwin dengan dia.” Jawab Wardah, selamba.

Tiba-tiba orang yang duduk di belakang Wardah terbatuk-batuk dengan teruk sekali. Laju Wardah menekup mulutnya dan matanya membulat memandang Benn.

“Eh, dia tersedak sebab dengar apa aku cakap ke?” Bisik Wardah di sebalik tapak tangannya sambil mendekatkan mukanya dengan Benn. Tergelak besar Benn dibuatnya.

Wardah yang membelakangkan lelaki itu cuba melihat orangnya tetapi dia tertunduk-tunduk kerana masih terbatuk-batuk menghilangkan sedaknya sambil mengelap bajunya dengan sapu tangan. Wajah Benn dipandang semula dengan wajah cemas.

“Itulah kau! Berangan nak kahwin dengan orang kaya sampai tak kira tempat!” Tempelak Benn sambil ketawa terkekek-kekek.

“Syhhh!” Wardah mengerut muka tanda marah.

“Tahu pun malu!” Cebik Benn sambil menyambung makannya yang terhenti. Wardah menjeling tajam lalu berpaling lagi ke belakang, cuba melihat lelaki itu sekali lagi tetapi dia sudah menghilangkan diri meninggalkan minumannya yang belum habis diminum.

Wardah jadi lega lalu menyambung makan. Mujur orang itu membelakanginya. Malu kalau dia kenal Wardah nanti! Tidak lama selepas itu, mereka beredar dari restoran itu.

Di pintu masuk, Wardah hampir terlanggar seseorang. Encik Azam!

“Eh, Encik Azam baru nak makan ke?”

“Ya. Wardah dengan Benn dah makan? Tak tunggu saya?” Usik Encik Azam sambil tersenyum manis.

“Err… kami tak tau Encik Azam nak ke sini. Kalau tak, apa salahnya.” Laju saja Benn menjawab.

“Encik Azam makan seorang saja?” Soal Wardah pula.

“Ada kawan saya dah menunggu… saya masuk dulu!” Encik Azam berlalu dan kepala kedua gadis itu ikut berpusing ke arah yang sama. Di sana, lelaki cina yang mereka temui di pejabat Tan Sri tadi sedang berdiri di kerusi di belakang kerusi yang baru saja diduduki Wardah! Wardah terlopong. Lama.

*****

Zakuan tercegat berdiri di meja sebaik saja keluar dari bilik air mencuci pakaiannya yang berwarna kemerah-merahan dek semburan air tembikai tadi. Dua kerusi di meja di hadapannya sudah kosong. Mujur mereka sudah beredar. Bertuah punya Wardah! Bukan main terkejut dia apabila terdengar kata-kata gadis itu tadi. Kahwin! Atuk pun sebut kahwin. Gila!

Memang perempuan ni kaki berangan sampai tak tahu malu! Ada hati nak kahwin dengan aku? Zakuan merungut di dalam hati sambil melemparkan pandangan keluar restoran. Pandangannya terpaku di situ, bersabung dengan pandangan Wardah yang tercegat berdiri selepas bercakap dengan Azam. Jantung Zakuan berdenyut seketika. Dan Wardah cepat-cepat berlalu, mengheret lengan kawannya sekali. Zakuan tersengih sinis bercampur geram. Tahu pun malu!

Kalau berangan, bukan main hendak belikan orang itu dan ini. Mahu bantu orang, kononnya! Tetapi bila duit jatuh ke tangan, semuanya untuk diri sendiri. Kereta dan rumah! Bukan main lagi dia. Macammana dia hendak membuka mata Azam untuk melihat siapa gadis itu yang sebenarnya? Zakuan melurut rambutnya ke belakang. Menghela nafas kasar. Macam itu atuk kata baik? Rupanya perempuan sama saja. Pentingkan diri!

Azam yang baru tiba berkerut dahi melihat kemeja putih bersih yang dipakai Zakuan kemerah-merahan di bahagian dada. Terdongak dia memandang dan bertanya dengan anak mata. Zakuan sekadar menjeling lalu menghempaskan punggung ke kerusi, mengambil tempat bertentangan dengan Azam. Malas dia hendak memperpanjangkan cerita. Nanti Azam pasti akan mengetawakannya. Lagi pun perutnya sudah terlalu lapar. Cepat dia memanggil pelayan yang sedang sibuk ke sana ke mari menjalankan tugas.

“Apa yang kau cakap dengan atuk?” Soal Zakuan tiba-tiba sebaik saja pesanan dibuat.

“The truth.”

“Mudah je kau, ya! Masak aku kena marah dengan atuk. Lebih parah lagi, atuk tiba-tiba nak kahwinkan aku dengan perempuan tu!” Berhamburan marah Zakuan.

Kahwin? Azam sentap. Oh, tidak! Minta dijauhkan. Wajah Azam kelat tiba-tiba.

“Habis tu, kau setuju?” Soalannya diiringi degupan jantung yang sangat tidak normal.

“Kau gila?” Bentak Zakuan. Sepasang anak matanya berputar memandang silling.

Selamat! Namun Azam hanya tersengih.

Mereka makan tengahari dalam senyap. Azam membiarkan marah Zakuan reda dahulu. Kemudian perlahan-lahan dia membuka topik tentang majalah sisipan. Azam mengajak Zakuan ke pejabatnya untuk melihat draf awal isi kandungan majalah itu. Zakuan minta ditangguhkan ke petang nanti kerana dia perlu balik menukar pakaian. Mana mungkin dia ke pejabat dengan baju yang begitu. Menyebut fasal baju mengundang senyum di bibir Azam dan rasa marah kembali berkocak di hati Zakuan. Wajah Wardah kembali mengacah di ruang mata mereka.

Dia memandu pulang selepas selesai makan tengahari. Fikirannya masih menerawang kepada gadis yang pernah berada dipangkuan dan terlena di bilik tidur di rumah atuk…

Entah kenapa gadis itu menganggu fikirannya. Ada sesuatu pada gadis itu yang membuatkan dia tidak lekang dari hati dan fikirannya. Siapa dia sebenarnya?

Bagaimana seorang yatim piatu boleh berangan sejauh itu? Nak kahwin orang kaya! Ingin berniaga konon. Senyuman kecil muncul di hujung bibir Zakuan. Apa agaknya yang dia faham tentang berniaga? Dapat duit saja bukan hendak fikirkan pelaburan atau dijadikan modal untuk berniaga. Sebaliknya terus beli kereta dan rumah! Memang dia tidak boleh dipercayai. Nampaknya perangkap yang dipasang sudah mengena. Walaupun dia kehilangan sejumlah wang tapi dia sangat puas hati.

Bukan sesuatu yang aneh bila Zakuan membelanjakan sejumlah wang yang besar untuk perempuan. Dia teringatkan jambangan mawar putih yang tiba di pejabatnya pagi tadi. Jemari di stering menari, mencipta rentak. Adakalanya pelaburannya menguntungkan. Namun adakalanya membuat dia runsing. Seperti Farah Ain yang masih belum jemu memburunya. Senyuman kecil tersungging di hujung bibir. Gadis itu cantik… tapi membosankan. Cantik… tapi terlalu biasa. Sukakan pujian, hadiah melimpah, dibawa ke hulu dan ke hilir, bangga dipertontonkan malah ucapan cinta dan sayang asyik bermain di bibir. Namun mengapa tiada di antara kata-kata itu yang singgah di hatinya?

Akhirnya dia jemu. Maka Farah Ain ditinggalkan. Sekarang dia rimas pula kerana gadis itu asyik menganggunya, menagih perhatian dan cinta. Hah! Macamlah aku ada masa untuk itu semua, desis hati Zakuan.

Farah Ain tiada bezanya dengan gadis lain yang pernah ditemuinya. Melainkan dengan gadis itu! Gadis yang berangan mahu jadi kaya tetapi dengan cara yang berbeza. Dia tidak merengek, tidak merayu, tidak berpeleseran tetapi seperti menabur umpan dari jauh. Permainannya sukar ditelah.

Dapat duit saja, terus fikirkan rumah dan kereta. Bukan aksesori atau pakaian. Bukan membeli-belah atau bercuti ke mana-mana. Bukankah dia pelik?

Zakuan menjeling jam di pergelangan tangan. Dia perlu cepat kembali ke pejabat. Kerana petang ini dia mahu ke Kaustik pula. Sejak Kaustik ditubuhkan, baru dua kali dia menjejakkan kaki ke pejabat itu untuk berjumpa Azam.

Entah kenapa kali ini mudah saja dia membuat temujanji di sana. Di Kaustik. Kerana di situ ada Wardah, bisik hati kecilnya yang paling dalam.

Ah! Gila! Dengus Zakuan, menidakkan apa yang terlintas di hatinya. Kahwin? Tak masuk akal!

Terima kasih sudi baca. Harap sudi komen juga!

Siri Novel GUARDIAN ANGEL Bab 4

GUARDIAN ANGEL cover copy

Seorang bayi yang cerah kemerah-merahan, tembam dan teramat comel mendarat ke ribaan Noura tanpa sempat dia mempersiapkan diri untuk menjadi seorang ibu. Jangankan seorang ibu, untuk menjadi seorang isteri pun dia belum sanggup. Namun takdir tertulis bayi yang terkelip-kelip memandangnya dengan sepasang anak mata hitam yang besar itu bakal berada dalam jagaannya. Bibir tipis yang basah memerah itu mengorak senyum mempamerkan gigi yang tiada. Hanya bayi yang comel waktu tidak ada gigi!

Noura yang terkaku, kekok dan kaget itu terhela nafas menatap senyuman yang amat manis yang menimbulkan rasa geram. Serentak itu, bibirnya juga yang sejak tadi diketap rapat mengorak senyuman. Lebar. Comelnya dia! Hatinya berbisik teruja.

“Alhamdulillah, nampaknya dia suka dengan kamu, Noura!” Hasyimah merasa lega. Sejak melihat Noura di kedai kasut tadi, hatinya berkata-kata apakah gadis yang berselubung hitam itu suka dengan bayi? Wajahnya mendung dan banyak termenung. Bila ditanya, hanya dijawab sepatah-sepatah.

“Macam mana mak?” Sufyan yang agak terlambat kerana mengikuti kereta ayahnya dari belakang masuk ke dalam rumah dan terus melangkah ke arah sofa di mana mak dan ayahnya berbual dengan Noura.

“Mak rasa Syifa sukakan Noura, Suf!” Jari telunjuk Noura kini digenggam erat tangan kecil yang gebu berisi itu.

“Alhamdulillah… harap-harap serasi bersama nanti. Mak, Suf tunjukkan bilik pada Noura dulu ya,” pinta Sufyan bila wajah Noura berubah bila memandangnya. Ada riak cemas di wajah itu.

“Iyalah, Noura. Pergi tengok bilik dulu. Mari sini, makcik pegangkan Syifa. Kamu buat macam rumah sendiri ya,” Hasyimah menyentuh kepala Noura, mengusap bahunya. Naluri seorang ibu dapat merasakan Noura yang berpakaian serba hitam itu punya masalah. Anak gadis lain yang sebaya dengannya selalunya ceria dan mesra.

Mereka berdua berlalu meninggalkan ruang tamu menuju ke arah dapur. Noura mengikut dalam diam sambil memerhati keliling. Ruang dapur di sebelah kanan agak besar dan bertentangan dengan dapur itu ada dinding dan pintu kaca yang menghala ke arah sebuah halaman kecil yang ditutup dari pandangan luar. Di situ ada meja makan di bawah bumbung, buaian besi dan ampaian kain yang dikelilingi pokok-pokok kecil menghijau. Wajah Noura berubah bila melihat halaman itu. Terasa ingin berbuai di situ. Setahun lamanya dia berkurung di dalam rumah dan jarang terdedah kepada cahaya matahari. Kalau di situ, dia boleh bermain-main sambil disimbah cahaya.

Bilik yang dimaksudkan rupanya adalah yang bersebelahan dengan halaman kecil itu. Seronoknya. Bila jendela dibuka, haruman frangipani atau kemboja yang ditanam berderet di tepi dinding biliknya menyerbu masuk ke bilik itu. Tenang mendamaikan.

“Suka tak?” Suara Sufyan di pintu mengejutkan Noura yang termenung di jendela memerhati ke halaman.

“Hmm…?”

“Suka dengan bilik ni?”

“Err…” Matanya mengitari bilik itu. Bilik yang biasa saja, tidak sarat dengan hiasan. Hanya ada ayat-ayat Al Quran dalam bingkai kaca yang digantung di dinding. Selainnya, ada meja tulis, cermin berbingkai yang besar, almari dan katil empuk.

“Okey. Suka.” Jawabnya sepatah-sepatah. Selebihnya dia tunduk melarikan diri dari pandangan Sufyan.

“Macammana dengan baby? Awak rasa okey nak jaga dia?”

Angguk.

“Noura… kita beritahu mak ayah Noura, ya?” Sufyan cuba memujuk sekali lagi. Tadi sementara menunggu mak dan ayahnya datang menjemput Noura, mereka duduk di restoran yang bersebelahan dengan kedai kasut. Sufyan sudah berusaha memujuk Noura untuk meminta izin dari mak ayahnya terlebih dahulu. Sufyan tahu yang Noura cuba melarikan diri.

“Kan saya kata tak nak! Nanti saya beritahulah.” Wajahnya kembali mencuka. Perlahan tubuhnya berpusing kembali ke arah jendela. Sufyan serba-salah.

“Kalau macam tu, Noura rehat dulu. Cuba tengok tapak kaki tu, ada yang luka tak?”

Gadis itu menggeleng.

“Noura nak makan?”

Geleng lagi. Sufyan mengeluh. Tadi di restoran pun dia tak mahu makan. Air yang dipesan pun tidak disentuh. Duduknya jauh dari Sufyan dan wajahnya gelisah sepanjang masa sampailah mak dan ayah Sufyan tiba.

“Noura tak ada pakaian. Kita keluar dengan mak, beli pakaian sikit ya.”

Angguk. Sufyan menarik nafas lega. Noura diajak ke ruang tamu semula. Bayi Syifa diletakkan diribanya sekali lagi. Sufyan tarik tangan ibu lalu di bawa ke dapur. Ada sesuatu yang hendak dibincangkan dengan ibu sementara ayahnya menghilangkan diri sebentar ke biliknya.

“Mak, kalau Suf cerita pada mak hal yang sebenar, mak jangan terkejut ya,” pinta Sufyan lembut. Mereka duduk bersebelahan di meja makan.

“Mak, sebenarnya yang kat depan tu bakal menantu mak.” Mata dan mulut Hasyimah membulat serentak.

“Kau biar betul, Suf!” Bahu anaknya ditampar kuat.

“Syyhhh… tenanglah, mak! Macam ni, Suf saja nak pergi ziarah umi dan abi Noura. Suf nak tahu kenapa Noura tak terima pinangan kita kelmarin sedangkan dia tak kenal Suf. Tapi Suf terserempak dengan dia masa dia nak larikan diri. Suf tawarkan dia kerja kat rumah ni jadi babysitter Syifa. Dia pun agaknya bercadang nak cari kerja, jadi dia terima tawaran Suf. Tapi Suf minta mak rahsiakan perkara ni ya. Suf akan pergi rumah Noura untuk beritahu mereka yang Noura selamat di rumah kita.” Wajah Hasyimah yang berkerut-kerut hampir membuatkan Sufyan ketawa.

“Bertuah, kau Suf! Pinangan kau ditolak, kau bawak lari anak dara orang…”

“Bukan bawak larilah, mak. Dia yang serah diri,” Sufyan menjeling, pura-pura marah dengan usikan emaknya.

“Dah! Dah! Pergi cepat beritahu keluarga dia. Nanti diaorang risau pulak. Yang si Noura ni pun, kenapalah sampai lari dari rumah…” Hasyimah mengeluh bimbang sambil bangun dari kerusi.

“Mak, Suf bawak dia beli baju dulu ya. Lepas tu, Suf ke rumah Noura.”

“Iyalah. Panggillah ayah. Kita semua pergi sekali. Jangan kamu nak mengada keluar bawak anak dara orang tanpa ikatan macam tu!” Sebagai orang tua, kenalah Hasyimah menyelamatkan keadaan. Cukuplah pengalamannya yang lepas. Dia tidak mahu menjadi orang tua yang menggalakkan maksiat. Minta dijauhkan!

Sufyan memandu keretanya sendiri sementara Hamdan dan Hasyimah menaiki kereta lain membawa bersama Noura dan Syifa kerana dia bercadang hendak singgah di rumah Noura sebelum pulang nanti. Mereka yang tinggal di rumah teres di Taman Permata Hulu Kelang tak perlu pergi jauh untuk membeli-belah kerana dekat dengan Giant Taman Permata.

Suasana di Giant agak ramai sebab waktu sudah masuk jam dua belas tengahari. Sufyan mengambil Syifa dari emaknya supaya mudah bagi mak membantu Noura memilih pakaian. Ayah sudah hilang mencari kedai makan untuk membasahkan tekak sambil membaca suratkhabar sementara menunggu mereka memberi barang keperluan.

Melihat Noura berjalan rapat dengan emak dan sesekali memaut lengan emak membuatkan Sufyan mula mengesyaki sesuatu. Dia kelihatan seperti takut dan marah silih berganti bila berhadapan dengan orang ramai terutama bila berada dekat dengan lelaki. Melihat keadaan itu, Sufyan cepat-cepat berjalan seiring dan melindungi Noura daripada berada dekat dengan orang lain.

“Noura pilihlah. Saya belanja. Beli banyak sikit, mudah nak berganti baju nanti.” Hasyimah tersenyum dengan sikap pemurah anaknya. Bakal isterilah katakan!

“Tak apa. Saya guna duit sendiri…” gumam Noura antara dengar tak dengar.

“Simpan duit awak. Jangan risau, nanti saya potong dari gaji pertama awak. Boleh macam tu?” Sufyan cepat menggunakan taktik lain supaya Noura benar-benar dapat membeli semua keperluannya. Dia bimbang kalau gadis itu tak membawa wang yang cukup.

“Noura nak pakai jubah ke? Kalau di rumah boleh pakai kaftan dari Indonesia tu, selesa.” Soal Hasyimah, cuba membantu. Kebetulan Noura memakai jubah seluar waktu itu jadi mungkin dia selesa berbaju labuh.

“Boleh saja, makcik. Noura tak kisah.” Benar bagai dikata, Noura ikut saja apa yang dicadangkan oleh Hasyimah. Namun sebenarnya dia tidak begitu menumpukan perhatian kepada apa yang dibeli kerana matanya meliar merata. Adakalanya dia berlindung di sebalik tubuh Hasyimah membuatkan wanita itu berkerut-kerut keningnya kehairanan.

Hati Sufyan bagaikan diramas bila melihat keadaan Noura. Simpatinya melimpah. Malah pilihan warna pakaiannya adalah warna-warna gelap dan suram. Sufyan tak dapat berdiam diri lagi. Dia perlu masuk campur.

Bila Noura pilih jubah hitam…

Jangan! Biru laut lebih sesuai.

Bila blaus labuh berwarna kelabu dipadankan di badan…

Merah jambu nampak ayu untuk awak!

Bila palazzo coklat gelap diangkat…

Ambil oren gelap. Lebih bergaya.

Noura telan liur. Hendak bertegas dengan pilihannya, bukan dia yang bayar. Ini pun kira hutang. Mahu tak mahu, dia mengalah. Lagi pun Makcik Hasyimah asyik menyokong pilihan anaknya. Bukan Noura tak suka pilihan warna Sufyan tapi dia sangat bimbang kalau warna-warna itu mengundang pandangan orang terhadapnya terutama lelaki.

Mujurlah sampai di bahagian tudung dan pakaian dalam wanita, Sufyan menjauhkan diri. Lagipun jarang ada lelaki di bahagian tersebut. Dia membawa Syifa berjalan-jalan ke ruangan pakaian bayi yang tidak jauh dari situ. Tapi sempat dia berpesan betul-betul depan batang hidung Noura. “Ingat! Tak ada yang berwarna gelap ya.”

Gadis itu hanya mendengus dan menjeling geram. Sufyan berlalu sambil tersenyum meleret. Sibuklah! Bentak hati Noura.

Di bahagian tudung, Makcik Hasyimah turut mencari tudung baru untuknya sambil menyuruh Noura memilih sendiri yang mana berkenan. Agak lama juga mereka di situ tetapi Noura belum jumpa yang menarik di hatinya. Akhirnya dia mencapai sehelai pashmina yang berwarna krim lembut yang kosong lalu dibalut ke kepalanya, cuba melihat selabuh mana tudung itu dengan dirinya. Dia menoleh ke kiri dan ke kanan, mencari Makcik Hasyimah untuk bertanyakan pendapatnya. Tetapi kelibat wanita itu tidak kelihatan. Langsung dia berpusing ke belakang. Tiada juga. Matanya mula meliar ke sekeliling. Di mana makcik? Hatinya mula gelisah. Sepasang suami isteri yang berdiri dekat dengannya kehairanan melihat keadaan dia yang panik dan tercari-cari.

“Kenapa, dik?” Lelaki berbadan sasa dan separuh botak itu merapati.

Noura telan liur berkali-kali. Kakinya mula menapak ke belakang, berundur dan menjauhi.

“Adik cari siapa?” Beg-beg yang berisi pakaian yang baru dibeli dibawa ke dadanya. Peluh dingin memercik di dahi. Noura rasa lemas bila lelaki itu melangkah mendekat. Tetapi suaranya tersekat di kerongkong untuk menghalang. Hanya kepalanya sahaja menggeleng-geleng laju.

“Adik sakit ke?” Dia makin hampir. Noura pejam mata. Ketakutannya memuncak. Kenapa dia tak mahu pergi? Kenapa dia makin dekat? Tubuh Noura berlaga dengan rak tudung yang mengelilingi dinding. Tuhan! Jangan biarkan dia apa-apakan aku! Tolong jangan apa-apakan aku! Jeritan itu bergema di dalam dadanya. Dan Noura mula menangis ketakutan. Kedua tangannya memeluk beg-beg itu lebih erat ke dada, mahu melindungi dirinya dari lelaki itu. Dia tunduk membongkokkan badan, bimbang kalau dirinya diapa-apakan.

“Kenapa, bang?” Ada perempuan datang mendekat.

“Abang tak tahu. Adik ni tiba-tiba ketakutan. Dia sakit agaknya…”

Tak! Aku tak sakit! Noura menggeleng-gelengkan kepalanya. Pergi! Pergi jauh-jauh! Dia menjerit bertalu-talu. Namun suaranya tidak terlontar keluar. Hanya wajahnya berkerut dengan sepasang matanya yang basah mengelingas ketakutan. Airmata sudah merembes laju di pipi.

“Dik… kenapa ni? Jangan takut, dik. Adik datang dengan siapa?” Perempuan itu datang menyentuh bahunya. Noura terdongak memandang tetapi kembali menyorokkan muka bila dia nampak lelaki tadi ada di belakang perempuan itu. Bukan dia saja, ada orang lain lagi yang datang dengan lelaki itu. Apa yang mereka mahu? Kenapa mereka tak pergi jauh-jauh! Noura menangis melepaskan marahnya.

“Noura! Noura!” Hasyimah yang datang kembali untuk mendapatkan Noura selepas mencuba tudung labuh tadi mencari-cari Noura yang tidak kelihatan di mana-mana. Beberapa orang kelihatan mengerumuni sesuatu di tepi rak tudung. Noura! Hatinya berdetak bimbang. Laju dia menapak ke arah mereka.

“Ya Allah! Noura!” Hasyimah segera mendapatkan Noura selepas menyelit di celah-celah orang yang berkerumun di situ.

“Anak saya! Dia anak saya… tak apa… minta maaf, ya!” Hasyimah memeluk Noura yang sudah duduk bertinggung di lantai sambil memeluk erat beg-beg yang berisi barangan yang baru dibeli. Mendengarkan suara Makcik Hasyimah, segera Noura memeluk wanita itu dan membenamkan mukanya di bahu. Beg-beg yang dipegang jatuh ke lantai. Hasyimah meminta orang di keliling mereka bersurai dengan isyarat mata dan anggukan kepala.

“Mak! Mak! Kenapa ni…” Suara Sufyan yang tiba-tiba kedengaran di belakangnya membuatkan Hasyimah lega. Noura semakin kuat dipeluk dan diusap belakangnya.

“Noura… kenapa dia jadi macam ni, Suf? Mak tinggal dia sekejap je tadi,” Hasyimah mengeluh kesal. Kalaulah dia tahu…

“Mak… tak apa, mak. Jom kita bawak dia turun. Mak bawak dia. Suf ambil beg-beg ni semua ya. Noura… kita balik dengan mak ya. Kita naik kereta balik rumah, okey?” Noura yang masih menangis, mengangguk-anggukkan kepala. Ya, dia nak balik! Dia tak mahu berada di sini lagi.

Tubuh Noura dipaut untuk berdiri namun rangkulannya tidak Hasyimah lepaskan. Mereka berjalan perlahan-lahan, berpelukan sambil diikuti oleh Sufyan yang kalut antara Syifa dan beg-beg yang perlu dibawa bersama.

Nota: Mini novel ii boleh dimiliki dalam bentuk enovel (format pdf). Whatsapp 011-12541676 @ email azuraabd@hotmail.com. Lets go paperless, guys!

terima kasih sudi baca!

Siri novel KALAU AKU KAYA Babb 18

KAK cover copy

“Abi tak setuju dengan cadangan Wardah. Tak sama sekali.” Syuib Soleh bersandar tegak di sofa yang agak lusuh mengadap Wardah dan isterinya, Siti Fadhilah Osman yang dikenali sebagai Umi Siti. Kepulangan Wardah petang itu membawa berita gembira rupanya.

“Tapi kenapa, abi? Wardah dapat duit ni pun berkat doa adik-adik di sini. Berkat doa umi dan abi. Lagi pun Wardah tahu yang abi dan umi memang dah lama bercita-cita nak bina kampung tu. Ini peluang keemasan kita, abi… umi…!” Wardah tidak mahu mengalah. Sudah hampir sejam mereka berbincang. Abi tetap dengan keputusannya.

“Duit tu, duit Wardah. Hak Wardah. Abi dengan umi tahu Wardah bercita-cita tinggi. Abi nak Wardah guna duit tu untuk masa depan Wardah. Jangan risau dengan adik-adik. Kami akan terus berikhtiar. Pasti Allah akan permudahkan satu hari nanti.” Sudah berulang kali, Abi Syuib masih menyebut perkara yang sama.

“Abi, umi, tolonglah Wardah. Sebenarnya Wardah memang nak pulangkan balik pada syarikat tapi bila terdetik dalam hati fasal tanah kampung tu, Wardah terus tekad nak guna duit tu sebaik mungkin untuk masa depan kita bersama. Kenapa abi tak boleh terima kalau bantuan Allah itu datangnya melalui Wardah? Wardah ada hak untuk bantu adik-adik dan bina perkampungan tu memang ada dalam cita-cita Wardah.” Sudah bermacam alasan yang Wardah berikan. Dia amat mengharap yang Abi Syuib sudi menerima sebahagian daripada duit yang tiba-tiba jatuh ke tangannya itu.

“Ambillah, abang. Niat Wardah tu baik. Lagi pun, Pak Haji Karim jual tanah tu murah sangat pada kita. Bukan senang kita nak dapat peluang ni. Nanti ada rezeki, kita bantu Wardah pulak. Dah macam-macam kita rancang untuk tanah tu. Dah Allah datangkan peluang…”

“Saya nak tengok Wardah berjaya. Biar dia simpan duit tu untuk sambung pelajaran nanti kalau dia lulus cemerlang dalam diplomanya. Saya suka tengok anak-anak kita berjaya di dunia dan Akhirat. Kerja saya, tahulah saya nak buat macam mana.” Tukas Abi Syuib, masih tidak berganjak.

“Abi, macam ni, kita anggap ini sebagai pelaburan Wardah. Kita bangunkan tempat tu. Kalau ada rezeki Wardah sambung belajar nanti, Abi ada sumber untuk bantu Wardah secara berterusan. Wardah rasa, itu lebih baik dari biarkan saja duit tu dalam akaun tak bercambah. Betul tak, abi?” Gadis itu memang tak kenal erti kalah. Umi Siti sudah tersenyum-senyum memandangnya bila Abi Syuib kelihatan termenung seketika.

“Betul ke apa yang Wardah cakapkan ni?” Soal Abi Syuib semula mencari keyakinan. Laju Wardah mengangguk. Tak berkelip matanya memandang Abi Syuib.

“Kalau itu yang Wardah rasakan terbaik, abi terima. Tapi kita kena usahalah, moga-moga Allah bantu kita.” Akhirnya Abi Syuib mengalah dalam nada terharu. Wardah tersenyum lebar lalu memeluk Umi Siti seerat mungkin bagi melepaskan kegembiraannya.

“Kalau macam tu, esok abi dengan umi jemput Wardah lepas waktu pejabat ya. Kita pergi jumpa Pak Haji Karim. Dah selesai urusan nanti, abi tolong hantar Wardah ke pejabat semula. Wardah banyak kerja. Harap-harap abi dapat tolong uruskan pembelian kereta untuk Wardah tu cepat-cepat ya. Tak lah menyusahkan abi dengan kak long, asyik kena tolong jemput Wardah setiap malam. Lepas ni, kerja Wardah makin banyak abi, umi…” dan Wardah terus berceloteh panjang seperti biasa. Sekejap mengeluh sekejap ketawa.

Malam itu, Wardah bermalam di Baitul Mawaddah, rumah tempat dia dibesarkan. Rumah dua tingkat milik Abi Syuib dan Umi Siti, sepasang suami isteri yang tidak dikurniakan anak tetapi di hati mereka melimpah-ruah kasih sayang.

Wardah melangkah kaki masuk ke rumah itu ketika dia berusia sepuluh tahun. Ketika itu dia belum mengerti apa-apa. Cemas melihat rumah besar yang sangat asing baginya. Ketakutan mula meregut hati yang baru merasa seronok dengan perjalanan yang jauh. Airmatanya mula mengalir dan bibir munggilnya berzikir memanggil ibu dan babah dalam diam. Dalam keadaan terpinga-pinga, sedih dan cemas takut ditinggalkan, tiba-tiba dia berada dalam dakapan hangat seseorang. Lama. Kepalanya dielus lembut dan dikucup berkali-kali. Dia terasa seperti ibu kembali hidup dan mendakapnya. Lalu dia mendakap ibu itu kuat-kuat, takut terlepas lagi. Dia tidak mahu kehilangan dakapan itu lagi. Dia sudah merasa peritnya hidup merindui dakapan itu. Tanpa memahami apa yang berlaku, dia mula menangis teresak-esak dalam dakapan itu. Diluahkan segala kebimbangan dan kesedihan di dada ibu itu.

Seketika kemudian dakapan itu dileraikan dan pipinya diusap. Terpujuk dek kata-kata yang lemah-lembut, tangisannya menjadi reda. Namun di saat itu, dia tersedar ada airmata yang mengalir basah di kedua pipi ibu itu. Lalu dia ikut mengusapkan agar pipi itu tidak basah. Langsung tubuhnya ditarik dan didakap dengan lagi lebih erat.

“Umi di sini, nak. Jangan menangis lagi ya. Umi ada, sayang…” Wardah masih ingat kata-kata keramat itu. Dan umi menangis hiba juga. Saat itu dia sangat yakin bahawa umi adalah jelmaan ibunya yang telah dibawa pergi dalam balutan kain putih bersih itu.

Kehilangan kedua ibu-bapanya dan dua orang abangnya dalam kemalangan jalan raya meninggalkan Wardah sebatang kara dan yatim piatu. Dalam kekalutan itu, kakak tunggal kepada ibunya yang hidup miskin dengan enam orang anak yang masih kecil mengambil Wardah yang terkontang-kanting namun manalah dia mampu membesarkannya. Maimunah atau lebih dikenali sebagai Mak Chaq yang mengenali Umi Siti yang berasal dari kampung yang sama di Kodiang, utara tanahair membawa Wardah ke Kuala Lumpur menaiki keretapi. Ditemani anak saudara dari sebelah arwah suaminya, Mak Chaq membawa Wardah ke rumah dua tingkat itu.

Ketika melangkah masuk ke Baitul Mawaddah, Abi Syuib dan Umi Siti sudah pun mempunyai dua orang gadis sunti yang juga yatim piatu dan hilang tempat pergantungan. Merekalah Ummu Saadah atau dikenali sebagai kak long yang hampir tiga tahun lebih tua daripadanya dan Azwani yang sebaya dengannya. Mereka bertiga menjadi akrab seperti saudara kandung. Begitu juga dengan anak-anak yang didatangkan Tuhan seorang demi seorang ke pintu Baitul Mawaddah selepas mereka. Semuanya seperti dirinya juga yang tiada tempat lagi untuk mendapat pembelaan dan kasih sayang.

Namun Wardah lebih beruntung kerana Mak Chaq tidak pernah melupakannya. Setiap kali menyambut hari raya, Mak Chaq akan membawanya pulang ke rumah mereka di kampung asal ibunya di Kodiang, Kedah. Pertaliannya dengan sepupu-sepupunya menjadi rapat dan terjalin baik hingga kini.

Penghuni Baitul Mawaddah sudah silih berganti kerana yang cukup dewasa untuk berdikari sepertinya akan meninggalkan rumah ini dan diganti dengan anak-anak yatim piatu yang berdatangan dari merata tempat dengan pelbagai kisah hidup yang sedih dan suram.

Seperti biasa sebelum tidur, Wardah akan menjenguk ke dua buah bilik adik-adik yang kebanyakannya masih kecil. Ditatap wajah-wajah comel itu dalam lena. Mereka tidur lasak dan agak saling berhimpit kerana ruang di rumah itu tidak mengizinkan. Wardah tahu, dia dulu seperti mereka. Tidur dalam mimpi yang kosong atau tercari-cari. Entah akan terjaga atau tidak dan tidak pernah pasti yang mentari bakal memancar lagi. Hidup bagaikan tidak pernah akan lengkap dan sempurna.

Kehilangan bukan suatu perkara yang mudah. Kesannya dalam dan panjang. Airmata jadi murah. Seperti saat ini. Setitis demi setitis jatuh ke pipi. Kalaulah dia boleh menggantikan tempat ayah dan ibu mereka…. Kalaulah dia boleh mengisi kekosongan hati mereka… dan kalaulah dia boleh sentiasa ada untuk mengusap airmata yang jatuh saat sendirian…. Kalaulah… dia boleh menidakkan kehilangan itu!

“Mereka yang lahirnya yatim piatu kerana Allah mahu mereka menjadi kuat memperjuangkan kasih sayang sesama insan. Seperti Rasulullah SAW. Rasulullah dilahirkan yatim piatu kerana Allah mahu dia tahu sedihnya hidup tanpa ayah dan ibu. Jadi Baginda akan menjadi sensitif dengan kesusahan dan kekurangan orang lain. Baginda menjadi peka dengan keperluan sesama manusia. Kerana itulah diri Baginda penuh dengan kasih sayang dan kasihan belas. Baginda jadi pembela anak-anak yatim dan janda-janda. Baginda memperjuangkan kasih sayang sesama manusia. Maka hanya orang-orang yang terpilih sahaja yang dilahirkan yatim dan akan bangkit memperjuangkan kasih sayang seperti Rasulullah… tidakkah kamu merasa bertuah kerana kamu sebenarnya mengikuti langkah Rasulullah?” Itulah kata-kata yang sering diucapkan oleh abi dan umi sejak dia kecil. Langsung seluruh sejarah Rasulullah menjadi hafalan mereka. Rasulullah bagaikan hidup dalam diri mereka.

“Rasulullah juga Allah ajar agar tidak bergantung kepada orang lain tetapi dengan Allah. Satu sifat Rasulullah, sejak kecil lagi, Baginda suka mendongak ke langit. Kalau ada pertanyaan atau mahu meluahkan rasa, Baginda akan memandang ke langit. Ketika itu, Islam belum datang tetapi hati Baginda sudah merasa berTuhan. Jadilah seperti Rasulullah yang kuat bersandar dan bergantung kepada Allah yang Maha Pengasih. Baginda tidak sunyi dan sedih kerana merasa Allah sentiasa ada…”

“Terima kasih, abi… umi…,” bisik Wardah sambil menyeka airmata. Dia harus kuat dan tabah seperti Rasulullah demi untuk membela anak-anak yang senasib dengannya. Dia akan menyakinkan mereka tentang kebenaran kata-kata abi dan umi. Kerana hingga saat ini, bila dia merasa sunyi dan sedih, hatinya sudah pandai berkata-kata, sudah tahu berbicara dengan Allah. Langsung kesunyian dan kesedihan itu terubat sudahnya. Dan dia jadi kuat untuk terus melangkah. Tidak dapat dia bayangkan kalau dia tidak kenal Tuhan… pasti hidupnya merana dan kesunyian. Betapa dia bersyukur kerana dibesarkan oleh abi dan umi. Diajar dan diasuh untuk hidup bersama Tuhan. Hidup berlandaskan sunnah Rasul-Nya.

Esok, hidupnya bakal berubah. Dia redha dan bersyukur dengan takdir yang ditulis Tuhan. Tiba-tiba dia ditakdirkan kaya. Dia akan menjadi tangan yang berada di atas, bukan lagi di bawah. Dalam rasa syukur, hatinya bergelodak cemas kerana ujian nikmat itu lebih dahsyat dari ujian kesusahan. Janganlah tuah itu membawa padah.

*****

Maklumat dari Azam tengahari itu membuatkan Zakuan tak senang duduk di bilik pejabatnya. Sejak semalam dia cuba memikirkan bagaimana caranya hendak menghalang pertemuan itu. Dan dia masih buntu walaupun masa sudah semakin hampir. Akhirnya dia memanggil Lina, setiausahanya masuk lalu meminta fail yang berisi kertas kerja untuk projek di Korea yang sudah mula masuk fasa awal sejak pertemuan mereka baru-baru ini.

Kemudian Zakuan bergegas ke tingkat lima, ke pejabat atuk. Ibu pejabat Darwisy Corporation Berhad terletak di tingkat empat dan lima di Menara UOA di Jalan Bangsar Utama. Dari situ, mereka menguruskan segala projek tentang perusahaan kayu jati daripada penanaman, pemprosesan dan pengilangan sehinggalah kepada hasil kayu jati yang dikeluarkan dalam bentuk pelbagai jenis perabot untuk pasaran dalam dan luar negara. Zakuan bertanggungjawab dalam pengurusan pengeluaran perabot tetapi turut memantau keseluruhan proses pengeluaran kayu jati bagi meringankan bebanan kerja atuk yang dibantu oleh beberapa orang rakan kongsi mereka. Dan jarang-jarang atuk mahu terlibat dalam urusan pengeluaran perabot namun kali ini, dia terpaksa menggunakan helah itu untuk menarik perhatian atuk.

“Chik Asfa, boleh tolong batalkan appointment atuk untuk tengahari ni? Saya ada perkara penting nak bincang dengan atuk. It’s just personal, right? Chik Asfa tolong ya. Kalau ada apa-apa, text me.” Zakuan singgah sebentar meninggalkan pesan di meja setiausaha atuk sebelum mengetuk pintu dan menghilang ke dalam bilik luas dan mewah dengan perabot jati itu.

Asfalaila terkaku mendengarnya dan hanya mampu memandang cucu majikannya berlalu pergi. Terkelip-kelip matanya cuba mengingati temujanji yang dimaksudkan Zakuan. Ohh! Jam di pergelangan tangan ditelek. Dah sampai waktunya! Dia perlu cepat sebelum mereka sampai…

Zakuan muncul semula bersama Tan Sri yang berkerut-kerut dahinya sambil merungut seperti tidak puas hati dengan cucunya yang seperti hendak cepat sahaja. Mereka bergerak pantas ke arah bilik mesyuarat di sebelah kanan pejabat.

Teringatkan pesanan Zakuan tadi, Asfalaila segera mendail nombor yang tertera di dalam buku catatannya namun seketika kemudian, dia meletakkan semula gagang telefon sambil mengeluh hampa. Orang yang dipanggil sudah sampai di lobi menara itu. Dan mereka sanggup menunggu untuk berjumpa Tan Sri hanya untuk sekejap saja.

Tidak berapa lama, dua orang gadis yang amat manis berbaju kurung masuk dengan teragak-agak. Asfalaila menyambut mereka dengan rasa serba-salah lalu meminta mereka duduk di sofa di ruang sisi pejabat itu terlebih dahulu. Pantas Asfalaila menghantar pesanan ringkas kepada Zakuan seperti yang diminta.

Datang juga! Hati Zakuan membentak geram. Dia menjeling ke arah atuk yang sedang khusyuk melihat tayangan slide gambar-gambar rumah tradisional Korea yang dipanggil hanok yang mahu dibina semula dengan menggunakan kayu jati keluaran syarikat mereka. Mindanya ligat memikirkan jalan keluar. Akhirnya…

“Atuk, Kuan nak buat panggilan sekejap. Penting. Atuk tengok dulu ya. Profile syarikat yang terlibat ada di sini. Kejap lagi, Kuan masuk balik. Atuk tunggu tau!” Melihat anggukan atuk yang sedang kusyuk melihat keunikan hanok yang dipaparkan, Zakuan bingkas bangun lalu bergegas ke pejabat atuknya.

Tanpa menoleh ke arah sofa, Zakuan terus memberitahu Chik Asfa yang atuk meminta dia menggantikannya menerima kunjungan peribadi staf Kaustik yang sudah tiba. Dia juga meminta mereka dijemput masuk. Langsung Zakuan terlebih dahulu melangkah masuk ke pejabat atuk tanpa sempat Chik Asfa berkata apa-apa.

Dengan senyum manis, tetamu yang sejak tadi memerhati dijemput masuk ke bilik Tan Sri Dato’ Muhammad Uthman. Dan dengan senyuman manis juga, kedua gadis itu melangkah masuk dalam keadaan teragak-agak.

“Jemput duduk,” tanpa mengangkat muka, Zakuan mempelawa tetamunya sebaik saja menjawab salam dari mereka. Dia pura-pura sibuk meneliti beberapa dokumen yang ada di atas meja. Suasana senyap seketika. Hanya bunyi kertas yang diselak-selak dan nafas kasar lelaki itu.

“Ada apa yang boleh saya bantu? Oh ya, maaf sebab Tan Sri ada urusan penting buat masa ni. Jadi saya ambil alih semua temujanji Tan Sri. Jadi, cik berdua ni khabarnya dari Kaustik atas kunjungan peribadi?” Zakuan memulakan bicara dengan profesional dan penuh pesona. Akhirnya dia memandang tepat ke arah Wardah yang jelas terkejut sebaik saja dia mengangkat muka.

Wardah tersedar dirinya dipandang dalam lalu cepat-cepat tunduk memandang jari-jemarinya yang diramas-ramas sendiri. Lelaki cina itu! Aduh… kenapa dia pula? Sesuaikah untuk disampaikan pesan? Wardah serba-salah. Entah kenapa, lelaki itu selalu buat dia jadi tak keruan setiap kali bertemu. Sesekali dia memandang ke sisi, saling berpandangan dengan Benn tetapi jelas, gadis itu juga tidak pasti apa yang harus mereka lakukan.

“Buat masa ni, saya agak sibuk. Dan sekejap lagi, waktu makan tengahari. Jadi, saya harap cik berdua dapat…”

“Kami minta maaf kerana menganggu. Sebenarnya, saya… saya nak bertemu Tan Sri sendiri untuk mengucapkan terima kasih… tapi…” Wardah kelam kabut. Dia faham kehadiran mereka tidak begitu disenangi. Dia cuba untuk menjelaskan maksud kedatangan mereka namun sukar rasanya dia hendak berterus-terang. Apa lagi bila dia dipandang dengan pandangan aneh itu.

“Ya, Cik Wardah… terima kasih untuk apa? Kalau boleh saya tahu…” Wardah terngadah bila mendengar namanya dilontarkan dari lelaki yang penuh gaya itu. Mata mereka bersabung dan terkunci di situ. Serentak itu debaran di dada Wardah semakin laju.

“Saya… err…” Dia kehilangan bicara.

“Saya akan sampaikan apa pun pesanan dari Cik Wardah. Jangan bimbang. Untuk pengetahuan Cik Wardah, Tan Sri jarang masuk ke pejabat atas faktor kesihatan. Jadi saya yang uruskan semua urusan rasmi dan peribadi beliau. Melainkan kalau Cik Wardah ada rahsia yang ingin disampaikan sendiri…”

“Tak… tak! Bukan rahsia. Saya cuma… hmm… nak ucapkan terima kasih atas hadiah yang Tan Sri berikan kepada saya. Saya… saya rasa tak layak menerimanya tapi…” bicaranya hilang lagi bila lelaki di hadapannya merenung dalam dan bibir yang tiba-tiba mengorak senyum sinis itu mengocak hatinya.

Zakuan mengangkat kening, menunggu bicara Wardah selanjutnya. Renungannya membuatkan Wardah seperti tidak cukup nafas. Dia menoleh memandang Benn seolah-olah meminta tolong. Benn mengangguk laju tanda mahu Wardah melanjutkan saja bicaranya. Wardah tunduk lagi memandang tangan yang gelisah di riba. Nak cakap apa lagi?

“Saya… err… saya terharu. Saya nak ucapkan terima kasih kepada Tan Sri dan saya… saya berjanji akan berkhidmat sebaik mungkin di Kaustik…” Dia terhenti di situ. Dan perlahan-lahan dia mengangkat muka, memberanikan diri memandang lelaki yang tidak langsung mahu memperkenalkan dirinya.

Dia tersenyum sambil merenung dalam. Manis! Desis hatinya. Naif. Hanya kerana itu dia bersusah payah datang untuk berjumpa dengan atuk.

“Baiklah.” Lafaz Zakuan dengan keluhan yang panjang.

“Kalau itu saja, saya akan sampaikan. Saya mewakili at… err… Tan Sri, ucapkan terima kasih kerana susah payah datang untuk ini. Terus-terang saya katakan, Tan Sri memang suka beri hadiah kepada pekerja-pekerja yang cemerlang. Ini perkara biasa saja. Apa pun, saya harap awak sungguh-sungguh kotakan janji awak tadi. Ada apa-apa lagi yang saya boleh bantu?” Mata Zakuan tidak lepas memerhati wajah gadis yang kini berona kemerahan itu.

“Err… tak ada apa-apa lagi, encik. Kami minta diri dulu. Kalau ada peluang, saya ingin menyatakan sendiri kepada Tan Sri…”

“Eh, tak perlu. Ini perkara kecil saja, Cik Wardah. Tak perlu susah-susah. Tan Sri tak punya banyak masa untuk hal-hal yang sekecil ini. Terima kasih kerana sudi datang.” Zakuan berdiri di belakang mejanya tanda masa urusan sudah selesai. Dia menjeling ke arah jam tangan dan dia tahu masa untuk beredar sudah tiba.

Wardah dan Benn ikut berdiri sambil mengucapkan terima kasih. Sedikit tersinggung dengan kata-kata lelaki itu namun mereka tetap tersenyum lalu meminta diri. Zakuan ikut menghantar mereka ke pintu dan sebaik saja mereka melangkah keluar…

“Tan Sri!” Suara Wardah dan Benn berteriak serentak.

Tan Sri Dato’ Muhammad Uthman tercegat berdiri di hadapan meja setiausahanya yang sedang berkata sesuatu. Mereka terdiam dan saling berpandangan. Terutama Zakuan yang sedang berada di muka pintu.

“Kuan!” Seru Tan Sri Dato’ Muhammad Uthman dengan wajah tidak percaya.

Siri Novel GUARDIAN ANGEL Bab 3

GUARDIAN ANGEL cover copy

SETAHUN BERLALU.

Abu Sufyan Muhamad Hamdan bukan lelaki yang boleh menerima kata ‘tidak’ semudah itu sahaja. Dia dicipta untuk sentiasa berusaha mendapatkan apa yang dia mahu. Dan kali ini dengan nawaitu yang suci, ‘lillahitaala’, lagi-lagilah dia tidak akan mengalah semudah itu.

Dia memarkirkan kereta di bibir jalan itu lagi. Kekecewaan semalam belum terubat. Bukan dia tidak redha. Tetapi dia belum berusaha sehingga sehabis daya. Sememangnya dia sudah cukup yakin bahawa dirinya akan diterima namun sesungguhnya Allah yang merancang. Namun dia belum mahu mengaku kalah. Ikhtiar itu wajib bagi seorang Islam. Siapa tahu kalau ujian ini adalah untuk kifarah kekhilafannya di masa lalu. Khilaf yang pastinya terlalu besar.

Pagar rumah itu tertutup rapat. Seakan pintu hati tuannya juga. Khabarnya sudah puas dipujuk namun dia tetap enggan menerima sesiapa pun. Ah! Sangkanya apa yang berlaku setahun yang lalu sudah sembuh oleh masa dengan izin Allah. Tetapi rupanya masih ada ketakutan yang bersisa. Keadaan itu membuatkan dia semakin resah. Mahu saja direngkuh tubuh itu melewati memorinya yang memenjara. Namun siapalah dia? Hanya seorang hamba Allah yang tiada upaya.

Pandangannya mengitari rumah dua tingkat itu lagi. Sunyi. Sepi. Seperti tidak berpenghuni saja. Di mana dia? Apakah dia masih tidur? Patutkah aku mencuba kali kedua, bersemuka dengan tuan empunya diri bersama ahli keluarganya?

Dia mendongak sambil menghela nafas. Namun nafasnya terhenti tiba-tiba. Ada sepasang kaki menjukur keluar dari jeriji besi yang memagari balkoni di tingkat atas, di sebalik rimbunan pokok buluh hiasan yang agak tinggi. Balkoni itu dihiasi dengan deretan pelbagai jenis pokok hiasan yang menghijau. Malah ada pokok yang menjalar turun mengelilingi tiang sebesar pemeluk itu yang memayungi tempat parkir kereta di bahagian kanan rumah itu.

Satu daripada kaki yang dibaluti seluar panjang dan siap berstokin serba hitam itu turun lagi ke bawah dan terkial-kial mencari tempat berpijak. Apabila kaki itu menyentuh sesuatu, mungkin akar pokok yang membelit tiang itu agak kuat untuk menahan tubuhnya, dia mula menurunkan satu kaki lagi. Kali ini tubuh yang berbaju labuh dan kepala yang bertudung semuanya serba hitam itu muncul memeluk tiang yang tinggi. Sebuah beg yang tergantung di bahu terhayun ke belakangnya.

Sufyan terlonjak di tempat duduk. Cemas melihat tubuh itu mendakap tiang. Lama mana dia boleh bertahan? Kepalanya tertoleh ke kiri dan kanan. Mencari tempat untuk berpaut mungkin. Bingkas Sufyan keluar dari kereta, berlari dalam senyap ke pintu pagar. Mujur tidak berkunci! Dia melangkah terhendap-hendap bagaikan seekor kucing, bimbang kalau gadis di tiang tinggi itu terlepas pegangannya kalau dia terkejut.

Sepasang matanya menerawang ke dalam rumah. Pintu depan tertutup rapat. Tetapi ada tingkap yang terbuka. Dia kini berdiri betul-betul di kaki tiang di mana gadis serba hitam itu berada di atas sana.

Sebelah kakinya menerawang lagi mencari tempat untuk berpijak. Yang ada cuma belitan pokok yang menjalar itu. Setakat mana ia dapat menahan bebanan berat? Namun gadis itu lebih berani dari yang disangkakan. Dia cuba melurut turun seperti tarzan yang berpaut pada tali pokok tetapi sayang, pokok yang menjalar itu tidak sekuat mana, terputus dan…

Tubuh itu melayang jatuh ke dalam pangkuan Sufyan yang cemas menanti. Dan hentakan yang bukan sedikit itu membuatkan kedua-duanya terjatuh ke tanah.

Kelam-kabut Fatimah El Noura bangun dari terus menghenyak perut orang yang menyambutnya. Siapa? Sepantas kilat dia berpusing. Buntang matanya melihat seorang lelaki asing menahan senak di atas rumput.

“Awak siapa? Macam mana awak ada kat sini?” Noura berbisik keras. Gila tak terperanjat, tiba-tiba ada lelaki bersongkok menyambutnya dari jatuh ketika sedang melarikan diri! Ustaz ni muncul dari mana? Darul Sakinah? Umi yang panggil dia ke sini? Matanya menerawang memerhati ke dalam rumah. Jangan umi yang sedang sibuk di dapur sedar apa yang berlaku. Dia tidak mahu rancangannya gagal.

“Saya lalu kat depan sana. Saya tengok…”

“Syyhhhh!” Telunjuk Noura mengetuk bibir sendiri, mendiamkan lelaki itu. Kening dan anak mata Sufyan sama terangkat. Mengapa?

“Nanti umi saya dengar. Cepat keluar dari sini sebelum umi datang!” Dia lega kalau ustaz itu bukan dari Darul Sakinah. Apa pun, dia tidak boleh berlengah lagi. Noura berpusing lalu mengangkat kaki dan mencicit berlari keluar. Kasut yang dijinjingnya dari tingkat atas entah ke mana berjatuhan. Dia tak peduli. Yang penting, dia lari! Lagi pun dia bimbang kalau ustaz yang muncul tiba-tiba itu membuka tazkirah pula nanti.

Sufyan bertambah terkejut dengan tindakan gadis itu. Dia menoleh ke dalam rumah dan apa lagi, lebih baik angkat kaki sebelum dia dituduh melarikan anak dara orang. Gadis itu sudah memecut berlari melewati keretanya hingga agak jauh, barulah dia berhenti mengambil nafas. Kelihatan dia tercungap-cungap memegang dada. Kemudian menyambung langkah laju-laju.

Sufyan cepat-cepat masuk ke dalam kereta dan memandu ke arah gadis serba hitam itu. Dia menurunkan tingkap kereta. Kereta dan sepasang kaki yang hanya berbalut stokin nipis itu bergerak seiring.

“Awak nak ke mana dengan tak berkasut ni?” Dia memang kehairanan sungguh. Kesian pun ada. Hendak ketawa pun ada. Tetapi wajah bengis gadis itu mematikan fikirnya.

“Awak jangan sibuk, boleh? Pergi cepat dari sini! Nanti orang nampak. Saya tahulah apa yang saya buat! Pergi cepat!” Marah punya fasal, Noura sudah tidak ber’ustaz’ lagi.

Sufyan terperanjat dimarahi begitu. Bukan nak ucap terima kasih, dihalau lagi kan ada.

“Kaki awak tu! Berdarah nanti…”

“Hei! Kaki saya, kan? Bukan kaki awak! Baik awak pergi sekarang. Nanti rosak rancangan saya. Cepatlah!” Marahnya kian meledak walaupun dalam keadaan tercungap-cungap kerana berjalan laju. Sesekali dia berdecit bila kakinya terpijak benda keras namun berhenti tidak sekali. Kenapalah ustaz ni degil sangat, menyibuk fasal orang lain. Sufyan terus memandu perlahan mengikut arah langkah kaki gadis itu.

“Saya tolong awak! Saya hantar awak ke mana awak nak pergi. Cepat masuk dalam kereta!” Sufyan menukar rancangan. Daripada dihalang, lebih baik dibantu. Nanti dia akan tahu juga ke mana arah tujuannya.

“Awak ingat saya bodoh? Awak tahu rumah saya di mana. Nanti awak akan beritahu keluarga saya. Eh, pergilah cepat. Jangan ganggu saya!” Tangannya menepis tanda rimas. Tali beg yang digalas yang melurut ke bawah berkali-kali ditarik semula ke bahu. Jalannya tetap laju walau pincang kerana tidak berkasut. Matanya meliar mencari teksi.

“Okeylah! Saya nak patah balik beritahu umi awak!” Jerit Sufyan bila gadis itu membelok ke jalan di antara dua blok rumah teres. Mungkin jalan pintas ke jalan besar.

Langkahnya terhenti. Seperti yang dijangka. Cepat-cepat Sufyan membelok ke arah jalan sempit itu dan berhenti betul-betul di hadapannya yang kini sudah bercekak pinggang.

“Kenapa awak sibuk dengan urusan saya? Awak tak faham bahasa ke?” Dia semakin menjerit marah. Peluh di dahi diseka kasar dengan belakang tangan.

“Syhh! Nanti jiran-jiran dengar, habis awak! Saya cuma nak tolong awak sebab awak tu tak berkasut. Kalau awak tak nak saya hantar awak ke mana awak nak pergi, setidak-tidaknya awak ikut saya beli kasut dulu. Lepas tu, awak pergilah ke mana pun. Itu saja.” Sufyan cuba membeli masa. Bukan mudah untuk memujuk orang yang sedang marah. Naluri hatinya bagaikan tahu apa yang sedang berlaku.

Pandangan Noura menirus. Ligat kepalanya berfikir. Betul juga. Tapak kakinya dah terasa sakit. Lagi pun jalan bertar itu semakin panas sebab matahari sudah semakin tinggi. Teksi pun bukan senang nak dapat waktu begini. Hendak ke jalan besar itu mengambil masa juga. Lebih baik dia cepat sebelum umi sedar akan kehilangannya.

Akhirnya dia melangkah mendekati kereta itu. pintu belakang dibuka dan dia memboloskan diri ke dalam kereta. Sufyan tersenyum menang.

“Tolong bawa saya ke kedai di jalan besar tu saja. Ada kedai kasut di sana. Lepas tu, saya nak tunggu bas. Terima kasih sebab tolong saya.” Suaranya keras tanpa nada hampir membuatkan Sufyan tersenyum. Namun hatinya masih bimbang dengan tindakan yang bakal diambil oleh gadis itu.

“Eh, dekat kedai-kedai tu ada Seven Eleven tak?” Dia mula mendapat idea. Idea asal yang diputarbelit.

“Awak… err… ustaz nak buat apa?” Hati Noura bimbang saja kalau ustaz ini cuba membawa dia balik ke rumahnya. Apa pun yang jadi, dia takkan balik ke rumah itu lagi selagi mereka tidak berubah pendirian.

“Saya bukan ustaz. Biasa-biasa saja. Nama saya Sufyan. Saya pusing-pusing cari tempat nak iklankan kerja kosong. Nak cari babysitter. Cik ada kenal kawan-kawan yang cari kerja sementara tak?” Sufyan beramah-tamah, sambil menyelam minum air.

“Babysitter? Err… tak ada pula…” jawab Noura perlahan. Dia menghela nafas lalu duduk bersandar melepaskan lelah.

Kerja? Dialah yang sedang mencari kerja. Memang rancangannya begitu. Sebaik saja dia sampai ke rumah teman baiknya, Rahimah, dia akan mula mencari kerja. Dia harus berdikari untuk hidup sendiri. Duit yang dibawa bersamanya pasti tidak mencukupi untuk menampung hidup selama sebulan. Dan sekarang kerja di depan mata!

“Kita dah sampai di kedai kasut sekarang. Awak tunggu dalam kereta, saya belikan. Saiz awak berapa?” Sufyan memandang gadis itu dari cermin pandang belakang. Dia baru tersedar dan sibuk memandang sekeliling. Mungkin bimbang kalau ada yang mengenalinya.

“Eh! Tak apa. Saya… saya boleh turun beli sendiri. Cukuplah sampai di sini. Terima kasih banyak, ya ustaz.” Noura cepat-cepat keluar dari kereta itu. Sufyan kaget seketika namun dia ikut buru-buru keluar dari kereta.

“Saya tunggu awak beli kasut, lepas ni saya hantar awak ke mana awak nak pergi ya.” Dia mencuba nasib sekali lagi. Noura yang sudah melangkah ke arah kedai kasut itu cepat menggelengkan kepala.

“Tak perlu, ustaz. Terima kasih banyak-banyak.” Dia meneruskan langkah, masuk ke dalam kedai kasut itu. Sufyan menghela nafas kecewa. Tangannya meraup muka sendiri. Apa yang patut dia lakukan lagi? Dia tidak boleh membiarkan gadis itu pergi begitu saja tanpa pengetahuan ahli keluarganya.

Tiba-tiba dia teringatkan sesuatu. Pantas dia melangkah laju masuk ke dalam kedai yang sama.

“Err… cik! Maaf, sebentar ya…” Sufyan menegur Noura yang sedang mencuba sepasang kasut sandal. Gadis itu berpaling mengadapnya dengan wajah kelat. Matanya liar menerawang ke luar kedai.

“Saya nak bagi kad saya. Manalah tahu kalau ada kawan-kawan cik yang nak cari kerja. Gaji boleh dibincangkan. Saya sebenarnya terdesak sebab mak saya tak berapa sihat nak jaga baby. Itulah yang saya harapkan kalau ada sesiapa yang nak bekerja dengan saya secepat mungkin.” Sufyan cuba menjelaskan keadaan. Dia bukan menipu. Memang itulah yang sedang berlaku tetapi dia tidaklah di dalam keadaan terdesak.

“Isteri ustaz di mana? Kenapa dia tak boleh jaga baby tu?” Bentak Noura, kehairanan.

“Saya ambil anak angkat. Mak dengan ayah saya sunyi sangat. Asyik nak cucu. Tapi saya belum jumpa jodoh. Jadi saya ambil anak angkat, nak hiburkan hati mak ayah saya yang sunyi duduk berdua saja,” Sufyan selamba bercerita. Berkerut dahi Noura mendengarnya. Macam ni pun boleh, ya?

Keadaan itu mula membuatkan Noura teragak-agak. Bagaimana kalau dia terima tawaran kerja yang datang menggolek ini? Tapi bolehkah lelaki ini dipercayai? Sepasang matanya merenung tajam ke arah lelaki di hadapannya dari atas hingga ke bawah.

“Kenapa cik pandang saya macam tu?” Sufyan serba salah samada mahu tersenyum atau berwajah serius.

“Macammana kalau saya yang nak kerja? Tapi saya… rumah kawan saya… jauh. Saya tak pasti… nak ulang alik macam mana?” Noura serba-salah kerana dia belum tahu samada rumah lelaki itu dekat dengan rumah Rahimah yang bakal dia duduki.

“Oh… cik boleh tinggal terus dengan mak ayah saya. Tak perlu berulang alik. Kalau cik setuju, sekarang juga saya bawa cik ke rumah mak ayah saya.” Hati Sufyan berbunga riang. Tak dapat dibawa balik sebagai menantu, sebagai babysitter pun tak mengapa! Semuanya dalam percaturan Tuhan belaka.

“Err… tak apa. Saya… saya cari rumah mak ustaz sendiri. Berikan saya alamatnya saja.” Noura tidak mahu lagi menaiki kereta lelaki itu. Dia serik. Cukuplah tadi dia melanggar janji kepada diri sendiri. Dia cukup serik untuk mendekati lelaki asing. Cukuplah apa yang pernah terjadi. Lagi pun tadi dia terdesak. Sekarang, dia harus ke rumah Rahimah dahulu. Mungkin dia boleh pergi mencari rumah yang dimaksudkan bersama Rahimah nanti.

Sufyan bimbang kalau Noura terus menghilangkan diri dan tidak muncul-muncul lagi. Dia tidak boleh mengambil risiko. Noura perlu diselamatkan. Dia faham kenapa Noura tidak mahu mengikutinya. Gadis itu masih phobia.

“Saya tak boleh tunggu, cik. Kalau boleh, saya nak cik mula kerja hari ni juga. Kita tunggu di sini sampai mak ayah saya datang. Mereka boleh datang jemput cik, tak ada masalah.” Dup! Hati Noura dipagut bimbang. Jangan nanti umi dan abi pula yang datang. Tapi manalah ustaz ni tahu nak hubungi umi dan abi?

Setuju sajalah, Noura. Banyak masalah kau selesai kalau kau terima tawaran ni, desis hati kecilnya. Perlahan-lahan dia mengangguk setuju. Sufyan meraup muka dengan rasa bersyukur. Akhirnya dia berada dalam jagaanku juga.

psstt: Nak baca keseluruhan cerita? Dapatkan novel ini dalam format pdf. Whatsapp 011-12541676 @ email azuraabd@hotmail.com. [Jom selamatkan pokok dengan baca enovel!]

Siri Novel KALAU AKU KAYA Bab 17

KAK cover copy

Belum sempat Azam bernafas lega, telefon bimbitnya berbunyi lagi. Sepasang anak matanya berputar ke siling sebaik saja dia melihat nama yang tertera di skrin.

“Majalah apa ni, Zam? Ini majalah yang budak perempuan tu cadangkan, bukan? Kau pun kalau nak terima idea dia, tengok-tengoklah dulu. Kalau macam ni, beratus syarikat pun boleh terbitkan. Dah berlambak majalah macam ni. Tak ada kelainan langsung. Kamu semua fotostat ke?” Suara Zakuan kedengaran tegang di hujung talian. Serentak itu, Azam duduk tegak di kerusi. Dia tengok juga majalah itu akhirnya!

“Errr… apa maksud kau, fotostat?” Pelik pula dengan bahasa dari orang yang tak pernah berminat dengan dunia penerbitan ini.

“Isi majalah kau ni lah! Asyik-asyik isu yang sama, tips yang lapuk dari zaman tok kadok, ulasan dari orang-orang bijak pandai tapi tak reti berniaga… apa kau buat ni, Zam? Kenapa susah-susah terbitkan majalah kalau kualitinya macam ini?” Sergah Zakuan dalam nada kesal.

Terpinga-pinga Azam mendengarnya. Dia tidak menjangka langsung komen berapi yang bakal dilontarkan Zakuan. Terkelip-kelip sepasang matanya memerah minda untuk memberikan jawapan yang berasas tanpa melibatkan mana-mana pihak.

“Kau kata budak perempuan tu punya idea, kan? Takkan kau tak boleh pertimbangkan. Apa yang dia tahu fasal bisnes? Inilah jadinya!” Tempelak Zakuan lagi.

“Maksud kau, Wardah? Err… dia cuma cadangkan majalah sisipan. Tapi bukan dia yang…”

“Dia tu entah tahu entah tidak fasal majalah! Dah kau suka sangat dengan dia, semua idea dia kau terima bulat-bulat!” Tuduh Zakuan bertalu-talu. Terpejam sepasang mata Azam menahan sinisnya sindiran itu.

“Sebenarnya kami nak masukkan ruangan tips berniaga dalam akhbar utama tapi hasil perbincangan, kami sepakat untuk terbitkan topik itu dalam majalah sisipan sebagai daya penarik. Itu saja.” Azam cuba bertenang. Ketegasan Zakuan bila berbincang hal bisnes memang sudah maklum. Dan dia sendiri harus berdepan dengannya secara profesional.

“Okey, aku faham tu. Budak perempuan tu buat design majalah ni kan? Eh, dia ingat usahawan ni semuanya orang seni ya? Kenapa majalah untuk profesional tapi designnya fancy, abstrak, tak serius langsung! Ini masalah design ciplaklah ni. Susah kalau bekerja tapi tak menghayati!” Marah terus berhamburan. Entah kenapa, semuanya bagaikan tertumpu kepada Wardah. Sedangkan seluruh tim yang bertanggungjawab. Ah! Di mana silapnya, keluh Azam dalam diam.

“Kami akan perhalusi lagi dari sudut tu. Mungkin terlepas pandang…,” akui Azam tanpa mahu memperpanjangkan isu.

“Aku nak kau rombak isi kandungan. Jangan bercakap tentang tips hanya sekadar atas dasar ilmu dan logik tanpa pengalaman dan asas yang kukuh. Tolong jangan fotostat semata-mata dari majalah luar negara, dari internet atau dari entah mana sumber yang tak pasti. Mana tim penulisan? Buat kerja betul-betul. Interview orang yang berpengalaman dan mahir dalam perniagaan bukan ilmuan. Buat dengan profesional. Jangan terbitkan majalah murahan macam ini.” Bertubi-tubi komen Zakuan meluru bagai peluru berpandu meledak dalam kepala dan dada Azam. Seminggu lebih sahaja lagi masa untuk isu seterusnya. Sempatkah?

“Rasanya isu untuk bulan yang akan datang, kita tak sempat buat perubahan lagi. Tinggal seminggu lebih dan kebanyakan mukasurat dah siap layout. Jadi kami akan bincangkan dan rombak semula untuk bulan seterusnya.” Ujar Azam dengan agak bersemangat.

“Jangan! Rombak sekarang. Semua dah cukup terlatih untuk majalah sisipan sekecil itu.”

Dan talian itu diputuskan. Azam terdiam sambil terus memegang telefon bimbit tanpa sepatah jawapan.

****

Kafe Kaustik kelihatan lengang petang itu. Azam melangkah masuk sendirian lalu memesan nescafe. Dia mahu duduk-duduk di situ bagi melepaskan ketegangan selepas seharian dia memerah otak menyemak beberapa artikel mingguan selain dari merangka rombakan isi dan rekabentuk untuk majalah sisipan.

Dia memandang sekeliling lalu ternampak Wardah dan Benn sedang menikmati aiskrim. Awal mereka turun petang ini. Lalu dia melangkah ke arah mereka lalu meminta izin duduk di meja yang sama.

“Ketat muka Encik Azam hari ni,” tegur Benn, selamba. Azam tersenyum tawar.

“Entahlah… saya mengharapkan keajaiban,” jawab Azam dalam keluhan. Nescafe panas itu dihirup perlahan.

“Keajaiban…?” Soal Wardah tanpa sedar. Wajah Azam ditenung dalam. Tersenyum Azam dibuatnya. Jarang Wardah merenung lelaki. Selalu pandangannya ditundukkan atau beralih ke tempat lain. Jarang dia dapat bertentang mata dengan gadis itu seperti sekarang.

“Ya, Wardah. Majalah sisipan kita… perlu dirombak untuk isu bulan depan. Kusut fikiran saya. Mana nak fikirkan isinya, design juga perlu diubah sedangkan akhbar utama pun belum selesai.” Tanpa sedar, Azam meluahkan apa yang bersarang di kepalanya. Jarang dia berkongsi hal kerja dengan staf bawahan seperti Wardah dan Benn.

“Tapi… tapi kenapa, Encik Azam? Bukan dah okey ke majalah tu?”

“Ada teguran dari pihak atasan. Kita perlu beri perhatian. Lagipun memang kita banyak menggunakan sumber internet dan media asing. Apa yang ditegur tu banyak juga betulnya. Kita harus berani menggali sesuatu yang baru,” Azam berterus-terang. Apa salahnya sekali-sekala berkongsi walaupun mereka pasti tidak tahu perubahan yang bagaimana yang harus dilakukan kerana bidang mereka hanya dalam seni grafik.

“Encik Azam! Kenapa tak guna saja tips perniagaan yang sudah pernah membuktikan kejayaan sehingga ke tiga per empat dunia?” Soal Wardah tiba-tiba dengan wajah teruja. Azam terdiam memandang sementara Benn pula tercengang.

“Maksud Wardah?” Perlahan Encik Azam bertanya, mewakili Benn juga yang terangguk-angguk dengan pandangan ingin tahu.

“Perniagaan Rasulullah! Perniagaan Islam. Kaedah berniaga Rasulullah yang membawa pulang keuntungan berganda sampai Siti Khadijah menjadi teruja dengan siapa Rasulullah. Malah selepas kedatangan Islam, ekonomi umat Islam semakin kukuh sehingga mereka menawan tiga per empat dunia bersenjatakan akhlak dan perniagaan. Sampai Yahudi gulung tikar di pasar Ansar! Profesional mana yang lebih hebat dan agung berbanding Rasulullah? Dan kita cari di kalangan ahli perniagaan hari ini yang berjaya membuktikan yang cara Rasulullah itu sememangnya menguntungkan. Mereka akan mengukuhkan fakta dan sejarah!” Wardah bercakap sampai tidak sempat menarik nafas.

“Betullah teguran yang kita terima, Encik Azam. Saya pun perasan yang kita banyak menyalin daripada mencungkil sendiri dari sejarah dan pengalaman orang yang terlibat secara langsung dengan perniagaan Islam. Saya sendiri banyak ikuti perkembangan ahli perniagaan di media sosial dan ternyata begitu ramai yang sudah berbalik kepada kaedah perniagaan Rasulullah berbanding kapitalis…”

“Hmm… memang satu cadangan yang baik. Tapi Wardah… ianya agak tidak selari dengan konsep yang kita bawa dan imej Kaustik, membawa maklumat yang terkini.” Dengan suara tenang dan perlahan, Encik Azam bersuara dari hujung meja panjang itu.

“Maksud Encik Azam, kaedah Rasulullah hanya sesuai di zaman unta? Begitu? Maka kita tinggalkan saja dan contohi Barat yang kononnya hebat sedangkan hujungnya kita tahu, mereka memerangkap diri sendiri dalam sistem kapitalis yang mereka banggakan? Encik Azam mahu Kaustik membawa negara kita kepada ketidakseimbangan ekonomi dan kehidupan double standard seperti yang sedang melanda Barat dan sekutunya? Yang miskin semakin miskin, yang kaya semakin kaya, begitu? Sedangkan Encik Azam pasti tahu yang kapitalis itu ciptaan Yahudi yang mereka sendiri tidak menggunakannya terutama sistem riba yang meluas merata di negara Islam.” Suara Wardah begitu tegas membuatkan Encik Azam keras di kerusinya. Mana Wardah tahu semua ini?

“Encik Azam, sistem perbankan di negara kita berlumba-lumba mempromosi dua sistem kewangan, sistem komersial dan sistem patuh syariah dalam satu bank yang sama? Jadi, apa salahnya Kaustik bawa dua kaedah berniaga yang berbeza?” Hujah Wardah penuh yakin. Benn mengangguk-angguk tanda setuju. Memang masuk akal apa yang diutarakan gadis itu.

Encik Azam yang tadi terdiam kini seperti bermenung. Dia sedar yang pandangan dua orang gadis di hadapannya sedang tertancap ke arahnya, menanti jawapannya.

“Kita mesti mencari tokoh-tokoh perniagaan yang benar-benar berjuang di atas landasan syariah. Kita tak boleh menulis tanpa fakta yang kukuh.” Ujar Encik Azam perlahan, melindungi rasa serba salah di dalam.

“Kita ada Tan Sri Syed Mokhtar Al-Bukhary…”

“Kita ada Sulaiman Al Rajhi dari Arab Saudi untuk tokoh internasional.”

“Kita ada Dato’ Ramly…”

“Khaleef Syamsudin…” Suara dua orang gadis itu saling bertingkah.

“Dan kita ada Sayidina Abdul Rahman Bin Auf, tokoh sejarah dan model sebenar seorang usahawan Islam,” sambung Wardah dengan tegas.

Azam mengangguk-angguk. Ada bernasnya buah fikiran gadis itu. Sesuatu yang tidak terfikir oleh mindanya. Bukan tidak terfikir, mungkin tidak begitu yakin sebenarnya. Tidak seyakin gadis yang kelihatan naif ini.

Mereka terus berbual berkisar tentang topik yang sama sambil menghabiskan minuman dan aiskrim masing-masing. Masa yang terus berdetik memaksa mereka bersurai untuk meneruskan kerja sebelum tiba waktu pulang.

“Wardah…” Suara Encik Azam menghentikan langkah Wardah yang berada di belakang Benn. Wardah tidak jadi melangkah, berpatah balik mendapatkan Encik Azam.

“Saya rasa ada baiknya awak beli kereta bagi memudahkan pergerakan awak. Kita ada banyak kerja dan awak perlu bersedia untuk kerja lebih masa. Saya bimbangkan keselamatan awak kalau selalu balik dengan teksi bila lewat malam.” Ujar Encik Azam sebaik sahaja gadis itu mendekatinya.

Wardah tunduk. Diam tidak berkutik. Ada isyarat mengatakan dia tidak bersetuju atau dia ada masalah.

“Awak gunalah duit tu. Sebab itu juga untuk memudahkan awak bantu tingkatkan pengeluaran syarikat. Atau awak nak guna kereta syarikat? Saya boleh usahakan…”

“Eh! Tak payah, Encik Azam. Tak apa. Nanti saya fikirkan macam mana,” jawabnya, lemah dan mengalah.

“Okeylah kalau awak faham. Terima kasih.” Ucap Encik Azam tanda perbincangan sudah tamat. Wardah menghela nafas.

“Sama-sama.” Tutur Wardah perlahan lalu berpusing mengatur langkah mengejar Benn yang sudah keluar dari kafe itu.

****

Di pejabat Zakuan, majalan sisipan itu dicampakkan ke dalam tong sampah. Hasil kerja orang berangan! Hatinya berkata-kata sendirian. Tak profesional langsung! Tak sesuai dengan imej Kaustik yang dibinanya bersama Azam dan rakan-rakan mereka.

Perempuan itu, bukan saja penampilan dan perawakannya perlu diubah, pemikirannya lebih-lebih lagi perlu di’basuh’ dan digilap. Berkarat!

Dalam keadaan itu pun dia berani mencabar? Double standard? Huh! Entah dia faham atau tidak apa yang dia katakan. Tengok nanti sejauh mana aku akan ajar dia. Aku akan bukakan tempurung untuk si katak tengok dunia luar yang teramat luas. Baru dia akan tahu langit itu tinggi atau rendah!

Deringan dari telefon bimbitnya menghentikan lamunan Zakuan. Nama yang tertera menjentik debar di hati. Laju dia menjawab panggilan dengan memberi salam.

“Nek dengan Atuk dah sampai rumah ni. Bila Kuan nak balik?”

“Err… Nek dah sampai? Kuan masih di pejabat,” Zakuan telan liur. Atuk dah sampai!

“Baliklah cepat. Atuk ajak makan malam. Esok Atuk nak pergi awal ke pejabat. Ada hal katanya. Tengahari sampai malam, atuk makan di luar. Banyak temujanji. Itulah dia ajak Kuan makan malam di rumah malam ni.” Beritahu nenek, menambah resah di dadanya.

“Okey, nek. Kejap lagi, Kuan balik. Nek dengan atuk berehat dulu ya,” Zakuan berjanji sebelum memutuskan talian. Banyak temujanji? Tak boleh jadi!

Laju Zakuan mendail nombor setiausaha atuk yang dipanggil Chik Asfa, wanita yang sudah biasa dengannya selama dua puluh tahun dia berkhidmat dengan atuk.

“Betul ke atuk banyak appointment esok, Chik Asfa?” Laju saja Zakuan bertanya selepas memberi salam.

“Err… tengahari dengan siapa pula?” Kedengaran suara Zakuan bertanya lagi.

“Dua orang staf Kaustik? Perempuan?” Soalnya lagi bersama debaran yang makin tinggi. Dan Zakuan terus terdiam bila mendengar nama yang disebut Chik Asfa. Wardah!

Sekarang, siapa yang akan tahu langit itu tinggi atau rendah?