Siri Novel KALAU AKU KAYA Bab 12

Salam Ramadhan Kareem buat semua.

Lamanya Juea tak berkesempatan nak update siri novel ni. Mohon ampun maaf kepada yang menunggu. Sebagai tebusannya, Juea update beberapa bab sekali gus kali ini. Moga terhibur dan mendapat manfaat.

Terasa waktu semakin suntuk sekarang, bagaikan tak pernah cukup. Apalagi bila berada di bulan Ramadhan. Sayu rasa hati sebab Ramadhan dah nak pergi. Apakah ada rezeki kita bertemu lagi?

Moga semuanya mendapat keberkatan sempena Ramadhan yang mulia ini. Juea nak minta ampun maaf atas segala kekhilafan sepanjang kita bersama di alam maya. SELAMAT MENYAMBUT EID FITR yang mulia. Moga kira dapat meraih kemenangan selepas sebulan berpuasa.

Salam kasih sayang dari Juea.

BAB 12

Zakuan yang gelisah memerhati sejak tadi terperanjat apabila melihat tubuh langsing itu rebah ke lantai. Mujur Azam sempat menyambar bahunya lalu jatuh terduduk meriba kepala gadis itu. Zakuan bergegas keluar dari kereta dengan rasa hairan dan bersalah silih berganti.

“Azam?” Soalnya sepatah. Sinar matanya cemas. Dia sudah melutut di tepi tubuh Wardah yang terbaring.

“Dia pengsan, Kuan!”

“Sini!” Zakuan merangkul tubuh itu ke dalam pangkuannya tanpa melengahkan masa lagi. Gadis ini perlukan rawatan. Berdebar dadanya kalau-kalau Wardah mempunyai penyakit yang kronik. Moga dijauhkan Tuhan.

Zakuan terus membawa Wardah masuk ke dalam kereta di tempat duduk belakang. Wardah dibaringkan di kerusi dan kepalanya diriba didongakkan. Pemandunya, Zali yang sudah menunggu di pintu yang terbuka segera menutupnya dan berlari ke tempat duduk pemandu semula. Kereta terus bergerak keluar dari ruang legar dewan itu meninggalkan Azam yang berdiri terpacak dengan sekeping cek yang renyuk di tangannya bersama kakitangan KSB yang masih ada di situ, berdiri di kelilingnya dengan wajah terpinga-pinga.

Zakuan tak punya masa untuk perjelaskan keadaan. Dia harus mengambil tanggungjawab atas apa yang berlaku. Telefon bimbit didail laju.

“Dr. Najmi? Your wife ada? Dr. Farah?” Dia menghubungi pasangan doktor peribadi yang sudah seperti sahabat. Selama ini merekalah yang menguruskan hal-hal kesihatan seluruh keluarganya sejak dua puluh tahun yang lalu. Mereka yang tinggal di Taiping memang kerap datang ke rumah datuknya sejak datuk dan neneknya semakin uzur beberapa tahun yang lepas.

Salam di talian dijawab. Zakuan terus menyampaikan hajatnya. Dia mahu Wardah mendapatkan rawatan lanjut atas penyakitnya yang kerap pengsan. Mungkin suatu hari, penyakitnya itu akan mengakibatkan sesuatu yang serius seperti kecederaan otak dan sebagainya.

“She’s breathing but very slowly.” Zakuan memberitahu Dr. Farah dengan suara yang sarat dengan kebimbangan. Dr. Farhah meminta dia meninggikan kaki Wardah bukan kepalanya. Bingkas Zakuan menukar tempat duduk, dalam susah payah, dia dapat meriba kaki Wardah dan ditinggikan sedikit. Seterusnya nadi di pergelangan tangan Wardah dikira sepertimana yang diminta oleh Dr. Farhah. Jenuh juga kerana Zakuan tidak biasa melakukannya. Dua tiga kali dia mengira untuk seminit. Setiap kiraan adalah di bawah 70 denyutan. Langsung Dr. Farhah membuat keputusan untuk datang ke rumah datuk Zakuan seperti yang dipinta lelaki itu kerana keadaan Wardah memerlukan pemeriksaan lanjut.

Mereka tiba ke rumah sejurus talian diputuskan. Zakuan sekali lagi merangkul tubuh Wardah ke dalam pangkuannya dan dibawa masuk melalui pintu depan yang sudah dibuka oleh Zali. Wardah dibaringkan di bilik tamu yang luas di tingkat bawah. Zakuan meminta Zali mengambil minuman untuk Wardah sementara dia mengurusnya. Mereka bergerak dalam diam kerana tidak mahu menganggu lena datuk dan neneknya.

Zakuan melonggarkan tudung yang dipakai Wardah. Selendang kuning ditanggalkan. Zip bajunya ditarik turun. Mata nakal Zakuan yang selalunya akan mengambil kesempatan tidak langsung beraksi pada malam itu kerana dia sedang amat cemas dengan keadaan gadis itu.

Entah mengapa, bibir Zakuan terkumat-kamit berdoa. Dia menyeru nama Wardah berkali-kali. Pesan Dr. Farah, pesakit harus diperdengarkan sesuatu. Bercakap dan memanggil namanya mungkin dapat membantu.

Pergelangan tangan Wardah diraih dan beberapa kali lagi denyutan nadinya dikira. Semakin rendah dari bacaan tadi. Keringat dingin memercik di dahi Zakuan yang luas. Debar hatinya, hanya Tuhan yang tahu.

“Wardah, I’m sorry. I’m so sorry…” Rintihnya bila merasa semakin kebingungan.

Apa yang telah dia lakukan sebenarnya? Kenapa Wadah terkejut sampai begini jadinya? Bukankah sepatutnya dia melonjak kegembiraan. Zakuan sudah membayangkan yang gadis itu mungkin memeluk Azam kerana terlalu gembira bukan pengsan seperti ini. Atau memang ada orang yang boleh pengsan kerana terlalu gembira?

“Awak dapat apa yang awak nak! Kenapa mesti jadi macam ni? Tolonglah sedar, Wardah!” Zakuan jadi tidak keruan.

Jam di pergelangan tangannya dipandang entah kali yang ke berapa. Terasa detik masa bergerak terlalu perlahan. Zakuan jadi takut hendak mengira denyutan nadi Wardah lagi. Bimbang kalau turun lagi!

Zali masuk menghantar segelas air, diletakkan di atas meja tepi dalam diam. Wajah murung tuan mudanya dipandang sekilas lalu dia berlalu pergi. Cukuplah dia mendoakan dari jauh.

‘Wardah! Awak kena bangun. Awak kena buktikan pada saya yang awak jujur. Kata-kata awak jujur. Saya nak tengok kejujuran awak. Bangunlah Wardah!” Zakuan makin panik. Dr. Farah belum juga tiba. Paling cepat mereka boleh sampai dalam masa setengah jam. Taiping dengan Batu Hampar bukan dekat jaraknya.

Zakuan tiba-tiba diburu rasa sesal. Dia dihanyutkan arus prasangka tak bertepi sehingga dia sanggup menguji gadis itu sampai ke tahap ini. Keluhan dihela kasar lewat dua ulas bibirnya yang tipis. Dia tidak dapat memaafkan dirinya kalau sesuatu berlaku pada gadis itu.

Apa yang hendak dia katakan lagi kepada Wardah? Dia langsung tidak mengenalinya sebelum ini. Keyakinannya bahawa gadis ini sangat mementingkan diri terbang lenyap. Sejak dia memandang Wardah melangkah masuk ke dewan tadi hatinya berdetik, tak mungkin gadis seayu itu punya hati beku seperti yang dia sangkakan.

‘Saya ingat kata-kata Wardah suatu hari dulu. Lelaki yang mencontohi Rasulullah adalah sebaik-baik lelaki untuk dijadikan pasangan.’

Kata-kata lelaki yang menjadi pasangan Wardah malam tadi menerjah ingatannya. Itukah lelaki pilihanmu, Wardah? Itu bukan pilihan gadis yang biasa-biasa. Ah! Siapa dirimu sebenarnya?

Wajah Wardah yang terlena kelihatan pucat namun masih lembut dan ayu. Serinya seakan hilang direntap kejutan yang dicipta Zakuan.

“Assalamualaikum,” sapa satu suara dari arah pintu. Bingkas Zakuan yang duduk di kerusi di sisi katil mengadap Wardah bangun berdiri. Dr. Farhah melangkah masuk bersama Dr. Najmi.

“Waalaikumussalam doktor! Silakan…” Zakuan berjabat tangan dengan Dr. Najmi.

“Kami datang secepat yang boleh. Apa yang berlaku?” Soal Dr. Farah.

Zakuan menceritakan apa yang berlaku. Tetapi merahsiakan apa yang terkandung dalam sampul surat yang diberikan sebagai hadiah misteri itu.

“Okay. Let me see her,” pinta Dr. Farah sekaligus memberi isyarat agar mereka meninggalkan bilik itu. Zakuan mengekori Dr. Najmi dengan langkah berat. Sesaat, Dr. Farah dan Dr. Najmi saling berbalas pandang. Di fikiran mereka berlegar pertanyaan yang sama – sinar mata jejaka itu berubah menjadi suram dan nada suaranya sarat dengan rasa cemas? Benarkah gadis itu hanya seorang kakitangan baginya?

Zali sudah siap menghidangkan minuman panas dan kek coklat untuk tuan dan tetamunya. Zakuan sudah hilang selera namun sopan menjemput Dr. Najmi minum. Mereka berbual tentang perkembangan kesihatan datuk dan neneknya sementara menunggu Dr. Farah menjalankan tugasnya.

“Jangan bimbang sangat, Zakuan. Kerap pengsan bukan satu penyakit kronik. Kalau jantungnya tak ada masalah, dia cuma perlukan rawatan lanjut. Err… berapa lama dia kerap pengsan begini?” Soal Dr. Najmi seraya menduga dalamnya lautan.

“Saya… saya tak pasti. Tapi semalam berlaku juga bila dia terlampau penat. Cuma dia lebih cepat sedar. Malam ni, dia terkejut sangat agaknya. Dia nampak terlalu fragile… Are you sure that this is not serious?”

“Kerap pengsan boleh disebabkan oleh beberapa faktor. Tiga faktor utamanya ialah masalah epilepsy atau sawan, masalah jantung atau mungkin juga vasagonal. Kalau err… namanya?”

Zakuan terdongak. Tertelan liur. Dia cuma tahu namanya saja. “Wardah.”

“Kalau Wardah stabil malam ini, Zakuan boleh bawa dia untuk dapatkan rawatan lanjut kemudian. Cuma yang penting, berikan ruang supaya dia dapat rehat dengan tenang.”

Tenang? Zakuan gelisah di tempat duduk sendiri. Bagaimana gadis itu akan terus bertenang kalau isu cek itu tidak diperjelaskan? Kalau dia bukan mata duitan seperti yang disangkakan, pasti isu itu menjadi masalah. Tiba-tiba rasa sesal semakin menebal dalam dirinya.

Deringan telefon bimbit mengejutkan Zakuan. Bila melihat nama pemanggil yang tertera di skrin, dia bingkas bangun seraya meminta izin untuk menjawab panggilan telefon sebentar dari Dr. Najmi. Sambil melewati pintu untuk keluar ke verandah, Zakuan menjawab panggilan dari Azam dengan rasa yang berbaur.

“Doktor dah sampai. Dia sedang diperiksa. Nanti kalau…”

“Apa tujuan kau sebenarnya, Kuan?” Tukas Azam sebelum sempat Zakuan menghabiskan ayat. Zakuan terdiam. Soalan itu melantun berkali-kali kepada dirinya.

“Kuan?” Suara Azam semakin tegang.

“Aku nak uji dia. Itu saja.” Zakuan bersuara selamba yang boleh.

‘Cek tu ada di mana? Tak ada dengan dia tadi…”

“Dengan aku. Aku simpankan. Kau perlu bagitau aku alasan yang lebih konkrit lagi sebelum dia datang jumpa aku tentang cek ni. Tapi terus-terang, aku tak nak masuk campur. Kalau dia tanya nanti, aku suruh dia jumpa kau terus…”

“Eh, jangan! Kau bagitau sajalah, itu dari syarikat. Habis cerita. Apa susahnya?” Zakuan cuba mencari jalan mudah.

“Kau ingat semudah itu ke? Kau tak kenal siapa Wardah. Aku tak kira. Kalau dia mendesak jugak, aku suruh dia cari kau.”

“Kau jangan cari fasal, Azam. Aku tak mahu dia tahu siapa yang bagi duit tu!”

“Kau atau aku yang cari fasal?”

“Sudahlah Azam. Sabarlah dulu. Aku fikirkan jalan keluar. Nanti aku call engkau balik bila Wardah dah sedar, okey?”

‘Okey. Assalamualaikum,” Azam mengalah lalu memberi salam permisi.

Zakuan menjawab salam tanpa suara. Perlahan dia mengatur langkah masuk semula ke dalam rumah dengan hati yang semakin gusar.

“Kuan…” seru satu suara, parau dan dalam. Zakuan yang baru menutup pintu terperanjat lalu berpusing.

“Nek!” Terperanjat melihat neneknya berdiri di di tengah-tengah ruang tamu membuatkan Zakuan cepat-cepat mendapatkan neneknya.

“Dr. Najmi? Kuan, ada apa?”

“Err… ada emergency, nek. Ada staf Kuan pengsan tadi. Kebetulan Kuan dalam perjalanan balik. Jadi Kuan bawak dia ke sini untuk dapatkan rawatan. Dr. Farah ada di dalam. Maaf kalau Kuan ganggu tidur nenek.” Dia memaut bahu Puan Sri Ainon supaya duduk di sofa. Dia sudah bertudung rapi. Mungkin kerana dia mendengar ada suara asing dari ruang tamu.

“Terima kasih, Dr. Najmi, susah-susah di tengah malam macam ni.” Puan Sri Ainon menyapa Dr. Najmi sambil menjeling cucunya dengan penuh spekulasi.

“Biar nek ke dalam, tengok dia…” pintanya pada Zakuan dengan pandangan yang penuh persoalan.

“Oh… okey, Nek. Tapi dia kena banyak rehat, nek. Elok jangan diganggu,” Zakuan cuba memberi alasan. Hatinya berkocak bimbang. Nenek terlalu peramah dan selalu banyak bertanya itu dan ini. Bahaya!

“Nenek tahulah, Kuan. Dah lebih makan garam. Kuan risau sangat, kenapa?” Rasa ingin tahu semakin membuak di dalam dadanya. Jarang benar melihat Zakuan begini. Lagi laju Puan Sri Ainon berjalan masuk ke bilik.

“Biar nenek saja…,” tukasnya ketika di pintu.

“Err… nek!”

Daun pintu sudah ditutup semula dengan wajah nenek yang menjeling nakal. Ah, nenek! Zakuan sudah tidak senang duduk dibuatnya.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s