Demi Untuk Kumiliki Cinta

Aku tidak pernah memilih takdir
Kerana aku adalah apa yang Engkau takdirkan
Kerana itu aku redho apa pun jua dari-Mu Bukankah aku hamba-Mu, wahai Tuhan

Aku redho menelan pahit manis dari takdir yang tertulis
Melewati usia aku jahil bergelumang dosa
Aku tidak ditakdirkan mengenal-Mu di awal usia
Mataku buta, lidahku bisu dan pendengaranku tuli
Aku hidup mengikut kehendakku

Langsung aku terus membiarkan nafsu jadi raja
Merelakan saja diriku dizalimi
Nafsu yang menipu dan mengotori fitrahku
Hingga aku tersingkir dari kasihsayang manusia
Hingga aku sanggup derhaka pada-Mu Tuhan

Takdirku berubah dengan kuasa-Mu
Hidayah dan taufik hadiah besar dari-Mu
Baru aku sedar aku memiliki-Mu
Engkau terlalu Agung dan Indah wahai Tuhan

Dalam aku bertatih mengenal-Mu
Hatiku derita dengan dosa yang sarat
Terasa aku terlalu jauh dari-Mu
Bagaimanalah aku dapat mencintai-Mu Tuhan
Dengan hati yang sekotor dan sehina ini?

Aku hanya hamba
Kalaulah kerana dosa-dosaku, aku jadi takut dengan-Mu
Aku sanggup bertaubat biar berpuluh tahun pun
Kalalah kerana kejahilan itu maka aku kenal cinta-Mu
Aku sanggup merintih seumur hidupku
Asalkan aku tidak kehilangan-Mu

Aku redho ya Allah
Ternyata takdir-Mu amat adil untukku
Walaupun sisa hidupku bermandikan airmata
Moga-moga airmata itu dapat memadamkan api neraka
Moga-moga airmata itu dapat mendatangkan rasa hamba
Moga-moga airmata itu dapat menyuburkan cintaku kepada-Mu
IMG03705-20130903-1944

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s