Siri Novel MAKNA PADA RASA bab 41

tanda pertunangan

Salam Ramadhan…

Jom santai sekejap dengan Puteri sementara tunggu waktu berbuka ya… moga kisah ini tak melalaikan kalian…

Bab 41

Maliha dibawa ke bilik tamu di tingkat bawah yang sudah dihias cantik. Mudah bagi ibu bakal tunangannya datang menyarung cincin nanti, kata Puan Sri Khadijah. Tidak ramai di dalam bilik itu, hanya Maliha dan Puteri serta beberapa orang saudara perempuannya yang tinggal untuk menemani Maliha. Sementara mama dan papanya serta ahli keluarga yang lain berada di luar rumah menyambut kedatangan rombongan keluarg Taufiq.

“Liha, ada special guest…,” Tiba-tiba Ammar muncul lagi di muka pintu bilik yang sedia terbuka. Seorang wanita muda melewati Ammar berjalan sopan masuk ke dalam kamar. Ammar ikut masuk mendekati Maliha dan Puteri yang sudah berdiri bagi menghormati tetamu dari bumi asing itu.

“Assalamualaikum…,” salam dihulurkan kepada semua yang ada di dalam bilik itu dengan senyuman manis. Maliha bangun menyambutnya, bersalaman dan berpelukan.

“Haida from Bosnia. Haida, this is my darling sister, Maliha and Puteri Zulaikha, her closest friend…” Pandangan mata Ammar dan Puteri bersabung. Puteri cepat-cepat mengalihkan pandangan lalu bersalaman dan berpelukan dengan Haida yang cantik dengan kulitnya putih kemerah-merahan itu. Kekasih baru? Hati Puteri meneka dalam debar.

“Haida isteri Fuad Abdullah, my friend from Jeddah. I met them in Washington last month. Our close friend, Uzair Suleiman from Abu Dhabi is here too. They are exploring parts of Asia and today, they would like to experience a malay tradition of engagement ceremony especially Haida… right, Haida?”

“Yes, we are so lucky to be here and learn more about Malay moslems culture. Thank you so much for having us here, today. I hope we are not interupting the ceremony…,” lembut tuturkata Haida yang tidak lekang dengan senyuman.

“Oh no! It’s great to have you guys here especially today. Guests bring along the barakah, right? Thank you for coming. Come and sit with us…,” tukas Maliha, penuh mesra.

“Fuad is outside taking video, covering the whole ceremony with the help of my friends. So, I should leave Haida with you guys now…” Dengan senyuman manis, Ammar memperkenalkan wanita muda itu kepada mereka. Dan dengan senyuman manis juga terutama kepada Puteri, dia memohon diri lalu keluar dari bilik itu meninggalkan Haida bersama mereka. Senyuman manis yang melekat di kepala Puteri agak lama.

Puteri mempelawa Haida duduk bersama mereka, bersimpuh di atas permaidani baldu mengelilingi Maliha yang duduk di atas kusyen tebal berbalut kain baldu berwarna merah hati bertekat benang emas, seni warisan melayu lama terutama bagi yang berasal dari Kuala Kangsar, Perak seperti Puan Sri Khadijah.

Di luar kedengaran suara riuh rendah menyambut kehadiran tetamu yang sudah tiba. Maliha tersenyum-senyum penuh debar. Sepupu dan ibu saudaranya pula mengusik dan bertanyakan tentang Taufiq. Maliha tergelak-gelak melihat mereka terhendap-hendap dari tepi pintu untuk melihat sekiranya Taufiq turut hadir dalam majlis itu. Bila ditanya Puteri, Maliha menggelengkan kepala. Dia benar-benar tidak tahu samada Taufiq akan hadir atau tidak.

Puan Sri Khadijah muncul lagi di muka pintu. Dia meminta Puteri tolong bawakan sirih junjung yang tertinggal di meja sisi di bilik itu. Bingkas Puteri bangun mengambilnya lalu membawa keluar. Dia mengambil kesempatan itu untuk meninjau kalau-kalau Taufiq hadir sama bersama keluarganya yang ramai itu. Setelah meletakkan sirih junjung dihadapan sekali di antara dua pihak yang bakal mengadakan perbincangan sebentar lagi, Puteri mengundurkan diri ke bilik semula sambil matanya mencari-cari kelibat Taufiq.

“Oppss…! Maaf…,” Dia terlanggar seseorang lalu terdongak.

“Puteri cari siapa?” Ammar Bahrain!!

“Hurmm… err… Tau-Taufiq…,” jawabnya gugup. Langsung dia berpaling dan melangkah ke arah bilik.

‘Nanti!” Lengannya dipaut. Terbeliak mata Puteri dibuatnya. Berani dia sentuh aku?!! Nasib baik berlapik. Seolah-olah mendengar suara hati Puteri, tangan Ammar segera melepaskan lengan gadis itu. Saat itu juga, sepasang mata merenung tajam ke arah mereka. Raut wajahnya jelas terkejut namun dia diam membatu diri.

“Taufiq ada di luar. Puteri nak jumpa dia? Jom kita keluar…,” pelawa Ammar penuh harap. Puteri menelan liur. Ini peluang keemasan untuk bertanya terus-terang dengan Taufiq. Jika tidak, bila lagi? Mudahkah untuk dia bertemu dengan Taufiq lagi selepas ini? Hatinya berbelah-bagi. Akhirnya dia mengalah. Taufiq mesti ditemui. Dia menukar haluan, melangkah ke arah pintu masuk tanpa mempedulikan si Ammar Bahrain.

Majlis sudah bermula. Wakil keluarga Taufiq sedang membuka bicara bagi memulakan majlis. Semua orang sedang memberi perhatian kepada majlis yang sedang berlangsung. Puteri mengambil kesempatan itu, menyelit keluar dengan harapan tidak ada orang yang sedar tentang pergerakannya. Ammar mengikutnya dari belakang. Ahh! Susah kalau begini, bentak hati Puteri.

Taufiq segak berbaju melayu biru laut, bersongkok hitam lengkap dengan sampinnya, duduk di bangku batu mengadap kolam renang. Dia ditemani dua orang saudara lelakinya. Puteri berjalan mendekati mereka dengan agak laju kerana mahu mengelak dari Ammar yang mahu menyainginya. Dia tidak akan mempedulikan lelaki itu walau apapun yang dia cuba lakukan.

“Assalamualaikum…,” sapa Puteri agak kuat untuk membuat kejutan kepada Taufiq. Serentak itu, dia menoleh. Dahinya berkerut sambil melangkah merapati Puteri. Wajahnya jelas seperti tidak percaya dengan apa yang dilihatnya. Puteri juga ikut berkerut mukanya, memandang pelik ke arah Taufiq. Ada kelainan yang sangat ketara pada lelaki itu.

“Fiq! Ni akulah! Puteri!” Tidak mungkin dia sudah tidak mengenalinya!

“Ya Allah! Subhanallah! Puteri… lainnya kau! Maaf, aku ingatkan siapa tadi. Kau apa khabar?!” Nada gembira dan terharu jelas dalam suaranya. Tidak pula Maliha menyebut apa-apa tentang kehadiran Puteri hari ini. Malah Maliha masih bersedih waktu kali terakhir mereka berbalas pesanan ringkas kelmarin. Setelah sekian lama, tiba-tiba Puteri muncul juga akhirnya. Dan yang lebih menggembirakan adalah kerana hari itu adalah hari bahagia dia dan Maliha Affiah. Puteri tidak dapat menahan senyuman. Dia juga amat rindu dengan Taufiq. Rindu bercampur cemas dengan perubahan Taufiq.

“Alhamdulillah. Tahniah, Fiq! Aku tumpang bahagia…,” kata-kata Puteri hilang di situ. Tiba-tiba dia rasa sesuatu perlu dilakukan. Hubungan Taufiq dan Maliha perlu ditangguh sebelum disatukan. Tetapi bagaimana? Majlis sedang berlangsung! Taufiq pula hanya ketawa ceria, menambah debar di hati Puteri.

“Eh… aku tak nak kau tumpang-tumpang bahagia. Aku nak kau jugak bahagia. Kau tengok siapa di belakang kau tu. Dia dah insaf, dah bertaubat. Dia dah sedar langit tu tinggi atau rendah…,” Tukas Taufiq, selamba dan teramat sinis. Puteri terdiam. Terpaku. Baru dia teringat yang ada kehadiran orang ketiga di antara mereka. Namun dia tidak mampu untuk berpaling.

“Betul kata Taufiq tu, Puteri…,” lembut suara Ammar yang datang berdiri dekat di sisinya. Puteri tunduk memaku pandangan di lantai berjubin itu. Dadanya berkocak hebat. Bukan ini yang dia mahu! Kenapa menganggunya di saat dia sedang memikirkan sesuatu yang sangat penting!

“Puteri, saya tak tahu macammana nak mulakan. Saya memang bersalah sangat-sangat. Saya berdosa! Saya tahu bukan mudah untuk awak maafkan saya. Tapi tolong bagi saya peluang…”

“Fiq, aku ada hal nak jumpa kau. Nanti aku ambik nombor handphone kau dengan Maliha. Tak sesuai nak bercakap di sini. Aku masuk dulu!” Puteri tiba-tiba bersuara tegas, mengejutkan Taufiq dan Ammar serentak. Kata-kata Ammar langsung tidak dipedulikannya. Wajah yang lembut tadi berubah tegang. Taufiq menelan liur. Ammar juga terjeda. Puteri kalau sudah marah…

“Oo-ok, Puteri. Call aku. Anytime!” Taufiq segera bersuara. Puteri sudahpun berpaling. Perlukah dia merayu Puteri bagi pihak Ammar? Kenapa wajah itu berubah tegang? Puteri masih berdendam?

“Puteri! Nanti! Please Puteri…,” Ammar segera berlari mendapatkan Puteri yang sudah berjalan laju ke muka pintu. Panggilan Ammar tidak dipedulikan. Puteri melangkah masuk dan menyelinap ke bilik di mana Maliha sedang menunggu. Ammar tersandar hampa di bingkai pintu. Sepasang mata tadi masih merenung tajam menyaksikan drama ‘hidup’ di depan matanya.

Riak wajah Puteri saat masuk ke bilik menghentikan perbualan Maliha dan Haida. Wajah itu membuatkan Maliha menjadi gusar. Walaupun Puteri kini tersenyum sambil melabuhkan punggung di sisinya, Maliha masih tidak sedap hati. Ada sesuatu yang berlakukah di luar sana?

“Taufiq ada di luar…,” Puteri bersuara tanpa nada. Yong yang duduk di sebelah terdengar kata-kata Puteri langsung berbisik-bisik di antara mereka yang lain. Masing-masing mula memandang-mandang Maliha dengan senyuman mengusik membuatkan Maliha tertunduk-tunduk melindungi rasa malu. Memang majlis pertunangan ini menjadi kejutan bagi ahli keluarga di sebelah mama dan papanya kerana mereka tidak pernah tahu yang Maliha ada teman lelaki sebelum ini. Tiba-tiba pula hendak bertunang. Jadi masing-masing tertanya-tanya siapakan jejaka bertuah pilihan hati Maliha.

Puteri gelisah di tempat duduknya. Melihat Taufiq dengan mata kepalanya sendiri, dia semakin bimbang tentang penglibatan Taufiq dengan kumpulan militan seperti yang dikatakan. Berjanggut seciput, berjambang dan bermisai tipis, Taufiq kelihatan lebih matang dari usianya dan kelihatan agak ‘buas’. Kalau dia tidak tahu dengan penglibatan Taufiq, pasti dia mengatakan jejaka itu sangat terserlah kelelakiannya. Gantang gitu! Tetapi bila mengetahui sisi lain Taufiq, dia dapat merasakan sifat ‘buas’ itu ada dalam dirinya. Langsung hati menjadi teramat bimbang – bimbangkan Taufiq, lebih-lebih lagi Maliha!

Seorang anak gadis sunti bergaun kembang muncul pula di pintu. “Kak Liha, diaorang dah nak masuk. Mak Ngah mintak Kak Liha bersedia, ya!”

Terkelip-kelip mata Maliha mendengarnya. Tangannya mencari jemari Puteri, meramas cemas. Puteri amat faham dan tangan Maliha digenggam kuat, memberinya kekuatan. Yong dan ibu saudara Maliha segera mendekati gadis itu, membetulkan duduk letak pakaiannya dan selendang panjang yang membaluti tudung sutera putih permata yang melilit di kepala Maliha. Puteri pula teringatkan sesuatu.

“Liha! Camcoder aku! Eh, aku naik kejap ya…,” bingkas Puteri bangun meluru ke luar bilik sebelum wakil keluarga Taufiq masuk untuk menyarung cincin pertunangan di jari manis Maliha. Ahh! Detik kemuncak bakal berlangsung, Camcoder pula tidak ada di tangan! Puteri mengutuk kecuaian dirinya sambil berlari ke tingkat atas. Cemas bergayut di tangkai hatinya kalau Camcoder itu hilang!

Pintu bilik itu tertutup rapat. Puteri mengetuk pintu terlebih dahulu. Tidak ada jawapan. Pasti tidak ada sesiapa di dalam. Dia membuka pintu yang tidak berkunci dan Camcodernya kelihatan masih di katil membuatkan dia menghela nafas lega. Laju dia melangkah masuk, mencapai Camcoder dan beg Camcoder yang terbiar di lantai dan berpusing lalu melangkah ke pintu. Dia tidak mahu ketinggalan untuk mengambil gambar Maliha disarung cincin.

“Puteri…” Langkahnya mati. Ammar Bahrain tercegat berdiri di tengah-tengah bilik! Darah menyirap ke muka Puteri. Berani sungguh dia! Mujur pintu tidak tertutup rapat, terbuka hanya beberapa inci sahaja. Puteri menelan liur. Kalau diikutkan hatinya, mahu dilayangkan tendangan padu yang tepat ke muka lelaki itu tetapi memikirkan itu akan menjadi isu dan dia pula menjadi tetamu di rumah itu, maka impian itu disimpan jauh-jauh. Sambil menarik nafas panjang, Puteri melangkah tanpa memandang ke arahnya dan melencong ke kiri bilik untuk mengelakkannya.

Tindakan Ammar menghalang langkahnya dengan tiba-tiba membuatkan dia hampir terlanggar tubuh lelaki itu sekali lagi. Puteri mencerlungkan mata bundarnya. Mereka berdiri saling bertentangan muka yang hanya tiga inci saja jaraknya. Ammar benar-benar menguji kesabarannya.

“Awak tolonglah! Saya nak ambil gambar Liha!” Desis suara Puteri menahan marah. Ammar memandangnya dalam dengan wajah sedih.

“Saya minta maaf, Puteri. Saya terpaksa buat macam ni. Saya takut nanti tak ada peluang lagi nak cakap dengan awak. Kawan saya ada, jangan risau pasal gambar. We need to talk. Sekejap je, Puteri… please!” Ammar memang terdesak. Bagaimana kalau Puteri mengelak lagi selepas ini? Bukan mudah kalau dia memilih untuk menghindarkan diri.

Puteri menghela nafas dengan kasar. Dia memaksa diri mengalah, mengundur ke belakang supaya mereka tidak terlalu dekat. Namun untuk memenuhi permintaan Ammar, tidak sekali!

“Saya datang sebab Liha. Sebab mama. That’s all. There’s nothing to talk about!” Sampai di situ, Puteri melangkah laju, tekad untuk merempuh saja kalau dia dihalang. Cincin sudah pasti tersarung ke jari Liha waktu ini!

“No, Puteri!” Langkahnya dipintas lagi. Puteri hampir terdorong ke dada Ammar. Mata membulat kerana terlalu terkejut. Berani sungguh…

“I deserve a second chance. I made mistake, yes! But I’m just human…,” bahu Puteri dipegang kemas. Ammar tegas membela diri. Cuba menyedarkannya tentang hakikat itu. Puteri yang terkaku tersedar bila dirinya disentuh. Pantas lengan itu diraih keras dari bahunya. Dia mengundur sekali lagi, menarik nafas menahan emosi daripada meledak.

“You know what? I’m just human too. I just can’t forgive and forget. But I want to move on. Jadi, jangan halang saya lagi. Jangan muncul di depan saya lagi!” Bentak Puteri, keras.

“You can’t forgive and forget because you care too deep, Puteri! What we had… it means a lot to you too…” Nadanya berubah, berkeyakinan. Dia mara selangkah, memaksa Puteri mengundur selangkah. Kata-katanya seperti sembilu yang menghiris dalam. ‘What we had…’, sepasang mata Puteri terpejam mendengarnya.

“Saya sungguh-sungguh minta maaf. Jiwa saya tak tenang tanpa awak. Saya nak tebus dosa… Kali ni, saya bukan nak berkawan atau berkasih, Puteri. Saya nak awak jadi isteri saya, jadi menantu dalam rumah ni. Saya, mama, Liha… kami sayang awak. Saya sayang awak. Saya perlukan awak! Please…” Ammar meluahkan isihatinya. Puteri terkejut, tidak menyangka sampai begitu sekali kemahuan Ammar Bahrain! Kata-katanya, nada suaranya… menyentuh! Dia tertunduk ke lantai, jenuh menahan airmata dari jatuh ke pipi. Puaskah hatinya mendengar itu semua? Benarkah bukan hanya dia yang menderita? Tuhan itu Maha Adil…

‘Lelaki memang tak sempurna. Kami cuma hamba Allah…’ Kata-kata itu menerjah akalnya. Nuqman…!

“Saya buta, ikutkan ego… saya insaf, Puteri. Kasih sayang awak… saya takkan dapat gantinya… saya bukan saja nak jadi suami awak, saya juga nak beri awak seorang ibu, seorang kakak, yang sayang awak sangat-sangat…” Ammar sebak dihujung katanya. Dia tunduk meraup wajah sendiri. Tolonglah hamba-Mu, ya Allah…

Kali ini airmata Puteri gugur juga. Seorang suami, seorang ibu dan seorang kakak… itulah impiannya selama ini. Impian yang hancur… tetapi sekarang sudah terlewat untuk dibina kembali.

‘Ika dari golongan perempuan yang cerdik. Ika takkan letakkan harapan pada lelaki yang tak sempurna macam saya, tapi kepada Allah.’ Ya! Aku takkan salah mengharap lagi…

“Puteri…”

“Hah!” Puteri terngadah.

“Tolonglah terima saya sekali lagi…” Suaranya lirih. Matanya berkaca. Benteng pertahanan Puteri pecah melihat itu semua. Hatinya melimpah simpati.

“Sa-saya maafkan awak, Ammar…,” bergetar suaranya berbisik. Luhur dari hati. Benar… dia juga menginsafi diri. Ammar hanya lelaki yang tidak sempurna seperti aku…

Terpejam mata Ammar mendengarnya. Dia menelan sebak. Hanya Tuhan yang tahu betapa leganya dia dengan kemaafan itu. Kemudian dia membuka mata dan menarik nafas baru. “Terima kasih, Puteri. Terima kasih! Saya yakin… saya memang yakin, kita akan hidup bahagia…”

“Tak…! Saya tak boleh…!” Serentak itu, dia menekup mulut. Menahan sedu tangis yang tiba-tiba datang. Dia tidak sanggup mendengar kata-kata Ammar seterusnya. Kepalanya digeleng-geleng laju. Pandangan mata mereka bertaut lama. Airmata Puteri berlinangan.

“But-but… why?”

“Be-because…” Suaranya terputus di situ. Dia tidak mampu berkata. Kepalanya digeleng lagi. Tersayat hatinya melihat pandangan mata Ammar yang tertanya-tanya.

“Because she’s mine!”

Ammar dan Puteri serentak memandang ke arah pintu. Dan Nuqman berdiri di sana sambil memegang tombol di pintu yang kini terbuka luas.

p/s: Selamat Berpuasa! Moga semakin bertaut kasih sayang antara sesama berkat Ramadhan kali ini… Tunggu 2 bab terakhir yang akan disiarkan di blog ni ya!

Advertisements

One thought on “Siri Novel MAKNA PADA RASA bab 41

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s