RAMADHAN DAN AKU

Walau sakit , walau payah... akan aku terus melangkah menuju-Mu...
Walau sakit , walau payah… akan aku terus melangkah menuju-Mu…

RAMADHAN DAN AKU
Juea Abdullah

“Kita gi terawih kat masjid malam ni? Berkat tau… Malam pertama Ramadhan!”

Mataku terbeliak tidak percaya. Kutoleh ke kiri dan kananku, ternyata hanya ada aku di situ bersama Adawiyah. Teman serumah baruku.

“Errr… Wiyah! Cuba kau tengok aku ni betul-betul! Kau nampak tak ni?! Briefcase seberat hampir dua kilogram itu kuangkat ke mukanya.

“I’m a busy woman, okay! Nak jemput kau hari ni pun dah kira bertuah. Tu pun sebab aku dapat lari dari bertembung dengan boss aku tadi. Kalau tak, haa… berbarislah kau tunggu bas, ya!” Hisshh… biar betul perempuan ni! Getus hatiku, jengkel. Bukan dia tak nampak aku asyik balik lewat setiap hari.

Adawiyah tertawa kecil sambil masuk ke kereta. Suara tawa manjanya menambahkan lagi panas hatiku. Jelingan aku yang setajam itu pun tidak langsung mengusik hatinya. Boleh tertawa kecil lagi?!

“Wiyah memang kesian tengok Nani. Sibuk memanjang. Sampai masa untuk diri sendiri pun tak ada…”

“Tau pun engkau!” Pantas aku memintas. Wajahku yang tadi tegang menjadi kendur dan aku memandang terus ke hadapan, kononnya memberi fokus kepada pemanduan. Hakikatnya aku melindungi sesuatu yang melintas di hati… yang membuatkan aku diserang rasa bersalah.

Tak ada masa untuk diri sendiri?! Biar benar, Nani! Hatiku mula berkata-kata dan itu yang membuat aku tak selesa. Bila hatiku mula berkata-kata… selalunya kata hatiku bukan mengikut kehendak aku lagi. Kata hatikulah yang begitu berani mengutuk diri aku sendiri. Kalaulah aku boleh diamkan saja kata hati ini…

Hmm… malam kelmarin, engkau sempat je keluar dengan Amin, nak cari baju raya yang sedondon, kononnya! Sedangkan puasa pun belum! Boleh pulak kau tinggalkan kerja yang bertimbun tu! Tapi kalau terawih…

Ahh! Diamlah!! Aku mula bengang dengan diri sendiri. Aku jeling lagi ke sebelah. Adawiyah tersandar tenang di tempat duduk.

“Tak apa, Nani… Wiyah faham macammana busynya Nani tu. Don’t worry. Wiyah memang seronok kalau berbuka dan berterawih di masjid. Dah dari kecik macam tu. Lagipun rumah kita dekat je dengan masjid. Nanti kalau ada masa, Nani bolehlah joint sekali…” Lembut suara Adawiyah seolah-olah memujuk. Menambahkan lagi rasa bersalah dalam diriku.

“Hmm…” Aku tersenyum kelat.

“Tapi bulan Ramadhan ni, kalau balik kerja tu, selalu sesak sikit, Wiyah. Biasalah… Dari Phileo Damansara ni, jalan berganda sesaknya.”

“Memang kawan-kawan kat office dah bagitau. Sebab tu Wiyah awal-awal lagi buat surat permohonan. Wiyah minta nak balik awal setengah jam dari biasa. Potong gaji pun tak apa. Tapi, baik pulak boss tu walaupun dia bukan Islam. Dia kata, dia suka tengok Wiyah amalkan cara hidup Islam. Ada disiplin, kerja pun teratur, selesai… jadi dia bagi Wiyah balik awal tapi dia kata cuba masuk kerja lebih awal sikit, tak payah potong gaji.”

“Amboi! Bertuahnya awak!” Aku tumpang gembira.

“Eh, yang lain tu tak jealous ke?”

“Kat department Wiyah, tak ramai Melayu. Lagipun mereka kerja tak tentu masa. Jadi mereka tak kisah sangat.”

“Hmm… boss aku ni Melayu Islam tapi bukannya mudah nak bawa berbincang!” Aku memberi alasan.

Ya Allah! Buruknya perangai! Nak letak kesalahan pada orang lain pulak! Sedangkan aku tak pernah bawa berbincang pun nak minta balik awal dengan majikanku kerana nak berbuka dan solat Terawih di masjid. Nak balik awal sebab tak larat, letih sebab puasa… adalah sangat!

Shut up! Aku mengutuk diri sendiri dan terus memandu.

“Hmm… memang tak ramai orang yang faham, Nani. Bulan Ramadhan ni berharga sungguh. Tuhan bagi pada kita sebab Dia sayangkan kita. Setahun kita asyik dengan kerja, selesaikan hal-hal dunia. Hal-hal Akhirat kita buat sikit-sikit je. Apalagi, sepanjang tahun, hati kita asyik dengan cinta dunia, berdaki, kotor dengan macam-macam dosa yang kita buat. Kita lalai dengan Tuhan, sembahyang tu… tahu je lah. Asal sembahyang… asyik kejar masa, kadang-kadang kita sembahyang ambik syarat je. Betul tak?” Adawiyah tergelak. Entah pada siapa? Aku tidak pasti, patutkah aku tergelak sama…? Pada siapa? Diri sendiri?

“Bila Tuhan bagi pada kita bulan Ramadhan ni… memang kira bonus besarlah untuk kita, Nani. Bayangkan… buat baik sikit pun, Tuhan bagi pahala berganda-ganda. Kita minta ampun, bertaubat… Tuhan bagi keampunan pada kita sebab berkat bulan Ramadhan yang mulia. Kita doa pun Tuhan makbulkan. Issyyhh… memang tak terbayang banyaknya rahmat Tuhan untuk kita kerana berkatnya bulan Ramadhan. Hmm… tu yang orang berlumba-lumba nak sedekah, nak buat ibadah, macam-macam lagi. Tapi itu bagi orang yang dah merdeka dari nafsunya. Dah bebas dari hasutan syaitan. Bagi yang masih dirantai hawa nafsu, memang nafsu tak nak kalah punya! Dihasutnya kita, haa… bulan Ramadhanlah kita nak makan yang sedap-sedap, shopping sakan, nak masak itu ini… nak baju cantik-cantik, tukar perabot… macam-macam lagilah tarikan nak bagi kita cintakan dunia ni. Kalau kita kalah, hmm…memang rugilah sebab Ramadhan cuma setahun sekali… itulah bulan bonus untuk kita. Kan, Nani…? Tapi yang kita ni dok asyik kira berapa bonus gaji yang dapat. Nak shopping sakan!”

Adawiyah berpusing memandang tepat ke arahku, menantikan reaksi. Aku? Aku menelan airliur lagi. Terkedu, tidak terkata.

“Hmm… memang pun, Wiyah. Rugi kita kalau biar Ramadhan berlalu macam tu je…” Suara akukah itu?!

****

“Ssa… saya sebenarnya nak cepat sebab nak ke masjid… nak dengar tazkirah pak imam… err… maksud saya…” Issyyh… susah sungguh aku nak memanggil orang ni. Kalau dah berumur tu, memang sesuai sangat dipanggil Pak Imam tapi… imam yang seorang ni lain sangat! Bergaya korporat, muda lagi dan… handsome pulak tu! Eh! Hah! Dah mulalah nak melalut tu! Tapi memang hakikatnya dia macam tu! Hati dan akalku mula berperang lagi.

“Ooh… baru saya faham. Patutlah sejak tadi cik asyik panggil saya Pak Imam. Cik tinggal di Taman Cheras ya? Saya bertugas di Masjid tu. Saya Dhirar. Kebetulan saya pun memang nak ke Masjid, baru balik dari kerja…” Senyuman Imam Muda membuatkan aku rasa bagai disimbah air sejuk. Sangat menenangkan. Mujur klinik ini hanya bersebelahan dengan stesen minyak tadi dan tidak ramai pesakit yang menunggu. Aku yang sejak tadi cemas menunggu Imam Muda itu dirawat di dalam bilik doktor tak putus-putus berdoa untuknya.

Sedikit pun dia tidak marah dan cacat hati walaupun kena langgar. Aku benar-benar tidak perasan dia sedang berjalan di bahagian belakang kereta sewaktu aku reverse tadi. Mujur juga pekerja di stesen minyak itu cepat berlari dan memapah Imam Muda bangun setelah dia terguling jatuh ke tanah.

Seketika aku tersentak. Macam mana dia nak balik? Mesti dia tak mahu balik dengan aku… hanya berdua?

“Maaf, boleh cik tolong saya tahankan teksi di depan tu? Saya nak balik cepat, nanti tak sempat nak berbuka di masjid pula…” Aku terlopong. Dia dengar suara hati aku? Tajamnya rasa hati dia. Malunya!!

“Eh… boleh. Tapi… kereta encik Dhirar?”

“Tak apa, esok kalau saya dah boleh drive, saya akan ke sini. Parking kat situ, insyaAllah selamat.”

“Oh… ok. Sebentar ya…” Aku bergegas ke tepi jalan sambil menghela nafas lega. Alhamdulillah, tidak ada masalah yang timbul. Hanya lutut dan belakangnya cedera sedikit. Moga-moga Engkau sembuhkan dia sesegera mungkin, ya Allah. Aku benar-benar rasa bersalah. Janganlah kerana aku, jemaah di masjid itu tak dapat mendengar tazkirah imam muda itu petang ini.

Walaupun agak terlewat, aku dan Imam Dhirar sempat sampai ke masjid sebelum berbuka. Walaupun masih berkerut wajahnya menahan sakit apabila bergerak, dia masih mengisi sedikit ruang masa yang ada sementara menunggu waktu berbuka dengan sebuah tazkirah pendek. Sebuah tazkirah yang sangat memberi kesan dalam hidupku.

“Kita biasa mengejar masa kerana dunia. Kerana urusan kerja, urusan keluarga dan macam-macam lagi. Apabila seseorang itu sampai mampu berusaha mengejar masa demi Akhiratnya, demi Tuhannya, insyaAllah, dia akan diselamatkan Tuhannya.”

“Sepotong Hadis riwayat al Bukhari yang bermaksud: Tiadalah seorang hamba yang mendatangi-Ku sejengkal kecuali Aku mendatanginya satu hasta… dan jika ia (hamba Allah) datang pada-Ku dengan melangkah, Aku datang kepadanya dengan bergegas…”

“Begitulah kasihnya Allah kepada hamba-hamba-Nya. Dia sangat menunggu kita datang pada-Nya. Dia yang Maha Baik sangat mahu membahagiakan dan menyelamatkan kita. Hanya kita yang buta terhadap kasih sayang Tuhan selama ini. Moga-moga dengan berkat Ramadhan ini, setiap langkah kita menuju Allah, Allah akan lebih-lebih lagi mendatangi kita. Moga-moga kita selamat sehingga dapat bersama Allah yang Maha Besar di Akhirat sana.”

Airmataku mengalir tak tertahan lagi. Aku datang kepada-Mu, ya Allah. Sudilah Engkau menerimaku… walau aku hamba yang hina dan ingkar dengan perintah-Mu selama ini. Aku sungguh-sungguh buta terhadap-Mu…

Adawiyah yang baru tiba agak kaget dengan airmataku yang tumpah. Senyuman lebarnya setiap kali kami bertemu di masjid hilang dari bibirnya. Memang dia sangat gembira dengan perubahanku dan dapat berteman ke masjid selalu. Dia datang menyentuh bahuku. Aku hanya mampu memandangnya dengan mata yang semakin basah. Dia mengangguk-angguk. Aku yakin dia faham perasaanku. Aku peluk dia sekuat hati melepaskan segala yang terbuku di hati yang kini hancur luluh mengenangkan kehidupan aku. Aku sungguh-sungguh menagih keberkatan Ramadhan…

Aku sudah bersiap-siap untuk pulang. Adawiyah sudah dua hari pulang ke kampung. Pagi itu, aku menghadap cermin dengan hati yang sebak. Sehelai tudung kutatang sejak tadi. Setitis airmata taubat gugur lagi di pipi. Terketar-ketar jemariku menutup mahkota diri yang sekian lama aku banggakan dengan sehelai tudung itu. Walaupun sejak kecil, aku tahu tentang hukuman Tuhan yang menunggu di neraka nanti sekiranya aku tidak menutup rambutku dari lelaki yang bukan muhrim tetapi aku bagaikan pekak dengan perintah itu. Tidak sedikitpun ada ketakutan dengan amaran dan hukuman itu. Tetapi… Ramadhan kali ini menggetarkan jiwaku. Ketakutan datang menguasai diri. Api neraka yang sangat dahsyat itu sering menghantui aku. Kenapa aku ingkar? Hanya untuk membaluti rambutku dengan sehelai tudung yang secantik ini? Kenapa aku begitu lemah pada nafsuku? Tuhan… ampunkan aku…!

“Perintah Tuhan itu penuh dengan hikmah, Nani. Tak sama sekali untuk menyusahkan atau nak mengongkong kita. Sehelai tudung sebenarnya besar ertinya pada perempuan. Kalau kita tutup aurat sungguh-sungguh kerana Allah, tudung tu akan jadi penyelamat kita. Benteng untuk kita dari melakukan dosa atau kalau orang nak ganggu kita. Jadi bermaruah… membezakan kita dengan yang lain. Tapi sekarang ramai yang bertudung bukan dengan niat dan cara yang betul. Sedih, Nani. Kerana tulah, walaupun bertudung, kita masih buat maksiat. Bukan saja kita buat tak ikut kehendak Allah, niat pun bukan kerana Allah, kita jatuhkan maruah Islam pulak tu. Sebab tu, penting untuk kita ada ilmu sebelum amal…”

“Aku tutup auratku kerana-Mu, ya Allah… Engkau lindungilah aku dari melakukan dosa lagi… Engkau lindunglah aku dari maksiat, dari nafsu lelaki. Aku lemah, ya Allah…” Hatiku merayu dan merintih dengan linangan airmata. Ramadhan… tolonglah aku dengan keberkatanmu…

Aku singgah di Masjid. Suasana awal pagi di dalam dan luar masjid agak sunyi. Hanya kedengaran suara beberapa orang sedang membaca al Quran. Aku tercari-cari orang yang menjaga masjid untuk menyampaikan niatku.

Tiba-tiba wajah Imam Dhirar muncul di hadapanku. Aku menelan air liur. Rasa malu tiba-tiba menyelubungi bila terkenangkan detik aku melanggarnya tidak lama dulu.

“Assalamualaikum…” Aku terpaksa menegurnya.

“Waalaikumussalamwarahmatullah…” Dia agak terkejut.

“Maafkan saya, imam Dhirar… apa khabar? Imam dah sembuh sepenuhnya ke?”

Dia bertambah terkejut. Aku tunduk bila dia benar-benar memandang. Malunya!

“Eh… maaf, cik… yang… eh maaf, saya tak perasan tadi…” Memanglah! Aku dah bertudung! Aku menghela nafas lalu tersenyum sambil mengangkat muka.

“Ya, Imam. Saya… yang melanggar Imam dulu tu…”

“Hmm… alhamdulillah, saya tak apa-apa… Ada apa cik datang pagi-pagi ni?”

“Saya dah nak balik kampung. Ni ada beberapa sumbangan untuk sambutan hari raya nanti di masjid ni…” Secepat mungkin aku beredar dari situ sebaik sahaja aku serahkan beberapa sampul surat yang berisi sumbangan kecilku kepada Imam Dhirar. Aku tidak dapat menahan sebak. Untuk pertama kali seumur hidupku, aku melakukan itu. Sumbanganku untuk syiar Islam yang teramat kecil yang selama ini tidak pernah aku pedulikan kerana aku sibuk memenuhi keperluan kehidupanku dan keluarga.

Dalam salah satu sampul itu, sepucuk surat buat Imam Dhirar sebagai ucapan terima kasihku kerana menjadi orang yang berkorban diri membantu menyampaikan segala peringatan dan nasihat demi membawa manusia lain kepada Tuhan. Aku juga mengharapkan doanya sebagai orang yang soleh untuk aku terus berjuang mengenal Allah dan mencintai-Nya.

Aku tinggalkan kota metropolitan dengan hati yang berbaur. Kota yang mengkhayalkan aku dengan syurga dunia yang penuh tipuan dan Kota itu jugalah yang mengenalkan aku kepada Tuhan. Di mana pun ada pilihan. Dan aku yang harus memilih.

Ibu dan adik-adik terkejut dan terharu menyambut kepulanganku yang sudah berubah wajah terutama ibu. Dia menangis mengucup anaknya ini, merangkul erat penuh kasih.

“Cantik sungguh anak ibu… bertahun ibu doakan. Syukur ya Allah…” Aku juga tidak dapat menahan airmata. Aku tahu betapa ibu menderita kerana kedegilanku yang tidak menutup aurat selama ini. Memang segalanya berkat doa ibu.

Dan malam itu mengubah seluruh kehidupan kami seterusnya. Aku, anak sulung yang harus menjadi perintis kepada keluarga dalam mencari jalan menuju Tuhan.

Selepas berterawih di masjid, kami semua berkumpul melihat sebuah tayangan kehidupan manusia yang berbeza dalam dunia yang sama. Itulah yang aku lakukan demi mencari jalan pulang.

Rakaman video yang memaparkan kehidupan yang penuh dengan kesempitan dan kesusahan di lorong-lorong terbiar, di rumah-rumah buruk dan keadaan-keadaan yang menyedihkan dipancarkan dari komputer ribaku memenuhi dinding putih di ruang tamu rumahku. Aku sendiri yang menyusuri tempat-tempat itu di sekitar ibu kota bersama Adawiyah. Aku lakukan itu demi mahu benar-benar menghayati Ramadhan yang selama ini datang dan pergi tanpa apa-apa pengertian dalam hidupku. Cerita Adawiyah tentang watak Rasulullah SAW menghayati Ramadhan sangat menginsafkan aku sehingga aku rasa mahu menyembamkan mukaku ke dalam bumi kerana malu sungguh dengan Tuhan. Betapa nikmat yang melimpah-ruah hanya untuk memuaskan nafsuku semata-mata sedangkan dalam nikmat itu, ada hak orang lain di dalamnya. Aku menafikan hak mereka kerana cintaku pada dunia sudah terlalu sebati.

Wajah seorang nenek yang masih mampu tersenyum sedang cuba menutup dinding rumahnya yang terkopak selepas di tiup angin ribut malam sebelumnya. Wajah seorang anak yang sedang memujuk sambil mengendong adiknya yang sakit ke sana ke mari di hadapan rumah usang kerana ibunya keluar bekerja mencari nafkah. Dan berbagai wajah lagi muncul satu persatu dengan cerita dan derita yang berbeza. Ibu dan adik-adik juga seperti aku, tidak dapat menahan airmata menatap semua itu yang memang realitinya berlaku di sekeliling kita.

Dengan senyum yang pahit, aku menatap adik-adikku seorang demi seorang.

“Kak Long tak beli baju raya tahun ni untuk kita semua. Setuju tak dengan Kak Long?” Mereka mengangguk hampir serentak.

“Kita kan ada baju yang sedondon warnanya yang kita pakai masa kenduri kahwin makcik Sarah… baju-baju tu baru sekali pakai, jadi… kita semua pakai baju tu raya nanti ya…” Suara ibu lembut memujuk. Aku tersenyum terharu. Jemari tua ibu kuraup dengan kedua tanganku. Selama ini kata-kata ibu tidak aku pedulikan. Aku tetap mahu limpahkan kemewahan kepada ibu dan adik-adikku setiap kali hari raya tiba kerana mahu memberikan kebahagiaan kepada mereka. Namun bukan kebahagiaan seperti itu yang membawa mereka ke syurga.

“Esok hari terakhir kita puasa. Nak tak ikut akak shopping?” Iffah, Aina, Ateh dan Waqar terkejut. Dahi ibu juga berkerut memandang aku.

“Tapi kali ni bukan untuk kita. Rasanya kita dah serba cukup kan? Kita beli apa yang perlu sekadar nak raikan tetamu je ya. Kali ni kita shopping untuk orang lain. Orang yang lebih memerlukan… macam yang kita tengok tadi…” Adik-adik kesayanganku ceria mengangguk. Syukur, wahai Tuhan!

Aku memandu menyusuri jalan-jalan kecil ke kampung-kampung yang berhampiran. Adik-adik merasa pelik awalnya kerana kami shopping di kedai-kedai kecil di kampung-kampung itu juga. Aku jelaskan kepada mereka, itu juga caranya hendak membantu peniaga-peniaga kecil itu untuk meraikan hari raya nanti dengan lebih sempurna. Wajah-wajah mereka ceria bila aku berbelanja besar di kedai mereka. Dari maklumat dan petunjuk merekalah, aku dapat menjejaki orang-orang kampung yang benar-benar perlukan bantuan. Ramai yang terkejut dan terharu dengan kedatangan kami yang tidak mereka kenali. Banyak sungguh airmata mereka yang mengalir sambil mengucapkan syukur dan terima kasih, sangat menghibakan.

Ramadhan kali ini benar-benar mengubah kehidupan kami dan Syawal yang akan tiba esok dinantikan dengan debaran. Moga-moga cahaya Syawal tahun ini bukan sahaja membahagiakan aku dan keluargaku tetapi juga insan yang lain. Nikmat dan ujian itu rupanya menjadi penghubung kasih sayang dan kebahagiaan sesama insan. Inilah rupanya erti keberkatan Ramadhan dan Syawal yang sebenar. Indah sungguh percaturan-Mu, Tuhan, buat hamba-hamba-Mu yang mengerti. Sesungguhnya agama-Mu adalah kehidupan yang sempurna di dunia dan Akhirat.

Kemuliaan Syawal kusambut dengan hati yang penuh mengharap. Sebulan Ramadhan berlalu, moga-moga aku dapat merdekakan diri dari belengu nafsu dan cinta dunia. Agar Syawal dapat kusambut dengan kemenangan itu. Dan kebesaran Syawal dapat aku hayati dengan membesarkan Tuhan yang Maha Baik. Aku juga mahu membina kehidupan dengan manusia yang lain berlandaskan kasih sayang.

Buat pertama kalinya aku dan ibu serta adik-adik duduk bersama bertakbir pada malam raya, menghayati kebesaran Allah. Walaupun kepenatan menyiapkan semua persiapan menyambut hari raya namun kebahagiaan jelas terpancar di wajah-wajah kami.

Syawal kusambut dengan rasa yang berbeza. Airmata asyik mengalir terutama sekali ketika takbir berkumandang. Kami sekeluarga ke Masjid yang berdekatan untuk solat sunat hari raya. Penghayatan khutbah menyentuh hati dan menginsafkan. Meriah sungguh lahir dan batin dalam membesarkan Allah.

Selepas solat sunat, aku dan keluarga terus berziarah. Kalau dulu, aku tidak teruja sangat hendak ke hulu dan ke hilir tetapi kali ini berbeza. Terasa sungguh kasih sayang yang terjalin dengan sesama. Saling berkunjung, bertanya khabar dan berita, berkongsi bahagia dan derita.

Kasih sayang itulah penyelamat sebenarnya. Kehadiran Adawiyah bersama keluarganya mengharukan aku. Kusambut mereka dengan penuh gembira.

“Tahniah, Nani. Wiyah bersyukur, tumpang gembira tengok Nani sangat menghayati bulan Ramadhan. Berkat Ramadhan melimpah sungguh pada Nani…” Pelukan erat Adawiyah penuh bermakna membuatkan aku semakin sebak. Aku peluk dia erat-erat. Tanpa dia, tak mungkin aku dapat hayati semua ini. Keberkatan Ramadhan itu sebenarnya adalah dirinya.

Sebaik saja melepaskan pelukan, Adawiyah merangkul pinggangku sambil memperkenalkan ahli keluarganya. Ibu, ayah, kakak dan suaminya dan adik lelakinya.

“Ada seorang lagi… haa… tu baru keluar kereta. Yang tu pemalu sikit! Kami ni on the way nak ziarah adik ayah. Tu yang dapat datang beraya jumpa Nani, nak kenal keluarga Nani…” Adawiyah ramah berbicara. Keluarganya memang berwajah manis belaka.

“Assalamualaikum…”

Jantungku bagaikan berhenti berdegup. Suara tu?!

“Pak Imam?!” Aku terjerit tidak percaya. Dan pecah derai tawa semua. Syawal kali ini terlalu membahagiakan. Terima kasih Tuhan.

p/s: Moga manfaatnya dapat kita amalkan bersama berkat kebesaran Ramadhan. Tunggu 3 bab terakhir MAKNA PADA RASA ya! Juea sangat memerlukan doa dari kalian. Selamat berpuasa. semoga dibantu Allah dalam mensucikan hati-hati kita. salam penuh kasih sayang dari utara!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s