Siri Novel GUARDIAN ANGEL Bab 9

GUARDIAN ANGEL cover copy

Seminggu berlalu dengan begitu cepat. Noura sudah mampu mengambil alih semua tugas menjaga Syifa. Kalau dulu, dia hanya menjaganya saja tetapi sekarang Nouralah yang memandikan, membasuh bontot munggil itu dan memasak makanan untuknya yang sudah mula makan bila usianya mencecah enam bulan. Hatta tidur pun bersama.

Sufyanlah orang yang paling bahagia. Kerana hati-harinya penuh dengan gelak ketawa Syifa dan Noura. Dari jendela di biliknya, dia selalu memerhatikan mereka berdua bermain di buaian. Amat mengasyikkan.

Hasyimah dan Hamdan juga menumpang bahagia. Kalau pada pandangan mata mereka, Noura memang tidak ada apa-apa masalah malah amat menyenangkan. Sejak peristiwa di Giant tempohari, Noura tidak lagi lagi menunjukkan kemurungan. Mungkin kerana dia sibuk sungguh menguruskan Syifa. Agaknya kalaulah dia punya anak sendiri, mungkin dia akan sembuh sepenuhnya.

“Noura tak teringin nak ada anak sendiri? Makcik tengok Noura suka sangat bermain dengan Syifa, bijak menguruskan dia. Kalau ada anak sendiri, mesti Noura lebih seronok,” Hasyimah bersuara ketika Noura sedang leka menyusukan Syifa yang sudah mengantuk.

Pergerakan Noura terhenti. Anak? Anak sendiri? Betul tu! Kan bagus kalau Syifa jadi anaknya sendiri. Lagipun dia cuma anak angkat Sufyan. Macam mana kalau Sufyan berkahwin dan ada anak sendiri? Kasihan dengan Syifa. Pasti dia tersisih sebab dia cuma anak angkat. Macam mana kalau… dia jadi anak susuannya?

Sepasang mata Noura besar bercahaya saat dia berpusing mengadap Makcik Hasyimah. Dia menarik nafas, sebulat hati mahu meminta kebenaran daripada mereka.

“Makcik, boleh tak saya susukan Syifa? Saya nak dia jadi anak susuan saya. Nanti kalau tak ada orang nak jaga Syifa, makcik boleh serahkan Syifa…”

“Anak susuan? Noura nak susukan Syifa?” Terperanjat Hasyimah mendengarnya. Lain yang dimaksudkan, lain pula yang difahami oleh budak bertuah ni.

“Tapi Noura belum berkahwin…,” tukas Hasyimah penuh makna.

“Tak semestinya, kan makcik? Boleh tak kita pergi klinik? Noura nak mintak pendapat doktor. Boleh ya, makcik kalau Noura jadi ibu susuan Syifa?” Mampukah permintaan semurni itu ditolak, keluh hati Hasyimah sambil memandang Noura penuh kasih. Senyuman dan anggukan Makcik Hasyimah mengundang senyum lebar di bibir Noura. Alhamdulillah!

“Betul ke apa yang awak nak buat ni? Awak yakin? Dah jadi ibu susuan nanti, Syifa jadi anak awak tau,” Sufyan berkali-kali bertanya. Letih Noura hendak menjawabnya.

“Saya yakin sangat. Kan zaman Rasulullah, ramai ibu-ibu menyusukan bayi-bayi yang baru lahir yang diletakkan di keliling Kaabah termasuk Baginda Rasulullah. Sebab tu saya teringin nak jadi ibu susuan juga. Moga-moga saya dapat berkat dari ahli syurga yang seorang ni. Lagi pun…” Kata-kata Noura putus di situ. Dia melarikan pandangannya dari Sufyan.

“Lagi pun…?” Sufyan tidak sabar untuk mendengarnya.

Noura telan liur. Dia tarik nafas dalam-dalam. Entah kenapa susah sangat dia nak luarhkan…

“Nanti satu hari awak akan kahwin. Lepas tu ada anak sendiri. Syifa cuma anak angkat. Saya tak nak dia rasa tersisih. Jadi saya nak jadi ibu susuannya. Kalau sampai masanya nanti, Syifa tak rasa sendirian. Dia ada saya…” Noura tunduk sebaik saja habis berkata-kata. Dia rasa sebak tiba-tiba. Sufyan terdiam lama. Wajah polos itu ditatap dalam-dalam.

“Jauhnya awak berfikir. Saya pun tak terfikir sampai ke situ.”

“Memanglah! Lelaki memang macam tu…” Sempat dia menjeling sekilas. Sufyan tarik senyum. Tercuit hatinya dengan kasih sayang Noura yang begitu cepat subur untuk Syifa. Bertuah Syifa!

“Kalau macam tu, saya hanya akan kahwin dengan gadis yang betul-betul sayangkan Syifa. Dia tak sayang saya pun tak apa.”

Dup! Noura terkaku sesaat bila jantungnya berdegup kuat. Pantas anak matanya mencari wajah Sufyan. Dan pandangan Sufyan yang memandang dalam serta senyuman di bibirnya membuatkan wajah Noura terasa hangat. Cepat-cepat dia tunduk melindungi wajah sendiri. Pipi gebu Syifa dikucup lembut. Botol susu dicabut perlahan dari bibir merah jambu itu setelah dia memasukkan anak jari di dari tepi mulutnya seperti yang diajarkan Makcik Hasyimah.

Jantung Noura berdebar luar biasa. Dia tak suka! Dia tak suka Sufyan yang selalu buat dia berdebar-debar begitu. Langsung dia diam tak mahu bersuara lagi. Nanti entah apa-apa lagi yang dibualkan lelaki itu.

“Saya teringin nak bawa awak dengan Syifa pergi bercuti.” Sufyan mengambil peluang setelah melihat Noura mendiamkan diri. Terangkat wajahnya bila mendengar perkataan ‘bercuti’. Lama sungguh dia tidak ke mana-mana kerana dunianya hanya dalam rumah sejak setahun yang lalu.

“Seronoknya! Nak bercuti di mana? Err… Makcik Hasyimah mesti suka kalau dapat jalan-jalan bawa Syifa,” cepat-cepat Noura menyebut nama Makcik Hasyimah sebelum Sufyan tersedar betapa terujanya dia.

“Kalau awak jadi isteri saya, kan mudah kita pergi ke mana pun yang kita nak…” Sufyan meluahkan angannya. Noura terkedu! Ahh… dia buat lagi! Melampau sungguh. Sampai ke situ sekali fikirnya.

“Merepeklah awak ni!” Bentak Noura sambil merangkul Syifa yang sedang tidur lena. Lebih baik dia duduk jauh-jauh dari lelaki ini sebelum dia merepek yang bukan-bukan!

Sufyan senyum tak sudah. Semakin hari terasa semakin dekat. Moga Allah memakbulkan doanya yang dipanjat saban malam dalam solat hajatnya.

 

psst: MINI NOVEL GUARDIAN ANGEL hanya sampai di sini saja untuk tatapan pembaca di blog. Jika ingin mengetahui keseluruhan cerita, mini novel ini boleh dimiliki dalam bentuk enovel (format pdf). Whatsapp 011-12541676 @ email azuraabd@hotmail.com. Ada sebuah cerpen percuma untuk setiap pembelian GUARDIAN ANGEL.

Terima kasih kerana sudi membaca karya yang tidak seberapa ini. Mohon maaf atas setiap kelemahan dan kekhilafan. Harap sudi komen agar dapat diperbaiki lagi. Semoga terhibur!

Salam sayang,

Juea Abdullah

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s