Siri Novel GUARDIAN ANGEL Bab 6

GUARDIAN ANGEL cover copy

 

Petang itu, Sufyan mencari Noura sebaik saja dia kembali ke rumah selepas menziarahi umi dan abi gadis itu. Hamdan dan Hasyimah duduk minum petang di meja makan di dapur. Dengan isyarat mata, Hasyimah menunjukkan Sufyan di mana Noura berada.

Buai besi itu berayun perlahan. Noura duduk memangku Syifa yang sedang tidur nyenyak dibelai angin petang. Sufyan terpaku di bingkai pintu melihat permandangan itu. Gadis itu masih bertudung hitam yang sama tetapi sudah menukar bajunya, memakai kaftan merah hati yang juga dipilih Sufyan. Naik seri wajahnya bila memakai baju yang berwarna terang. Wajahnya juga sudah semakin tenang berbanding pagi tadi. Noura punya riak wajah yang lembut dan manis bila jiwanya tenang. Sufyan tiba-tiba teringin hendak melihat Noura tersenyum dan ketawa seperti yang pernah dilihatnya suatu waktu dulu.

“Ustaz!” Entah bila Noura menyedari kehadirannya di situ. Sufyan malu sendiri. Pantas dia melangkah, mencapai kerusi dari meja makan yang berada di halaman itu lalu duduk mengadap Noura dalam jarak satu meter di hadapannya.

“Jangan panggil saya ustaz. Saya dah bagi kad kan? Panggil saya Sufyan.” Noura tunduk tersipu. Segan pula nak panggil nama begitu saja. Tapi apa pilihan yang dia ada.

“Umi dengan abi kirim salam,” beritahu Sufyan perlahan-lahan tetapi cukup untuk menyentak sekujur tubuh Noura. Dia terdongak memandang tajam. Sufyan membalas pandangannya dengan senyuman.

“Jangan bimbang. Saya pergi dengan ayah tadi. Mereka pun dah jumpa nota yang Noura tinggalkan. Saya jelaskan yang Noura keluar nak cari kerja. Itu saja. Kebetulan jumpa saya, saya tawarkan Noura kerja dan sekarang mereka dah lega bila dapat tahu Noura selamat di sini.” Noura mendengus geram. Itu saja? Umi dan abi tak sibuk nak cari dia? Tak nak ambil dia balik?

“Malam ni, ayah jemput umi dan abi datang makan malam di sini. Sekejap lagi, kita masak sama-sama ya.” Pujuk Sufyan. Bidang kerjayanya dalam Sumber Manusia memudahkan dia berdiplomasi dengan Noura. Selalunya, fakta, peraturan atau keputusan meletakkan seseorang itu kurang selesa, beku dan tidak mesra. Tetapi keadaan dan persekitaran yang disediakan tanpa arahan dan bantahan itu lebih membantu seseorang menerima sesuatu dengan lebih terbuka. Seperti contoh seorang majikan yang datang awal ke pejabat adalah lebih baik kesannya terhadap pekerja daripada memberi arahan supaya mereka datang awal ke pejabat.

Itulah yang cuba Sufyan lakukan hari ini. Jika dengan cara merisik si gadis membuatkan dia tertekan ditambah pula dengan umi dan abinya yang mendesak supaya dia menerima pinangan dengan harapan dia akan hidup bahagia, lebih baik mereka menyediakan keadaan di mana wujudnya hubungan dua keluarga terlebih dahulu. Menyediakan satu ruang untuk si gadis merasa selesa dan tidak dipaksa. Mudah-mudahan Tuhan melembutkan hatinya untuk bersedia membina hubungan yang baru.

“Umi tak marah?” Noura belum puas hati. Tak mungkin umi dan abi tak marah bila dia meninggalkan rumah itu tanpa izin?

“Tak.” Sufyan geleng kepala.

“Betul tak marah?”

“Umi kata kalau Noura beritahu yang Noura nak cari kerja, umi dan abi boleh tolong carikan.”

“Diaorang bukan nak tolong carikan saya kerja. Diaorang nak…” Kata-kata Noura putus di situ. Dia yang tadi memandang tepat ke arah Sufyan cepat-cepat melarikan pandangan.

“Diaorang nak Noura kahwin, kan?” Sufyan tolong sambungkan. Noura segera berpaling dengan kening yang hampir bertaut.

“Umi beritahu?”

Sufyan angguk.

“Tapi umi dan abi dah sepakat. Tak nak pujuk Noura kahwin lagi. Mereka suka kalau Noura nak kerja dulu. Sebab tu, mereka nak datang malam ni. Nak tengok tempat Noura bekerja. Nanti bila rindu, umi dengan abi boleh datang ziarah bila-bila masa. Boleh macam tu?” Sufyan bertanya dengan nada yang cukup lembut.

Noura terhela nafas. Semudah itu? Dengan lelaki ini, semuanya seperti mudah saja. Perlahan-lahan Noura anggukkan kepala.

“Kenapa tak nak terima lamaran?” Sufyan tak dapat menahan diri dari bertanya. Wajah Noura ditelek dalam. Dia tahu jawapannya bukan pada kata-katanya tapi pada riak wajahnya.

Muka Noura cemberut. Liur ditelan kesat. “Sebab dia gila.”

“Gila?” Dia hampir tersedak menahan dada yang tiba-tiba terasa terhimpit. Gila? Bukan itu yang dijangka Sufyan. Ada tawa yang meletus di dalam dadanya.

“Hanya orang gila yang nak kahwin dengan orang yang sakit.” Perlahan Noura menjawab sambil menjeling marah.

“Siapa yang sakit?”

“Sayalah yang sakit!”

“Noura tak sakit. Saya tak nampak pun Noura sakit di mana-mana.” Sufyan cuba menduga.

“Sakit hati!”

“Owh!” Sufyan tergelak. Itu satu pengakuan sebenarnya.

Wajah Noura semakin mencuka. Dari kaki berayun, kini dia bersila di atas buaian. Mujur Syifa dipeluk makin erat. Cemas juga Sufyan bila melihat dia berubah tingkah. Wajahnya dipaling sejauh mungkin dari Sufyan.

“Sakit hati ada ubatnya.” Noura mendengus mendengarnya. Bibir senget menjuih. Terpejam matanya tanda menyampah.

‘Kasih sayang. Rasulullah dapat ubat orang yang sakit hati dengan kasih sayang. Noura mesti pernah dengar cerita tentang wanita Yahudi, lelaki tua yang buta yang benci sangat dengan Rasulullah dan ramai lagi. Semuanya Rasulullah ubat dengan kasih sayang.” Nada suara Sufyan menusuk ke hatinya. Noura tunduk memandang wajah comel Syifa yang pulas tidurnya. Kata-kata Sufyan berlegar dalam minda dan jiwanya.

“Saya harap sakit hati Noura terubat di sini dengan kasih sayang kami…” Sufyan bangun berdiri. Noura masih tunduk memandang Syifa. Dia dengar. Dia dengar sangat. Dan hatinya sarat dengan rasa terharu.

Anak matanya mengekori langkah kaki Sufyan yang meninggalkannya sendirian di situ. Entah kenapa, buat pertama kalinya dia terasa damai menyimbah di dalam dada.

 

psst: MINI NOVEL GUARDIAN ANGEL boleh dimiliki dalam bentuk enovel (format pdf). Whatsapp 011-12541676 @ email azuraabd@hotmail.com. Ada sebuah cerpen percuma untuk setiap pembelian GUARDIAN ANGEL

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s