Siri Novel KALAU AKU KAYA Bab 6

KAK cover copy

“Aku nak kau jumpa team malam ni, cari calon yang lebih baik untuk anugerah tu. Aku rasa kau terbawa-bawa. Kau dah tersalah orang sebenarnya,” kata-kata Zakuan menyentak diri Azam yang sedang enak bersandar di sebelah tempat duduk penumpang. Mereka dalam perjalanan menuju ke bandar Taiping yang terkenal dengan nostalgia itu.

Seriusnya dia! Patutlah beriya-iya dia mengajak Azam keluar jauh sampai ke Taiping. Rupanya ada hajat. Masih tidak puas hati lagi sebenarnya. Hati Azam diramas risau.

“Kami dah sepakat, Kuan. Itu bukan keputusan aku seorang. Cadangan asal pun dari Raymond, ketua unit dia. Memang Wardah nampak muda, naif, jawatan dia pun bukan tinggi sangat. Tapi peribadi dan performance dia kontras. Dalam graphic department, dia yang paling menonjol. Malah dia sangat membantu tim pruf dan penulis kopi. Kami panggil dia ‘eagle eyes’ sebab jarang ada kesilapan samada dari segi grafik atau teks yang terlepas dari pandangan dia. Dia juga salah seorang daripada empat orang yang dipertanggungjawabkan waktu closing hours. Bayangkan, walaupun susah payah balik lewat malam, dia tetap jalankan tanggungjawab dia sampai jam dua-tiga pagi untuk menyemak keseluruhan paper semata-mata nak pastikan semua sempurna. Kalau kau tak percaya, kau tanya saja sesiapa dari mana-mana department, siapa yang paling efficient dalam tugasannya. Aku jamin kebanyakannya akan jawab – Wardah.”

Zakuan terdiam lama. Dia tidak ada bukti atau asas untuk membangkang kata-kata Azam kerana dia tidak pernah terlibat secara langsung dalam penerbitan akhbar mereka. Tetapi kata-kata gadis itu awal pagi tadi di tepi tasik amat membimbangkannya. Bagaimana kalau benar gadis itu sebenarnya mata duitan? Ahh… apa pula kaitannya dengan prestasi kerjanya? Malah kalau dia hendak sangat jadi kaya, pasti dia bekerja bersungguh-sungguh dan itu sangat baik untuk syarikat.

“Lagi pun Kuan, majalah baru tu adalah idea dia. Itulah kau! Aku susah payah bagi copy, kau buat tak tahu. Aku bagi profil dia pun, bukannya kau tengok. Apa alasan aku nak bincang pasal cari calon lain malam ni? Sebab instinct engkau?” Soal Azam lagi.

Lagi-lagilah Zakuan terdiam. Entah macam mana hendak dijawab soalan itu. Tapi dia memang tak suka dengan cara dan sikap gadis itu setakat yang dia tengok sejak awal pagi tadi. Ada saja yang menjengkelkannya.

“Dia anak yatim piatu, Kuan. Dan dia jenis yang sangat kuat berdikari. Aku rasa pilihan kami memang…”

“Hah! Aku dah agak dah! Kau mesti dah kena main dengan perempuan tu kan. Dia ada mak ayah la. Kau jangan tak percaya, pukul dua pagi tadi aku dengar dengan telinga aku sendiri, dia membebel dengan si Benn tu yang dia nak bantu umi abi dia besarkan perniagaan!” Zakuan teruja bila dapat membongkarkan siapa gadis itu sebenarnya. Tak sedar stering yang dipegang ditampar kuat. Gembira hatinya bila dia dapat membuktikan kebenaran.

“Umi abi dia tu, mak ayah angkat yang besarkan dia di rumah anak yatim. Aku pernah jumpa dengan mereka waktu dia bawa kami ziarah ke majlis tahlil di rumah anak yatim tu dulu. Ada dato’ mana entah sponsor makan malam di sana. Kau ni main tuduh melulu saja…,” bidas Azam dengan geram. Dia seperti tidak percaya dengan apa yang didengarnya. Patutlah si Zakuan macam tak sukakan Wardah. Rupanya dia ada mengintip gadis itu berbual… jam dua pagi?!

“Apa kau buat jam dua pagi tadi? Kau intip Wardah ya?”

‘Heh! Kau ingat aku ni apa, hah? Perempuan tu yang melalak tak sedar diri sampai aku yang dah terlena atas buai tu pun terganggu, kau tau tak? Lepas tu membebel-bebel dengan kawan dia, si Benn tu fasal nak jadi kaya, konon! Ada apa hal aku nak intip perempuan tak senonoh tu?” Zakuan tiba-tiba menyinga. Azam terpelongo mendengarnya. Dah apa kena pulak dengan si Wardah ni? Melalak jam dua pagi di luar chalet? Macam buang tebiat pula bunyinya.

Akhirnya kedua-dua lelaki itu diam membisu. Rimbunan pepohon di sepanjang jalan yang mengelilingi Taman Tasik Taiping tidak lagi menarik perhatian mereka. Kehijauan rumput dan tenangnya tasik yang dihiasi teratai yang mekar tidak lagi menghiburkan hati dan pandangan mata mereka. Kerana hati dan pemikiran mereka sedang dikuasai oleh gadis yang bernama Wardah.

Zakuan mencari ruang untuk meletakkan kereta di belakang bangunan bomba di bandar Taiping. Petang sabtu agak sesak di situ. Gerai-gerai makanan berderetan. Entah apa pula yang dicari oleh Zakuan sampai ke sini. Azam mengeluh resah sambil mengerling jam yang melingkari pergelangan tangan kirinya. Sudah hampir jam tujuh petang. Dia bimbang jika mereka terlewat untuk kembali ke dewan RPLB untuk program perbincangan itu nanti. Dr. Kamsina pasti kecewa kalau dia tidak hadir. Kalau tidak kerana mereka kawan lama, pasti sukar untuk dia memenuhi undangan Azam yang lokasinya sangat jauh dari bandar Kuala Lumpur. Mujur RPLB menawarkan banyak aktiviti luar yang memberi peluang untuk dia bercuti bersama keluarga sambil bekerja.

Cendol dan ais batu campur dengan aiskrim dan hirisan epal dipesan Zakuan tanpa bertanya Azam terlebih dahulu. Riak mukanya masih tegang. Malah dia mengelak dari bertentang mata dengan sahabat merangkap rakan kongsinya itu. Itu bukanlah sesuatu yang baru bagi Zakuan. Perempuan lebih banyak buat dia tegang dari terhibur. Ada saja yang tidak kena di matanya. Dia bukanlah membenci kaum hawa cuma untuk menyukai mana-mana perempuan, ia mengambil masa yang agak lama.

Zakuan memang seorang yang cerewet dalam serba serbi. Dia mahu semuanya sempurna. Seperti hidupnya, disusun dan dicatur dengan sempurna mengikut kemahuannya. Mungkin watak anak bongsu dalam keluarga turut membentuk peribadi Zakuan. Namun ada baiknya begitu bila dia bekerja kerana dia sentiasa mahu yang terbaik dan cemerlang.

Kecuali Kaustik. Bila Zakuan tidak berminat maksudnya dia tidak akan memberi perhatian langsung. Kaustik adalah bukti kepercayaannya kepada seorang sahabat. Dan sebagai sahabat, Azam tidak mahu sesekali pun mencemar kepercayaan yang diberikan kepadanya. Jadi bagi Azam, sikap Zakuan yang jarang memberi komen atau memprotes tindakannya sepanjang dia menguruskan Kaustik itu perlu dijaga. Bila isu Wardah ditimbulkan, dia perlu memberi perhatian dan selesaikan dengan cara yang sebaik mungkin.

“Kuan, apa kata kita luangkan masa dengan Wardah dan tim editorial esok pagi. Boleh kau perhatikan dia dengan lebih dekat. Kalau kau masih bertegas yang dia bukan pilihan yang tepat, aku akan bincangkan hal ini semula. Itu aku janji.”

“Esok pagi aku sibuk.” Jawab Zakuan, pantas. Azam mengangguk kecil.

“Lupa. Kau nak ke tapak semaian. Kalau petang?”

“Tengoklah…” Zakuan sekadar menjawab, acuh tidak acuh.

Azam buntu. Dia menggaru kepala yang tidak gatal. Entah di mana silapnya sampai begini sekali jadinya, dia mengeluh kesal. Tetapi dia tidak boleh mengalah. Hatinya sangat yakin, Wardah berhak mendapat anugerah itu dan dia mahu ramai staff Kaustik menjadikan Wardah sebagai contoh ikutan.

“Wardah memang naif, Kuan. Aku setuju dengan kau. Tetapi di sebalik sifat tu, dia selalu berfikir di luar kotak. Tindakan spontannya jadi pelik sebab cara dia berfikir. Dia suka melihat sesuatu dari sudut perspektif yang berbeza dengan orang lain. Tapi setakat ni, semuanya tindakan yang dia ambil tu okey, tambah baik dan positif. Mungkin kita patut tengok dari perspektif dia. Sesuatu yang berbeza dari biasa.”

Zakuan diam lagi.

“Aku tak nafikan kadang-kadang Wardah tu pelik, Kuan. Bukan setakat kau saja rasa macam tu. Orangnya kecil tapi jiwanya besar. Cita-citanya melangit. Dia memang berani berterus-terang dalam apa hal sekali pun. Kemanusiaannya luar biasa. Lagi satu, dia sangat energetic. Tak tahu letih. Jadual hidup dia penuh. Ada saja yang nak dibuat. Yang penting, kerjanya di Kaustik selesai. Kalau nak kata macam gadis lain yang asyik shopping, keluar berhibur, Zaidad Wardah Abdul Hanif sama sekali berbeza. Dunia dia penuh dengan kerja, kerja amal dan kejar ilmu…”

“Kejar duit, kau tak tahu?” Tukas Zakuan tiba-tiba. Berkerut dahi Azam. Kenapa pandangan Zakuan sangat negatif pada Wardah?

“Kau sebenarnya ada hati dengan dia, kan? Tak payahlah ‘berlari keliling semak’, Zam. Dah depan mata, ambik sajalah. Jadikan isteri, habis cerita!” Bentak Zakuan lagi. Azam tersandar mendengarnya. Makin dia bercakap, makin parah jadinya!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s