Siri Novel MAKNA PADA RASA bab 29 (Cinta Puteri vs Nuqman bab 29)

Salam semua…

Haa… cepat sikit entry kali ni. yang berikutnya akan menyusul esok atau lusa. really hope you’ll enjoy this story… or is it too heavy?

Take care, khuda hafiz!

Bab 29

Nuqman terasa hangat dan selesa. Ada sesuatu yang lembut dibahunya. Bau harum yang tak biasa dia hidu menyenangkan penafasannya. Hmm… asyiknya. Tapi ada sesuatu yang agak berat di dada dan pehanya. Nuqman rasa bagai dipeluk orang.

Matanya perlahan-lahan terbuka. Dalam mamai dia menyentuh dadanya. Dia menelan liur. Memang dia sedang dipeluk seseorang. Puteri! MasyaAllah!! Eh…! Subhanallah! Isyhh… biar betul!!

Kepala Puteri manja terlentok di bahunya. Pipi dan dan hidungnya menyentuh bahu dan lehernya. Dia tidur nyenyak, mengiring sambil memeluk Nuqman erat sekali. Bagaikan bantal peluk! Bertuahnya badan!! Hati Nuqman berbisik bahagia.

Enak sungguh rupanya tidur dipeluk isteri. Teringinnya nak membalas pelukan itu. Jangan! Hatinya melarang. Nanti Puteri akan terbangun dan saat-saat indah ni akan berlalu…

Nuqman memejamkan matanya semula, menikmati, menghayati detik-detik bahagia. Bibirnya menguntum senyum. Begini rasanya saat bangun di sisi orang yang dikasihi. Hangat dan manja. Rasanya Nuqman tak mahu lagi tidur sendirian! Sejuk dan sunyi.

Dia teringatkan sesuatu. Perlahan dia menoleh ke kanan. Handphone Puteri ada di situ. Dia capai dan jam di skrin ditelek dalam pandangan yang belum jelas. Matanya masih teramat berat. Mengantuk.

Allah! Dah pukul empat pagi. Sekarang Istanbul memasuki musim panas, jadi waktu siangnya lebih panjang. Ada empat puluh minit lagi sebelum masuk waktu Subuh. Agak terlewat untuk tahajjud tapi masih sempat.

Nuqman menoleh ke sebelah kirinya. Puteri manja terlena. Oh Tuhan! Ujian sungguh! Sayang rasanya nak berpisah dengan Puteri saat dipeluk begini. Antara tahajjud dengan Puteri… mana yang harus aku pilih? Nuqman tersenyum.

Perlahan dia mengangkat tangan Puteri. Kepala Puteri dialihkan ke bantal. Puteri menggumam dalam tidurnya, berpusing ke sebelah sana seolab-olah merajuk tidurnya diganggu. Nuqman menarik selimut yang masih terlipat kemas di hujung katil. Diselimutkan tubuh Puteri agar dia kekal hangat. Pasti dia terlalu mengantuk kerana ikut teleconference malam tadi.

Nuqman keluar perlahan-lahan menuju ke biliknya dan berwuduk. Kemudian berdiri di saf putih yang dihampar di ruang tamu. Dia mengerjakan amalan rutinnya, solat tahajjud dan witir. Dah tak sempat nak buat solat taubat dan solat hajat. Kemudian dia berselawat menunggu azan Subuh.

Teringatkan Puteri yang masih terlena, dia bingkas bangun menuju ke bilik. Melihatkan Puteri tidur nyenyak, dia pasti gadis itu takkan sedar sendiri untuk bangun solat Subuh. Tambah pula lagi semalam dia berjaga.

Tangannya masuk di bawah selimut mencari ibu jari kaki Puteri. Ditarik beberapa kali. Puteri menggumam lagi, menarik kakinya. Marah tidurnya terganggu.

Tak boleh jadi! Nuqman duduk dibirai katil. Bahu Puteri ditepuk beberapa kali.

“Ika! Ika! Bangun solat Subuh dulu…” Puteri menarik selimut menutup kepalanya. Nuqman menarik selimut itu semula.

“Ika… bangun sayang…,” Nuqman berbisik lembut di telinganya.

“Hmmm…” Puteri merengek manja. Nuqman tersenyum. Suka dipanggil sayang, rupanya.

“Ika sayang…,” bisiknya lagi.

“Hmmm…,” dia merengek lagi. Nuqman tahu Puteri sudah sedar dari lena.

“Ika sayang… bangun solat… kalau tak nak bangun, saya cium ya?”

“Hmmm…,” dia merengek lembut. Nuqman meniruskan pandangan. Memang nak dicium agaknya?

“Hah?!!” Selimut disentak, matanya terbuka luas. Wajah Nuqman yang hampir dengannya ditatap terkejut.

“Awak!!!!” Dia terjerit dan menyentak selimut menutup mukanya semula. Ingatkan mimpi!! Dia sangkakan dia sedang bermimpi bermanja dengan Nuqman. Rupanya betul!! Malunya!!

Nuqman tersenyum gelihati. Dia menepuk bahu Puteri di bawah selimut.

“Nak solat tak?” Soal Nuqman.

Kepalanya bergerak-gerak di bawah selimut, mengangguk laju.

“Ok, bangun ambik wuduk. Saya pun nak ambik wuduk ni. Saya tunggu kat luar.” Nuqman bangun dengan senyuman yang panjang. Subuh yang amat membahagiakan!

Mereka solat Subuh berjemaah. Selesai berdoa, Puteri bersalam dengan mata yang separuh terbuka. Dia masih teramat mengantuk. Badan dan fikirannya bagaikan terawang-awang.

“Awak… saya nak tidur. Ngantuk sangat…,” pintanya, manja. Nuqman tersenyum. Memang dia sendiri pun mengantuk sebab hanya sempat tidur sejam saja malam tadi.

“Hmm… pergilah tidur. Rehat dulu ya.” Puteri mengangguk. Dia bangun melangkah berat ke biliknya. Tak sempat membetulkan letak badannya, dia tertidur dengan telekung yang masih tersarung di kepala.

Nuqman mencapai tasbih. Cuba mengelak dari tidur selepas Subuh. Bila matahari naik segalah nanti, dia akan tidur sekejap kerana dia rasa amat letih dan mengantuk.

Cuaca panas terik. Di hadapannya selautan pasir. Hanya khemah-khemah dan bukit-bukit pasir yang kelihatan di kejauhan. Kakinya makin lemah untuk melangkah. Tapi dia mesti terus mencari.

Selepas mendaki sebuah bukit tandus berbatu, Puteri terdengar jeritan. Bahasa mereka tak dia fahami. Beberapa orang berpakaian hitam menutup kepala dan muka berdiri menghunus senjata.

Dan… oh Tuhan!! Di hadapan mereka beberapa orang lelaki lemah melutut di pasir. Kepala mereka berbalut litup dengan karung hitam dan tangan terikat ke belakang.

“Jangan! Jangan! Tolonglah… jangan!” Dia menjerit, merayu. Rasa takut yang amat sangat menguasai dirinya tapi dia harus tahu. Dia mesti tahu.

Dia berlari di antara mereka. Senjata itu mungkin akan menghala ke jantungnya tapi dia tak peduli lagi. Dia harus tahu!

Dia menyentap karung di kepala mereka. Satu demi satu. Bukan! Bukan! Yang ini pun bukan!

“Hey!” Satu suara menyergah. Dia tak peduli. Nak bunuh? Bunuhlah! Lebih baik mati dari dia terus ketakutan mencari begini…

“Ika!” Suara itu! Siapa?

Kepalanya disentuh sesuatu. Entah-entah senjata mereka! Dia berpaling. Tekad. Hanya sepasang mata memandang marah.

Dia kenal mata itu! Tangannya yang mengigil merentap penutup muka.

“Taufik! Taufik!” Dia menjerit, meraung. Dia jumpa. Dia jumpa akhirnya! Dia akan bawa Taufik balik ke pangkuan Maliha!

Mata Taufik bagaikan menyala. Senjata itu tepat di dahinya. Picu ditarik. Dan…

“Taufiiiikk!”

“Ika!!”

Matanya terbuka. Nafasnya tercungap-cungap. Peluh memercik di dahi, di mana-mana.

“Ika…! Awak mimpi…,” tangan mengusap rambut Puteri, menenangkannya. Sepasang mata Puteri membulat, terkelip-kelip ketakutan.

“Ss… saya cuma mimpi…? Tau-Taufik tak apa-apa, kan? Taufik tak ikut ISIS, kan?”

“Taufik?!!” Nuqman terkejut. Siapa Taufik?

“Awak! Malam tadi… awak… awak cakap tentang ISIS… saya cuma mimpi, kan?” Puteri segera bangun mengadap Nuqman. Nuqman menelan liur. Taufik anak saudara Dr Arsyad! Puteri kenal Taufik?

“Nuqman!” Lengannya digoncang. Nuqman tersentak.

“Ika… bangun dulu. Everything’s alright. Ika basuh muka dulu, lepas tu kita sarapan. Saya akan jawab soalan Ika hanya lepas Ika makan, ok?” Teratur dan tenang suaranya. Puteri mengalah. Kepalanya terhenyak semula ke bantal. Dia mengangguk. Patuh.

Nuqman kembali ke ruang tamu. Dia tunduk mengutip tasbih yang terjatuh semasa dia tertidur ketika duduk di lantai sambil bersandar di sofa.

Dia hanya tersedar bila mendengar jeritan kecil dari bilik Puteri. Rupanya fikiran Puteri benar-benar terganggu kerana perbincangan semalam. Dia kenal Taufik? Apa hubungannya dengan lelaki itu? Gusar menjalar di hati Nuqman.

Nuqman hanya memesan sarapan. Dia mengemas ruang tamu dan membawa laptop ke bilik. Sempat dia membuka email, mencetak maklumat tentang ISIS dan Taufik yang dihantar Laili dan juga beberapa keping gambar Taufik. Facebook Taufik dibuka, setiap kiriman ke laman facebook dilayari. Nada perjuangan jelas dalam hampir setiap kiriman. Ada unsur provokasi dan tak puas hati. Nuqman memerhati kalau terselit agenda politik namun lelaki muda ini lebih fokus kepada mengapa masyarakat terus lena saat agama dihancurkan di depan mata. Sedangkan lena itu banyak takrifannya, Nuqman bimbang dia termasuk yang lena ‘roh tauhid’nya.

‘I’m done…” suara Puteri di pintu mengejutkan. Jelas gadis itu sudah mandi, siap menukar pakaian dan bersiap. Cepat sungguh! Namun kelesuan jelas terpapar di wajahnya.

Loceng pintu berbunyi. Syukur, sarapan sudah tiba. Nuqman keluar sambil mengajak Puteri ke meja makan.

Mereka makan dalam diam. Nuqman hanya memesan borek, sejenis makanan seperti roti canai yang diisi dengan keju dan kentang dan yang diisi dengan daging.

Puteri memaksa dirinya menelan makanan itu. Bukan sebab tak sedap. Sebab seleranya entah ke mana. Dia sebenarnya masih berharap apa yang berlaku malam tadi hanya mimpi. Tapi Nuqman tidak menafikannya!

Sepanjang perbincangan semalam, dia berdepan dengan kejutan demi kejutan. Nama Taufik tiba-tiba muncul. Dan Nuqman juga terlibat? Siapa Nuqman sebenarnya? Kenapa dia tidak hanya seorang arkitek biasa? Kan mudah kalau begitu…? Abaaaah! Sekarang menantu abah nak lawan terrorism?!

Tercekik dibuatnya mengenangkan itu semua. Puteri mencapai gelas susu di hadapannya. Makanan itu tak tertelan lagi. Dia terpaksa menolaknya dengan susu. Entah kenapa, Nuqman asyik sediakan susu untuknya?! Macamlah dia budak-budak lagi…

Nuqman memerhati Puteri dalam diam. Dia tahu Puteri memaksa diri tapi dibiarkan. Gadis itu perlu makan. Dia sudah kurus berbanding waktu mereka bernikah dulu. Nuqman bimbang kerana dia mula perasan yang gadis itu mudah terganggu emosinya. Seperti semalam dan pagi ini.

Pinggannya kosong. Nuqman masih mengunyah. Diam memerhatikannya. Jantung Puteri semakin kuat berdebar. Dia tunduk memandang kedua tangannya yang gelisah di riba. Menyabarkan diri untuk menunggu. Setiap detik bagaikan terlalu lama baginya. Sebaik sahaja Nuqman menghabiskan sarapannya, Puteri mendongak. “So?”

Nuqman tersenyum. Dia bangun sambil menghulur tangan kepada Puteri. Mahu tak mahu, Puteri menyambut juga, ikut bangun dan berpindah duduk di sofa. Dia lebih suka di meja makan sebenarnya. Ada jarak di antara mereka. Sofa? Detak jantungnya makin kalut.

“Apa yang Ika nak tau?” Nuqman duduk di sebelah tapi mengadap dia, dekat. Puteri menelan liur.

“Tau-Taufik… gambar Taufik… saya nak pastikan… yang dia… Taufik kawan saya…,” suaranya bergetar. Nuqman mengangguk. Perkataan ‘kawan’ sedikit melegakannya.

“Tunggu kejap…,” dia bingkas bangun menuju ke bilik. Semalam, Puteri hanya melihat dari jauh. Dia tak begitu pasti. Tapi Taufik Ismail… berapa ramai Taufik Ismail yang ada? Tuhan tolonglah… bukan dia orangnya…, Puteri tak putus mengharap.

“Here…,” dua keping gambar yang baru dicetak tiba di ruang matanya. Menggigil tangan Puteri menyambutnya. Wajah Taufik tersenyum memandangnya. Taufik… her big brother! Kesayangan Maliha.

“Ohh no! Please… no!!” Puteri hampir merenyukkan kertas itu. Dia menggeleng-gelengkan kepala. Airmata mula mengalir laju. Mimpi semalam terbayang di ruang mata.

“Noooo!” Puteri menangis. Kenapa Taufik? Apa yang akan berlaku pada Taufik nanti?

Nuqman memaut bahu Puteri ke dadanya. Memeluk erat. Mengelus kepalanya. Hatinya berdetak, rupanya dia bukan hanya kawan.

“Ika… tenang. Dia… dia baru terlibat. Kita kena pastikan dulu. Dia belum terlibat serius. Saya yakin, kita akan sempat selamatkan dia. Ika kena banyak berdoa…” tangannya tak henti mengelus, mengusap. Tangisan Puteri jadi reda dengan kata-kata itu. Taufik masih ada harapan. Nuqman ada. Nuqman…?

“Awak… awak terlibat dengan diaorang? Awak berjihad?” Sebak kembali menunda benaknya. Ahh… dia tak tahu apa yang patut dia katakan. Cemasnya sejak semalam lagi. Macammana kalau… kalau Nuqman ikut berperang?!

“Ika risaukan saya?” Nuqman kaget. Satu perasaan halus menyelinap. Puteri mengenggam tangan Nuqman serta-merta. Kuat. Nuqman terkejut.

“Awak pergi berperang? Dengan muj-mujahiddin? No… no! You can’t be!” Dia menggeleng-gelengkan kepala. Airmata mula mengalir lagi.

“Hey… syhh….” ibu jari Nuqman menyeka airmata itu.

“No, I’m not! Ika… don’t worry too much… everything’s gonna be alright!”

“It is not alright. Diaorang tu… ISIS… please… this is horrible! I don’t believe this is happening!” Dia bagaikan histeria. Nuqman merangkul Puteri kembali ke dalam pelukannya. Dia belum mengerti.

“Ika… tak ada sesiapa terlibat dengan ISIS. Saya cuma bantu pelarian, ok. No ISIS. Kita akan dapatkan Taufik. Kita bantu dia dengan apa cara sekali pun. Jangan fikirkan yang bukan-bukan, ok… syhh…,” Nuqman memujuk lembut.

Lama kemudian, Puteri mula reda. Nafasnya teratur dan airmatanya berhenti mengalir. Dia berusaha menahan tangis dan rasa takut.

“Sayang jugak Ika pada saya…,” ujar Nuqman sambil menyentuh pipi Puteri. Sebuah jelingan tajam dihadiahkan. Nuqman tersenyum. Tadi nangis!

“Ika tenang dulu, ok. Semua ni terlalu baru bagi Ika. Kalau tak boleh kawal diri, kita tak boleh selesai masalah. So, kalau Ika nak Taufik selamat, Ika kena bertenang. Ika rehat kejap, saya nak mandi. Boleh?”

“Urgh… ok…” Puteri mengangguk. Dia menarik nafas panjang, cuba mengawal perasaannya. Betul kata Nuqman, dia mesti bertenang. Nuqman menepuk lembut genggaman tangan di ribanya. Dia bangun menuju ke bilik untuk segarkan diri. Puteri ikut bangun menuju ke bilik. Dalam hatinya nama seseorang bergema berulang-ulang kali. Maliha.

Hampir tiga tahun, dia mengelakkannya. Selama itu, dia anggap mereka sudah tiada. Maliha, Taufik dan… Ammar. Dia buang rasa rindu jauh-jauh. Dia benamkan rasa kasih dalam-dalam. Hari ini semuanya memuncak dalam dirinya. Apakah Maliha tahu semua ini? Atau Maliha juga ikut ISIS? Ya Tuhan!

Dia mencapai handphone, membuka email. Semua e-mel Maliha dan Taufik masih disimpannya kecuali dari yang seorang itu.

Ada emel baru! Gementar tangan Puteri membukanya. Setiap kali dia membaca emel Maliha atau Taufik, dia selalu menangis. Kadang-kadang murung berhari-hari. Bukan mudah dia menahan rindu. Dia hidup kesunyian. Kawan-kawan rapatnya sekarang, takkan pernah jadi seperti Maliha. Dia juga rindu pada mama… kalaulah dia tidak menerima lelaki itu dalam hidupnya, pasti dia masih ada mama. Mama Maliha yang sifatnya hampir sama dengan ibu… Setitis airmata gugur lagi. Cepat Puteri menyekanya. Emel di depan mata dibaca laju.

“Tak mungkin! Tak mungkin!!” Puteri menjerit sekuat hati. Dia berlari ke luar, ke arah pintu bilik Nuqman yang tertutup rapat.

“Awak! Awak!!” Dia mengetuk bertalu-talu. Tapi Nuqman mendiamkan diri. Dia buat apa pulak ni?!!

“Nuqman! Buka pintu ni! Nuqman!!” Dia tak lagi mengetuk tapi memukul pintu itu bertalu-talu.

Tiba-tiba pintu terkuak. Nuqman muncul tanpa pakaian dan tubuhnya basah, air mandiannya menitik ke lantai.

Jeritan Puteri nyaring bergema. Tangannya serta-merta menutup muka. Kelam-kabut Nuqman menarik tangan Puteri dan menutup mulutnya lebih kuat supaya jeritan itu tak terkeluar dari pangsapuri itu. Dia berhenti menjerit tapi matanya ditutup rapat-rapat. Berkerut seluruh muka, takut dan terperanjat. Tak tentu arah dibuatnya.

“Ika?! Kenapa?! Awak ketuk pintu saya macam nak roboh?!” Nuqman melepaskan mulut Puteri bila jeritannya berhenti.

“Sssa-saya nak… nak… balikk! Saya nak balik!” Dia tergagap-gagap. Dek kerana terlalu malu nak berdepan dengan Nuqman yang begitu, dia memusingkan badannya, melangkah pergi.

“Nanti dulu!” Tangannya ditarik kuat. Dia terpusing dan terdorong kembali ke dada Nuqman. Dada yang terdedah itu. Terbuntang mata Puteri. Cepat-cepat dia tutup mukanya. Tapi diraih Nuqman dan kedua tangannya dibawa ke belakang. Lagilah seluruh tubuhnya terdakap di tubuh lelaki itu. Dia… dia hanya bertuala pendek!

“Bukak mata tu!”

Geleng laju-laju.

“Bukak!”

Geleng lagi.

“Ooh… kalau yang tak halal, nak sangat tengok, ya. Yang halal ni, malu nak tengok?!”

Matanya terus terbuka.

“Mana ada saya nak tengok yang tak halal?!” Puteri terjerit marah. Nuqman tergelak. Yang penting, dia dah buka mata.

“Kenapa?”

“Kenapa apa?!” Pandangannya ditahan hanya separas leher saja. Tapi matanya berdegil juga hendak turun ke dada. Jantungnya berdegup terlalu laju. Dalam dakapan lelaki itu sekali lagi, emosinya tunggang terbalik.

“Awak ketuk pintu sampai saya tak sempat nak pakai baju, ada apa?”

Ya? Kenapa?

“Lepas tu tiba-tiba nak balik?!” Puteri menelan liur. Nafas dah semakin tersekat. Bulu dadanya!

“Saa-saya nak balik. Liha… Liha nak ber-bertunang!”

“Liha?!”

“Dengan Tau-Taufik!”

“Oooo…” Nuqman mengira-ngira. Rasanya dia faham. Puteri bimbangkan sesuatu.

“Okay, Ika bagi saya habis mandi dulu. Lepas tu kita bincang, boleh?”

Airliur ditelan sekali lagi. Kepala laju mengangguk. Nuqman melepaskan kedua tangannya yang dipegang ke belakang sekaligus lingkaran tangannya di pinggan Puteri terungkai. Nuqman melangkah setapak ke belakang. Puteri cepat-cepat menarik nafas. Matanya ditundukkan ke lantai. Muka dah terasa hangat. Nuqman yang hanya bertuala itu, amat-amat menggetarkan jiwanya.

“Masuklah. Duduk dulu. You can go through that file, if you want to…” cadang Nuqman sambil memberi laluan kepada Puteri dan menunjukkan fail berwarna kuning di atas mejanya. Fail maklumat tentang Taufik.

“Err… ok. Terima kasih…” Puteri mengangkat muka sedikit tapi mengelak dari memandang Nuqman. Tapi dia tahu, lelaki itu tersenyum lebar sebelum masuk kembali ke bilik air. Senyuman yang teramat nakal! Puteri mendengus marah – marah pada dirinya sendiri.

p/S: Your thots and comments will keep me going. Please share!

Advertisements

4 thoughts on “Siri Novel MAKNA PADA RASA bab 29 (Cinta Puteri vs Nuqman bab 29)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s