Siri Novel KALAU AKU KAYA Bab 2

Aroma kopi kampung disedut sebelum minuman itu dihirup dari cawan tembikar dengan rekabentuk melayu lama. Itulah minuman kesukaan Zakuan setiap kali mengunjungi rumah peranginan milik keluarganya itu, Rumah Peranginan Lembah Bayu (RPLB) yang terletak di daerah Batu Hampar, Perak. Lelaki bermata sepet, berkulit cerah dan berambut lurus dengan barisan anak rambut yang agak panjang berjuntaian di dahi itu duduk tenang menikmati sarapan paginya sendirian. Begitulah Zakuan bila tidak dalam urusan rasmi. Santai.

Pintu kaca geser itu terbuka secara otomatik. Seorang lelaki tinggi lampai berkaca mata dan berambut ikal melangkah masuk. Tanpa dipelawa, dia duduk sebaik saja memberi salam. Pintu kaca itu tertutup semula. Bukan semua orang dapat makan minum di bilik yang dikhususkan untuk golongan orang-orang penting terutamanya ahli keluarga pemilik rumah peranginan ini. Berdinding kaca sehala dan berbingkaikan kayu jati yang menjadi cap dagang atau trademark perniagaan mereka, ruang makan ekslusif itu terlindung dari pandangan umum. Kedudukannya pula amat strategik kerana melalui kaca sehala itu membolehkan mereka yang duduk di dalam ruang itu dapat melihat keseluruhan restoran kecuali sebahagian daripada dapur yang terlindung. Mempunyai pintu masuk yang berasingan dan juga pintu laluan ke ruang dalam restoran memudahkan mereka keluar masuk dari bilik itu tanpa berkongsi pintu dengan pengunjung restoran yang lain.

Nor Azam Idris tersenyum melihat teman baiknya sejak di universiti lagi merangkap majikan besarnya, Zakuan menghirup kopi pekat. Bila jemu dengan espresso, bancuhan biji kopi yang digiling dan disemburkan air panas di bawah tekanan yang tinggi dan disajikan segera seperti namanya juga yang menjadi minuman kegemaran lelaki itu bila berada di bandar, dia akan ke sini menukar selera dengan kopi pekat buatan orang kampung. Begitulah orang kaya. Bagi mereka untuk berulang-alik dari Kuala Lumpur ke Batu Hampar, Perak untuk melepaskan tekanan dan minum kopi pekat bukanlah sesuatu perkara yang menyusahkan. Yang penting, kehendak hati dipenuhi.

“Kopi orang kampung tak ada dalam menu!” Azam tergelak bila mengingatkan jawapan Zakuan bila dia diusik kerana memesan espresso bila di restoran mewah. Tidak sama sekali dia akan mengaku yang dia malu hendak memesan kopi sebenarnya.

“Semua lancar untuk malam esok?” Soal Zakuan, ringkas sambil menyuap ubi kayu rebus yang dicecah kelapa muda yang diparut dan digaulkan dengan sedikit garam dan gula. Bila dimakan panas-panas disulami kopi panas, masyaAllah! Nikmatnya tak terkata.

“Alhamdulillah. Setakat ni, semua macam yang dah diatur. Kau stay sampai malam esok?”

“Tak. Tak boleh. Aku balik KL lepas majlis. Awal pagi lusa aku ada meeting dengan pelabur dari Korea.”

“Allah! Aku baru plan nak ajak kau ronda-ronda ke Taiping. Lama tak ke Maxwell. Lagipun aku nak bincang dengan kau pasal majalah baru kita. Ada permintaan untuk diterbitkan dua kali sebulan. Dah lima bulan diterbitkan tapi kau belum bagi komen lagi.”

“Majalah baru?”

“Aku dah agak dah! Kau tak tengok lagi, kan? Aku dah mintak Lina letak atas meja kau setiap bulan. Pun kau tak sempat nak jeling ke, pegang ke…”

“Zam, kau tau kan aku macam mana? Ada la aku nampak magazine kat meja aku dengan nota si Lina tapi manalah aku sempat. Dah la, kau teruskan saja. Aku bukan minat dengan hal-hal penerbitan ni. Dah aku serah pada kau, kau teruskan sajalah. Lagipun, Halim kan ada.” Tukas Zakuan, antara acuh tak acuh. Antara majalah baru dengan ubi kayu rebus, sudah tentulah dia lebih teruja dengan ubi kayu rebus yang jarang ada dalam menu di bandar besar.

Memang dia tubuhkan Kaustik Sendirian Berhad (KSB) itu khusus untuk teman baiknya yang bercita-cita tinggi dalam dunia penerbitan. Ternyata dia tidak kecewa. Pelaburannya dalam syarikat itu memberikan pulangan yang lumayan hasil usaha Azam dan kumpulan yang dipilihnya. Azam, pendiam orangnya. Tetapi kalau dengan mata pena, dia mampu menakluk negara. Siapa tahu, selepas ini dunia pula. Surat khabar mingguan yang berkisar tentang berita dan maklumat dalam dunia perniagaan dan korporat dari dalam dan luar negara dengan nama Kaustik kini semakin mendapat tempat dalam arena penerbitan akhbar negara.

“Kalau ya pun, Kuan… dah anak syarikat kau. Takkan kau nak lepas tangan kat aku je. Aku yang risau dibuatnya.”

“Ahh! Kau jangan…”

“Apa pulak dengan si Wardah ni?” Zakuan tercengang. Azam yang tadi habis serius bercakap tentang hal bisnes, tiba-tiba sebut nama perempuan. Azam tidak lagi mengadapnya seperti tadi tetapi berpaling dan merenung ke suatu arah, menembusi kaca sehala itu sambil menggeleng-gelengkan kepala. Senyuman meleret muncul di bibirnya. Dalam kehairanan, Zakuan ikut berpaling dan memandang ke arah yang sama.

Seorang gadis sedang menarik tangan seorang makcik yang berpakaian seragam menunjukkan yang dia adalah salah seorang pekerja di rumah peranginan ini. Dan seorang lagi bercekak pinggang sambil ketawa.

‘Apa hal…”

Azam sudah melangkah keluar sebelum sempat Zakuan menghabiskan ayatnya. “Biar aku pergi tengok!”

Sekali lagi Zakuan tercengang. Sejak bila pula Azam masuk campur hal perempuan? Hendak berbual fasal perempuan pun susah! Itu yang menjadi persamaan di antara mereka. Sebab itulah mereka masih berdua walaupun usia sudah mencecah tiga puluh empat tahun. Sedangkan sepatutnya mereka sudah berempat!

Kenyataan itu membuatkan Zakuan memusatkan perhatiannya ke arah perempuan yang berjaya mengubah watak teman baiknya itu. Eh! Kenapa nampak macam perempuan semalam? Bertudung, berbaju labuh dan berseluar longgar. Tetapi tetap nampak sekeping! Ha… itu bukan perkataan yang keluar dari mulutnya ya. Dia cuma meminjamnya saja ya.

Azam berpusing ke kanan dan terus melangkah laju menuju ke pintu masuk restoran itu. Gadis yang sedang bertarik lengan dengan staf rumah peranginan itu serta-merta melepaskan mangsanya dan tersengih-sengih mengadap majikannya yang mencuar tinggi sampai dia terpaksa mendongak. Zakuan tersenyum dengan gelagat Azam. Tanpa sepatah kata, dengan hanya memandang dan sudah tentu keningnya terangkat, gaya biasa Azam bila menyoal tanpa suara, kelihatan gadis itu kelam-kabut menjelaskan keadaan. Azam hanya mengangguk-angguk dan menggeleng-geleng.

Seketika kemudian, gadis kalut itu menggosok-gosok belakang wanita tersebut sambil bercakap sesuatu. Sepertinya mendesak, wanita itu akhirnya menganggguk-angguk seperti berjanji. Dia kemudian cepat-cepat beredar dari situ meninggalkan dua orang gadis tadi mengadap majikan mereka dengan gaya orang bersalah. Bukan main nampakya si gadis berhujah sementara yang seorang lagi asyik gelisah memandang keliling dan sesekali menyampuk tetapi seolah-olah tidak berpihak kepada kawannya. Biasalah, siapa yang tidak mahu menyebelahi majikan, kan?

Azam melangkah masuk dengan senyuman yang tertahan-tahan. Amboi! Sakit pula hati Zakuan melihat temannya tiba-tiba asyik tersenyum-senyum. Dua orang gadis tadi juga sudah melangkah masuk ke restoran itu dan asyik memerhati hidangan yang diatur untuk semua pengunjung.

“Hah! Apa hal? Sampai kau sibuk sangat nak selesaikan? Besar sangat ke masalahnya?” Nada jengkel bagaikan tidak dapat disembunyikan lagi. Azam terus tergelak. Sepasang mata Zakuan berputar ke siling bilik itu.

“Aku takut rosak mood kau pagi ni kalau aku bagitau,” Azam semakin seronok tergelak-gelak.

“Eh! Apa kaitan pulak dengan aku? Aku bukan macam kaulah, tiba-tiba ambik hal sangat fasal perempuan. Huh! Kerenah orang perempuan, sikit pun aku tak…”

“Dia kata owner chalet ni jenis tak berhati perut.”

“Apa?”

“Double standard. Sampai staf sendiri pun takut nak jejak kaki makan kat restoran yang kononnya mewah ni. Tuhan pun tak beza-bezakan hamba-Nya dengan status. Nak dengar lagi?” Soal Azam bila melihat Zakuan terlopong memandangnya. Jenuh Azam mengulum senyum. Ha! Tak layan kerenah perempuan konon. Kerenah perempuan bernama Wardah Sakinah ini memang tak terlayan kalau bukan sebarang lelaki!

Minah kaki melalak tu memang melampau! Hati Zakuan tiba-tiba lebih panas dari kopi yang berasap itu. Tak tahu hujung pangkal, sedap mulut saja mengata orang. Pagi-pagi sudah buat dosa, yang itu dia tak sedar pula. Menuduh tak berusul! Minda Zakuan menghambur marah bertalu-talu kerana menidakkan rasa bersalah yang entah dari mana menyelinap di hatinya. Entah mengapa, dia memang tidak pernah terfikir untuk mengajak semua pekerjanya di rumah peranginan itu untuk makan-makan dalam restoran berhawa dingin itu.

‘Kau panggil perempuan tu masuk ke sini!” Nada perintah itu mengejutkan Azam yang masih seronok mentertawakan Zakuan dalam hati dan fikirannya. Serta-merta jantungnya berdebar. Baran Zakuan jangan dibuat main. Baran orang kaya. Azam tidak mahu Wardah terluka. Dia kenal hati budi Wardah. Dia tahu sejauh mana keihklasan gadis itu bila berkata.

“Kuan, she meant well. Kau janganlah sentap sangat. Dia cakap tu dari sudut pandangan dia yang belum terdedah dengan dunia perniagaan.”

“I said, call her in.”

“Kuan…”

“I don’t have much time. Kita ada telematch, remember?” Azam menelan liur. Bila Zakuan banyak berbahasa asing, itu petanda darahnya sudah naik beberapa darjah. Dalam payah, Azam mengeluarkan telefon bimbitnya dari poket seluar.

“Wardah, tolong ambilkan saya makanan. Apa pun tak apa. Jangan lupa minuman sekali. Saya tunggu kat bilik VIP. Awak tengok pintu hitam sebelah kanan awak. Cepat ya.” Sebelum sempat Wardah menjawab, talian diputuskannya. Dia tahu Wardah pasti menolak. Dia bukan jenis perempuan yang suka dekat-dekat dengan majikan melainkan soal kerja.

Kelihatan Wardah bercakap sesuatu kepada temannya. Kemudian masing-masing berpisah ke arah yang berbeza. Wardah memilih makanan. Sementara temannya memesan minuman. Seketika kemudian, Wardah mengambil salah satu minuman di atas dulang temannya dan diletakkan di dalam dulang yang ditatang yang sudah siap ada sepinggan makanan.

Dia melangkah laju ke arah pintu hitam yang disebut Azam. Saat tangannya diangkat untuk mengetuk pintu kaca itu tetapi ia sudah terbuka sendiri. Wardah tercengang di situ. Cute! Bisik hati Azam. Kolot! Kata hati Zakuan.

Orangnya biasa saja. Berkulit putih mulus. Manis. Itu memang tidak boleh dinafikan. Muka melayu sejati. Tidak ada sentuhan glamour. Langsung.

“Assalam… eh, maaf, Encik Azam ada company. Maaf bagi salam waktu orang sedang makan pulak.” Gadis itu bersuara kalut. Gopoh! Zakuan berhenti memandangnya. Langsung dia tunduk melindungi wajahnya lalu menguis-nguis ubi kayu rebus di piring di hadapannya.

Sebiji pinggan diletakkan di hadapan Azam bersama dengan segelas teh tarik. Mata Zakuan melirik untuk melihat pilihan gadis itu. Ubi rebus?

“Saya tak tau nak pilih apa untuk encik Azam. Tapi bila tengok ubi rebus ni, terus saya ambik. Best ni, Encik Azam. Jarang jumpa kat KL. Tapi saya tambah kuih-muih sikit tu, kot-kot Encik Azam tak makan ubi rebus,” Wardah tersengih di hujung katanya. Sengih banyak makna. Azam kenal sangat dengan sengihnya itu. Hendak melihat samada dia makan makanan kampung atau tidak, pasti itu yang ada dalam kepala gadis nakal ini.

“Hmm… terima kasih. Awak, jemputlah makan sekali.”

“Eh! Tak apa, Encik Azam. Benn tunggu saya tu…”

Benn? Amboi! Selamba macam tu saja sebut nama boyfriend depan majikan sendiri? Zakuan mendengus dalam diam.

“Panggil Benn makan di sini sekali,” pelawa Azam. Sesaat dia berpaling ke arah Zakuan yang tiba-tiba memandangnya dengan muka marah. Apa? Soal Azam dengan mata dan keningnya. Zakuan menjeling tajam lalu tunduk semula.

“Err… kami makan di luar je lah, Encik Azam. Seronok makan dengan kawan-kawan. Riuh-rendah. Baru berselera, kan?” Wardah yang terkejut dengan reaksi teman majikannya cepat-cepat menolak. Lelaki itu hanya mendiamkan diri dengan wajah mencuka sambil memotong ubi rebus yang sudah hampir hancur di piringnya. Pandai ke orang cina ni makan ubi rebus awal-awal pagi ni? Wardah merasa hairan tetapi dia tidak pula berani bertanya bila airmuka lelaki itu masam mencuka. Sudahlah dia makan seorang diri dalam bilik berhawa dingin itu. Kasihan sungguh. Terasing agaknya bila dikelilingi orang bukan sebangsa dengannya. Mujur Encik Azam ada temankan. Wardah meminta diri dan berlalu keluar sambil berfikir-fikir sendirian.

Dah kenapa pulak dengan Kuan? Tiba-tiba angin semacam je, desis hati Azam. Oleh kerana Zakuan hanya mendiamkan diri, lebih baik dia biarkan Wardah pergi. Bimbang pula kalau gadis itu dibelasah dek lidahnya yang boleh tahan tajamnya.

Wardah sudah lama berlalu. Zakuan masih tidak berkata walau sepatah. Ubi kayu rebus yang sudah dipotong-potong itu tidak pula disuap ke mulut. Azam yang sedang menikmati hidangan yang sama ikut terdiam bila menyedari Zakuan sedang memerhati Wardah di luar sana dengan pandangan ‘helang’nya. Zakuan sebenarnya sedang tercari-cari entah yang mana satu teman lelaki gadis itu.

“Err… kau… kau dah kenyang…”

“Dah!” Jawabnya sepatah tanpa sempat Azam habiskan ayat. Tertelan liur Azam. Dalam serba-salah, dia menjamah sarapannya sambil memerhatikan Wardah yang sedang menjadi tumpuan Zakuan. Tak pernah. Memang Zakuan tak pernah begini.

Seronok sangatlah tu bila makan dengan kawan-kawan, hati Zakuan berdetik bila melihat Wardah bersarapan sambil berbual mesra dengan kawan-kawan semejanya diselangseli dengan gelak tawa. Bukan dia tidak terasa. Dia tahu maksud kata-kata gadis itu tadi, menyindir dia yang memilih untuk makan berasingan di dalam bilik itu. Tambah pula dia hanya mengusik-ngusik makanan di piring tanpa menyuap, lagilah gadis itu menyangka yang dia tidak berselera. Hei, makan riuh-rendah macam tu boleh rasa ke nikmatnya makanan? Bentak hatinya, keras.

“Kau ke mana weekend lepas?”

“Ada.”

“Call tak angkat pun.”

“Off.”

“Kenapa?”

“Bosan.”

“Tak ke trek?”

“Tak minat.”

“Habis kereta lumba yang kau dah modified sakan tu?”

“Buat pameran.”

“Syukur, alhamdulillah.”

“Apasal?” Tanya Zakuan, acuh tak acuh.

“Dalam banyak-banyak mainan kau, aku paling risau dengan kereta lumba kau dan bila kau mainkan perempuan. Syukur kalau kau dah bosan. Kau muda lagi tau tak? Cuba sayang sikit dengan nyawa kau tu. Perempuan sekarang pun jangan dibuat main. Kalau mereka berdendam, terbakar nanti.”

Diam.

Parah! Patutlah mood Zakuan tidak begitu stabil, mudah sentap. Rupanya dia bosan. Lelaki itu tidak ada ‘mainan’ untuk dia lepaskan lelah dan stress. Azam mengeluh. Minat Zakuan bertukar ganti. Dulu-dulu obses dengan golf. Selepas itu dia bertukar selera dengan bungee jump. Bila dah jemu, dia gila terbang dari bukit yang tinggi, setiap minggu pergi sky gliding.

Pertemuan dengan Farah Ain, seorang model terkenal tanahair tiba-tiba mengubah Zakuan menjadi romeo. Dengan bunga dan permata di tangan, dia membeli hati gadis itu dengan kekayaannya. Sangka Azam, dia benar-benar jatuh cinta. Rupanya Zakuan hanya ingin melihat sejauh mana gediknya seorang perempuan bila ditabur kemewahan. Hanya setakat tiga bulan, dia jadi jemu lalu gadis itu ditinggalkan begitu saja. Dan Farah Ain bukanlah yang pertama. Setiap tahun, ada saja gadis yang dipuja Zakuan tetapi hanya sekadar waktu untuk dia menghilangkan rasa bosan.

Setelah meninggalkan Farah, dia banyak di laut dengan bot layar barunya. Pun tidak lama kerana minatnya beralih pula ke trek litar lumba sehingga dia membeli sebuah kereta lumba mengikut spesifikasinya. Azam cukup bimbang dengan tabiat Zakuan dengan ‘mainan-mainan’nya.

Dan melihat pandangan mata Zakuan yang bagaikan sedang memerhatikan mangsanya, Azam jadi cemas. Apalagi kalau ‘mangsa’ yang ditenung itu adalah… Wardah!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s