Siri Novel KALAU AKU KAYA Bab 14

Di rumah agam Tan Sri Dato’ Uthman, Wardah tersedar sebaik saja dia mendengar azan Subuh sayup-sayup kedengaran. Lama dia terpisat-pisat duduk di tengah-tengah katil yang besar itu di dalam bilik tidur yang cantik dan luas. Mujur dia cepat teringat nenek yang muncul semalam sebelum dia tidur selepas diperiksa doktor.

Perlahan-lahan dia bangun mencari bilik air yang disambung terus dengan bilik tidur itu. Ada tuala dan sepasang baju kurung lengkap dengan tudungnya sekali berlipat elok di hujung katil. Mungkin untuknya. Wardah mencapai pakaian itu lalu menuju ke bilik air.

Usai mengerjakan solat Subuh dengan telekung yang sedia ada mengikut tanda kiblat yang diletakkan di siling bilik itu, Wardah membuka pintu biliknya dengan hati-hati. Terperanjat dia melihat ruang tamu yang besar dan mewah di hadapannya. Orang kaya rupanya nenek semalam. Terharu hatinya dengan kebaikan orang kaya seperti itu. Tidak sedikitpun dia berlagak sombong.

Suara orang berbual-bual dari arah dapur menerjah gegendang telinganya. Suara agak garau tetapi dia pasti itu suara orang perempuan. Perlahan-lahan dia mengatur langkah menuju ke dapur.

Nenek yang datang ke bilik malam tadi sedang duduk di meja bulat, berbual-bual dengan seorang lagi wanita yang mungkin sudah berusia enam puluhan yang sedang sibuk memasak di ruang dapur. Wardah tersenyum melihat senario dan kemesraan itu kerana perbualan mereka diselangi dengan senda gurau.

“Assalamualaikum,” sapanya dengan lembut, bimbang kalau kehadirannya menganggu perbualan mereka.

“Waalaikumussalam. Eh, Wardah… dah siap dah? Mari sini, nek nak kenalkan… Ramlah, inilah Wardah yang tidur di bilik tamu semalam. Tetamu kita dari Lembah Bayu.” Wardah melangkah mendekati wanita yang diperkenalkan sebagai Ramlah, bersalaman dan tunduk mencium tangannya. Sejuk hati kedua wanita itu memandang akhlaknya.

“Duduklah, Wardah. Kejap lagi kita bersarapan ya,” ujar Ramlah lembut dan lunak.

“Eh! Tak apa, Mak cik Ramlah, biar Arda tolong. Dah biasa bangun awal sebab masak untuk sarapan dan bekalan ke tempat kerja. Makcik masak apa ni, wanginya bau!” Wardah yang memang kaki makan menghidu bau dari arah kuali sampai terpejam mata.

“Sambal udang je, Wardah.” Tergelak mereka dengan telatah Wardah. Pantas gadis itu menyinsing lengan menuju ke sinki untuk membasuh bekas-bekas makanan yang digunapakai waktu memasak.

“Eh, tak usahlah! Nanti basah baju tu,” tegah Ramlah lagi, serba-salah bila tetamu rumah besar ini masuk ke dapur menyinsing lengan. Sementara Puan Seri Ainon pula tersenyum kembang kerana hatinya tiba-tiba berbunga.

“Tak apa, makcik. Air je kan! Arda dah biasa…” Tangannya menyusun pingan mangkuk dari rak basuhan terlebih dahulu. Sebahagiannya dilap terlebih dahulu. Tahu sahaja dia mencari tempat letak barang-barang itu. Apabila kosong rak itu, barulah dia mula mencuci.

“Wardah dah berapa hari bercuti di Lembah Bayu?” Soal Puan Sri sambil melihat Wardah lincah di dapur.

“Dah dua hari, nek. Pagi ni kami semua nak bertolak balik dah. Oh, ya! Nek… dia orang nak balik awal. Arda takut kena tinggal. Jauh ke Lembah Bayu dari sini, nek?” Baru Wardah teringatkan kawan-kawannya. Rasa bimbang mula menerjah. Dia pula tidak tahu di mana sebenarnya dia berada.

“Jangan bimbang! Lepas sarapan nanti, nek hantar Wardah ke sana. Apa-apa pun kita kena makan dulu. Kawan-kawan Wardah pun bersarapan dulu tu,” beritahu Puan Ainon menenangkan gadis itu.

“Wardah kenal ke cucu nenek?” Puan Seri Ainon mula menyiasat. Senyumannya berseri luar biasa. Ada pengharapan yang terserlah dalam sinar matanya.

“Err… cucu? Wardah… Wardah tak ingat, nek. Wardah tak kenal sesiapa di sini…” tangan Wardah terhenti aksinya. Dia berpaling dengan wajah serba-salah memandang Puan Seri Ainon.

“Oh… tak apa. Baguslah. Cucu nenek kata Wardah pengsan, dia tolong bawa balik ke rumah ni sebab mudah nak panggilkan doktor. Kalau di Lembah Bayu tu, jauh ke dalam pula.” Terang Puan Seri Ainon dengan panjang lebar. Dia hanya mengagak apa yang berlaku. Dan kalau mereka saling tidak mengenali, itu lebih baik!

“Wardah mintak maaf sangat-sangat sebab menyusahkan nenek dengan cucu nenek. Wardah tak sengaja…”

“Isyhh… kenapa nak mintak maaf pulak! Dah memang sakit nak datang, bukan dia nak bagitau kita, betul tak, Ramlah?” Mereka tergelak dengan gurau senda sendiri. Wardah ikut tersenyum. Meriah rumah ini dengan kemesraan nenek dan Makcik Ramlah. Teringat pada umi dan abi serta adik-adik. Tiba-tiba dia jadi rindu dan tak sabar untuk pulang ke Kuala Lumpur.

“Ha, dah siap pun nasi lemak kita, Wardah. Jom hidangkan. Boleh Wardah sarapan awal. Nanti dah nak balik!” Kata-kata Makcik Ramlah menyentak lamunan Wardah di sinki.

“Wardah, nenek cadang nak ke Kuala Lumpur esok. Apa kata kalau nenek saja yang hantar Wardah balik? Boleh Wardah temankan nenek sehari lagi,” Cadang Puan Seri Ainon penuh harap. Wardah tersenyum, tersipu tidak pasti bagaimana hendak menjawab. Tangannya dimeja makan diraup mesra oleh Puan Seri Ainon.

“Sebenarnya, Wardah sakit apa? Kenapa Wardah sampai pengsan semalam?” Soal Puan Seri Ainon lagi. Jauh di sudut hatinya, janganlah ada sesuatu yang berlaku di antara Wardah dan cucunya. Mana tahu kalau cucunya nakal terlebih batas sampai pengsan anak dara orang.

Bunyi telefon menjerit dari dinding dapur serentak dengan telefon yang bersambung ke ruang tamu mengejutkan mereka semua.

Pantas Ramlah mengangkat gagang lalu memberi salam. Tersenyum sumbing bila dia mendengar suara pemanggil lalu terus menghulurkan gagang itu kepada Puan Seri yang duduk tidak jauh dari telefon itu.

“Assalamualaikum,” sapa Puan Seri Ainon. Dia sudah dapat mengagak siapa yang memanggil di pagi-pagi buta begini.

“Hmm… dah okey nampaknya. Tapi biarlah dia di sini sehari lagi, temankan…” kata-katanya putus di situ berganti dengan wajah yang cemberut.

“Amboi, apa salahnya…” jawabnya lagi, seperti tidak puas hati dengan apa yang dikatakan pemanggil.

“Ya lah, ya lah. Lepas sarapan, nek hantar dia ke sana.” Dia menghela nafas seperti mengalah saja bunyinya.

“Atuk dah ke masjid sebelum Subuh tadi. Tak apa, nanti nenek aje yang hantarkan.” Sepasang matanya melirik ke arah Wardah yang sudah duduk tercegat memandangnya. Gadis itu tahu yang dirinya yang sedang diperbincangkan.

“Ya lah. Waalaikumussalam.” Dengan itu, gagang diserahkan semula kepada Ramlah yang setia berdiri di situ sambil menyusun pinggan dan hidangan sarapan pagi mereka.

“Dah, mari kita makan, Wardah. Cucu nenek tu dah bising mintak nenek hantarkan cepat-cepat ke Lembah Bayu sebab kawan-kawan Wardah hendak bertolak awal ke Kuala Lumpur. Nanti takut jalan sesak, katanya. Sebab cuti dah habiskan…” rungut Puan Seri Ainon dengan nada kecewa. Entah kenapa didesak sangat supaya gadis itu cepat dihantar pulang? Kalut sungguh cucunya yang seorang itu. Sampai hendak berkenalan dengan Wardah pun tak sempat! Marah punya fasal, habis dia lupa apa yang disoalkan kepada Wardah sebentar tadi.

Mereka makan bersama-sama. Terharu Wardah melihat kebaikan nenek itu yang sudi makan bersama pembantu rumah tidak seperti kebanyakan orang kaya yang lain.

Puan Seri Ainon mula bertanya tentang latar belakang Wardah. Becoklah Wardah bercerita tentang umi, abi dan adik-adik serta kakak-kakak teman serumahnya yang semuanya berasal dari rumah Kesayanganku milik umi dan abi. Perubahan riak wajah Puan Seri Ainon dan Ramlah tidak langsung disedarinya kerana dia merasa bahagia walaupun cukup hanya bercerita tentang mereka. Segala rasa duka dengan ketidakcukupan dirinya, dia selindungkan di sebalik senyum tawa. Dan itu lebih meruntun hati kedua wanita di hadapannya, melihat ketabahan seorang yatim piatu.

“Ramlah, mintak Hasyim sediakan kereta ya. Saya nak hantar Wardah ke Lembah Bayu. Tuan tak ada. Bolehlah Ramlah ikut sekali. Nanti kita ke pasar terus.” Pinta Puan Seri Ainon seraya mengajak Wardah mengemas pakaiannya di bilik.

Sempat dia meminta alamat rumah Kesayanganku dari Wardah dan berjanji dia akan ke sana suatu hari nanti. Gembira sungguh Wardah dengan kebaikan nenek yang belum diketahui namanya.

“Nenek nama apa? Mana tahu kalau Arda ke Lembah Bayu lagi, boleh Arda datang ziarah nenek,” ucap Wardah mempamerkan kemesraannya. Dia tidak melihat kelibat sesiapa lagi di rumah besar itu tetapi dia segan hendak bertanya. Ke mana pula agaknya gerangan cucu yang disebut-sebut tadi? Hendak ditanya namanya, aduh… lagilah segan!

“Eh, Wardah mesti datang ke sini lagi. Nama nenek, Ainon. Orang kat sini semua kenal nenek. Kalau datang ke Batu Hampar tu, tanya saja di mana rumah Ainon, mereka akan tunjukkan jalan. InsyaaAllah kita akan jumpa lagi ya,” jawab Puan Seri Ainon dengan penuh pengharapan.

Mereka bertolak ke Lembah Bayu dalam sebuah kereta. Wardah mengambil kesempatan melihat keliling di kiri dan kanan jalan raya kecil itu. Rumah agam itu dikelilingi taman yang cantik dan terjaga rapi. Sebaik saja keluar dari halaman rumah itu yang besar dan luas, barulah kelihatan banyak rumah-rumah batu yang agak besar-besar juga di kawasan itu. Tidak lama kemudian, mereka menempuh ladang kelapa sawit yang agak luas dan deretan kedai-kedai kecil yang agak panjang sehinggalah sampai ke Rumah Peranginan Lembah Bayu.

Di perkarangan restoran, dua buah kereta sudah menanti. Wardah cepat-cepat menyalami makcik Ramlah dan Nenek Ainon yang duduk di sebelahnya. Terkejut sungguh dia bila kedua-dua pipinya dicium oleh nenek. Lalu dia juga membuang malu dan segan, ikut mengucup kedua-dua belah pipi tua itu. Kasih sayang dan kemesraan nenek Ainon sangat menyentuh hati kecilnya.

Encik Azam mengangkat tangan menyapa dengan senyum. Seketika kemudian, Pakcik Hasyim menurunkan cermin tingkap dan bersalaman dengan Encik Azam. Wardah mengundur langkah memberi ruang kepada Encik Azam yang mahu bersalaman. Kemudian melalui daun pintu kereta yang terbuka, Encik Azam menyapa dan berbual seketika dengan Nenek Ainon. Akhirnya mereka bergerak pergi meninggalkan Wardah selamat bersama kawan-kawan dan majikannya.

Tanpa sempat Wardah menyapa, Azam cepat-cepat meminta mereka semua bertolak segera kerana bimbang tersekat dalam kesesakan jalan raya. Mahu tidak mahu, Wardah masuk dalam kereta sambil memerhati muka ketat Encik Azam. Selalunya Encik Azam rajin bertanya khabar kalau dia sakit tetapi hari ini, Encik Azam buat tidak peduli saja. Wardah agak terasa tetapi dipujuknya hati. Mungkin semalaman Encik Azam merisaukannya jadi dia mungkin agak letih kerana tidak cukup tidur. Sabar-sabarlah duhai hati, bisiknya sendirian.

Sepanjang perjalanan, suasana diam sahaja. Agaknya semua keletihan kerana pulang agak lewat malam tadi, desis hati Wardah lagi. Benn di sebelahnya pula asyik memandang ke luar, merenung jauh permandangan yang berlari. Hanya sepatah dua yang terbit dari mulutnya. Kemudian Benn meminta dia berehat, jangan banyak berfikir dan bertenang. Hendak tergelak pun ada bila Benn tiba-tiba berubah seperti pakar psikologi pula. Selalunya kecoh!

Pakaian dan barang-barangnya sudah siap di tempat letak barang di belakang kereta. Jadi tidak ada apa yang perlu dirisaukan, kata Benn lagi. Wardah rasa malas hendak menyanggah. Akhirnya dia turut diam dan terlena sepanjang perjalanan pulang ke Kuala Lumpur.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s